.::I'M ONLY SERVANT OF ALLAH::.

"Di perhentian terakhir itulah manusia akan hidup berkekalan sama ada dengan limpahan NIKMAT selama-lamanya atau menghadapi AZAB, juga selama-lamanya. Sebelum tiba di titik pengakhiran itu, manusia akan terus mengembara..."

...JALINAN UKHUWAH...

...MELAKAR PELANGI...

Daisypath Anniversary tickers

...KEEP IN MEMORY...

Daisypath Happy Birthday tickers

PERMATA HATI UMMI ABI

Lilypie Second Birthday tickers

...14 Mac 2012: termetrai sudah...

Assalamualaikum w.b.t dan salam sejahtera. Segala pujian bagi Allah, Tuhan kepada segala makhluk di muka bumi dan langit. Selawat dan salam buat kekasihku junjungan mulia Nabi Muhammad SAW, penghulu kepada segala nabi dan rasul. Alhamdulilah, puji dan syukur hanya kepada Allah, yang telah memanjangkan usiaku, dan mengizinkanku merasai indahnya hidup di bawah bayangan tarbiyyah. Jika dilihat pada analisa 'update' laman sesawang ini makin lama makin merosot nampaknya. Allahu rabbi. Hati ini meronta-ronta nak mengimarahkan laman ini namun apakan daya ada perkara yang lebih penting perlu diutamakan. Setelah dua bulan bergelar "teacher" banyak perkara yang perlu dimuhasabah semula. InsyaAllah, surah Al-Hadid ayat 4 menjadi pegangan.


~cover holder yang cantik~

Alhamdulillah, dua minggu lalu sudah dianugerahkan dengan Ijazah Sarjana Muda Perguruan dengan Kepujian Sains Pendidikan Rendah kelas dua bahagian atas. Asasnya, pesta konvokesyen yang diadakan bertujuan untuk meraikan graduan-graduan yang berjaya mendapatkan ijazah hasil kerja keras sepanjang proses pengajian dan pengalaman pencerahan ilmu di medan latihan ini. Seharusnya, untuk setiap kejayaan itu, perlu ada keraian sebagai perangsang untuk terus maju pada masa hadapan serta merintis jalan untuk melebarluaskan jalur intelek dan etika dalam masyarakat secara amnya. Namun, makna konvokesyen itu berbeza bagi setiap orang yang merasainya. InsyaAllah, ini Ijazah pertama dan pemula yang diterima. Biiznillah, ana akan teruskan lagi untuk ke tangga yang seterusnya. Bukan sekadar menempah giliran untuk berada di pentas sarjana dan Doktor falsafah menjadi tujuan utama tetapi nilaian ilmu yang dituntut menjadi hasrat di hati agar dapat disebarkan luaskan lagi untuk dimanfaatkan. InsyaAllah.


~Timbalan Menteri Pelajaran II yang menyampaikan~

Perjalanan 5 tahun setengah punya banyak cerita dan kenangannya. Benarlah kata-kata hikmah yang mana guru adalah pengalaman yang terbaik. Kita perlu belajar dari pengalaman yang ada. Sekiranya dulu selepas UPSR, ingin merasai lagi saat-saat kanak-kanak. Kemudian setelah SPM, merindui saat bergelar sebagai pelajar sekolah. Dan kini, merindui alam kampus yang menjadi gelanggang latihan yang membentuk jiwa ini. Allahu rabbi, manisnya rasa walaupun ada macam-macam cabaran yang dihadapi. Banyak hikmah yang Allah s.w.t aturkan untuk ana apabila dimuhasabah semula. Terlalu banyak. Sejauh mana kebergantungan ana kepada Allah? Di manakah tahap kebergantungan ana kepada Allah? Hanya diri sendiri yang mampu menjawabnya. Didikan yang cukup-cukup bermakna. Sewaktu dalam perjalanan ke PICC, Putrajaya 14hb Mac yang lalu, ayah ada menyatakan syukurnya yang membuatkan ana benar-benar terusik "Alhamdulillah, kak. Allah dah tentukan tempat terbaik untuk akak. Walaupun dulu sampai merajuk-merajuk tak nak keluar dari IIUM." Ana hanya mampu lemparkan senyuman dan katakan "Alhamdulillah, tempat terbaik Allah bagi ayah. Terima kasih ayah, sanggup layan rajuk akak. Minta maaf kalau ada salah-silap." (^_^) Kejayaan tidak akan dirasai oleh kita sahaja bahkan orang disekeliling kita turut sama-sama meraikannya. Alhamdulillah, ayah tersenyum lebar ketika di PICC. Mungkin kegembiraannya tidak dapat digambar.


~Ayah cukup adil dengan anak-anaknya.
Saat Usop menjadi graduan, tiada bunga yang dibeli.
Sama juga di PICC, tiada bunga yang dibeli.
Ayah kata selagi bernyawa, doa ayah takkan layu untuk anak-anaknya.~

Rasulullah s.a.w mengajar kita supaya berdoa dengan doa ini: ”Ya Allah janganlah Engkau serahkan diriku kepada diriku sendiri walaupun sekelip mata.” Mengapa? kerana diri kita lemah, ilmu cuma ‘sekerat’, kudrat kita terhad. Mana mungkin kita dapat mengharungi kehidupan yang begitu mencabar ini hanya bersandarkan kekuatan diri. Justeru, dalam doa itu Rasulullah s.a.w berpesan agar serah dan pasrahkanlah hati serta diri kepada Allah s.w.t. Hakikatnya, kita tidak mengetahui apa yang terbaik untuk diri kita sendiri. Kita hanya penerima, kita bukan Pemberi. Yang memberi ialah Allah s.w.t, dan Allah s.w.t menegaskan apa yang diberikanNya untuk kita adalah baik belaka. Namun akal kita tidak akan mampu mengetahui rahsia di sebalik yang pahit, pedih dan sakit. Mahunya yang manis-manis sahaja. Apatah lagi nafsu. Ia akan memberontak apabila terjadi sesuatu yang berlawanan dengan kehendak tabienya. Bersangka baik dengan Allah s.w.t, takkan rugi sebab siapa kita nak bersangka buruk dengan Pencipta kita sendiri Yang Maha Agung.

Saat pulang dari PICC, ana belek beberapa kali Ijazah yang diterima sepanjang perjalanan. Hanya sehelai kertas, namun menjadi ukuran di mata manusia. Di mata Maha Pencipta pula adalah proses keberhasilan dan kejayaan dicipta menjadi aspek penilaiannya. Mudah-mudahan Allah s.w.t berkati segala usaha sebelum ini untuk memudahkan lagi perjalanan seterusnya. Belajar takkan pernah tamat dan tidak mengenal siapa gurunya. Hatta sampai mati pun, ilmu takkan pernah habis dicari. Itulah yang dapat ana simpulkan selama 23 tahun hidup ini. Dalam mendapatkan ilmu, sumbernya perlu sahih dan bertepatan dengan apa yang telah digariskan dalam Al-Quran dan As-Sunnah. Kesungguhan mendapatkan ilmu takkan pernah rugi, namun niat di hati perlulah suci. Sebar luaskan ilmu yang diperolehi agar usahanya terus diberkati Illahi. Wallahualam~


iman's note: Ada dah yang mempelawa untuk bersama-sama ke peringkat Sarjana hujung tahun ini. Namun, diri ini punya matlamat tersendiri. Biiznillah, bila tiba masanya akan bergelar "mahasiswa" semula.

**imannurbalqis**

Read more

...teaser KONVO IPGM 2012...

Bismillahirahmanirahim, Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh dan salam sejahtera buat semua insan yang membaca entry ini. Selawat dan salam ke atas rasul junjungan mulia Muhammad Salallahu 'Alaihi Wassalam. Moga redha Allah sentiasa bersama kita mengiringi hari-hari mendatang untuk menuju negara yang lebih abadi iaitu Akhirat. Ameen ya Rabb. Alhamdulillah masih dikurniakan usia untuk terus berbakti dengan cara sendiri buat agama yang di cintai. Hidup ini hanya seketika dan sampai masanya kita semua akan kembali kepadaNya bawa dosa bawa pahala. Ini bermakna kita bukanlah siapa-siapa di dunia yang fana ini. Hanya nilaian "TAQWA" yang akan membezakan siapa kita disisi Allah.



Alhamdulillah hari ini berkesempatan untuk menghadiri sesi pendaftaran Majlis Konvokesyen PISMP IPG KPM Kali ke-2. Bukan sekadar mendaftar, mendengar taklimat dan melihat demonstrasi penerimaan ijazah tetapi majlis ini menjadi majlis pertemuan dengan rakan-rakan unit, kampus, JPP dan warga pensyarah. Berjumpa semula dengan rakan-rakan yang pernah menyertai program kemerdekaan di Miri, Sarawak, rakan-rakan yang terlibat dalam proses pertukaran soalan latihan, rakan-rakan facebook serta blog dan tidak di sangka berjumpa dengan guru sekolah sewaktu praktikum semester7 & internship yang menemani anak mereka. Mereka masih kenal dengan insan ini. (^_^) Melihat senyuman mereka, kesibukkan menyelesaikan pendaftaran, gurau-senda dan perkongsian pengalaman yang tidak sudah-sudah walaupun dua hari masanya buat ana rasa rindu dengan suasana kampus. Dengan ditemani ayah dan adik, kali pertama menjejak kaki ke Pusat Konvensyen Antarabangsa Putrajaya. Ya, pastinya ana teruja kerana ini pertama kali ana menerima penganugerahan ijazah selepas lima tahun setengah 'bersilat' di kampus. Alhamdulillah.


Dalam pada masa ana mengisi ruang yang ada sementara menunggu suka ana untuk melihat gelagat guru permulaan ini. Belajar dari pengalaman kalian yang berbeza latar belakang, agama dan bangsa buat diri lebih sedar yang Islam itu indah. Terima kasih Ya Allah atas kurniaan yang sangat besar ini. Kurniaan ini hebat dan Kau Maha Hebat. Ana doakan semoga kita semua dapat menjadi pendidik yang kenal PENCIPTA, yang sedar bahawa ilmu yang kita ada saat ini adalah pinjaman sahaja daripada Allah s.w.t dan akan tiba masa ianya kita kembalikan kepada Dia yang memberi pinjaman.



Ijazah bukanlah nilaian hebatnya kita di mata masyarakat namun kezuhudan dan kenalnya kita kepada Pencipta itulah anugerah terbesar dalam hidup yang seketika ini. Kita bukan siapa-siapa di hadapanNya. Hanyalah insan kerdil yang datangnya kosong dan pulangnya dengan dosa pahala. Maka sedarlah diri bahawa apa yg diperolehi adalah untuk membeli akhirat dan bukan untuk membanggakan diri. Maafkan bicara ini jika ianya menyinggung hati dan perasaan namun biarlah diri yang lemah ini menyatakan kebenaran kerana jika kita tersilap kejayaan hari ini bakal menghumban kita ke nerakaNya. Walau bagaimanapun, berdoalah agar usaha yang kita taburkan selama ini diredhai dan diberkati Allah hendaknya. Ameen, insyaAllah.


Segulung ijazah hanyalah sejumlah tulisan yang ditulis di atas kertas. Tulisan yang tidak membawa apa-apa makna jika ilmu di sebaliknya tidak diamalkan. Selamat berkonvokesyen graduan PISMP ambilan Januari 2008 IPGM.

iman's note: Sidang ketiga, 14 Mac 2012, 8.00am, PICC.

**imannurbalqis**

Read more

...hanya kerana WARNA...

Bismillahirahmanirahim, Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh dan salam sejahtera buat semua insan yang membaca entry ini. Selawat dan salam ke atas rasul junjungan mulia Muhammad Salallahu 'Alaihi Wassalam. Alhamdulillah syukur kita ke hadrat Allah s.a.w kerana dengan izin dan limpah kurniaanNya masih lagi diberi nikmat yang terbesar sekali dalam hidup kita iaitu nikmat Islam dan Iman, insyaAllah. Semoga setiap hati orang-orang mukmin itu ditautkan dengan hikmah berlapang dada, insyaAllah.

Alhamdulillah sudah sebulan lebih bergelar seorang pendidik. Nampaknya makin bertambah bersawang laman ini. Akhirnya entry pertama bulan 3 dapat dihasilkan. Moga-moga ada perkara yang boleh kita sama-sama pelajari. Pengalaman yang tidak seberapa ini diperolehi ketika bertugas sebagai urusetia merangkap guru pengiring untuk program RIMUP atau nama panjangnya Rancangan Integrasi Murid Untuk Perpaduan peringkat daerah. Ini merupakan tugas pertama luar sekolah pada hari pertama bulan 3 yang lalu.

tenangkan melihatkan pokok ini

Ana selaku guru baharu banyak melihat berbanding persoalankan itu dan ini. Mengikut segala arahan yang telah diberikan. Kejadian ini berlaku semasa sesi pendaftaran urusetia. Sebelum ini, ana telah menerima mesej berkenaan warna t-shirt yang akan dibekalkan oleh pihak pengurusan dan warna tudung disuruh pilih warna yang sesuai. Setelah selesai mendaftar, menerima t-shirt tersebut dan diarahkan untuk tidak memakainya. "Ambillah jealah t-shirt ini. Pakai di luar waktu program." Ana pun tertanya-tanya kenapa dengan baju tersebut. Adakah kecil, menampakkan aurat atau jarang sehingga tidak dibenarkan untuk memakainya. Saiz yang ana dapat pun saiz "L". Saiz yang sesuai untuk lelaki sederhana besarnya.

Sementara itu, di belakang ana ada seorang guru sedang ditegur oleh pihak pengurusan. "Kenapa cikgu pakai baju warna ini?. Tak boleh tukar ke cikgu." Ana terus menoleh ke arahnya dan melihat warna bajunya. Owh, patutlah tak boleh pakai t-shirt yang diberikan ini. Hanya kerana warna rupanya. Ana jadi tergelak sendiri, bila ada yang bertanya. "Warna PAS warna hijau macamana? "YB sensitif dengan warna hijau ini." Allahu rabbi. Sampai ke tahap itu politik dicampuradukkan dengan sistem pendidikan. Alergik sungguh dengan warna HIJAU. Nak jea ana tanya pada mereka-mereka yang bijak pandai tu, ini program PERPADUAN atau PENGASINGAN. Kalau pun tak suka warna hijau tak perlu nak kata sebabnya adalah parti politik yang berwarna hijau. Tak de kena-mengena langsung sepatutnya. Sehingga ada juga, guru yang bukan agama ISLAM mengatakan "Bukankah Nabi kamu suka warna HIJAU. Kenapa ummatnya pula tidak suka?" Rasa tertampar bila orang yang bukan ISLAM kata begitu.

Sewaktu ana menunggu bus untuk pulang ke rumah, ana jadi berfikir semula. Betapa jahilnya persepsi dan pandangan masyarakat masa kini. Kenapa ana kata jahil? Ana pun bukan siapa-siapa sampai nak menjahilkan orang. Ana mengaku ana pun jahil juga tapi kanak-kanak tadika pun tahu warna HIJAU itu warna syurga. Warna yang disukai oleh junjungan besar Nabi Muhammad s.a.w. Annas bin Malik mengatakan, “Warna yang paling disukai oleh Rasulullah saw adalah hijau.” Diskriminasi warna yang ditunjukkan ini juga telah membuatkan ana makin muak dengan perangai-perangai orang pendidikan yang tidak berfikiran terbuka ini. Masakan mereka tidak nampak warna pokok, rumput dan sayur-sayuran yang dilihat hari-hari adalah warna HIJAU. Allah s.w.t meletakkan warna HIJAU itu ditingkat yang tertinggi sehingga dipandang indah olehNya.

”Mereka itu disediakan baginya Syugra yang kekal, yang mengalir dibawahnya beberapa sungai; mereka dihiaskan di dalamnya dengan gelang-gelang tangan emas dan memakai pakaian HIJAU dari sutera yang nipis dan sutera tebal yang bersulam, mereka berehat di dalamnya dengan berbaring di atas pelamin-pelamin (yang berhias). Demikian itulah balasan yang sebaik-baiknya dan demikian itulah Syurga tempat berehat yang semolek-moleknya.”
“Penduduk Syurga itu (bersenang-lenang) di dalamnya dengan) berbaring di atas (bantal-bantal) dan cadar-cadar yang HIJAU warnanya serta permaidani-permaidani yang sangat indah.”
Ar-Rahman: Ayat 76

“Mereka di dalam Syurga memakai pakaian HIJAU yang diperbuat dari sutera halus dan sutera tebal (yang bertekat), serta mereka dihiasi dengan gelang-gelang tangan dari perak dan mereka diberi minum oleh Tuhan mereka dengan sejenis minuman (yang lain) yang bersih suci.”
Al-Insan: Ayat 21

cuba bayangkan warna rumput ini warna biru, merah, pink, kuning

Bila Allah s.w.t sendiri yang pilih, jangan dipersoalkan hanya kerana kepentingan diri semata-mata. Jelas sudah bahawa warna HIJAU adalah warna Syurga, warna yang disukai oleh Allah yang mencipta warna itu sendiri dan indah pula sehingga menghiasi Syurga. Justeru itu, mudah-mudahan pendedahan ini membuka hati manusia agar beriman dan menyukai apa yang disukai oleh Allah dan Rasul-Nya, memandang indah apa yang dipandang indah oleh Allah dan Rasul-Nya serta bercita-cita pula untuk memakai pakaian berwarna HIJAU di Syurga kelak. Dibimbangi pula orang yang benci warna HIJAU tidak diizinkan masuk syurga oleh Allah s.w.t kerana syurga-Nya berwarna hijau. Hanya Allah yang lebih mengetahui. Wallahualam.

iman's note: SAYA SUKA WARNA HIJAU.

**imannurbalqis**

Read more

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails