.::I'M ONLY SERVANT OF ALLAH::.

"Di perhentian terakhir itulah manusia akan hidup berkekalan sama ada dengan limpahan NIKMAT selama-lamanya atau menghadapi AZAB, juga selama-lamanya. Sebelum tiba di titik pengakhiran itu, manusia akan terus mengembara..."

...JALINAN UKHUWAH...

...MELAKAR PELANGI...

Daisypath Anniversary tickers

...KEEP IN MEMORY...

Daisypath Happy Birthday tickers

PERMATA HATI UMMI ABI

Lilypie Second Birthday tickers

...2/13 : 7 TAHUN sudah...

Assalamualaikum w.b.t dan salam sejahtera buat semua sahabat-sahabat dan pembaca blog kak ina. Ketemu lagi kita dalam entri yang kedua tahun ini. Entri ini merangkap entri pertama dan terakhir bulan Februari. (^_^) Segala pujian bagi ALLAH s.w.t, selawat dan salam ke atas junjungan besar Nabi Muhammad s.a.w, keluarganya, para sahabat serta tabiin sekalian. Alhamdulillah, masih diberi kesempatan untuk memanfaatkan diri dalam sisa-sisa hidup yang ada. In Shaa Allah, dengan izinNya juga kita akan terus memakmurkan bumiNya ini. Bulan Februari merupakan bulan yang paling sikit harinya iaitu 28hari. Kalau 4 tahun sekali jadi 29hari. Walaupun sedikit harinya tapi cukup bermakna buat diri Kak Ina.

Hari ini 23 Februari 2013 menimbau semula kenangan 23 Februari 2007 yang lalu. Sudah 7 tahun rupanya, arwahyarhamah mak Kak Ina mengadap Illahi. Allahu Rabbi, 7 tahun walaupun rasanya sudah lama tapi masih lagi terasa hangat belaiannya. Sangat, sangat merinduinya. 7 tahun tanpa insan bergelar ibu sememangnya buat hati Kak Ina kosong tanpa kasih-sayangnya. Di saat insan lain mengadu di riba ibu mereka, Kak Ina hanya mampu menghadiahkan Al-Fatihah pada arwah. Rasa cemburu tetap ada bila melihat mereka yang masih ada ibu. Tak mampu digambarkan rasanya. Moga Kak Ina masih mampu berbakti padanya walaupun arwah sudah tiada. Alhamdulillah, Allah s.w.t tetap adil kepada hamba-hambanya. Kini, Kak Ina telah punya insan yang boleh dipanggil Ummi. Terima kasih ya Allah, terasa gembira kerana masih lagi diberi ruang untuk menumpang kasih.

Saat diperlukan, dia menghulurkan.
Kini, Kak Ina pun akan merasai nikmat untuk menerima gelaran yang sangat bermakna itu juga. Subhanallah, dengan izinNya tinggal beberapa bulan lagi akan melahirkan seorang permata hati. Mungkin perasaan yang selama ini arwah rasai, Kak Ina akan turut rasai. Di saat menghitung hari ini, naluri keibuan itu terasa membuak-buak. Namun, adakah Kak Ina mampu untuk menjadi sesabar arwah dalam mendidik anak-anaknya. Kadang-kadang rasa takut menyapa, risau menerpa. Teringat juga ketika rakan-rakan menyebut, "Alhamdulillah, mak aku masih ada. Kurang sikit rasa tekanan." Di saat itu, syaitan mula menyuntik rasa iri hati dan kecewa. Astagfirullah al'azhim. Bukan mahu menyalahkan mereka tetapi memandang dari sudut positif yang diri ini masih perlu dimuhasabah agar menyedari bahawa setiap yang ada di dunia ini bukan milik kita. Malahan, setiap kejadian yang menimpa mempunyai hikmah yang tersendiri.

Allah s.w.t itu sayang pada kita dan Dia sesekali tidak pernah jauh dari kita. Tiap hari, tiap detik, tiap saat dan waktu Allah s.w.t sentiasa ada dengan kita. Andai ada perkara yang menimpa, cukuplah Allah s.w.t sebagai pelindung dan tempat untuk kita bergantung harap. Manusia hanya sebagai alat untuk memudahkan segala urusan kita. Allah s.w.t merupakan pemilik mutlaknya. Kak Ina yakin dan percaya kita semua mempunyai kemahuan dan keinginan yang boleh menyenangkan dan membahagiakan kehidupan kita. Namun, ketahuilah kita masih lagi berpegang kepada amanah daripada Pencipta dan kita akan selamanya memegang gelaran ‘hamba’ di dalam diri kita. Bukan hamba kepada manusia dan harta tetapi hamba kepada PENCIPTA kita. Wahai diri, belajarlah untuk redha kerana di situ ada SYUKUR.

Walaupun sudah 7 tahun, kasihnya terus dirasai hingga kini.
Mak,
Di antara beribu bintang,
Hanya kau lah yang paling terang,
Kau hadir dalam hidupku membuka ruang seri dalam hatiku,
Menyinari setiap hari dan waktu mengisi segenap ruang yang baru,
Dari mula aku kembara dalam rahimmu,
Kau senantiasa menantiku,
Takkan tertinggal walau sesaat,
Takkan terleka walau sedetik.

Ya Allah,
Terima kasih atas nikmat yang sementara ini,
Nikmat yang tiada tara dan tandingannya,
Kesyukuranku hanya dipanjatkan padaMu,
Alhamdulillah, Subhanallah, Allahuakbar...

Menangislah jiwa yang tenang dengan rasa syukur,
Dengan kenangan yang terindah dariNya,
Kerana diberi peluang bersama dengannya walaupun seketika,
Al-Fatihah buat Allahyarhamah Ramlah binti Zakaria.

iman's corner : Hargai ibu-ibu kalian kerana hanya sekali sahaja peluang untuk bercinta dengan mereka. Anakku, ummi mencintaimu.

**imannurbalqis**

Read more

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails