.::I'M ONLY SERVANT OF ALLAH::.

"Di perhentian terakhir itulah manusia akan hidup berkekalan sama ada dengan limpahan NIKMAT selama-lamanya atau menghadapi AZAB, juga selama-lamanya. Sebelum tiba di titik pengakhiran itu, manusia akan terus mengembara..."

...JALINAN UKHUWAH...

...MELAKAR PELANGI...

Daisypath Anniversary tickers

...KEEP IN MEMORY...

Daisypath Happy Birthday tickers

PERMATA HATI UMMI ABI

Lilypie Second Birthday tickers

...need SUPLIMENT...

Allahu Rabbi,

Kepenatan makin jelas terasa,
Rasa tak terdaya untuk mengejarnya lagi,
Semakin hari, langkahnya semakin perlahan.
Adakah hamba-Mu ini mampu?

"Ya Allah, dengan penuh rasa kehambaan, diri yang penuh hina dan dina ini bermohon agar Engkau dekatkanlah daku kepada keredhaan-Mu dan jauhkanlah hamba-Mu dari kemurkaan serta balasan-Mu azab api neraka Mu. Berilah hamba-Mu kemampuan untuk membaca ayat-ayat-Mu dengan rahmat-Mu. Jauhi hambu-Mu ini berada dalam kalangan orang yang rugi lagi merugikan, wahai Maha Pengasih Dan Lagi Maha Penyayang."


kredit pic: sini

"Dan jadikanlah dirimu sentiasa rapat dengan orang-orang yang menyeru Tuhan mereka di waktu pagi dan petang, yang mengharapkan keredhaanNya semata-mata; dan janganlah engkau memalingkan pandanganmu daripada mereka hanya kerana engkau mahukan kesenangan hidup di dunia………..". (Surah Al-Kahfi 18: 28)

iman's note: ~Ya Allah, temukan dan rapatkan aku dengan orang-orang yang berpesan-pesan dengan kebenaran dan kesabaran demi mendapatkan redha-Mu. Ameen.~
**imannurbalqis**

Read more

...aktivis MUSLIMAH harapan Rasullah s.a.w...


Menjadi wanita memang menyenangkan, apalagi wanita "Muslimah", sebab muslimah bererti wanita yang telah diseleksi oleh Allah untuk menerima hidayah-Nya dan menjalankan kehidupan sesuai dengan sunnah Rasul-Nya. Rasulullah sebagai manusia pilihan Allah, sangat peduli terhadap muslimah.

Baginda sangat menyayangi muslimah sehingga beliau berpesan dalam sebuah hadits yang diriwayatkan oleh Ibnu Abbas, "Tidaklah seorang muslim yang mempunyai anak dua orang perempuan kemudian ia berbuat baik dalam berhubungan dengan keduanya akan bisa memasukannya ke dalam surga." Di masa baginda hidup kaum wanita merasakan angin segar dalam kehidupannya, setelah sebelumnya pada masa jahiliyah hidup teraniaya, tidak mendapatkan hak yang semestinya. Kehidupan wanita muslimah saat itu boleh dikata beruntung dibandingkan dengan wanita sekarang pada umumnya. Kerana muslimah relatif hidup dalam komuniti masyarakat yang memahami nilai Islam secara baik. Hidup mereka betul-betul tersanjung, kerana mereka merasakan hidup sesuai fitrahnya. Berbeza dengan situasi sekarang, ketika banyak wanita menuntut persamaan hak dan darjat.

Boleh dikatakan kehidupan wanita sekarang berada ditengah komuniti masyarakat yang tidak memahami nilai-nilai Islam. Ini menyebabkan keserabutan dalam hidup mereka. Sudah tentu wanita muslimah harus berupaya menghilangkan dugaan tersebut. Caranya adalah dengan mulai mengaktifkan dirinya dalam pelaksanaan nilai-nilai Islam serta berupaya mengajak wanita lain untuk beramal Islami. Ustadz Faisal Maulawi, seorang Mufti Lebanon, menyatakan, "Saatnya sekarang keadaan ummat sedang dalam keadaan bahaya, para wanita muslimah yang solehah terjun untuk terlibat aktif dalam membentengi dan memperbaiki ummat."

Untuk menjadi muslimah yang disayang oleh Rasulullah SAW hendaknya diperhatikan empat hal berikut:

1. Faqihah Lidiiniha
Seorang muslimah hendaklah faqih (paham) terhadap din (agamanya). Selayaknya ia dapat membaca Al-Qur'an dengan baik dalam erti tajwid dan makhraj hurufnya. Kemudian dapat membaca hadits dan selalu pula menjadi bacaan hariannya, karena dengan itu ia memahami keinginan Rasulnya untuk kemudian berusaha menyesuaikan kehidupannya sesuai dengan cara hidup Rasulullah SAW. Ia juga harus berusaha memperkaya diri dan wawasannya melalui belajar kepada seorang guru yang jujur dalam menyampaikan ilmunya, dan berusaha banyak membaca buku agama lainnya seperti tentang aqidah, akhlaq, fiqh, sirah, fiqh da'wah, Tarikh Islam, sejarah dunia dan ilmu kontemporari lainnya. Contoh muslimah yang menguasai ilmu-ilmu ini adalah Aisyah RA.

2. Najihah fi Tarbiyyati Auladiha
Seorang aktivis muslimah yang telah berkeluarga hendaklah berupaya dalam mendidik anaknya, bahkan bagi seorang aktivis yang belum berkeluarga pun seharusnya mempelajari bagaimana cara mendidik anak dalam Islam, kerana ilmu tersebut fardhu 'ain, sehingga mempelajarinya sama dengan mempelajari wudhu, sholat, puasa, dan sebagainya. Sehingga ia tahu betul cara mendidik anak dalam Islam yang nantinya anak-anak tersebut akan ia persembahkan untuk kejayaan Islam dan kaum muslimin. Insya Allah kelak ia akan menjadi Ibu yang sukses seperti Hajar dan Khadijah ra.

3. Muayyidah fi Da'wati Zaujiha
Sebagai aktivis amal Islami, kepedulian kita bukan hanya kepada masalah luaran, mengupayakan pelaksanaan amal Islam terhadap orang lain, akan tetapi kepedulian terhadap aktiviti keluarga harus lebih diutamakan, misalnya memberikan motivasi amal Islami kepada anak, pembantu, juga suami. Ia menjadi muslimah yang senantiasa menjadi motivator kebaikan suaminya, seperti Ummu Sulaim yang menikah dengan Abu Tholhah dengan mahar syahadat. Namun ketika Abu Tholhah wafat Rasulullah mensholatkannya sampai sembilan kali takbir, menunjukkan sayangnya Rasulullah kepada beliau karena tidak pernah berhenti dalam beramal dan berjihad bersama Rasul. Hal ini ia lakukan karena selalu mendapat motivasi dari Ummu Sulaim, istrinya.

4. Naafi'ah Fi Tagyiiri Biiatiha
Ia selalu peduli terhadap lingkungannya, selalu membuka mata dan telinga untuk mengetahui keadaan sekelilingnya, selalu mengupayakan lingkungannya menjadi lebih baik. Contohnya Ummu Syuraik yang selalu mengelilingi pasar bila saat sholat tiba untuk mengingatkan penghuni pasar agar segera melaksanakan sholat dengan kalimatnya yang terkenal 'Assholah, Assholah!!!'

Demikian semoga dengan empat hal ini kita dapat menjadi aktivis Muslimah yang di cintai Rasulullah SAW. Amin.

sumber: ukhti Azizah Maisarah


iman's note: Moga diri ini tergolong dalam golongan ini. Allahumma Ameen.

**imannurbalqis**

Read more

...warkah buat PUTERIKU...

Puteriku,

Sampai masanya nanti engkau bakal menjadi seorang isteri dan seterusnya bergelar seorang ibu. Usahlah engkau ragui akan jodohmu kerana lelaki soleh itu adalah untuk wanita solehah. Dari itu jika engkau mengidamkan bakal suamimu sehebat Sayidina Ali r.a., jadilah dirimu semulia Fatimah al-Zahra'. Aku nukilkan kata-kata Asma' binti Kharizah r.ha. diriyawatkan bahawa dia telah berkata kepada puterinya pada hari perkahwinan anaknya:
"Wahai anakku, kini engkau akan keluar dari sarang di mana engkau dibesarkan. Engkau akan berpindah ke sebuah rumah dan hamparan yang belum engkau kenali. Itulah suamimu. Jadilah engkau tanah bagi suamimu (dengan mentaati perintahnya)dan ia akan menjadi langit bagimu (tempat bernaung). Jadilah engkau sebagai lantai supaya ia dapat menjadi tiangnya. Jangan engkau bebaninya dengan pelbagai kesukaran kerana itu akan memungkinkan dia meninggalkanmu. Kalau dia mendekatimu, dekatilah dia dan jika dia menjauhimu maka mauhilah dia dengan baik. Peliharalah bebar-benar suamimu itu akan hidungnya, telinganya, matanya dan lain-lain. Janganlah pula dia mendengar melainkan yang enak dan janganlah dia melihat melainkan yang indah sahaja daripada dirimu."

Kehidupan berumah tangga adalah amanah sebenarnya. Bukan sekadar perkongsian kebahagian semata-mata, malah berkongsi segala-galanya sehinggalah manusia menyedari tanggungjawab masing-masing sebagai suami isteri. Taatilah suamimu dalam takwamu terhadap Allah. Janganlah sesekali engkau menderhakai suamimu.

Ingatlah wahai puteriku,
Sesungguhnya Baginda Rasullah s.a.w pernah bersabda, maksudnya: "Aku lihat api neraka, tidak pernah aku lihat seperti hari ini, kerana ada pemandangan yang dahsyat di dalamnya. Telah aku saksikan kebanyakan ahli neraka ialah wanita."
Rasullah s.a.w ditanya, "Mengapa demikian wahai Rasullah?" Jawab Baginda s.a.w, "Wanita mengkufurkan suaminya dan mengkufurkan ehsannya. Jika engkau berbuat baik kepadanya seberapa banyak pun dia masih belum rasa berpuas hati dan cukup."

Usahlah engkau berasa pilu dengan pengkhabaran-pengkhabaran tadi. Persiapkanlah dirimu kerana walaupun kebanyakan penghuni neraka adalah dalam kalangan wanita lantaran mereka daripada golongan wanita-wanita yang jahat. Namun masih ada ruang untuk wanita mendapat syurga. Jadilah wanita yang baik. Jadilah wanita yang mentaati perintah Allah dan suaminya. Jadilah wanita yang menjadi ibu yang baik.

(petikan cerpen Warkah Buat Puteriku, penulis: Ustaz Ahmad Tarmizi Ismail. Sumber: Majalah Fardhu Ain, Edisi 9)


iman's note: Dengan izin-Mu, Ya Allah, bimbinglah daku menuju ke syurga-Mu. 8 sudah~

**imannurbalqis**

Read more

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails