.::I'M ONLY SERVANT OF ALLAH::.

"Di perhentian terakhir itulah manusia akan hidup berkekalan sama ada dengan limpahan NIKMAT selama-lamanya atau menghadapi AZAB, juga selama-lamanya. Sebelum tiba di titik pengakhiran itu, manusia akan terus mengembara..."

...JALINAN UKHUWAH...

...MELAKAR PELANGI...

Daisypath Anniversary tickers

...KEEP IN MEMORY...

Daisypath Happy Birthday tickers

PERMATA HATI UMMI ABI

Lilypie Second Birthday tickers

...last words : 31 December 2012...

Hidup ini adalah nikmat yang paling indah...
Hanya bila kita tahu menghargainya...
Biarpun laluannya susah, payah, berliku dan memeritkan...
Apa yang pasti, hikmahnya membuahkan syukur yang tidak terhingga...


It's doesn't matter if you win or lose, it's how you play the game...

Ketahuilah Allah s.w.t sentiasa ada bersama kita...
Siru A'la Barakatillah...

iman's note : Moga Allah memberkati hari-hari yang telah dan akan ku lalui... Allahumma Ameen...

**imannurbalqis**

Read more

...hujung DISEMBER 2012...


Alhamdulillah…
Alhamdulillah…
Alhamdulillah…
Segala puji hanya untukMu ya Allah…
Segala pujian untukMu yang setanding dengan kebesaran serta kemuliaanMu dan kekuasaanMu…


Ya Allah…
Syukurku ku panjatkan seluasnya untuk Mu
Terima kasih ya Allah
Engkau mendengar keluhan dan rintihan hati ini
Setelah sekian lama,
akhirnya Engkau menjawab segala persoalan dibenak dada ku yang sesak dulu
Betapa aku merasa langkahku semakin ringan kini
Setelah Engkau menjawab segala persoalan yang terbuku di hati
Ya Allah…
Jika pengorbanan ini yang Engkau tuntut dariku
Jika kekurangan jiwa ini adalah benar-benar ujian dariMu
Untuk Engkau uji keteguhan hatiku
Dan kerelaanku berjuang keranaMu
Aku relakan ya Allah
Aku redha ya Allah
Aku pasrah…
Sebenar-benar dan setinggi-tinggi pasrah ya Allah
Jika itulah ketentuan yang Engkau takdirkan untuk diriku
Maka tiada lagi kekesalan buat diriku
Kerana aku sudah dapat melihat hikmahnya kini
SibghahMu…
Siapakah yang lebih baik sibghahnya dariMu
Hanya kepadaMu lah aku menyembahkan diri
Cuma satu pintaku
Pimpinlah diri ini
Jangan Engkau biarkan nasibku ditentukan oleh diriku sendiri
Jangan Engkau tinggalkan diriku
Walau hanya sekelipan mata
Atau kadar masa yang lebih singkat dari itu
Kerana aku lemah tanpa cintaMu
Dan berikanlah aku ilham
Untuk terus menerus mensyukuri nikmatMu
Dengan nikmat yang Engkau kurniakan kepada kedua ibubapaku
Supaya aku dapat berbuat amal soleh yang Engkau redhai
Ya Allah...
Berilah kebaikan padaku
Dengan memberikan kebaikan kepada anak cucuku
Sesungguhnya aku bertaubat kepadaMu
Dan sesungguhnya aku termasuk orang-orang yang berserah diri (46:15)
Ameen…
Ku akui kesakitan dan kekurangan jiwa ini
Telah Engkau rawat dengan nikmat yang teramat banyak
Kerana baruku sedari
Engkau telah anugerahkan seorang Imam yang sentiasa bersamaku
Yang berkasih sayang hanya keranaMu
Alhamdulillah,
Langkahku kian utuh tanpa ku sedari
Biarpun ujian tetap terus mewarnai di kanvas perjalananku
Terima kasih ya ALLAH...


Sesungguhnya aku sedar…
Kini telah berlalu masa tidurku…

iman's note : entri pertama Disember 2012. Barakallah~
**imannurbalqis**

Read more

...tudung saji Ramadhan : 1...

Assalamualaikum w.b.t buat semua sahabat-sahabat dan pembaca blog ana. Segala puji dan puja kita tujukan hanya untuk Allah s.w.t, Rabb dan Ilah yang berhak dan wajib disembah. Di dalam kekuasaanNya terletak segala daya dan upaya. Tidak ada kekuatan selain dari kekuatanNya. Hanya kepadaNya kita memohon dan bergantung harap. Hanya dengan keizinan dan perkenanNya jua kita masih dipertemukan. Ana doakan antum semua sihat walafiat. syukur ana panjatkan pada ALLAH s.w.t dengan nikmat yang diberikan kerana ana dapat merasai nilai sebenar nikmat anugerah dari ALLAH.


Alhamdulillah, dengan kekuasaan Maha Pencipta juga kita dapat berada dalam bulan yang sangat dirindui dan diberkati ini. Ramadhan. Satu bulan yang serinya penuh pahala dan ganjaran kebaikan sehingga tidak boleh dibandingkan kelebihannya dan keistimewaannya. Dalam sedar atau tidak, kita sudah masuk hari kedua berpuasa. Tinggal lagi 28 hari untuk menyempurnakan rukun Islam yang ketiga iaitu berpuasa di bulan Ramadhan. Ana bersyukur kerana bulan Ramadhan tahun ini Allah s.w.t berikan kelainan untuk ana menyempurnakannya. Sekiranya hati berasa hiba sudah masuk tahun keenam ana tidak lagi dapat menikmati bukan Ramadhan dengan insan yang bergelar ibu, kini Allah s.w.t anugerahkan ana untuk berpuasa bersama dengan insan yang sentiasa ada di hati iaitu zauji yang dicintai. Alhamdulillah, begitu banyak kelainan dan bezanya. InsyaAllah abang, ina akan terus memperbaiki diri dari semasa ke semasa.

Sehari sebelum Ramadhan zauji ada hantar mesej menyatakan betapa rindunya dia pada Ramadhan. Hal ini buat ana terdetik di hati. Allahu Rabbi, betapa istimewanya nilai Ramadhan bagi zauji sehingga menyatakan hasrat Ramadhannya pada ana. InsyaAllah, selagi ada daya ana sentiasa doakan agar zauji diberikan kekuatan untuk menyempurnakan hasratnya. Banyak juga perkongsian yang dikongsikan tentang Ramadhan. Sehinggakan pesanan Tuan Guru nya juga disampaikan pada ana. Katanya, Ustaz Mutalib pesan dalam setahun sekurang-kurangynya 2 kali kita khatam Al-quran. Sekali dalam tempoh Syawal sehingga Syaaban dan sekali lagi dalam sebulan Ramadhan. Ramadhan bulan Al-Quran. Alu-alukan kehadirannya dengan membaca Al-Quran. Paling suka dengar bacaan Al-Quran zauji. Ada tenang di situ.

Bercerita tentang Ramadhan, ramai ada pandangan dan cara tersendiri untuk memeriahkannya. Ada yang mengambil peluang untuk bersahur dan berbuka bersama keluarga, ada yang menghabiskan sehari satu juzuk Al-Quran, ada yang cuba untuk berterawih dengan 20 rakaat di 30 tempat yang berbeza, ada juga yang menjalankan tahajud dan qiamulail saban hari dan ada juga yang menyempurnakan segala ibadah sunat setelah istiqomah dalam ibadah fardhu. Namun, masih ada juga menjadikan Ramadhan sebagai bulan 'side-income', ada juga yang menjadikan alasan penat untuk tidak berpuasa, ada juga yang gantung periuk dan kuali kerana mengimarahkan bazaar Ramadhan. Masing-masing punya cara untuk menghadapi Ramadhan. Ramadhan masih sama. Bulan yang 'wajib' untuk ditempuhi walau suka atau tidak. Antara pemikiran yang ditanam sehingga menjadi pegangan generasi. Allahu Rabbi.


Kualitinya Ramadhan ada pada diri kita sendiri. Ketahuilah, setiap apa yang dilakukan pasti akan dinilai pada pandangan mata Allah s.w.t. Analogi mudah, jika kita beli barangan tak kira mahal atau murah pasti kualitinya yang kita akan perhatikan sebelum dibayar di kaunter. Begitunya dengan puasa. Allah s.w.t akan menilai kualiti puasa kita sebelum diberikan cop sirim yang menyatakan puasa kita berkualiti bukan hanya berkuantiti. Orang miskin atau kaya yang berpuasa penilaiannya bukan pada mahal atau banyaknya makanan berbuka tapi sejauh mana 'puasa'nya dijalankan. Puasa nafsunya, puasa sifat-sifat mazmumahnya, puasa pandangannya, puasa pendengarannya, puasa penglihatannya. Bukan sekadar puasa lapar dan dahaga yang dituntut dari segi istilah semata-mata. Kadang-kadang dengan megah kita mengaku kita berpuasa. Namun, masih lagi mengumpat, melihat perkara-perkara yang tidak bermanfaat, melangkah ke tempat maksiat atau melakukan perkara lagha seperti hari-hari biasa. Tiada istimewa baginya Ramadhan ini.

Ibrah Ramadhan yang jarang disedari oleh kita. Allah s.w.t ajarkan kita untuk berpuasa selama sebulan adalah untuk mengajar mereka yang mengerjakannya mengenal erti kesusahan dan keperitan manusia lain yang tidak makan dan tidak minum saban hari. Jika sebelum ini tidak pernah terlintas di fikiran kita akan penderitaan mereka, jadi melalui puasa kita akan muhasabah diri kita untuk banyak bersabar di samping mendekatkan diri kepada Maha Pencipta bagi memanjatkan kesyukuran. Manusia sentiasa alpa tentang orang di sekeliling mereka. Kebanyakkan daripada kita suka membandingkan diri dengan orang yang mendapat lebih nikmat dari memandang orang yang lebih susah daripada kita. Hal yang ingin dididik dalam diri kita ialah erti SYUKUR. Banyak dari kita yang tersungkur dari bersyukur. Mula untuk menyalahkan rezeki atau nasib bila ditimpa musibah. Sedangkan ada orang yang lebih susah daripada kita.

Islam tidak mensyariatkan sesuatu selain pasti mengandungi hikmah. Dalam ibadah puasa terdapat sejumlah hikmah yang perlu dicari dan difahami. Ketahuilah, berpuasa menjadi tazkiyatun nafs (pembersih jiwa) apabila kita mematuhi perintah Allah s.w.t., menjauhi segala laranganNya dan melatih diri untuk menyempurnakan ibadah kepada Allah s.w.t semata. Di samping, menyihatkan badan berpuasa dapat mengangkat aspek kejiwaan dalam diri kita. Puasa merupakan pembinaan atau tarbiyah bagi kehendak nafsu, jihad bagi jiwa dan pembentukkan bagi kesabaran. Lebih besar lagi, hikmah berpuasa dapat mengangkat darjat taqwa seseorang. Firman Allah s.w.t dalam sebuah hadith Qudsi, " Sekiranya hamba-Ku mengetahui apa yang tersembunyi dalam bulan Ramadhan, pastilah mereka mengharapkan setahun penuh itu adalah bulan Ramadhan."


Masih ada lagi masa untuk mengubah suasana Ramadhan kita ke arah yang lebih baik dari tahun-tahun dulu. Jangan biarkan Ramadhan kita berlalu tanpa makna kerana adakah Ramadhan tahun akan datang masih untuk kita? Rebutlah peluang yang ada di hadapan mata. Di saat kita mensia-siakan nikmat yang diberi percuma pasti kita akan menyesal di saat kita kehilangannya sekelip mata. Sambutlah pemberian Allah s.w.t ini untuk mendapatkan keredhaan dariNya. Muhasabahlah, Allah s.w.t menjanjikan keampunan kepada hamba-Nya yang 'berpuasa' dengan keimanan yang penuh.

"Yang Maha Pemurah, Lagi Maha Mengasihani. Berikanlah kami peluang mengutip kuntum-kuntum pahala yang mekar mewangi di taman Ramadhan-Mu. Agar dapat kami jadikan jambangan untuk bekalan kami menuju ke Syurga-Mu kelak. Ameen Ya Rabbal A'lamin."

iman's note: Kalau dulu di kampus pasti merancang hari ini nak beli menu apa. Bila dah berkeluarga, menu apa pula nak masakkan untuk zauji. Ada kenikmatan bila melihat orang yang tersayang makan makanan yang dimasak dengan berseleranya. (^_^)

**imannurbalqis**

Read more

...menjejak sunnah Siti Khadijah & Ummu Sulaim...

Bismillahirahmanirahim, Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh dan salam sejahtera buat semua insan yang membaca entry ini. Selawat dan salam ke atas rasul junjungan mulia Muhammad Salallahu 'Alaihi Wassalam. Moga redha Allah sentiasa bersama kita mengiringi hari-hari mendatang untuk menuju negara yang lebih abadi iaitu Akhirat. Ameen ya Rabb. Alhamdulillah masih dikurniakan usia untuk terus berbakti dengan cara sendiri buat agama yang di cintai. Hidup ini hanya seketika dan sampai masanya kita semua akan kembali kepadaNya bawa dosa bawa pahala. Ini bermakna kita bukanlah siapa-siapa di dunia yang fana ini. Hanya nilaian "TAQWA" yang akan membezakan siapa kita disisi Allah.

Lama sungguh tidak meninggalkan jejak di laman sesawang ini. Bukan dah lupakan namum kealpaan diri dalam menghadapi kesibukkan dunia buat terleka dengan masa senggang yang ada. Alhamdulillah, hari Sabtu yang indah ini diberi peluang untuk meninggalkan pesan buat diri sementara menunggu zauji selesai berkursus. Maaf pada adik-adik yang bertanya, rakan-rakan yang menyatakan hasrat untuk membaca entry baharu setelah bergelar isteri. Sememangnya banyak yang ingin dikongsi. Namun, pernikahan yang baru menjengah sebulan lebih ini hanya seperti bayi yang baharu dilahirkan. Pengalamannya tidaklah seperti orang yang sudah 30 tahun pernikahan mereka ataupun yang sudah mempunyai 5 orang anak. Orang kata semuanya masih manis-manis belaka. Namun, apa jua pandangan dan pemikiran senior-senior dan otai-otai yang telah bernikah, ana juga mengalami transisi perubahan suasana dalam kehidupan. Paling mudah ana boleh kata, siapa yang dah bernikah tahulah keadaannya.


Alhamdulillah, dianugerahkan seorang suami yang sangat memahami memberi peluang pada ana untuk memperbaiki diri dari hari ke hari. Perkenalan selepas pernikahan buat hati lebih tenang untuk menjiwai sikap seorang lelaki. Bak kata Ustaz Azhar Idrus, semua yang dibuat berpahala. Jadi, lebih tenang untuk menghadapinya. Pernikahan Jarak Jauh yang Allah aturkan ini buat kami sama-sama untuk menyokong antara satu sama lain dalam menghadapi tarbiyyah dari Illahi. Belum rasa bolehlah cakap macam-macam, dah rasa tak tahu nak cakap apa. ^_^ Zauji selalu pesan hidup perlukan keberkatan untuk dapat keredhaaNya. Jadi, dalam apa jua keadaan yang dihadapi kita perlu redha menerimanya. Apa pun, ana tak nafikan peribahasa, "Sedangkan lidah lagi tergigit, inikan pula suami isteri." Namun, ketahuilah bahawa sabar tak pernah ada hadnya.

Untuk entry pertama bulan Julai ini ana nak berkongsi pengalaman tentang satu perkataan yang sering didendangkan di telinga ana sehingga saat ini apabila ana bertemu dengan kenalan atau orang yang baharu di kenali. Di saat mereka bertanyakan sudahkah ana bernikah, pasti pesanan ini akan ditinggalkan selepas ana menjawab Ya. Ramai yang kata ana bernikah di usia muda. Mungkin ini pesanan yang sangat-sangat berharga buat ana yang mengenal pernikahan di usia 'muda'. Rasanya ada lagi yang bernikah muda. Isteri Tuan Guru Nik Aziz, Tuan Sabariah bernikah di usia 14 tahun. Lagi muda. Nak tahu ke pesanan apa yang sering disebut-sebut kepada ana. Dua kata berharga iaitu MENTAATI SUAMI. Inilah antara pesanan yang paling banyak ana terima setelah bergelar isteri.


Taat kepada suami, ana dah tahu perkara ini sewaktu belum bernikah lagi. Tapi kenapa ketaataan isteri jatuh pada suami ana dapat setelah bernikah. Betapa tingginya kedudukan suami sehingga isteri perlu mentaatinya. Kenapa ini perlu? Kerana ini adalah perintah yang turun dari Allah s.w.t sendiri. Allah s.w.t memerintahkan para isteri agar mentaati dan melayan suaminya dengan sebaik mungkin. Sabda Rasulullah Shallallahu Alaihi Wasallam yang bermaksud : "Kalau boleh aku menyuruh seseorang supaya sujud kepada orang lain, nescaya aku menyuruh isteri supaya sujud kepada suaminya." (Riwayat Tirmidzi) Allahu Rabbi. Mentaati dan melayani suami merupakan salah satu ibadah yang mana para isteri mendapat ganjaran di dunia, sementara di akhirat pula mendapat pahala. Rasulullah Shallallahu Alaihi Wasallam bersabda maksudnya: "Jika seorang isteri menunaikan sembahyang lima waktu, puasa bulan ramadhan, menjaga kesucian dirinya, dan taat kepada suaminya, dia akan masuk syurga melalui mana-mana pintu yang dia kehendaki. Begitu besarnya ganjaran yang Allah s.w.t bagi pada isteri yang mentaati suami."

Menjejak sirah Ummul Mukminin, Siti Khadijah isteri kesayangan Rasullah Shallallahu Alaihi Wasallam yang hidup bersama Rasulullah selama 24 tahun. Sepanjang menjadi isteri baginda, beliau menjadi suri rumah tangga dan kekal menjadi satu-satunya isteri baginda sehinggalah beliau meninggal dunia. Beliau juga telah melahirkan enam orang anak. Sudah menjadi kebiasaan Rasulullah untuk pergi ke Gua Hira kerana ingin bertafakur dan bermunajat kepada Allah seorang diri. Setiap kali baginda ke sana, baginda akan membawa sedikit bekalan yang disediakan oleh isterinya, Siti Khadijah. Apabila makanan sudah habis, baginda turun semula ke Mekah dan tawaf di Kaabah sebanyak tujuh pusingan, kemudian barulah kembali menemui isteri tercinta. Demikianlah yang dilakukan oleh Rasulullah Shallallahu Alaihi Wasallam, berulang alik dalam tempoh masa lebih kurang lima tahun di Gua Hira. Sungguhpun demikian, Siti Khadijah tidak pernah berasa kecil hati terhadap Rasulullah Shallallahu Alaihi Wasallam. Malah, beliau berusaha agar baginda lebih memperoleh ketenangan dalam bermunajat kepada Allah. Oleh yang demikian, apabila Rasulullah Shallallahu Alaihi Wasallam pulang ke rumah, beliau tidak pernah bersungut apatah lagi bermasam muka. Beliau melayan suaminya dengan baik, penuh hormat dan kasih sayang. Begitulah tanggungjawab sebagai seorang isteri yang taat dan setia kepada suami sehinggalah beliau meninggal dunia dalam usia 64 tahun dan enam bulan. Semenjak pemergian Siti Khadijah, Rasulullah Shallallahu Alaihi Wasallam sangat sedih dan murung kerana begitu terasa kehilangan seorang kawan, teman, isteri, pembantu dan pembela ketika baginda menjalankan seruan Allah.


Lelaki adalah pemimpin kepada wanita, khususnya suami terhadap isteri. Ini memamng ana tak nafikan kebenarannya. Firman Allah s.w.t di dalam al-Quran yang bermaksud : Kaum lelaki adalah pemimpin bagi kaum wanita. Oleh kerana Allah telah melebihkan sebahagian mereka (lelaki) atas sebahagian yang lain (wanita) dan kerana mereka (lelaki) telah menafkahkan sebahagian daripada harta mereka.(Al-Nisa :34) Firman Allah lagi maksudnya : Dan para wanita mempunyai hak yang seimbang dengan kewajiban mereka menurut cara yang baik akan tetapi para suami mempunyai satu tingkatan kelebihan atas isterinya. (Al-Baqarah : 228) Bukan ana nak kata isteri tiada langsung ruang atau peluang untuk membuka suara. Namun, hikmah suami ketua keluarga lebih besar dan banyak kelebihannya.

Setiap wanita ingin dikasihi, mendapat pembelaan dan perlindungan daripada seorang suami tetapi bukan kesemuanya bernasib baik. Masih ramai lagi yang tidak berpeluang bersuami walaupun dalam kalangan mereka itu ada yang berjawatan tinggi, cantik dan berharta. Maka bagi wanita yang bertuah dan bernasib baik kerana telah bersuami ini, apakah ada cara lain untuk melahirkan rasa syukur dan tanda terima kasih selain daripada mentaati dan melayani suami dengan sebaik-baiknya? Kenanglah jasa dan kebaikan suami, pasti akan lahir rasa tanggungjawab untuk mentaati dan melayaninya dengan sebaiknya. Kewajipan isteri melayan dan memuliakan suaminya terlalu besar dan membawa erti yang besar kepada wanita. Sayidatina Aisyah Radhiallahu ‘anha berkata: "Wahai kaum wanita! seandainya kamu mengerti kewajiban terhadap suamimu, tentu seorang isteri daripada kamu bertindak akan menyapu debu dari telapak kaki suaminya dengan sebahagian mukanya." Mentaati suami merupakan persoalan penting kepada isteri selapas mentaati Allah dan Rasul. Ia adalah saluran menuju taqwa kerana disitulah peluang untuknya bermujahadah, melawan segala perasaan letih, jemu, geram, marah, kecewa dan sedih ketika berlaku pertembungan di antara kehendak suami dan kehendak isteri. Seorang isteri yang solehah akan merasa bahagia apabila dapat mentaati, melayan suami dan menimbulkan kegembirannya hingga suami terhibur. Kerana baginya menghiburkan hati suami bererti membangunkan syurga di akhirat. Oleh itu dia merasa amat beruntung kerana peluang itu Allah kurniakan buatnya. Lantas suami tidak hanya diberi layanan yang istimewa sewaktu baru melangkah ke gerbang pernikahan atau di saat cinta masih segar dan hangat atau ketika suami masih berupaya dari segi rupa, harta, pengaruh atau tenaga sahaja.


Insan-insan yang bergelar isteri, jangan sekali-kali memandang jijik hingga sanggup mengatakan wanita yang mentaati suami sebagai hamba suami dan tunggangan nafsu suami. Sebaliknya, tugas itu dianggap sebagai hadiah dari Allah untuk dirinya yang tidak kesemua wanita berpeluang mendapatnya. Jika disingkap kisah Ummu Sulaim yang menjalankan tugasnya sebagai seorang isteri tatkala saat itu kehilangan anak yang disayangi. Pasti, akan diketahui betapa tingginya ketaatan seorang isteri yang beriman. Tugas mentaati suami tidak mungkin dapat dilakukan dengan baik tanpa dorongan iman dan taqwa. Hanya wanita beriman saja yang dapat mencintai suaminya dengan cinta fitrah (bukan cinta nafsu). Iaitu cinta fitrah yang tidak dikaitkan dengan apa-apa kepentingan yang membuatkan seseorang rela memberi kebahagian kepada orang yang dikasihi hanya untuk mendapatkan keredhaan Allah s.w.t semata-mata. Bak kata Ustaz Kazim Elias, syurga untuk wanita yang mentaati suami. Wallahualam. Pesanan buat diri yang serba kekurangan.

iman's note: terngiang-ngiang suara zauji nasyid lagu "Saat Lafaz Sakinah". Moga Allah berkati kita. Allahumma Amin. "Verily, my solah, my sacrifice, my living, and my dying are for Allah, the Lord of all that exists."

**imannurbalqis**

Read more

...Saat Lafaz Sakinah # 26 Mei 2012...




Padamu yang Allah pilihkan dalam hidupku..

Ingin ku khabarkan padamu.. 

Aku hidup dan membesar dari keluarga yang berbeza dari mu.. 

Kasih ibu tidak sampai untuk melihat dirimu.. 

Dengan kekuatan dan nikmat yang Allah kurnia..
Aku dibesarkan dengan limpahan kasih dan cinta yang tak terhingga..
Maka, padamu ku katakan.. 
Saat Allah memilihmu dalam hidupku, 
Maka saat itu Dia berharap, kau pun sanggup melimpahkan cinta padaku.. 
Memperlakukanku dengan sayang yang begitu indah..



Padamu yang Allah pilihkan untukku.. 

Ketahuilah, aku hanya wanita biasa dengan begitu banyak kekurangan dalam diriku,

Aku bukanlah wanita sempurna, seperti yang mungkin kau harapkan.. 

Maka, ketika Dia memilihmu untukku, 

Maka saat itu, Dia ingin menyempurnakan kekuranganku dengan keberadaanmu. 

Dan aku tahu, kau pun bukanlah lelaki yang sempurna.. 
Dan aku berharap diri ini mampu menyempurnakan dirimu.. 
Kerana kita telah menjadi satu.. 
Aibmu adalah aibku, dan indahmu adalah indahku, 
Kau dan aku telah menjadi 'kita'..



Padamu yang Allah pilihkan untukku..

Ketahuilah, sejak kecil Allah telah membuka ruang tarbiyahNya untuk diriku, 

Membentukku menjadi wanita yang mencintai Rabbnya.. 

Maka ketika Dia memilihmu untukku, 

Maka saat itu, Allah mengetahui bahawa kau pun telah menempa dirimu dengan ilmuNya..
Maka gandingkanlah tanganku dalam mengibarkan panji-panji dakwah dalam hidup kita..

Moga sunnah besar ini.. 

Menjadi ibadah dalam menuju JannahNya..



Padamu yang Allah tetapkan sebagai nahkodaku.. 

Ingatlah.. Aku adalah mahlukNya dari tulang rusuk yang paling bengkok.. 

Ada kalanya aku akan begitu membuatmu marah.. 

Maka, ketahuilah.. Saat itu Dia menghendaki kau menasihatiku dengan hikmah, 

Sungguh hatiku tetaplah wanita yang lemah pada kelembutan.. 
Namun jangan kau cuba meluruskanku, kerana aku akan patah.. 
Tapi jangan pula membiarkanku begitu saja, kerana akan selamanya aku salah.. 
Namun tatap mataku, tersenyumlah.. 
Tenangkan aku dengan genggaman tanganmu.. 
Dan nasihati aku dengan bijak dan hikmah.. 
Nescaya, kau akan menemukanku tersungkur menangis di pangkuanmu.. 
Maka ketika itu, kau kembali memiliki hatiku..



Padamu yang Allah tetapkan sebagai atap hunianku.. 

Ketahuilah, ketika ijab atas namaku telah kau lontarkan.. 

Maka dimataku kau adalah yang terindah, 

Kata-katamu adalah titah untukku, 

Selama tak bermaksiat pada Allah, akan ku penuhi semua perintahmu.. 
Maka kalau kau berkenan ku meminta.. 
Jadilah hunian yang indah, yang kukuh…
Yang mampu membuatku dan anak-anak kita nyaman dan aman di dalamnya..


Padamu yang Allah pilih menjadi pendamping hidupku… 
Dalam istana kecil kita akan hadir buah hati-buah hati kita.. 
Maka didiklah mereka menjadi generasi yang dirindukan syurga.. 
Yang dibahunya akan diisi dengan amanah-amanah dakwah, 
Yang ruh dan jiwanya selalu merindukan jihad.. 
Yang darahnya mengalir darah syuhada.. 
Dan ku yakin dari tanganmu yang penuh berkah, kau mampu membentuk mereka.. 
Dengan hatimu yang penuh cinta, kau mampu merengkuh hati mereka.. 
Dan aku akan selalu jatuh cinta padamu..



Padamu yang Allah pilih sebagai imamku… 

Ku memohon padamu..
Redhalah padaku, Sungguh Redhamu adalah Redha Ilahi Rabbi.. 

Mudahkanlah jalanku ke Syurga-Nya..

Kerana bagiku kau adalah kunci Syurgaku..



Suamiku,
Abdul Muhaimin bin Abd Hamid.
Pimpinlah isteri mu ini...


Ikhlas dari isteri mu,
Norzarina binti Kamarudin~



iman's note :  "Apabila berkahwin seseorang itu, maka sempurnalah separuh agamanya, maka hendaklah ia bertaqwa kepada Allah S.W.T untuk selebihnya." Cuba cari lagu Hawary tajuk Belahan Jiwa. Hadiah untuk semua yang membaca entry ini. Mohon doakan kami yea. Jazakallah Khairan Khatira. Moga Allah memberkati kita semua~


**imannurbalqis**

Read more

...lesen isteri SOLEHAH...

Assalamualaikum dan salam sejahtera buat sahabat-sahabat dan pembaca blog ana. Didoakan agar sahabat-sahabat berada dalam keadaan sihat walafiat dan sentiasa dalam rahmat dan maghfirah ALLAH s.w.t. Selawat dan salam tidak lupa juga diucapkan buat Baginda Nabi Muhammad SAW yang berjuang bersama para sahabat menaikkan syiar Islam dan meyebarkan risalah membawa kita dari alam kegelapan (Jahiliyyah) hinggalah ke alam yang kita rasakan sekarang. Syukur dipanjatkan kepadaNYA kerana masih lagi ada hati-hati yang mencintai jalan ISLAM yang suci lagi benar. Semoga tidak leka dengan hidangan dan kesibukkan dunia yang boleh menjerumuskan kita kepada kebinasaan. Bersyukur kita kerana masih lagi diberi ruang untuk merasai nikmat cuti hujung minggu pertengahan Mei 2012 ini. Gunakanlah kesempatan yang ada seketika ini untuk bekalan selamanya nanti.

Hujung minggu yang cerah, indah dan nyaman. Usai buat sarapan dan kerja rumah terus ronda-ronda di laman maya. Macam-macam cerita, pandangan, info yang fakta dan auta, manfaat dan lagha, semua ada. Tinggal pandai pilih atau tak jea lagi. Tambah-tambah sekarang, agak sibuk tak sempat nak baca surat khabar atau menonton televisyen. Lagi pun sejak akhir-akhir ini agak mual nak mengadap akhbar picisan dan berita yang senget sebelah. Daripada hati sakit, baik dengar alunan ayat al-quran. Tenang lagi menenangkan. Nampaknya kadar pengeluaran entry untuk bulan Mei sangat merudum. Nampak gayanya kesibukkan yang melanda membuatkan laman ini terus bersawang. Kesian. Maafkan tuan mu ini yea. (^_^)


Ana biasanya kalau nak menulis sesuatu mesti buat bacaan dahulu terutamanya bila perkara-perkara fakta dibicarakan. Sekurang-kurangnya ana ada gambaran dan garis panduan dalam memberikan pandangan tentang sesuatu yang dikongsikan di laman ini. Biarpun, tiada pembaca tapi sekurang-kurangnya bahan yang dikeluarkan itu ada nilainya bagi ana. Untuk kali ini nak kongsi 'sesuatu' yang sedang dijadikan bahan bacaan utama. Semasa tunggu bus nak balik sekolah, sebelum tidur. Sekurang-kurang satu muka surat mesti baca sehari. Itu memang cara ana dari dulu. Kalau tak memang tak khatam lah buku-buku yang dibeli. (Rugi, rugi) Oleh kerana, terlalu banyak sangat menerima undangan ke majlis perkahwinan untuk bulan lima dan enam ini sehingga tidak dapat dipenuhi kesemuanya. Jadi, tajuk ini terpilih untuk pengisian hujung minggu Mei ini. Sama-sama kita koreksi diri.

Apabila kita telah memutuskan untuk mendirikan rumahtangga bersama dengan orang yang benar-benar dipercayai untuk dijadikan pasangan hidup, banyak perkara yang harus dititikberatkan. Bertitik tolak dari situ, kita harus bersedia untuk menjadi yang terbaik buat pasangan kita agar kehidupan yang dilayari bersama akan sentiasa dalam pelayaran yang indah. Bersediakan kita untuk memikul tanggungjawab sebagai isteri, ipar, menantu dan bergelar ibu kepada zuriat yang akal dilahirkan nanti? Pasangan muda yang bakal mendirikan rumahtangga terutama kaum wanita bersediakah pula kita untuk menjadi isteri solehah? Demi mendapat keberkatan dalam jalinan alam rumahtangga bersama insan bergelar suami kita haruslah berusaha mendapatkan lesen 'isteri solehah' kerana jaminan syurga bakal kita peroleh di akhirat kelak.

Al-Sheikh Abdul Rahman bin Nashir As-Sa'dirh berkata, "Tugas seorang isteri adalah menunaikan ketaatan kepasa Allah s.w.t dan taat kepada suaminya kerana itulah Allah s.w.t berfirman, "Wanita solehah adalah yang taat iaitu taat kepada Allah s.w.t lagi memelihara diri ketika suaminya tidak ada di rumah atau di samping." Iaitu taat kepada suami mereka bahkan ketika suaminta tidak ada, dia menjaga suaminya dengan menjaga dirinya dan harta suaminya. Begitu juga, Nabi Muhammad s.a.w bersabda yang bermaksud: "Apabila seorang wanita menjaga solat lima waktu, berpuasa sebulan (Ramadhan), menjaga kemaluannya dan taat kepada suaminya, maka ketika berada di akhirat dikatakan kepadanya. Masuklah engkau ke dalam syurga dari pintu mana saja yang engkau sukai." (Riwayat Ahmad) Kelangsungan dari itu dapat dilihat betapa tingginya darjat seorang ISTERI SOLEHAH.


Telah Rasullah s.a.w kongsikan panduannya, tinggal dipraktikalkan saja. Perkara yang paling utama ialah mentauhidkan Allah s.w.t dengan mengabdikan diri hanya kepada-Nya tanpa menyekutukan-Nya dengan sesuatu pun. Seterusnya, tunduk kepada perintah Allah s.w.t terus menerus dalam ketaatan kepada-Nya dengan banyak melakukan ibadah seperti solat, puasa, bersedekah dan mengerjakan haji. Sangat berkeperluan untuk kita menjauhi segala perkara yang dilarang dan menjauhi sifat-sifat mazmumah yang boleh menghakis sifat-sifat mulia dalam diri. Selain itu, selalu bertaubat kepada Allah s.w.t hingga lisannya sentiasa dipenuhi istigfar dan zikir kepada-Nya. Sebaliknya, wanita solehah itu sentiasa menjauhi perkataan yang sia-sia, tidak bermanfaat dan membawa dosa kepadanya seperti berdusta. Wanita, lazimnya dilabelkan seorang yang lemah-lembut, penyayang, baik hati, hormat suami dan orang tua, kemas dan sejuk mata yang memandang. Sehinggakan "Seindah-indah perhiasan di dunia adalah wanita SOLEHAH." Subhanallah, cukup indah. Tidak mahukah kita menjadi sebegitu?

Dalam pada itu juga, apabila bergelar isteri ketaatan seterusnya terus jatuh kepada suaminya. Keperluan untuk mentaati suami dalam perkara kebaikan bukan dalam bermaksiat kepada Allah dan melaksanakan hak-hak suaminya sebaik-baiknya. Dalam pada itu, si isteri perlu menjaga dirinya ketika suami tidak berada di sisinya. Ia menjaga kehormatannya dari tangan yang hendak menyentuh dan dari mata yang hendak melihat atau dari telinga yang hendak mendengar. Dengan penuh kasih-sayang, selalu kembali kepada suaminya dan mencari maaf darinya. Rasullah s.a.w bersabda, "Mahukah aku beritahukan kepada kalian, isteri-isteri kamu yang menjadi penghuni syurga ialah isteri yang penuh kasih-sayang, banyak anak, selalu kembali kepada suaminya. Jika suaminya marah, dia mendtangi suaminya dan meletakkan tangannya pada lengan suaminya seraya berkata: "Aku tak dapat tidur sebelum engkau redha." (Riwayat Al-Nasai) Paling utama, si isteri perlu pandai mensyukuri pemberian dan kebaikan suaminya. Tidak pernah sesekali melupakan kebaikan suaminya. Ketika suaminya berada di rumah dia tidak menyibukkan dirinya dengan melakukan ibadah sunnah yang dapat menghalangi untuk bersama dengan suaminya kecuali apabila suaminya mengizinkannya.

Di dalam kisah solat gerhana matahari, Rasulullah s.a.w dan para sahabat melakukan solat gerhana dengan solat yang panjang, Rasulullah s.a.w melihat Syurga dan Neraka. Ketika beginda melihat Neraka beginda bersabda kepada para sahabatnya: “… dan aku melihat Neraka maka tidak pernah aku melihat pemandangan seperti ini sama sekali, aku melihat kebanyakan penghuninya adalah kaum wanita. Para sahabat pun bertanya:“Mengapa (demikian) wahai Rasulullah?” Baginda s.a.w menjawab : “Kerana kekufuran mereka.” Kemudian ditanya lagi: “Apakah mereka kufur kepada Allah?” Baginda menjawab: “Mereka kufur terhadap suami-suami mereka, kufur terhadap kebaikan-kebaikannya. Kalau kamu berbuat baik kepada salah seorang di antara mereka selama waktu yang panjang kemudian dia melihat sesuatu pada dirimu (yang tidak dia sukai) nescaya dia akan berkata: ‘Aku tidak pernah melihat sedikit pun kebaikan pada dirimu.’” (HR Bukhari)

Ketika beginda selesai berkhutbah hari raya yang berisikan perintah untuk bertakwa kepada Allah s.w.t. dan anjuran untuk mentaatiNya. Baginda pun bangkit mendatangi kaum wanita, baginda menasihati mereka dan mengingatkan mereka tentang akhirat kemudian baginda bersabda : “Bersedekahlah kamu semua. Kerana kebanyakan kamu adalah kayu api Neraka Jahanam!” Maka berdirilah seorang wanita yang duduk di antara wanita-wanita lainnya yang berubah kehitaman kedua pipinya, dia pun bertanya : “Mengapa demikian, wahai Rasulullah?” Baginda menjawab : “Kerana kamu banyak mengeluh dan kamu tidak taat terhadap suami.” (HR Bukhari) Allahu Rabbi, nauzubillahiminzalik. Moga kita dijauhkan dari menjadi kayu api Neraka Jahanam.


Mari kita hayati pesanan isteri 'Auf bin Muhlim Ashaibani kepada puterinya ketika hendak bernikah dengan al Haris bin Amr, raja negeri Kandah. Sewaktu utusan diraja hendak membawa pengantin untuk disampaikan kepada raja, ibunya berwasiat kepada anak perempuannya:

"Wahai anakku! Kalaulah wasiat ini untuk kesempurnaan adabmu, aku percaya kau telah mewarisi segala-galanya, tetapi ia sebagai peringatan untuk yang lalai dan pedoman kepada yang berakal. Andai kata wanita tidak memerlukan suami kerana berasa cukup dengan kedua ibu bapanya, tentu ibumu adalah orang yang paling berasa cukup tanpa suami. Tetapi wanita diciptakan untuk lelaki dan lelaki diciptakan untuk mereka. 

Wahai puteriku, Sesungguhnya engkau akan meninggalkan rumah tempat kamu dilahirkan dan kehidupan yang telah membesarkanmu untuk berpindah kepada seorang lelaki yang belum kamu kenal dan teman hidup yang baru. Kerana itu, jadilah 'budak' wanita baginya, tentu dia juga akan menjadi 'budak' bagimu serta menjadi pendampingmu yang setia. Peliharalah sepuluh sifat ini terhadapnya, tentu ia akan menjadi perbendaharaan yang baik untukmu.

Pertama dan kedua, berkhidmat dengan rasa puas serta taat dengan baik kepadanya. Ketiga dan keempat, memerhatikan tempat pandangan matanya dan bau yang diciumnya. Jangan sampai matanya memandang yang buruk daripadamu dan jangan sampai dia mencium kecuali yang harum daripadamu. Kelima dan keenam, memerhatikan waktu tidur dan waktu makannya, kerana lapar yang berlarutan dan tidur yang terganggu dapat menimbulkan rasa marah. Ketujuh dan kelapan, menjaga hartanya dan memelihara kehormatan serta keluarganya. Perkara pokok dalam masalah harta adalah membuat anggaran dan perkara pokok dalam keluarga adalah pengurusan yang baik. Kesembilan dan kesepuluh, jangan membangkang perintahnya dan jangan membuka rahsianya. Apabila kamu tidak mentaati perintahnya, bererti kamu melukai hatinya. Apabila kamu membuka rahsianya kamu tidak akan aman daripada pengkhianatannya. Kemudian janganlah kamu bergembira di hadapannya ketika dia bersedih atau bersedih di hadapannya ketika dia bergembira. Jadilah kamu orang yang sangat menghormatinya, tentu dia akan sangat memuliakanmu.

Jadilah kamu orang yang selalu sepakat dengannya, tentu dia akan sangat belas kasihan dan sayang kepadamu. Ketahuilah, sesungguhnya kamu tidak akan dapat apa yang kamu inginkan sehingga kamu mendahulukan keredaannya daripada keredaanmu, dan mendahulukan kesenangannya daripada kesenanganmu, baik dalam hal yang kamu sukai atau yang kamu benci dan Allah akan memberkatimu."

Nabi saw. bersabda, “Mana-mana perempuan yang meninggal dunia dalam keadaan suaminya redha padanya, maka dia akan masuk syurga”. (HR At-Tirmidzi)


Pernikahan, carilah redhaNya. Ada ANUGERAH didalamnya. Wanita-wanita yang sudah memilih untuk berada di alam ini, jangan sia-siakan pernikahan kita kerana di situ ada jalan untuk ke Syurga. Baiti Jannati Lillahi Robbi~

iman's note: Bila menulis tanpa ada pengalaman banyak perkara yang perlu dipertimbangkan. Buat my lovely naqibah: Kak Ai'zzah, sahabat seperjuangan: Suhana, rakan-rakan alumni IPG KPM PISMP 2008: Kak Ha, Wani, Asmira, adik-adik IPG KPM: Farhana, Amalina dan Nota Penulis serta semua wanita yang akan bergelar ISTERI,
بارك الله لكما وبارك عليكما وجمع بينكما في خير 

 **imannurbalqis**

Read more

...pesanan buat RIJALUD DAKWAH...

Dakwah adalah Sunnah,
Dakwah juga adalah Amanah.

Dakwah adalah Jihad,
Dakwah juga adalah Tadhiyyah.

Dakwah bekalannya Iman,
Dakwah juga bekalannya Amal.

Dakwah bekalannya Mahabbah,
Dakwah juga bekalannya Ukhuwwah.

Dakwah perlunya Penggerak,
Dakwah juga perlunya Pemasak.

Dakwah perlunya Penyeru,
Dakwah juga perlunya Pemandu.

Dakwah hiasannya dugaan,
Dakwah juga hiasannya cacian.

Dakwah hiasannya mehnah,
Dakwah juga hiasannya fitnah.

Dakwah jalannya berliku,
Dakwah juga jalannya berpaku.

Dakwah jalannya berduri,
Dakwah juga jalannya bergari.

Dakwah matlamatnya Allah,
Dakwah juga matlamatnya Rasulullah.

Dakwah matlamatnya Jamaah,
Dakwah juga matlamatnya Daulah.

Dakwah itu tiada hujungnya,
Dakwah itu juga tiada hayatnya.

Dakwah itu tiada surutnya,
Dakwah itu juga tiada ajalnya.

Dakwah itu untuk aku,
Dakwah itu juga untuk kamu.

Dakwah itu memerlukan aku,
Dakwah itu juga memerlukan kamu.

Kerana aku dan kamu adalah RIJALUD DAKWAH.


Oleh:

Insan Rabbani,
13 Mac 2011,
10.40 malam,
Riadus Solihin.




iman's note: Allahu Allah, puisi ini sungguh TAJAM. 

**imannurbalqis**

Read more

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails