.::I'M ONLY SERVANT OF ALLAH::.

"Di perhentian terakhir itulah manusia akan hidup berkekalan sama ada dengan limpahan NIKMAT selama-lamanya atau menghadapi AZAB, juga selama-lamanya. Sebelum tiba di titik pengakhiran itu, manusia akan terus mengembara..."

...JALINAN UKHUWAH...

...MELAKAR PELANGI...

Daisypath Anniversary tickers

...KEEP IN MEMORY...

Daisypath Happy Birthday tickers

PERMATA HATI UMMI ABI

Lilypie Second Birthday tickers

...nenek TUA tapi bukan hati BUTA...

Terdengar perbualan seorang nenek dan seorang mak cik sepanjang perjalanan pulang dalam bas petang tadi buat air mata ini mengalir tanpa henti. Kagum dengan jiwa 'ibu' nenek itu.


Mak cik: Dari mana ini?
Nenek: Dari hospital. Check, ambil ubat.
Mak cik: Sorang jea ke?
Nenek: Tak dengan kawan (sambil tunjuk kawannya yang juga seorang nenek di belakang)
Mak cik: Suami tak datang ambil?
Nenek: Dah lama dah meninggal. 20 tahun dulu.
Mak cik: Owh. Habis tu macamana nak jalan balik nanti? Kaki bengkak tu.
Nenek: Jalanlah sikit-sikit. Kalau ada orang nak tumpangkan sampai rumah nanti. Alhamdulillah.
Mak cik: Anak tak hantar ke?
Nenek: Anak ada kerja.
Mak cik: Berapa orang anak?
Nenek: 6 orang. 2 lelaki 4 perempuan.
Mak cik: Anak-anak tak balik rumah ke?
Nenek: Tak. Waktu raya jea balik. Rasa hati ini nak pergi rumah anak-anak tapi tak diberi. Suruh duduk kampung.
Mak cik: Anak-anak kerja apa?
Nenek: Yang kat KL tu peguam, Yang kat Seremban jururawat, Yang kat Linggi jaga sekolah, Yang kat Taiping Johor dengan suami, Yang kat Selangor juru ukur.
Mak cik: Bagus anak-anaknya. Kenapalah mak sorang tak boleh nak jaga? Betullah kan kata orang seorang mak boleh jaga 10 orang anak. Anak ramai pun tak mampu nak seorang mak.
Nenek: Tu lah. Tapi tak pelah, orang tua siapa yang nak. Menyusahkan dia jea kan.
Mak cik: Esok mereka akan tua juga. Anak lelaki tak datang jenguk ke?
Nenek: Lagi tak nak. Dia dah pesan kalau sakit hantar kat rumah orang tua-tua. Jangan bawa jumpa dia.
Mak cik: Astagfirullah al'adzhim. Kenapalah sampai macam tu sekali? Bukannya mak angkat atau mak tiri. Ini mak kandung sendiri.
Nenek: Entahlah, tak tahu salahnya kat mana. Tapi tak pelah, asalkan mereka bahagia, bahagia dah hati saya ini.
Mak cik: Dapat duit bantuan tak?
Nenek: Dapat, RM300 sebulan.
Mak cik: Oklah tu, dapat juga buat duit ubat diri.
Nenek: Kalau sorang nie lepaslah. Ini ada cucu kat rumah tu 3 orang. Mak ayah dia kerja. Iyealah katanya belanja jaga anak pun dah mahal. Tu yang duduk kampung. Bukan dia yang bagi kita duit, kita balik yang tanggung cucu-cucu tu.

Turun dari bas, ana turun sekali dengan nenek & kawannya yang pangkat nenek juga.

Kawan nenek: Anak nak balik mana?
Ana: C.....
Kawan nenek: Balik kerja ke?
Ana: Iye.
Kawan nenek: Cikgu yea?
Ana: Iye.
Nenek: Owh, anak siapa ini?
Ana: Anak K... Uwan nak balik mana ni?
Nenek: I...
Ana: Jauh tu nak jalan kaki.
Nenek: Tumpang kereta ke motor anak boleh tak?
Ana: Maaflah wan, saya pun jalan kaki. Nanti saya tahankan kereta atau motor yea.
Kawan nenek: Susah orang sekarang nie nak tumpangkan kalau tak kenal.
Ana: Tak pe wan, kita cuba yea.
Kawan nenek: Tolong lintaskan wan jalan. Kita tunggu kat sana. (sambil tunjuk arah pokok)
Ana: Boleh-boleh. Jom.

Setelah selesai menumpangkan mereka dengan motor orang yang mereka kenali. Sebelum bergerak balik:

Nenek: Terima kasih yea. Kirim salam kat mak. Baguslah anak dia.
Ana: InsyaAllah.
Dalam hati ana, cukuplah nenek hadiahkan al-fatihah buat mak saya. Bukan saya yang bagus tapi arwah mak saya yang bagus. Sepanjang perjalanan, ana mengharapkan ana dapat berbakti pada arwah mak ana. Kasihan nenek itu. Walau macamana pun didikan dia pada anak-anaknya, nenek itu tetap mak. Ana tahu jauh di sudut hati nenek itu, ada naluri rindukan anak-anaknya. Biarpun senyuman yang dilemparkan tapi betapa tergurisnya hati dia hanya Allah yang tahu. Ketahuilah, redha Allah sentiasa bersama redha mak dan ayah. Sama-sama kita muhasabah diri.


iman's note: bukan nak ceritakan aib, keburukan atau kebaikan yang dilakukan tapi nak berkongsi agar kita saling mengingatkan. Seorang peguam tak dapat membela walaupun berjaya menjadi pembela paling terkenal. Seorang jururawat takkan dapat merawat walaupun merawat 1000 orang pesakit di hospital. Seorang jaga sekolah takkan dapat jadi jaga yang bertanggungjawab walaupun sekolahnya terjaga siang dan malam. Seorang juru ukur takkan pandai mengukur walaupun naik pangkat tiap tahun dan seorang isteri takkan dapat jadi isteri solehah walaupun membahagiakan suami. Andai tak dapat nak bela emak yang seorang, andai tak dapat nak merawat mak yang menjaga siang & malam, andai tak dapat nak jaga mama yang menyusukan, andai tak dapat nak mengukur umur ummi yang mengandungkan dan andai tak dapat nak mendoakan ibu yang melahirkan. Walau apa jua pangkat, pekerjaan, kedudukan kita yang berbakti pada bangsa, negara takkan menjanjikan bakti kita pada seorang ibu dan agama.(T_T)

**imannurbalqis**

Read more

...cerita 4 bulan...

Assalamualaikum w.b.t dan salam sejahtera. Segala puji bagi ALlah s.w.t yang menampakkan nilai-nilai keagungan-Nya kepada para kekasih-NYa, menyinari hati mereka dan memperkenalkan mereka dengan nikmat dan kurnia-NYa sehingga mereka mengetahui bahawa Dia yang Maha Esa. Sehingga kita merasainya saat ini. Selawat dan salam buat kekasihku junjungan mulia Nabi Muhammad SAW, penghulu kepada segala nabi dan rasul. Alhamdulillah, hari ini dapat jua meninggalkan jejak di laman yang semakin bertambah sawangnya ini. Hujung minggu yang agak 'penat' dengan urusan kerjaya dan pengurusan diri. Walau apa pun jua alasannya, seharusnya ana perlu meningkatkan cara pengurusan masa agar lebih teratur dan kerja yang disenaraikan siap seperti yang dijadualkan. Rutin hujung masih sama macam orang lain. Cumanya hujung minggu baru nak merasa rumah yang dimop lantainya, cermin tinggap yang dilap dan juga halaman rumah yang bersapu. Bukan nak kata hari-hari lain tak buat tapi ada 'sedikit' kekangan di situ. (^_^)


Alhamdulillah, ana bersyukur sangat masuk bulan ini dah tiga bulan ana bergelar Pegawai Perkhidmatan Pendidikan Siswazah a.k.a guru. Waktu bulan pertama ana di pra sekolah, anak-anak kecil itu panggil ana 'cikgu', masuk bulan kedua ana dah mengajar aliran perdana tahap satu. Sampai sekarang murid-murid tahap 1 panggil ana 'teacher'. Tapi, bila ana mengantikan seorang ustazah untuk kem bestari solat, habis semua murid tahap dua panggil ana 'ustazah' sampailah sekarang. Paling ana tak boleh lupa, ana ditemu bual sendiri oleh mak kepada seorang murid yang confius pada status gelaran ana di sekolah. Oleh kerana, pelajar tahap 2 itu segan mak dia pula yang disuruhnya bertanya. Macam nak merisik pula rasanya. Kelakar. Aish, macam-macam hal. Tinggal tak ada orang nak panggil ana 'lousher' jea. He3 Walau apa pun juga panggil, tugasnya tetap tak berubah. Harus diselesaikan dengan sebaiknya. Iyealah, membina INSAN. Bukan nak kata tapi nak tulis, budak zaman sekarang lain dengan zaman dulu. Jadi, seharusnya ana mengkaji murid-murid ana. Iyealah, mana nak sama macam ana dulu. Kalau dulu nampak cikgu tunduk jea tapi sekarang langgar cikgu tak pandang pun. Cakap 'sorry' lagi. Bukan tak boleh tapi bagi ana kurang manis dengan perkataan 'sorry'. Sorry, sorry naik lori lah. He3 Cuba kata, maaf cikgu. Kan sedap bunyinya. Adab perlu dididik dari kecil. Bahkan hal ini telah diingatkan oleh Saidina Ali; “Didiklah anak-anak kamu mengikut zaman mereka dan bukan zaman kamu dilahirkan”. Dalam masa sudah menjengah 4 bulan dalam tahun ini, macam-macam perkara yang berlaku.


Alhamdulillah, Allah s.w.t sentiasa beri peluang pada ana untuk terus perbaiki diri dari hari ke hari. Ana sedar atas kekurangan yang dimiliki. Dalam masa ana difahami, ana juga perlu belajar untuk memahami. Seharusnya kita perlu berada lebih baik dari semalam sekiranya ingin menjadi orang beruntung kan. Kalau dulu berada di suasana yang boleh dikatan zon selamat tapi kita berada di medan realitinya. Allahu Akbar, suasananya tak sama. Orang di sekeling tak sama. Matlamat mereka tak sama. Arah mereka jua tak sama. Sangat perlu untuk ana mencipta suasananya agar ana tidak ketinggalan dari orang lain yang sama-sama dulu bersama ana. Adakah kita yang mencipta suasana atau suasana yang mempengaruhi kita? Sebagai seorang mukmin seharusnya kita yang mencipta suasana, mencoraknya dengan meletakkan setiap pandangan Allah adalah pandangan utama. Sebaliknya jangan sekali-kali kita terpengaruh dengan suasana yang meletakkan nafsu di hadapan setiap pertimbangan kita. Sememangnya sukar untuk mencipta suasana tetapi penting untuk menciptanya. Ciptalah suasana untuk Islam itu sentiasa dalam hati, pertuturan dan tindak tanduk kita. Kita juga perlu dan mesti peka juga dengan suasana yang dicipta oleh musuh kita. Dalam hari-hari ana lalui, ada satu perkara yang ana sentiasa ingatkan pada diri. Ana adalah duta pada Islam yang Allah s.w.t akan nilai adakah syurga atau neraka yang ana dapat. Nauzubillahiminzalik, tidak mahu hamba ini tidak sanggup berada di neraka-Mu. Sesungguhnya, hamba-Mu ini mendambakan dan mengharapkan syurga-Mu. Tempatkanlah hamba-Mu ini di sana, ya Allah.


Baru-baru ini ana berkesempatan untuk mendengar luahan seorang yang telah kehilangan insan yang disayanginya. Kisahnya benar-benar buat ana rasa terpempam. Walaupun, ana yang pernah mengalaminya kejadiaan 'kehilangan' insan yang tersayang ini tapi kisah beliau benar-benar buat ana rasa yang betapa kerdilnya diri ini. Masa kita atau orang lain tamat di dunia tidak akan diketahui hatta sesaat pun sebelum dipanggil oleh Illahi. Bayangkan apabila seorang isteri memandang suaminya yang sedang tidur di sebelahnya, tiba-tiba tidak sebarang reaksi dari suaminya. Tiada lagi gerak dada, tiada lagi nafas yang berbunyi. Allahu rabbi, bukan ana yang selayaknya menhadapi ujian segetir itu. Hatta kita di berada dan menjaganya sepanjang masa belum tentu dapat mengetahui masanya dipanggil Illahi. Betapa Allah itu Maha Kuasa lagi Maha Agung, segala yang ada di alam ini penuh dengan rahsiaNya. Hanya orang yang sedar akan rahsianya sahaja akan sentiasa mendekati Allah s.w.t. Di hatinya penuh rasa tawadduk, bibirnya sentiasa melafaz zikir. Sangat perlu dalam setiap saat kita sentiasa bertaubat atas kesilapan yang telah dilakukan dan tidak mengulanginya. Allah s.w.t sentiasa membuka pintu taubat untuk hamba-hamba-Nya. Ana ada terbaca, ada yang kata “Jangan terpedaya dengan dunia, dunia dah tua, orang tua biasa nyanyuk, orang nyanyuk tak payah layan sangat..banyak bohong ja tu”. Betul, memang dunia telah tua tetapi kenapa kita selalu melayan kerenahnya? Mungkin kerana nafsu kita berjaya mencorak dunia. Nafsu..oh nafsu. Islam telah menetapkan gaya hidup kita. Gaya hidup yang mudah tetapi signifikan. Pilihan ada di tangan kita sendiri kan?

Kehidupan ini indah. Rencahnya buat rasanya makin enak. Ana doakan agar kita semua sentiasa berada dalam pandangan Allah s.w.t. Jangan biarkan sesaat pun kita hidup dengan pilihan kita tanpa berlandaskan Islam. Sesaat itu mampu memberi impak untuk berjuta tahun di akhirat kelak. Kehidupan adalah ujian amal. "Tidaklah sama orang-orang beriman yang duduk (tidak pergi jihad) tanpa memiliki uzur (alasan yang benar), dibanding dengan orang-orang yang berjihad dengan harta dan jiwanya. Allah mengutamakan satu darjat bagi orang-orang yang berjihad dengan harta dan jiwanya di atas orang-orang yang duduk sahaja. Kepada masing-masing mereka Allah menjanjikan pahala yang baik (syurga) dan Allah melebihkan orang-orang yang berjihad atas orang-orang yang duduk dengan pahala yang besar." (Surah An Nisaa' : 95)


iman's note: Garapan rasa setelah 4 bulan di tahun 2012. Alhamdulillah.

**imannurbalqis**

Read more

...pendidikan PERCUMA?...


sumber: MFRSTUDIO

iman's note: Baca komik tak salah tapi kena pandai pilih. Biar membaca tak jadi buang masa.

**imannurbalqis**

Read more

...sinergi +...


Sebenarnya pemikiran yang betul adalah syarat untuk kita bersikap positif. ‘Right mental attitude’ sangat penting dalam melayari bahtera rumah tangga. Sikap yang betul perlu untuk menghadapi cuaca rumah tangga yang tidak menentu. Bagaimana untuk tenang dan bahagia di dalam diri tidak kira apa yang sedang dihadapi di luar diri kerana apa yang lebih utama ialah ‘what happens in you’ bukan ‘what happens to you.’
Untuk mengekalkan cinta perlu ada sikap positif. Tanpa sikap yang positif, cinta akan terbarai dan kebahagiaan akan berkecai. Berikut adalah beberapa langkah praktikal untuk membina pemikiran yang positif seterusnya membentuk sikap yang positif:
  1. 1.      Fokus pada tanggung jawab, bukan menuntut hak.
Punca hati tidak tenang dan hilang kebahagiaan dalam hidup kebanyakannya manusia ialah perjuangannya untuk mendapatkan hak. Manusia sering marah dan mengeluh dengan berkata, “aku sepatutnya tidak dilayan begini.” Dalam kebanyakan situasi, kita sering tidak mendapat apa yang kita jangkakan dan harapkan. Betul bukan? Selagi kita hidup kita akan alami pelbagai situasi yang mana susu yang kita berikan tetapi tuba kita terima sebagai balasannya.
Di dalam rumah tangga jangan mengharapkan kesempurnaan pada pasangan kita. Bunga yang kita berikan, jangan mengharap bunga sebagai balasannya. Tetapi apakah kerana tidak mendapat balasan lalu kita berhenti menghulurkan kebaikan? Jangan! Fokus pada tanggung jawab – sebagai suami atau isteri kita dituntut oleh syariat untuk melaksanakan tanggung jawab. Tunaikan hak pasangan kita itu lebih utama daripada kita menuntut hak kita. Ah, apakah ini bererti kita akan terus menjadi mangsa?
Jawabnya, tidak. Kita akan lebih tenang, percayalah. Adalah tidak bijak untuk terus membuang masa dan tenaga memikirkan tentang apa yang sepatutnya berlaku berbanding apa yang perlu dan patut kita lakukan? Ramai orang terseksa dengan kekecewaan dan geramkan pasangannya yang sepatutnya berbuat begini atau begitu… Pada hal, pemikiran yang negatif itu akan memburukkan lagi keadaan. Yang penting fokus kepada apa yang aku boleh lakukan untuk melaksanakan tanggung jawab ku.
Katalah dalam satu pertelingkahan dan kita berada di pihak yang betul dan benar, itu pun bukan jaminan untuk kita dimenangkan dan dibenarkan.  Acap kali pihak pasangannya kita terus berusaha menegakkan benang yang basah. Apatah lagi bila egonya tercabar. Lalu sikap kita bagaimana? Jangan berterusan menuntut hak. Jangan memendam rasa dengan mengecam bahawa keadaan itu tidak adil. Ingatlah, berterusan memperjuangkan kesempurnaan dalam dunia (termasuk rumah tangga)  yang tidak sempurna ini hanya akan menjerumuskan kita ke lembah dendam, marah, kecewa dan kemurungan.
Rasa-rasa yang negatif ini akan ‘menyedut’ tenaga, keceriaan dan akan menyebabkan kedutan pada wajah kita. Kesannya, kita akan ditarik ke belakang. Malah kita akan ditolak ke lorong yang salah dalam kembara kehidupan yang penuh ujian ini. Untuk bergerak ke hadapan dan terus memburu kemajuan dalam diri agar lebih bahagia dan tenang dalam hidup… kita perlu tinggalkan segala keegoan, kepentingan, ketakutan dan sikap tidak memaafkan.
Semua itu hanya boleh dicapai apabila kita fokus kepada tanggung jawab dan selalu berfikir tentang apa yang perlu aku lakukan berbanding dengan apa yang sepatutnya dia (pasangan kita) lakukan. Tumpukan kepada apa yang boleh kita kawal, yakni tanggung jawab kita bukan pada sesuatu yang di luar kawalan kita yakni hak kita yang ada pada kawalan pasangan kita.
Ironinya, mereka yang berjaya melaksanakan tanggung jawab dengan baik sering mendapat haknya sebagai balasan. Dan kalau mereka tidak mendapat balasan daripada pasangannya pun, Allah akan memberikan ketenangan dalam hati mereka seperti mana ketenangan yang dirasai oleh Siti Asiah isteri kepada Firaun.
ii) Sering berdamping dengan orang yang positif.
Siapa kita lima tahun akan datang dicorakkan oleh dengan siapa kita bergaul dan buku apa yang kita baca. Begitu ditegaskan oleh orang bijaksana. Dengan siapa kita meluangkan masa kita sangat menentukan sikap kita. Kata pepatah, burung yang sama bulu akan terbang bersama. Rasulullah s.a.w menegaskan, agama seseorang ditentukan oleh temannya.
Justeru, berhati-hatilah memilih orang untuk kita dampingi. Jauhkan ‘toxic people’ yang sering menusuk jarum-jarum umpatan, adu domba dan rasa pesimis dalam melayari kehidupan berumah tangga. Pernah kita jumpa orang yang sentiasa mengeluh? Asalkan berjumpa sahaja mulalah dia mengeluh tentang badannya yang tidak sihat, dia sering ditipu, dia dilayan dengan buruk sampailah ke rumahnya yang sempit… Apa yang anda dapat daripada orang yang begini?
Oleh itu jika jiran, teman atau kenalan kita ialah dia yang tidak ‘melahirkan’ sesuatu yang baik dan positif daripada diri anda, mengapakah tidak kita buat sedikit perubahan atau penyesuaian? Kita berhak untuk meletakkan satu jarak yang agak jauh untuk tidak dijangkiti oleh sikap negatifnya. Ingat, teman rapat kita ialah mereka yang membantu kita mengeluarkan yang terbaik dari dalam diri kita. Kaki umpat, mengeluh dan menghasut hakikatnya bukan sahabat kita walaupun kelihatan dia baik dengan kita! Ingat pepatah Melayu lama – sokong yang membawa rebah.
iii) Jadikan sekarang masa paling gembira.
Jika orang bertanya bilakah masa yang paling gembira dalam hidup berumah tangga kita, jawablah, “sekarang!” Usah berpaling ke belakang dengan mengatakan semasa mula-mula kahwin dahulu atau melangkau ke masa hadapan dengan berkata, “bila anak-anak sudah besar dan hidup lebih stabil.” Dengan berkata demikian kita telah ‘membunuh’ potensi hari ini.
Ya, memang kita mula-mula kahwin dahulu kita gembira, tetapi rasa gembira itu hanya pada waktu itu. Dan waktu itu telah berlalu. Kita hanya hidup pada masa ini bukan pada masa lalu. Justeru, jadikanlah masa ini masa yang paling gembira. Hiduplah untuk hari ini kerana semalam sudah berlalu dan hari esok masih belum tentu. Inilah yang dipesankan oleh Rasulullah s.a.w, jika kamu berada pada pagi jangan menunggu waktu petang dan begitulah sebaliknya. Kita hanya akan meletihkan diri sendiri jika cuba hidup dalam tiga masa – semalam, hari ini dan esok!
Jangan biarkan tragedi masa lalu menyengat kita berkali-kali dengan mengenangnya selalu. Sebaliknya, carilah pengajaran yang kita dapat daripadanya dan selepas itu terus lupakan. Juga jangan sentiasa diingat-ingat saat gembira masa lalu kerana itu hanya memori dan itu bukan lagi realiti yang sedang kita hadapi masa kini. Sebaliknya, carilah apakah ‘resipi’ yang menghasilkannya dahulu dan mari dengan itu kita ciptakan kegembiraan baru hari ini!
iv) Cari jalan untuk mengatasi stres.
Stres akan menyebabkan keletihan dalam pemikiran dan perasaan yang lama-kelamaan akan membentuk sikap yang negatif. Oleh itu para suami atau isteri mesti menemukan cara untuk mengawal stres. Antara kaedah terbaik ialah dengan melakukan aktiviti fizikal, hobi atau minat kita. Boleh jadi dengan berkebun, menenun, membaca, berjoging atau bersukan. Lepaskanlah geram, kecewa dan marah kita kepada aktiviti yang menyihatkan dan menceriakan.
Jangan tahan jika anda hendak ketawa, berlari atau melompat sepuas-puasnya. Bebaskan diri daripada belenggu tekanan dan masalah yang menghantui hidup anda. Dengan aktiviti yang aktif dan perlakuan yang memerlukan konsentrasi mental, fikiran, jiwa dan emosi kita akan melalui tempoh ‘pause’ atau istirahat. Lupakah kita bahawa Rasulullah saw berlumba lari dengan isterinya?
Ini akan memberi kekuatan untuk kita meneruskan kehidupan dengan lebih baik. Kita akan dapat melupakan seketika masalah yang kita hadapi… bukan untuk eskapisme tetapi untuk kembali menanganinya semula apabila jiwa kita segar, fikiran kita tenang dan emosi kita telah kembali stabil.
v) Jangan terlalu serius.
Kehidupan berumah tangga ialah sesuatu yang serius tetapi perlu dijalani dengan tidak terlalu serius. Jalanilah kehidupan dengan sedikit gurau senda dan berhibur. Siti Aishah pernah meletak dagunya di bahu Rasulullah s.a.w untuk melihat tarian orang Habsyah.  Hiburan umpama garam dalam masakan. Tidak perlu terlalu banyak, tetapi cukup sekadar keperluan untuk memberi rasa yang enak. Ya, sedangkan Rasulullah s.a.w lagikan bergurau dengan isteri-isterinya, mengapa kita tidak?
Memang banyak perkara yang penting dan kritikal perlu kita selesaikan, tetapi itu tidak menghalang daripada kita berjenaka dan bergurau senda seadanya dengan pasangan kita. Insya-Allah dengan unsur-unsur humor dalam rumah tangga kita, hubungan kita suami isteri akan lebih kukuh dan kita akan mampu bergerak lebih jauh untuk menghadapi cabaran dalam rumah tangga. Ternyata mereka yang menangani kehidupan dengan ceria menjadi individu yang lebih berjaya menyelesaikan konflik dalam berumah tangga seterusnya membina rumah tangga bahagia.
Apabila rumah tangga kelihatan malap atau ‘sindrom bisu’ mula melanda, cepat-cepatlah ubah suasana luaran itu dengan mengubah suasana dalaman kita dengan empat cara yang dicadangkan ini. Insya-Allah, yang penting bukan apa yang kita lihat tetapi bagaimana kita melihatnya. Orang yang positif akan sentiasa melihat sisi positif pada pasangan dan keadaan yang sedang dihadapinya… Mereka sahaja yang layak bahagia kerana sentiasa berfikir untuk membahagiakan orang lain. Sebaliknya orang yang negatif, hanya akan menyeksa dirinya dan membosankan pasangan hidupnya!
Kesimpulannya, bersangka baiklah walaupun kekadang keadaan tidak sebaik yang kita sangkakan. Bukan menafikan realiti, tetapi demi ketenangan hati. Orang yang buruk sangka akan tersiksa dua kali, pertama oleh sangkanya atas keburukan yang belum terjadi. Kedua, oleh derita hatinya apabila yang buruk itu telah benar-benar terjadi.
Apabila kita bersangka baik, hati akan menjadi lebih tenang. Kita punya tenaga dan upaya untuk menghadapi ujian hidup apabila kita hadapinya dengan tenang. Ya, mungkin kita tidak mampu mengubah keadaan, tetapi sekurang-kurangnya kita punya kekuatan untuk menghadapinya. Pada hal yang buruk dan sukar itu kekadang hanya seketika, atau boleh jadi yang buruk itu… tidak buruk sama sekali. Ada hikmah yang tersirat di sebaliknya. Ada kebaikan yang tersembunyi di belakangnya. Begitulah hidup… satu siri misteri yang tidak dapat ditebak dan diduga. Pernah kita membayangkan suami atau isteri kita yang ada ini sebelum ini? Kebanyakkannya tidak! Bercinta dengan orang lain, berkahwin dengan orang lain. Itulah misterinya takdir…
Apa yang perlu kita lakukan… bersyukur dengan apa yang ada. Bila bersyukur Allah tambah nikmat. Bersyukurlah dengan pasangan yang ada, Insya-Allah, Tuhan akan menambah kebahagiaan kita. Kalau dia tidak berubah perangai, kita pula yang Allah kurniakan kesabaran untuk menghadapi karenahnya. Itu juga satu anugerah bukan? Ya, kata bijak pandai, “jangan minta hidup yang mudah tetapi pintalah hati yang tabah untuk menghadapinya!”
http://genta-rasa.com/2011/09/08/bersangka-baik-demi-cinta/#more-1531sumber: Ustaz Pahrol Juoi

iman's note: terbaca dan tiba-tiba 'minat' dengan entry ini. Sinergi positif. Mengagumkan. (^_^)b

**imannurbalqis**

Read more

...SPONTANEOUS saturday # 1...

Kita selalu mahukan yang terbaik. Mahu terbang tinggi. Biar bisa menggapai bintang di dada langit. Mahu pantas berlari. Biar sampai bisa menyaingi yang lain. Namun hakikatnya, terkadang kita tidak bergerak ke arah itu. Bahkan, duduk membisu merenung langit. Apa yang difikir, hidayah itu akan datang tanpa kita berusaha? Kalau hanya duduk berteleku, sampai bila pun hati tetap akan beku. Langsung, hanya duduk di sudut memerhatikan mereka yang terus terbang tinggi. Terus jauh berlari meninggalkan yang masih tercegat berdiri.

Allahu Rabbi, ajarkan aku untuk terbang tinggi. Pimpinlah aku untuk gerak berlari. Mahu setanding mereka dijalan ini. Bukan mengharapkan agar mereka memandang tetapi ingin berada dalam pandangan-Mu. Penciptaku yang Maha Esa. Sesungguhnya, aku mahu itu. Sungguh! Apabila bertemu jiwa-jiwa hebat, aku jadi malu sendiri. Layakkah aku ini? Bertanya diri. Sepi.

Mendongak ke langit.
Bulan tidak ditemani bintang.
Langit tidak ditemani awan.
Cerah cahaya bagi yang sedar.

iman's note: Erti hidup ada pada yang menCARI.

**imannurbalqis**

Read more

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails