.::I'M ONLY SERVANT OF ALLAH::.

"Di perhentian terakhir itulah manusia akan hidup berkekalan sama ada dengan limpahan NIKMAT selama-lamanya atau menghadapi AZAB, juga selama-lamanya. Sebelum tiba di titik pengakhiran itu, manusia akan terus mengembara..."

...JALINAN UKHUWAH...

...MELAKAR PELANGI...

Daisypath Anniversary tickers

...KEEP IN MEMORY...

Daisypath Happy Birthday tickers

PERMATA HATI UMMI ABI

Lilypie Second Birthday tickers

...2011: the END...

Assalamualaikum w.b.t dan salam sejahtera kepada semua pembaca. Segala puji-pujian diberikan kepada Allah SWT yang masih lagi meletakkan nikmat Islam dan Iman kepada kita. Sekarang, terpulang bagaimana kita memanfaatkan nikmat tersebut. Dan juga diutuskan selawat dan salam ke atas Nabi Muhammad SAW yang selalu menekankan bahawa, nikmat Islam dan Iman merupakan nikmat yang paling besar kita perolehi dan perlu dihargai sebaiknya.

Alhamdulillah, tahun baharu masihi bakal menjelma. Pelbagai iklan tawaran untuk tahun baharu dipersembahkan. Tidak terkira juga pelbagai santapan tahunbaharu yang akan diadakan pada malam tahun baru. Ramai yang bertanyakan apa azam tahun baru ana. Ana dah sambut tahun baru awal lagi dah. Dah masuk bulan safar dah sekarang nie kalau ikut tahun Hijriyah tapi kalau Masihi esok baru masuk 2012. Jadi, biarlah ana dan Allah saja yang tahu apa pembaharuan yang ingin dilakukan. Oleh kerana lambat sangat tanya, tak dapatlah ana nak kongsikan bersama. (^_^) Baiklah, kebiasaannya bila masuk tahun baru semua orang berkata nak buat azam baru. Tidak ketinggalan juga dengan merasakan ingin memiliki sesuatu yang baharu.

Kereta baharu.

Rumah baharu.

Gadget baharu.

Kerjaya baharu.

Status baru.

Semualah nak baru. Sampai tak terlist dalam senarai. Akhirnya yang baharu hanya harinya sahaja. Hari-hari baru hanya dilalui tanpa ada perubahan. Nekad dan azam hanya disemat di dalam hati dan di lembaran diari semata. Hanya terus diperbaharui saban tahun tanpa menunaikannya. Maka, jadilah kita orang lama yang berkata-kata perkataan baharu. Alangkah ruginya. Perhatikan pesanan Saidina Ali KWJ yang bermaksud: 'Apa yang paling aku bimbangi terhadap kamu adalah mengikut hawa nafsu dan panjang angan-angan, kerana mengikut hawa nafsu itu ditolak oleh kebenaran dan panjang angan-angan itu akan melupakan kamu kepada akhirat'.

Dalam koreksi diri, suka ana mengingatkan diri ana untuk jadi orang baru setiap hari. Walau tak mampu untuk bersedekah harta benda, sedekahlah al-fatihah ketika melalui di perkuburan. Sekiranya tidak mampu untuk menyampaikan sesuatu perkara secara bersemuka, sampaikanlah dengan bait-bait kata yang boleh orang baca. Jika tahu diri tidak semaksum junjungan besar Nabi Muhammad s.a.w, lakukanlah perubahan diri untuk ke arahnya. Dalam kehidupan di dunia, tiada yang dimahukan melainkan keberkatan dan keredhaan Allah dalam menghadapi ujian dan tarbiyah baharu di hari-hari yang dijalani. Kita tiada kuasa untuk kembali ke masa lampau memperbaiki kesalahan yang lalu. Namun, kita masih diberi peluang untuk menentukan masa hadapan yang lebih baik dari dulu. Hari-hari yang baru adalah peluang untuk menjadi orang yang baru. Moga kita jadi orang yang lebih celik Islam.

iman's note: Muhasabah bukan hanya di akhir tahun atau di awal tahun tetapi harus dilakukan setiap masa.

**imannurbalqis**

Read more

...tapis SANTAN...

Bismillahirahmanirahim, Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh dan salam sejahtera buat semua insan yang membaca entry ini. Selawat dan salam ke atas rasul junjungan mulia Muhammad Salallahu 'Alaihi Wassalam. Alhamdulillah syukur kita ke hadrat Allah s.a.w kerana dengan izin dan limpah kurniaanNya masih lagi diberi nikmat yang terbesar sekali dalam hidup kita iaitu nikmat Islam dan Iman, insya'Allah. Semoga setiap hati orang-orang mukmin itu ditautkan dengan hikmah berlapang dada, insya'Allah.

Hari ini merupakan penghulu segala hari iaitu hari Jumaat yang mana hari Jumaat terakhir bagi tahun 2011. Alhamdulillah, diberi pengkhabaran yang baik berkenaan penempatan guru lepasan PISMP. Mudah-mudahan graduan keluaran IPGM bagi sesi Januari 2008 seramai 2400 orang mendapat tempat pada awal Januari ini. Semoga Allah mempermudahkan urusanku ini. Allahumma Ameen. Merasai pengalaman sebagai seorang penganggur di rumah benar-benar membuatkan diri ini merasai betapa peri pentingnya untuk memanfaatkan masa yang ada. Sekiranya dahulu sewaktu sibuk di kampus namun masih lagi berkesempatan untuk berada dalam bulatan gembira. Kini, masa yang terluang hanya dipenuhi dengan kehidupan seharian seorang insan biasa. InsyaAllah, akan cuba mencari pengisian yang boleh dimanfaatkan. Ketahuilah, diri ini cemburu dengan sahabat-sahabat yang bergerak kerja dan memanfaatkan kudrat yang ada untuk kesinambungan dakwah yang dibawa. Moga redha Allah menaungi kalian.


”Dalam kalangan manusia, banyak yang mengaku kami beriman dengan Allah, tetapi apabila diuji dalam perjuangannya kerana Allah, ia lantas menyamakan gangguan manusia sama dengan seksaan Allah. Kalau pula datang pertolongan Tuhanmu (wahai Muhammad) necaya mereka berkata ini adalah kerana kami menyertai (perjuangan) kamu. Bukankah Allah yang lebih tahu apa yang tersirat di dada alam semesta. Allah akan mengetahui jua sesiapa yang beriman dan siapa pula yang munafiq. ”
(Al-Ankabut : ayat 10-11)

Suka untuk ana berkongsi tentang peristiwa yang berlaku ketika Perang Tabuk. Kebetulan waktu Nabi Muhammad s.a.w menyeru kaum Muslimin untuk berjihad, pada ketika itu musim susah dan panas terik. Tempat yang akan dituju jaraknya amat jauh, sedang musuhnya juga menakutkan. Sebahagian kaum Muslimin ada yang enggan ikut serta, kerana berbagai-bagai alasan. Rasullah s.a.w dan para sahabatnya perdi diikuti oleh sebagaian orang yang mana setengahnya terpaksa kerana enggan. Dan bertambah jauh perjalanan mereka, bertambah juga kesukaran dan kesusahan yang diderita.

Bila ada orang yang tertinggal di belakang, mereka berkata: "Wahai Rasullah! Si fulan telah tertinggal." Maka Baginda bersabda: "Biarlah! Seandainya dia berguna, tentu akan disusulkan oleh Allah pada kamu. Dan seandainya tidak, maka Allah telah membebaskan kamu daripadanya!"

Pada suatu masa, mereka melihat sekeliling, tiada nampak oleh mereka Abu Zar. Maka kata mereka kepada Rasullah s.a.w: "Abu Zar telah tertinggal, keldainya menyebabkan dia terlambat." Rasullah mengulangi jawapannya tadi. Keldai Abu Zar memang telah amat letih disebabkan lapar dan haus kerana teriknya matahari, hingga menyebabkan langkahnya menjadi tidak teratur. Abu Zar mencuba pelbagai kaedah untuk meghalau keldainya agar berjalan cepat, tetapi keletihan bagaikan merantai kaki keldainya. Abu Zar merasa bahawa jika demikian dia akan ketinggalan jauh daripada kaum Muslimin sehingga tidak dapat mengikuti jejak mereka. Maka Abu Zar turun daripada belakang keldainya, diambilnya barang-barang dan dipikul di atas belakangnya, kemudian diteruskan perjalanan dengan berjalan kaki. Dia mempercepat langkahnya di tengah-tengah padang apasir yang panas membara itu, agar dapat menyusul Rasullah s.a.w dan sahabat-sahabatnya.

"Wahai Rasulullah!" kata orang yang melihat itu. "Ada seorang lelaki berjalan seorang diri!" Sabda Rasullah s.a.w: "Mudah-mudahan orang itu Abu Zar!" Mereka meneruskan perbualan sambil menunggu orang yang berjalan itu menghampiri mereka untuk mengetahui siapakah dia. Musafir mulia itu mendekati mereka secara lambat, langkahnya bagaikan disentakkan dengan pasir lembut yang membara sementara beban di belakang bagaikan menggalas tubuhnya. Namun dia tetap gembira penuh harapan kerana berjaya menyusul kabilah yang dikelilingi berkat dan tidak ketinggalan daripada Rasullah s.a.w serta saudara-saudara seperjuangannya.

Sebaik dia sampai menghampiri rombongan, seorang berseru, "Wahai Rasulullah! Demi Allah dia Abu Zar." Sementara itu Abu Zar menghalakan langkahnya ke arah Rasullah s.a.w, ketika itu Rasullah s.a.w melihatnya, tersimpullah senyuman di kedua bibir Baginda. Sebuah senyuman yang penuh makna dan belas kasihan. Inilah yang dikatakan tapisan daripada Allah.

Sebaik menamatkan bacaan kisah Abu Zar al-Ghifari dalam buku "Singa Siang Hari" tulisan Harun Arrasyid Haji Tuskan, buat ana rasa kedudukan sekarang tidak akan membuktikan sejauh mana ana dalam perjalanan ini. Sedangkan orang yang sudah berada kukuh dalam perjuangan masih lagi ditapis oleh Allah untuk benar-benar berada dalam bahtera juangnya. Inikan pula ana yang hanya dapat memandang sahabat-sahabat yang bergerak kerja. Allahu Rabbi, jauh sungguh. Namun, ana mohon agar Allah menyusulkan ana dalam kelompok mereka. Tapisan Allah benar-benar teliti. Moga-moga Allah menguatkan kita di jalanNya sehingga akhir hayat kita.

”Apakah kamu mengira kamu akan dimasukkan ke dalam syurga sedangkan kamu belum mengalami apa yang telah dialami oleh manusia sebelum kamu. Mereka telah menderita kesusahan dan keperitan hingga bergegar (keimanan) mereka. Sehingga Rasul dan orang-orang yang beriman yang bersamanya tertanya-tanya : ‘Bilakah pertolongan Allah (akan datang)? (Insaflah) pertolongan Allah itu sangat hampir ”(Al-Baqarah : ayat 214)

~nak masak lomak cili api kono guno santan~

iman's note: Kelapa yang telah dikukur atau diparut atau dimesin akan diperah ke dalam tapis kelapa bagi mengasingkan santan dengan hampas kelapa. Santan yang diperolehi akan digunakan dalam masakan. Sementelahan pula, hampas akan dibuang ke tepian.

**imannurbalqis**

Read more

...wordless wednesday # 5...

iman's note: Not gonna look back. Not gonna give up. Stay on the track. The time is now to make a change. With my whole life ahead of me. I know you always with me~

**imannurbalqis**

Read more

...jiran OH jiran...

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh dan selamat malam. Segala puji dan puja hanya bagi Allah SWT yang memberikan kita pelbagai nikmat dan anugerah kurniaan. Selawat dan salam ke atas junjungan besar Nabi Muhammad saw, Junjungan Mulia yang telah menggerakkan suatu perubahan yang besar dalam sejarah peradaban manusia dengan risalah agung daripada Ilahi. Bersyukur kepada Allah swt kerana masih lagi diberi kesempatan untuk meneruskan lagi langkah sebagai seorang hamba di muka bumi bertuah ini.

Alhamdulillah petang tadi berpeluang untuk memegang cangkul dengan pencakar a.k.a penyapu sampah setelah sekian lama berada di rumah. Pemalas betul rupanya ana ini. Kalau dulu hanya pernah bergotong-royong di kampus. Itu pun buat pembahagian kerja. Tadi betul-betul mencabar kewanitaan dengan mencangkul rumput-rumput yang semakin mekar menjalar di laman rumah yang cuma sekangkang kera ini. Geram betul tengok dari sehari ke sehari. Makin lama, makin panjang. Iyelah, bila nak keluar mengemas kat luar ada sahaja halangannya. Pagi hujan kalau tak pun petang hujan kalau tak pun dari pagi hingga malam hujan. Namun, jangan jadikan itu alasan semata-mata. Nak seribu daya, tak nak seribu alasan. Betulkan? Mana tak hujannya, bulan disemberkan sudah digelar bulan tengkujuh. Alhamdulillah, tak banjir jea kat rumah. Harapnya tidaklah sampai bila-bila. Tapi kerja-kerja mengemas diluar rumah tidak menghampakan ana. Kenapa ana kata gitu? teruskan baca ke perenggan seterusnya. (^_^)

Tengah-tengah khusyuk mencangkul rumput, terdengar suara yang memanggil di tepi pagar rumah. "Eh, Ina. Ko ado kek rumah yo. Wan ingatkan tak do sesapo kek rumah. Senyap yo. Ko pun tak berjalan-jalan." Panjang betul jiran ana punya mukaddimah. Ana senyum dan terus bergerak ke arahnya. "Assalamualaikum wan. (sambil hulur tangan, bersalaman) Dah lamo dah balik. Hari tu kan saya ado kek rumah kenduri Mak Tam. Kan kito makan sebelah menyobolah. Wan ado togur saya. Tak ingat ko?" he3 "La, wan ingatkan ko balik semulo maktab. Dah habih terus la nie yo?" "Alhamdulillah wan, dah habis dah. Tunggu nak mengajar yo laie nie." "Eloklah tu, kojap yo dah limo tahun setongah yo. Ko minta mengajar kek mano?" "Tu lah wan. Minta nogori semilan tapi tak tahulah dio nak hantar kek mano. Sayo ikut yo kek mano-mano pun wan. Asalkan dapek posting." "Eloklah tu minta dokek-dokek. Wan bukan apo, kesian kek adik-adik kau yo. Tontu-tontu eh yang ayoi tu. Kadang-kadang duk rumah sorang-sorang yo. Dah makan ko bolum, kot sakit ko, sapo yang nak tengok eh. Kesian wan mandang eh. Setakat pandang-pandang an, bolehlah wan tolong." Ana tersenyum pada wan dan dalam hati cuma mampu kata, 'berat mata memandang, berat lagi bahu memikul.'

Jiran. Memang diperlukan dalam kehidupan bermasyarakat. Ana ini tinggal di kampung. Suasana kejiranan masih lagi dirasai dan saling memerlukan antara satu sama lain. Sehinggakan diberi kepercayaan untuk menjaga kunci rumah jiran tatkala jiran ana meninggalkan rumahnya untuk beberapa hari atas beberapa urusan. Sememangnya malam ini buat ana berfikir tentang kehidupan berjiran ini. Alhamdulillah, selama duduk berjiran dengan orang kampung ana ini dah macam sedara rasanya. Pernah sekali tu, ana balik rumah untuk cuti hujung minggu. Hari tu memang terasa sangat nak makan laksa. Dah lah tak reti nak masak, nak pergi beli tak tahu kat mana, nak suruh orang masak ana mana ada orang gaji. Macam dah tahap mengidam dah waktu itu. Tiba-tiba ada orang ketuk pintu rumah ana. Bila ana buka anak jiran ana bagi makanan. Berbekas-bekas. Bila ana buka kat dapur, tahu tak jiran ana bagi laksa pada ana. Allahu rabbi. Rasa nak menangis. Kuat sungguh rabitah hati. Terima kasih ya Allah.

Seperti yang kita sedia maklum Islam amat menitikberatkan hubungan kejiranan kerana ia adalah satu daripada cara hidup yang dituntut Allah kerana amalan kejiranan yang sempurna memupuk semangat ke bersamaan, persefahaman dan keharmonian. Kemakmuran sesebuah negara juga bergantung kepada kemantapan dan keutuhan hubungan pada setiap lapisan masyarakatnya. Malah, ciri masyarakat berkualiti dan masyarakat contoh juga tergambar melalui persefahaman dan hubungan yang erat. Justeru, Islam menekankan umatnya menjaga hubungan dalam kehidupan bermasyarakat dan ia tidak terbatas kepada sesama masyarakat Islam, malah melepasi batas agama, bangsa, keturunan, warna kulit dan bahasa pertuturan. Dalam hubungan kejiranan, umat Islam wajib mengekalkan hubungan baik dan menyemai kemesraan kerana sifat sebegitu akan membentuk kehidupan aman dan harmoni, malah jika berdepan masalah, ia diselesaikan dengan baik. “Dan hendaklah kamu berbuat baik kepada ibu bapa, kaum kerabat, anak-anak yatim, orang miskin, jiran tetangga yang dekat, jiran tetangga yang jauh, orang musafir yang terlantar dan juga hamba yang kamu miliki.” (an-Nisaa’: 36)

Dalam adab berjiran, umat Islam dilarang membuka aib jiran seperti menceritakan rahsia mereka kepada orang lain, menceroboh kediaman mereka dan mengambil hak mereka. Dalam hubungan ini sesuai juga dengan sabda Rasulullah yang bermaksud: “Sebaik-baik manusia yang memberi manfaat kepada orang lain.” Ibnu Qayyim (rahimahullah) menghuraikan hadis itu dengan menjelaskan, sesiapa yang berbuat baik kepada orang lain Allah akan berbuat baik kepada dirinya dan sesiapa yang bersifat rahmah kepada orang lain, Allah akan bersifat rahmah kepadanya. Malah, sesiapa yang memberi manfaat kepada orang lain, Allah akan memberi manfaat kepada dirinya dan sesiapa yang menutup keaiban orang lain, Allah akan menutup keaibannya dan sesiapa yang menegah kebaikan orang lain, Allah akan menegah kebaikan kepadanya dan sesiapa yang berhubung kepada yang lain dengan sifat tertentu Allah akan bermuamalah dengannya sama dengan sifat itu di dunia dan di akhirat. Jadilah kita insan yang memberi manfaat kepada sesiapa pun tanpa mengira latar belakangnya. Dan ana tahu, dengan kebaikan jiran ana ini jugalah ana dapat menaip berpatah-patah perkataan di laman ini untuk dikongsi bersama. Kerana apa? Kerana jiran ana telah membenarkan kami adik-beradik menggunakan talian wirelessnya tanpa kata laluan diletakkan. Moga dengan kebenaran yang diberikan ini memberikan pahala untuk jiran ana sekeluarga. Didoakan kalian sekeluarga sentiasa dirahmati Allah s.wt.

Dalam buku "Bimbingan Mukminin" karangan Imam Al-Ghazali, ada menggariskan 30 adab berjiran yang mesti diamalkan, iaitu:

(1) Sentiasa mewujudkan suasana kemesraan melalui usaha kenal-mengenal dan hormat menghormati antara satu sama lain. Antara caranya dengan memulakan salam jika bertemu dengan sesama Muslim atau ucapan penghormatan yang baik jika bertemu dengan bukan Muslim.Sentiasa bertoleransi samada yang melibatkan urusan keagamaan,adat resam, budaya, cara hidup dan lain-lain lagi.

(2) Tidak menyakiti mereka samada melalui perkataan, perbuatan atau sekadar sangkaan buruk.Jiran yang jahat dan tidak berakhlak digambarkan sebagai lembaga hitam yang telah dirasuk syaitan sehingga tergamak melakukan kejahatan dan kedurjanaan sehingga menimbulkan ketakutan dan kegerunan kepada insan lain.
Rasul SAW pernah bersabda;
“ Demi Allah tidak beriman, demi Allah tidak beriman, demi Allah tidak beriman.
Sahabat bertanya:
“Siapakah (yang tidak beriman itu) ya Rasulullah?”
Rasulullah SAW menjawab :
” Orang yang menyebabkan jirannya tidak merasa aman (selamat dan tenteram) lantaran kejahatannya.” (Riwayat Bukhari dan Muslim)

Dalam hadis yang lain dinyatakan bahawa Rasulullah SAW bersabda;
“ Tidak masuk syurga, barangsiapa yang jirannya tidak merasa aman(selamat dan tenteram) lantaran kejahatannya.” (Riwayat Muslim)

(3) Sentiasa menuturkan kata-kata yang baik dan menghormati mereka sebagai manusia.

(4) Sentiasa merendahkan diri dan berlemah-lembut dengan mereka dan mengelak diri dari bersikap takbur.

(5) Sentiasa bersedia memberikan sebarang bentuk bantuan dan pertolongan yang diperlukan.

(6) Menyayangi mereka seperti mana kita menyayangi diri kita sendiri. Oleh yang demikian kita hendaklah sentiasa berusaha untuk melakukan perkara yang menjadi kesukaan mereka, selagi tidak bertentangan dengan syariat agama dan sama-sama berusaha menghindarkan perkara-perkara yang mereka tidak sukai.

(7) Sentiasa mengambil berat dan bersimpati terhadap segala permasalahan yang sedang mereka hadapi sama ada yang berkaitan dengan masalah keagamaan, kekeluargaan atau rumah tangga, kejiwaan, kesihatan,pelajaran, , kewangan, makan-minum, dan sebagainya. Sentiasa mempamerkan akhlak yang mulia sesama jiran sehingga akhirnya melahirkan perhubungan kejiranan yang lebih mesra dan lebih akrab.

(8) Tidak memandang rendah dan saling menghina sesama jiran, sebaliknya hendaklah sentiasa hormat menghormati dan harga-menghargai,termasuklah menghargai dan berterima kasih terhadap apa jua pemberian,khidmat dan pertolongan yang diberikan.

(9) Mengutamakan jiran yang terdekat rumahnya dengan rumah kita.Penetapan jiran terdekat ialah 40 buah rumah yang berada di sekeliling rumah kita, sama ada di kiri, kanan, hadapan dan belakang. Terdapat tiga kategori jiran :
Jiran muslim yang ada hubungan kekeluargaan, mereka mempunyai tiga hak iaitu sebagai jiran, keluarga dan seorang Muslim.
Jiran Muslim yang mempunyai dua hak, iaitu hak jiran dan hak seorang Muslim.
Jiran bukan Islam, yang mempunyai satu hak iaitu hak jiran.

(10) Sentiasa berusaha mewujudkan suasana aman, damai, tenteram, sejahtera dan ceria dalam kehidupan berjiran. Faktor inilah juga yang menyebabkan Rasulullah SAW menyatakan bahawa antara rukun-rukun kebahagiaan ialah ‘jiran yang baik’.

(11) Sentiasa memelihara diri agar tidak melakukan sebarang kesalahan dan kerosakan serta mencemar maruah dan diri jiran, termasuklah terhadap isterinya,anak-anaknya, harta bendanya dan lain-lain lagi.

(12) Elakkan sikap terlalu suka mengambil tahu hal ehwal peribadi dan keluarganya, kecuali setelah mereka sendiri mengadu untuk mendapatkan bantuan kita untuk menyelesaikannya.

(13) Bantulah mereka apabila mereka ditimpa kesusahan dan mala petaka,agar hati mereka menjadi tenang dan tenteram.

(14) Rasakan kesusahan jiran seperti kesusahan yang kita tanggung sendiri dan zahirkan kegembiraan ketika mereka bergembira, sama ada ketika mendapat rumah baru, perabut baru, kelahiran anak baru, mendapat menantu dan sebagainya.

(15) Elakkan dari memerhatikan barangan atau apa sahaja yang dibeli atau yang dibawa pulang ke rumahnya.

(16) Tidak cuai untuk menyeru mereka kepada yang makruf dan mencegah kemungkaran dengan cara yang paling berhikmah.

(17) Sentiasa bersabar di atas segala perlakuan buruk yang dilakukan oleh jiran, sebaik-baiknya kita hendaklah sentiasa bersedia untuk memaafkan segala kesalahan dan kesilapan dan tidak membalas segala kejahatan tersebut, sebaliknya membalasnya dengan kebaikan.

(18) Jangan mudah terpengaruh dengan fitnah atau umpatan orang lain terhadap diri mereka.

(19) Menziarahi mereka ketika mereka sedang sakit.

(20) Mengurus jenazah mereka setelah mereka meninggal dunia.

(21) Tidak menghebahkan segala kesalahan, keaiban dan kesilapan jiran.

(22) Memberikan segala bentuk bantuan yang mereka perlukan.

(23) Berlemah-lembut dengan anak-anaknya jiran.

(24) Menjaga keselamatan rumah atau anak-anak mereka, ketika mereka tiada di rumah.

(25) Mengucapkan tahniah ketika terjadi peristiwa tertentu, terutama ketika mereka memperolehi kebaikan dan kurniaan dari Allah.

(26) Mengucapkan takziah ketika mereka ditimpa malapetaka dan bencana.

(27) Tidak membina bangunan yang tinggi sehingga menutup laluan angin ke dalam rumahnya, kecuali setelah mendapat restu dan izin darinya.Jangan menyusahkan mereka, seperti meletakkan sesuatu yang boleh menghalang laluan ke rumah mereka.

(28) Tidak menyakiti mereka melalui bauan enak dari masakan yang kita masak dari rumah kita. Digalakkan agar kita memberikan sedikit daripada masakan tersebut untuk mereka nikmati.

(29) Menghadiahkan mereka dengan buah tangan yang kita beli.

(30) Sentiasa mendoakan keselamatan dan kebahagian jiran

Hadis nabi mengenai tanda kecil kiamat ada dinyatakan: “Tidak akan datang kiamat sehingga banyak perbuatan dan perkataan keji, memutuskan hubungan silaturahim dan ber sikap yang buruk dengan jiran.” (Hadis riwayat Ahmad dan Hakim) Mudah-mudahan kita tidak tergolong dalam golongan penyumbang tanda-tanda kecil kiamat ini.

iman's note: asal orang bagi makanan jea, mesti dipulangkan dengan bekas kosong. Masih tak yakin nak bagi orang rasa masakan sendiri. Takkan nak tunggu jadi juara masterchef baru nak bagi. Perlu mencari penyelesaiannya ini. (^_^)

**imannurbalqis**

Read more

...muhasabah SAFAR 1433H...

Dengan nama Allah Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang


Mampukah aku menjadi seperti Siti Khadijah?
Agung cintanya pada Allah dan Rasulullah,
Hartanya diperjuangkan ke jalan fisabillah,
Penawar hati kekasih Allah,
Susah dan senang rela bersama.

Dapatkah kudidik jiwa seperti Siti Aishah,
Isteri Rasulullah yang bijak,
Pendorong di kala kesusahan dan penderitaan,
Tiada sukar untuk dilaksanakan.

Mengalir air mataku,
Melihat pengorbanan puteri solehah Siti Fatimah,
Akur dalam setiap perintah,
Taat pada abuyanya yang sentiasa berjuang,
Tiada memiliki harta dunia,
Layaklah ia sebagai wanita penghulu syurga.

Ketika aku marah,
Inginku intip serpihan sabar,
Daripada catatan hidup Siti Sarah.
Tabahkah jiwaku,
Setabah umi Nabi Ismail,
Mengendong bayinya yang masih merah,
Mencari air penghilang dahaga,
Di terik padang pasir merak,
Ditinggalkan suami akur tanpa bantah,
Pengharapannya hanya pada Allah,
Itulah wanita Siti Hajar.

Dapatkah aku mengikut jejak Siti Rahmah,
Permaisuri Nabi Ayyub,
Pasrah dengan dugaan Tuhannya,
Walau pernah tersungkur ke dalam jerat syaitan,
Namun ia kembali,
Kerana iman yang kuat,
Telah dijanjikan syurga adalah balasannya,
Bahagia adalah miliknya.

Mampukah aku menjadi wanita solehah?
Mati dalam keunggulan iman,
Bersinar indah, harum tersebar,
Bagai wanginya pusara Masyitah.

sumber: www.iluvislam.com

iman's note: Ya Allah hamba-Mu ini jatuh cinta pada sifat mereka. Walaupun tidak mampu sebaris mereka, cuba sedayanya ke arah itu. InsyaAllah, cinta Khadijah akan terus dinikmati, jiwa Aisyah akan terus dirasai, solehah Siti Fatimah akan terus dicontohi, sabar Siti Sarah akan terus disemadi, tabah Siti Hajar akan terus diikuti, jejak Siti Rahmah akan terus diteladani, iman Masyitah akan terus dirindu. Ya Allah, wanita-wanita ini anugerah terindah buat hamba-Mu yang bergelar wanita~

**imannurbalqis**

Read more

...SUNDAY words...

Ku lihat tiada kekuatan yang lebih besar melebihi semangat juang,
Tidak ada dasar semangat yang lebih teguh melebihi keyakinan
kepada Allah,
Tidak ada pelindung kepada keyakinan yang lebih baik melainkan niat yang tulus dan suci kepada-Nya.

~pengemis cinta Illahi~






iman's note: Disember meniti fasa penghujungnya. Moga ada rahmat di setiap hari-harinya. Permudahkanlah ya Allah urusan seterusnya.

**imannurbalqis**

Read more

...Aku bukan dia, Dia bukan aku...

Assalamualaikum w.b.t buat semua sahabat-sahabat dan pembaca blog ana. Segala puji dan puja kita tujukan hanya untuk Allah s.w.t, Rabb dan Ilah yang berhak dan wajib disembah. Di dalam kekuasaanNya terletak segala daya dan upaya. Tidak ada kekuatan selain dari kekuatanNya. Hanya kepadaNya kita memohon dan bergantung harap. Hanya dengan keizinan dan perkenanNya jua kita masih dipertemukan. ana doakan antum semua sihat walafiat. syukur ana panjatkan pada ALLAH s.w.t dengan nikmat yang diberikan, ana dapat merasai nilai sebenar nikmat anugerah dari ALLAH.

Alhamdulillah, petang Rabu yang cukup damai. Sewaktu mengemaskini mesej-mesej lama dalam inbox hp untuk memudahkan mesej lain dapat masuk membuatkan ana mengalirkan air mata. Pabila membaca mesej yang pernah mengusik hati ini sewaktu ketika dahulu. Rasa sayang untuk dipadam kerana itulah antara mesej yang ana dapat setelah mengadu pada Yang Maha Esa. Di saat jatuh dan merasai betapa peritnya bergelar pemimpin. Allahu Rabbi. Hanya Allah s.w.t yang tahu. Namun, ana belum selayaknya untuk setanding pemimpin yang perlu dicontohi dengan hanya berbekalkan ujian yang begitu kecil. Masih banyak yang perlu dilalui. Dalam pada itu juga, ana ada terbaca entry dalam laman sesawang ini www.youmusthink.blogspot.com yang bertajuk "Elakkan Pengurusan Reaksi". Kelangsungan dari itu terus ana catatkan dalam laman sesawang ini yang mana perlu ana muhasabah kembali apa yang telah berlaku untuk kelangsungan akan datang yang lebih baik lagi. InsyaAllah.


Situasi yang dicatatkan oleh penulis laman sesawang ini hampir sama tetapi ayat yang dilafazkan oleh rakan-rakan berbeza dengan ana. Namun, biarlah ana telan dan merasainya sahaja kerana itu kata-kata 'ubat' buat diri yang serba 'sakit' ini. Pemimpin dan kepimpinannya seperti irama dan lagu, sudu dan garfu, kaki dan tangan, kanan dan kiri, gula dan garam. Gandingannya akan memberi impak yang besar pada golongan yang dipimpinnya. Ini merupakan catatan yang ana salin dari laman sesawang yang pernah bergelar pemimpin kampus.

-----------------------------------

Pada tahun 2004, saya merupakan mahasiswa pengajian Diploma Teknologi Kejuruteraan Awam. Pada suatu hari, ketika sibuk dengan gerak kerja organisasi kampus, seorang sahabat menegur saya.
“Kamu seorang yang terlalu tegas dan sentiasa serius. Kamu kena berubah sikap jika mahukan orang lain menyenangi kamu.”

Pada hari yang lain pula, seorang sahabat yang lain menegur saya.
“Kenapa kamu nampak main-main, kurang serius, apa yang dah jadi dengan kamu?, Serius sikit boleh tak?”

Pada tahun 2007, saya menjadi pimpinan salah sebuah organisasi Islam di kampus yang sama. Ketika itu, saya sudah menyambung pengajian dalam Ijazah Sarjana Muda Kejuruteraan Awam. Seorang sahabat menyapa saya.
“Kamu kelihatan tegas dan serius, kadang-kadang kelakar juga, saya ingin menjadi pemimpin seperti kamu.”

Dalam tahun yang sama saya pernah mengendalikan slot pengisian program kepimpinan. Pada hari pertama program tersebut, beberapa AJK yang lain menegur saya, “Program ini sangat tegas, kami berasa seperti berada dalam suasana tarbiyyah ala ketenteraan”.

Pada hari ketiga, beberapa AJK yang lain pula memberitahu saya, “Program ini sangat longgar. Kita mesti mengubahnya agar peserta dapat dilatih dengan suasana tarbiyyah ala ketenteraan.”

.:jazakallah khairan khathira buat junior a.k.a my neighbour compartment Dang Anum a.k.a mantan pengerusi Biro Penerangan & Penerbitan, Cik Aminatul Rasyidah bt Ghazali atas kesudian menghulurkan telinga untuk mendengar, tangan untuk suapkan makanan, lidah untuk nasihat dan hati untuk bertenang:.

Hal ini sangat berbahaya jika kita bertindak mengikut pandangan orang lain dengan serta merta dan mengubah perencanaan kita untuk mengambil hati mereka. Manusia mempunyai latar belakang dan pandangan yang berbeza.

Oleh itu, kita perlu menganalisa, menyelidik, memastikan dan berbincang segala pandangan sebelum menukar perencanaan kita. Pengurusan secara reaksi akan membawa kita keluar dari jalan yang sepatutnya kita lalui.

Kita mesti mendengar pandangan setiap orang, tetapi bertindak mengikut perancangan yang difikirkan secara terperinci. Walaupun kita mewakili ahli-ahli kita, kita juga mempunyai tanggungjawab terhadap Allah S.W.T. untuk memimpin dengan bijaksana. Pergerakan hendaklah meletakkan gerakannya untuk memimpin orang ramai dan TIDAK dipimpin oleh mereka.

-----------------------------------

Kejayaan sesebuah organisasi bergantung kepada gaya kepimpinan yang ada dalam kalangan pemimpin dalam organisasi tersebut. Ini kerana kesediaan dan komitmen orang yang dipimpin dalam organisasi amat bergantung kepada kemampuan pemimpin itu mempengaruhi dan meyakinkan mereka dalam membuat sesuatu tindakan. Selain itu, kepimpinan yang berkesan memberikan kepuasan kepada pengikut dan ini secara tidak langsung akan menghasilkan prestasi kerja yang cemerlang.

Buat yang sedang membaca entry ini, ketahuilah anda adalah seorang pemimpin. Kalau bukan untuk negara, untuk masyarakat. Kalau bukan untuk masyarakat, untuk organisasi. Kalau bukan untuk organisasi, untuk keluarga. Kalau bukan untuk keluarga, untuk diri sendiri. Kalau bukan untuk diri sendiri, untuk Islam. Binalah kepimpinan yang dalam diri. Masing-masing punya gaya kepimpinan tersendiri. Gaya kepimpinan Rasullah s.a.w tidak sama dengan gaya kepimpinan Abu Bakar. Gaya kepimpinan Abu Bakar tidak semirip gaya kepimpinan Umar. Gaya kepimpinan Umar tidak seperti gaya kepimpinan Uthman. Gaya kepimpinan Uthman tidak semacam gaya kepimpinan Ali. Masing-masing punyai kekuatan tersendiri. Namun, janganlah kita terlalu angkuh untuk tidak menerima pandangan orang lain. Bijaklah dalam mengendalikannya agar tidak jadi seperti lalang yang ditiup angin.

.:Jazakallah khairan khatira buat Cik Hanim Norlaila bt Mamat atas kesudian untuk menghantar mesej tersebut. Ukhuwah Fillah Abadan Abada:.

iman's note: ana salin semula mesej yang dihantar oleh seorang junior ana sewaktu kepimpinan ana di kampus dahulu.(Tidak di'edit' sedikit pun dan bukan untuk tujuan apa-apa. Hanya mahu ayat ini terus bersemadi di sini.)
24-Oct-2010 23:53:35
Salam.. Bila dpt tazkirah pasal pmimpin dgn pngikut hari tu.nim rasa cm..nim xjalankan tjwb nim sbg pngikut sbaiknya lg..Hm.. Bla tgk akak bg pnerangan kt bisa td.. Sayu rasa hati..Xtau la. nk kta muka akak penat ke, xsihat ke. atau cmne. yg pasti.akak menyentuh hati sy dgn kekuatn dan kesabaran akak tu. Sbg pengikut, nim cme nk cakap.. Nim bsyukur ada pmimpin mcm akak,nim doakan. Moga akak terus kuat dan sgla pngorbanan akak mdapat pnilaian tbaik dari Allah..Jaga kesihatan ye kak. Kalau pemimpin dia xsihat,pasti pengikutny juga xdpt hdup tenang.. Skadar ctatan seorang pngikut kpd pmimpin yg dsyangi. Insyaallah.. Assalamualaikum =)

# Astagfirullah al'azhim, astagfitullah al'azhim, astagfirullah al'azhim. Ketahuilah insan yang serba kekurangan ini tidak punya apa-apa sewaktu memimpin kalian melainkan Allah s.w.t. Segalanya datang daripada Dia Yang Maha Kuasa. Kepada Dia segala penghargaan ditujukan.

**imannurbalqis**

Read more

...Oley!! : Light up the dark...

Assalamualaikum dan salam sejahtera buat sahabat-sahabat dan pembaca blog ana. Didoakan agar sahabat-sahabat berada dalam keadaan sihat walafiat dan sentiasa dalam rahmat dan maghfirah ALLAH s.w.t. Selawat dan salam tidak lupa juga diucapkan buat Baginda Nabi Muhammad SAW yang berjuang bersama para sahabat menaikkan syiar Islam dan meyebarkan risalah membawa kita dari alam kegelapan (Jahiliyyah) hinggalah ke alam yang kita rasakan sekarang. Syukur dipanjatkan kepadaNYA kerana masih lagi ada hati-hati yang mencintai jalan ISLAM yang suci lagi benar. Semoga tidak leka dengan hidangan dan kesibukkan dunia yang boleh menjerumuskan kita kepada kebinasaan. Bersyukur kita kerana masih lagi diberi ruang untuk merasai ketibaan Disember 2011. Gunakanlah kesempatan yang ada seketika ini untuk bekalan selamanya nanti.

Nampaknya sudah pertengahan bulan Disember baru laman sesawang ini dikemaskini. Sememangnya agak kurang aktif dalam mengeluarkan entri sejak akhir-akhir ini. Mengakui bahawa salah satu sebabnya ialah kurangnya pembacaan untuk dikongsikan bersama. InsyaAllah, akan cuba untuk terus memperbaiki kelemahan diri ini. Alhamdulillah, tindakan untuk mengemaskini semula kotak-kotak simpanan barang-barang lima tahun setengah di kampus yang dibawa pulang ke rumah tidak sia-sia. Ada perkara yang ingin dikongsikan bersama. InsyaAllah.



Nampaknya sejak akhir-akhir ini Malaysia terus dilanda oleh persoalan Hudud. Lebih menyedihkan lagi bila mana hukum Allah ini disalahtafsirkan dan dipermainkan. Kelangsungan dari itu, isu ini terus memberi impak pada sebilangan manusia yang tidak faham, cetek ilmu dan tidak mahu mengambil tahu dengan membuat pandangan dan kesimpulan tersendiri tersendiri. Penolakkan terus dibuat atas dasar kefahaman ngerinya apabila dipotong tangan dan dikenakan sebatan 100 kali. Tambahan pula, pak cik dan mak cik di kampung hanya menerima ilmu dan hujah dari ustaz kedai kopi manakala kakak dan abang di bandar hanya berpandukan saluran elektronik yang pilih bulu dan surat khabar mengampu. Sangat kasihan sehingga jadi haru-biru. Sangat berkeperluan untuk kita mendampingi mereka dan menyebarkan kefahaman yang sebenar.

Buku "Ciri-Ciri Unggul Masyarakat Islam Yang Kita Idamkan" buah tangan Prof Dr. Yusuf Al-Qardhawi ada menyatakan dalam ciri kelapan: Pensyariatan dan Perundangan iaitu MENGGUGURKAN HUKUMAN HUDUD APABILA WUJUDNYA KERAGUAN. Antara perkara yang boleh dianggap sebagai bukti keprihatinan Islam terhadap penutupan dan pengampunan di dalam isu hudud ialah kaedah: "menggugurkan hukuman hudud apabila adanya syubahat (isu-isu yang menimbulkan keraguan)". Perkara ini sudah dimaklumi di dalam fiqh Islam oleh pelbagai mazhab yang menjadi ikutan.

Riwayat sahih dari al-Faruq Umar Ibn al-Khattab r.a. iaiu sabda Rasullah s.a.w:
"Gugurkanlah hukuman hudud apabila ada syubhat (keraguan)".
Perbuatan Umar r.a. memberhentikan hukuman potong tangan pada "Tahun Kelaparan" disebabkan wujudnya keraguan keperluan serta kesepakatan pada sahabat terhadap perbuatan belaiau yang mana dalam kalangan mereka terdapat ahli fiqh, ahli ilmu dan ahli fatwa, adalah dianggap sebagai salah satu dari ijma'. Mereka semua tidak akan berdiam diri atas kebatilan dan mereka tidak akan bersepakat di dalam kesesatan. Ini bukanlah pembubaran hudud. Namun sebaliknya, hudud tidak wajib sama sekali dilaksanakan apabila tidak mencukupi syaratnya.

Contoh lain ialah periwayatan yang menyebutkan bahawa Umar tidak menjatuhkan hukuman hudud ke atas dua pembantu yang mencuri harta tuan mereka kerana Umar berpendapat mereka berdua tidak mencuri melainkan kerana kezaliman tuan mereka kepada mereka yang tidak memberikan keperluan asas mereka. Tidak hairanlah Umar bertolak ansur kepada mereka berdua kerana mengambil kira suasana mereka. Sebaliknya Umar telah memberi ingatan bahawa beliau akan memotong tangan tuan mereka jika mereka terdesak untuk mencuri lagi.

Islam bukanlah merupakan semata-mata pensyariatan dan perundangan. Sebaliknya Islam juga merupakan akidah yang mentafsirkan erti kehidupan, ibadah yang mendidik rohani, akhlak yang membersihkan jiwa, pemahaman-pemahaman yang memperbetulkan gambaran, nilai-nilai yang mengangkat martabat manusia dan adab kesopanan yang menghiasi kehidupan. Ayat-ayat suci al-Quran yang berkaitan secara langsung dengan hukum pensyariatan tidak sampai sepersepuluh dari keseluruhan ayat-ayat suci al-Quran. Kebanyakkan ayat-ayat suci al-Quran berkaitan dengan aqidah dan hati nurani. Kebanyakkan ayat-ayat hukum pensyariatan disertai juga dengan janji-janji baik dan ancaman buruk yang merupakan bimbingan al-Quran.

Surah Al-Maidah ayat 38-40, mafhumnya:
"Dan orang lelaki yang mencuri dan orang perempuan yang mencuri, maka (hukumnya) potonglah tangan mereka sebagai satu balasan dengan sebab apa yang mereka telah usahakan, (juga sebagai) suatu hukuman pencegah dari Allah. Dan (ingatlah) Allah Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana. Maka sesiapa yang bertaubat sesudah ia melakukan kejahatan (curi) itu dan memperbaiki amal usahanya, maka sesungguhnya Allah menerima taubatnya, kerana Allah Amat Pengampun lagi Amat Mengasihani. Tidakkah engkau mengetahui bahawa Allah menguasai pemerintahan langit dan bumi? Ia menyeksakan sesiapa yang dikehendakiNya (menurut aturan dan hukum syariatNya), dan mengampunkan sesiapa yang dikehendakiNya (menurut aturan dan hukum syariatNya). Dan (ingatlah) Allah Amat Berkuasa atas tiap-tiap sesuatu."

Di dalam ayat ini kita dapati juga pensyariatan yang menakutkan pelakunya, diiringi dengan dorongan dan ancaman, mengandungi berita yang menakutkan dan menggetarkan, bimbingan dan pendidikan, menganjurkan bertaubat serta memperbaiki diri dan diingati pula dengan Nama-Nama Allah Yang Maha Indah: al-'Aziz (Maha Berkuasa) apabila memerintahkan dan melarang. al-Hakim (Maha Bijaksana) dalam menentukan hukum. al-Ghafur al-Rahim (Maha Pengampun lagi Maha Penyayang) bagi orang yang bertaubat serta memperbaiki diri, Malik al-Kaun (Yang Memerintah Alam Semesta), Sahib al-Khalq wa al-Amr (Yang Maha Mencipta dan Maha Memerintah)dan Maha Berkuasa atas setiap sesuatu. Inilah bentuk pensyariatan di dalam al-Quran. Begitu juga di dalam al-Sunnah.

Masyarakat tidak dibina berdasarkan pensyariatan sahaja, sebaliknya ia memerluakan dua jalan yang lain iaitu dakwah dan pemahaman, kemudian pengajaran dan pendidikan di samping pensyariatan dan pengaktaan adalah jalan yang terkemudian. Oleh keran itu, Islam telah bermula dengan peringkat Makkah (peringkat dakwah dan didikan) sebelum peringkat Madinah iaitu peringkat pensyariatan juga bercampur dengan pendidikan.

Penggubalan perundangan semata-mata tidak boleh mengubah masyarakat. Mengubah apa yang terdapat di dalam jiwa manusia itulah yang paling utama. Perkara yang dapat membantu pengubahan seperti ini ialah keimanan yang mampu mengubah manusia menjadi manusia yang lain, berdasarkan kepada matlamat-matlamatnya, motivasinya dan pengikat serta hasil amalannya yang berupa balasan di dunia dan pahala di akhirat. Islam bukan hanya datang untuk mengubati mereka yang melakukan kesalahan, sebaliknya ia datang untuk membimbing mereka yang baik dan memelihara mereka dari turut melakukan kesalahan.

Hukuman bukanlah faktor terbesar dalam membendung perlakuan jenayah menurut pandangan Islam. Sebaliknya pencegahan darinya merupakan penghalang segala punca-puncanya merupakan faktor terbesar. Bukankah mencegah adalah lebih baik dari merawat. Ketahuilah, Allah s.w.t tahu yang kesalahan-kesalahan ini manusia tak boleh mengubati dengan kepala manusia sendiri. Jadi, Allah s.w.t tentukan penyelesaiannya. Itulah yang terbaik untuk kita. Moga sedikit pencerahan ini mampu untuk membuka hati-hati yang masih ragu dengan hukum Allah s.w.t. Kita hidup kerana Allah s.w.t, siapa kita untuk mempertikaikannya. Wallahualam.

iman's note: You tube menyenaraikan Filem Oley adalah antara filem yang banyak ditonton dalam tempoh sehari. Jangan lepaskan peluang. Jom tonton.

**imannurbalqis**

Read more










**imannurbalqis**

Read more

...permata MUHARRAM...

Pada 4 Muharram 1409 yang lalu lahirnya seorang puteri.
Tawanya seri kebahagiaan,
Tangisnya penawar duka,
Buat dua insan yang bergelar ayah dan mak.

Pada 4 Muharram 1433 berdirinya seorang puteri.
Tawanya tanda jiwa berbahasa,
Tangisnya buat kematangan berbicara,
Demi dua insan yang bergelar ayah dan arwah mak.

iman's note: moga diri ini bisa menjadi anak yang berbakti buat ayah dan arwah mak. Terima kasih ya Allah, moga diri ini mampu terus diinfakkan di jalan Mu sehingga akhir nafas.

**imannurbalqis**

Read more

...MOTIVASI : 1...


Saya sering diuji dengan apa yang saya tulis dan ucapkan. Acap kali apa yang saya tulis dalam buku, majalah atau blog mahupun sekadar coretan untuk teman-teman, terjadi pula pada diri saya dan keluarga. Justeru, pernah sampai ke tahap saya rasa takut untuk menulis… takut kalau-kalau apa yang saya tulis akan kembali menimpa dan ‘menguji’ diri saya.

Banyak yang saya tulis adalah apa yang saya telah lalui sendiri. Bukan hari ini, minggu ini bahkan puluhan tahun yang lalu. Ertinya, saya menulis daripada pengalaman sendiri – sama ada yang baik mahupun yang buruk. Tetapi ada juga yang saya tulis berdasarkan pengamatan pada hidup orang lain. Saya tidak melaluinya… tetapi saya selami dengan sikap simpati malah empati. Lantas saya garap kembali dengan fikrah Islami dan fitrah insani. Seadanya! Setakat secebis kemampuan ilmu yang ada.

Pada jurus yang kedua inilah saya sering diuji. Apa yang menimpa orang lain turut menimpa saya. Saya tercari-cari mengapa itu terjadi? Benarkah niat saya untuk berhenti menulis (kerana takut) itu adalah suatu yang tepat dan betul? Begitulah hati saya kerap bertanya-tanya.

Lama juga saya terperuk dalam kemelut rasa yang berbelah-bagi itu sehinggalah pada suatu ketika tiba-tiba saya diterjah oleh satu peringatan yang datang dari dalam diri sendiri. Lalu saya tuliskan dalam diari harian dengan kata:

“Bila kita sendiri diuji dengan apa yang sering kita dakwahkan, itu petanda Allah sedang mendidik kita agar melaksanakan apa yang kita diperkatakan. Bersyukurlah kerana Allah masih sudi mengingati kita dalam usaha kita mengingatkan manusia!”

Dengan kesimpulan itu saya teruskan menulis. Biarlah. Semoga saya juga terdidik dengan tulisan-tulisan sendiri. Saya sering merasakan kekadang seorang pendakwah menjadi ‘jambatan’ kepada orang lain untuk mendapat hidayah. Jadi apa salahnya ‘jambatan’ itu dilalui oleh dirinya sendiri.

Kekadang saya sendiri rasa pelik bila saya membaca kembali tulisan-tulisan dan buku-buku saya sendiri. Bukan untuk rujukan buat menulis atau mencari idea baru…. tetapi saya tatap pada waktu tersunyi dalam hidup untuk bermuhasabah dan ‘menghukum’ kealpaan diri. Ah, kiranya semua yang pernah saya tulis mampu saya amalkan, alangkah indahnya. Cuma saya terus berharap dan berdoa… kita tidak akan mengalah walaupun sering kalah.

Saya juga seperti saudara/i, ada kalanya kelelahan dengan ujian hidup yang bertali arus. Lepas satu, satu. Life is to solve problems, begitu kata bijak pandai. Namun Allah telah lama mengingatkan kita melalui Al Quran bahawa mati dan hidup dijadikan untuk menguji kita siapakah yang terbaik amalannya? Kembali surah Al Mulk mengingatkan kita.

Marilah kita berjanji pada diri, bahawa kita tidak akan menjadi ‘munafik’ sama ada dari segi lisan dan perbuatan. Kita tidak akan berpura-pura dalam mengharapkan yang baik dan makruf. Biarlah kita menuai iktibar, dari denai mujahadah ini. Saya ingin menjadi insan yang seadanya sahaja dalam menghulur tangan setulus mungkin buat bersama menyusuri jalan Ilahi ini. Mungkin tangan ini yang akan membimbing saudara/i, dan mungkin tangan saudara/i juga yang akan membimbing saya.

Di takah usia 50, saya berdoa untuk diberikan keteguhan hati. Come what may! Datanglah apa sahaja. Kan kita hadapi sebagai hamba-Nya. Jika kita benar dan berjaya… syukur. Jika kita tersalah, kita akur… kita ukir taubat dengan segera. Dosa kita menggunung tinggi, namun rahmat Allah melaut luasnya. Dengan berbekal takut (akan murkaNya) dan harap (ampunan-Nya), kita terus melangkah… patah sayap terbang jua. Jatuh tersungkur, bangkit semula walau terpaksa bertongkat dagu!

Semasa ditahan belasan tahun yang lalu, selain Tafsir Al Azhar oleh Hamka, Syarah Kitab Al Hikam oleh Prof Muhibbudin Al Wali saya turut menekuni tulisan Dale Carnargie (waktu itu La Tahzan belum ada). Saya melihat ada ‘kesamaan dalam perbezaan’ antara yang ditulis olehnya dengan tulisan Usaz Dr. Aid Al Qarni – ya hikmah itulah milik Islam tidak kira dari Barat atau pun Timur.

Dari situlah saya hadapi hidup yang ketika itu ‘tidak menentu’ dengan satu ketentuan. Ketidak pastikan kekadang mengajar kita tentang kejituan. Ada kekuatan dan kebebasan yang saya alami ketika fizikal kita tertahan. Ada sumbu kekuatan rohani yang membara ketika kehendak bialogi dan fisiologi dipenuhi di tahap paling minima.

Sejuk angin bukit di tepi daerah terpecil di Kamunting, mahu pun sengatan bahang panas atap kem tahanan yang terpencil, kekadang menghadiahkan saat yang lebih indah berbanding ‘dikurung’ dalam hotel bertaraf lima bintang menghirup udara kebebasan dan kemewahan masa kini.

Lalu saya kembali berusaha mencari hati itu, kerana saya yakin hati yang remuk redam (tetapi tenang) kerana diuji Allah itu boleh kita temui di mana sahaja, tidak kira di penjara atau istana!

Semalam saya baca semula apa yang pernah saya tulis ini… marilah kita kongsi mungkin buat pertama kali, mungkin juga sudah berkali-kali. Mudah-mudahan yang kita imbau bukan kenangan, tetapi pengajaran yang terus hidup untuk menempuh kenyataan.

Saya masih ingat pada suatu saat genting, pernah saya berkata kepada diri, “ya Allah, kalau Kau izinkan aku sekadar dapat melihat mentari dan memijak rumput di bumi, aku akan bersyukur…”

Lalu ke mana perginya rasa hati itu ketika saya, anda dan kita semua sedang menikmati limpahan cahaya dan lautan nikmat kini? Saudaraku, marilah bersama ku menelusuri tulisan ini…

Maha suci Allah, yang misteri ketentuaan dan ditetapkan-Nya tidak dapat diduga dan diteka oleh sesiapa. Benarlah, “God always move in a mysterious way…”

Hakikat inilah yang sering berlaku dalam kehidupan kita.Cuba kita lihat contoh popular di kalangan figure ternama dan popular. Yang berkuasa tiba-tiba boleh dipenjara. Yang dibenci bertukar menjadi yang tersayang. Dan adakalanya dulunya terbilang tetapi entah kenapa tiba-tiba terbuang. Hidup yang gelap tiba-tiba jadi gemerlapan. Hidup yang gemerlapan, jadi malap secara tiba-tiba!

Begitulah, hitam-putih nasib manusia, tidak dapat dijangkau dengan mata, fikiran dan rasa.Sebab itu orang tua-tua berpesan, jangan sekali-kali mendengar guruh di langit, air di tempayan dicurahkan. Hati-hati, semakin tinggi pokok yang dipanjat, semakin kuat angin yang menggoyang. Hari esok mungkin tangan yang menjulang kita hari ini akan menghenyak kita. Kawan boleh lawan, dan begitulah sebaliknya.

Apakah kekuatan yang boleh membakar daya juang untuk terus bersemangat pada ketika yang begitu genting dalam perjalanan hidup seseorang? Jawabnya, jangan panjang angan-angan… Manfaatkan masa yang ada dan terus berkerja dalam waktu-waktu kritikal itu dengan segera. Kita tidak harus disusah-susahkan oleh angan-angan tentang masa depan yang jika dibayangkan pada masa sekarang akan membuat kita muram.

Oleh itu kita mesti merancang dan bekerja dengan apa yang sedang ada di tangan, tanpa takut dan bimbang akan hal-hal yang tidak menentu atau terbayang dalam angan-angan. Yang di tangan itulah realiti, yang ada dalam angan-angan itu cuma ilusi. Kita tidak mungkin hidup dalam dua alam yang samar - masa lalu yang memori dan masa depan yang ilusi. Hidup sebenar ialah hari ini yang realiti.

Pengalaman hidup banyak mengajar kita bahawa adalah tidak wajar buat kita meneka-neka atau menjangka sesuatu yang tidak pasti pada masa depan. Samada yang kita jangkakan itu baik atau buruk. Jika kita mengangan-angankan yang baik, kita akan jadi ‘over confident’. Jika kita hanya mengangan-angankan yang buruk, kita akan jadi pesimis. Kedua-duanya memusnahkan.

Ya, untuk mendapat ketenangan pada saat-saat kritikal dalam hidup ialah: Pendekkan angan-angan. Hiduplah dalam lingkungan hari ini. Saya ulang lagi, hiduplah dalam lingkungan hari ini. Ertinya, jangan dikhuatiri hari esok, jangan bimbangkan hari semalam…. Susun jadual hidup harian dan ikutilah dengan tenang.

Hidup umpama membaca lembaran-lembaran dari sebuah buku yang sangat tebal. Jangan gerun hanya melihat ketebalan buku itu, hingga hilang mood untuk membacanya. Atau terlalu gelojoh hingga membacanya secara meloncat-loncat tanpa mengikut tertib muka surat. Bacalah dari muka surat pertama, kedua, ketiga dan seterusnya. Buku yang tebal akan habis juga dibaca akhirnya. Bukan sahaja habis dibaca, bahkan ilmu yang dihidangkan akan dapat dihadamkan dengan mudah.

Inilah rahsia ketenangan jiwa para sahabat Rasulullah S.A.W. Mereka adalah individu yang pendek angan-angan dan menggunakan sepenuhnya kesempatan yang sedia ada di tangan. Mereka hidup tanpa rasa gundah dengan apa yang telah terjadi kelmarin dan tidak pula bimbang dengan apa yang bakal terjadi esok.

Mereka tidak terdera dengan percubaan melihat masa depan dengan teropong angan-angan yang serba samar. Para sahabat nabi bukanlah pakar psikologi tetapi sikap mereka tepat seperti mana yang dikatakan oleh para psilogist moden:

“Tugas kita bukan melihat apa yang terletak jauh dan masih samar di hadapan, tetapi melakukan apa yang jelas di tangan.”

Sikap mereka dibentuk oleh penghayatan mereka terhadap pesanan Rasulullah S.A.W. Mereka adalah insan produktif yang bekerja hasil dorongan hati, fikiran dan fizikalnya oleh peringatan Rasulullah S.A.W, jika berpagi-pagi, jangan menunggu ke waktu petang….

Matlamat dan pendekatan hidup mereka ‘simple’ dan jelas. Mereka adalah insan praktikal dan realistik. Kebaikan yang boleh dilakukan pada hari ini, mereka terus laksanakan pada hari itu juga. Sementara kejahatan yang boleh diberhentikan pada hari ini, terus dihentikan ketika itu juga. Ibadat dan taubat mereka tidak kenal istilah nanti atau tunggu. Justeru itu tempo (rentak) hidup mereka tidak pernah diganggu oleh istilah terlambat atau tercepat.

Pernah satu malam Rasulullah S.A.W rimas ketika hendak tidur. Ketika ditanya oleh isterinya kenapa? Baginda bersabda:

“Aku risaukan dua tiga keping dirham yang masih tinggal dalam rumah ini. Takut-takut aku dipanggil oleh Allah (mati) dalam keadaan dirham itu tidak aku sedekahkan.”

Itulah peribadi Rasulullah S.A.W, yang tidak berangan-angan panjang. Baginda pernah bersabda, bahawa bila matanya terbuka, baginda tidak yakin apakah sempat baginda menutup matanya semula. Bila baginda menarik nafas, baginda tidak yakin apakah baginda akan dapat melepaskannya semula.

Panjang angan-angan akan menyebabkan sikap bertangguh-tangguh untuk melakukan suatu kebaikan atau meninggalkan suatu kejahatan. Ramai orang yang khuatir, bukan berfikir, tentang masa depannya. Terimalah realiti walaupun takdirnya ia tidak seperti yang kita harapkan. Lebih baik satu ringgit di tangan daripada berjuta-juta ringgit di alam angan-angan. Tetapi ingat satu ringgit di tangan jika benar-benar dimanfaatkan mungkin menjanjikan pulangan berjuta-juta ringgit pada masa akan datang.

Hidup adalah satu pusingan perubahan yang tidak henti-henti. Hukum alam menetapkan bahawa yang tidak berubah hanyalah perubahan. Oleh kerana itu adalah satu kerja gila jika kita hendak menyelesaikan ‘masalah-masalah’ masa depan yang hakikatnya belum berlaku. Kita tidak akan dapat menjejak kaki pada air sungai yang sama dua kali. Justeru air sungai sentiasa mengalir… dan begitu jugalah kehidupan akan terus berubah.

Sekali lagi saya tegaskan bahawa hidup adalah perubahan yang tidak henti-henti. Jangan cuba mengawalnya. Jangan cuba mengambil ‘tempat’ Tuhan untuk mengawal semua perubahan kerana yang mampu mengawalnya hanyalah DIA yang tidak berubah-rubah. Inilah hikmah mengapa Qada’ dan Qadar Allah dirahsiakan daripada pengetahuan manusia. Agar dengan itu manusia boleh hidup dengan aman tanpa diganggu walau sedikitpun oleh pengetahuan tentang masa hadapan.

Dapatkah seorang yang sihat makan dengan enak jika mengetahui pada hari esoknya dia akan mati? Atau mampukah seorang ayah membesarkan anaknya dengan sabar jika diketahuinya bahawa anaknya bakal menderhakainya? Manusia boleh hidup dengan aman tanpa mengetahui tentang masa depannya. Madah pujangga, “masa lalu adalah kelmarin yang telah mati. Masa depan adalah esok yang belum lahir… tetapi selamatkanlah hari ini yang masih hidup.”

Seorang manusia walau bagaimana kuat sekalipun, tidak akan mampu menanggung derita masa lalu dicampur beban masa depan, lalu dipikul bersama masalah pada hari ini. Tiga beban dalam satu masa boleh menyebabkan seorang genius dihantar ke hospital sakit otak. Tiga beban dalam satu masa boleh menyebabkan seorang atlit di hantar ke wad pesakit jantung. Hidup ini mesti ditangani dengan mudah. Namun ini bukan pula alasan untuk mempermudah-mudahkan hidup. Cuma “take it easy….”

Mungkin anda akan bertanya, kalau begitu salahkah kita merancang untuk masa depan? Tidak. Pendek angan-angan bukan bererti tidak bersedia untuk hari esok. Fikirkan hari esok, tetapi jangan khuatir. Banyak bezanya antara fikir dan khuatir. Mungkin sama banyaknya bezanya antara angan-angan dan cita-cita. Sesiapa yang khuatir tentang hari esok, akan mensia-siakan peluang yang ada pada hari ini. Sebaliknya sesiapa yang berfikir tentang hari esok, akan memanfaatkan peluang pada hari ini.

Tidak ada gunanya berangan-angan. Angan-angan tentang kebaikan akan menyebabkan seseorang itu alpa. Angan-angan tentang keburukan akan menyebabkan seseorang itu kecewa. Manusia angan-angan tidak akan dapat merancang, bekerja dan berusaha dengan baik.

Sebaliknya, hiduplah dalam lingkungan hari ini kerana cara yang paling tepat untuk hari esok ialah dengan menumpukan perhatian dan bekerja dengan sepenuhnya pada hari ini. Pemikiran dapat mencari kesan dan sebab-sebab untuk melahirkan perancangan dan pelaksanaan. Kekhuatiran akan membawa kekusutan fikiran dan tekanan perasaan.

Seorang pakar psikologi – Robert Louis Stevenson berkata:

“Sesiapa sahaja boleh membuat kerjanya, walau bagaimana berat, untuk satu hari. Sesiapa sahaja boleh hidup dengan riang, penuh kesabaran, kasih sayang, bersih, sehingga matahari jatuh. Dan inilah sebenarnya makna kehidupan.

Ingatlah, jangan sampai menunggu untuk menjadi ahli falsafah bagi mengamalkan prinsip: Hidup dalam lingkungan hari ini. Kita lebih kuat daripada apa yang kita jangkakan! Justeru, di sisi orang beriman, Allah sentiasa berada disisi. When God is your friend, who is your enemy?

sumber : genta rasa

iman's note: artikel ini benar-benar beri hati ini rasa agar terus merasai nikmatNya. Alhamdulillah.

**imannurbalqis**

Read more

...mutiara 1433H...


1433 Hijrah

Mulakan dengan Bismillah

Teguhkan dengan Laa ila haillallah

Jalinkan dengan Muhammadar Rasulullah

Rasai dengan Subhanallah

Akuinya dengan Allahuakbar

Syukuri dengan Alhamdulillah

Temaninya dengan Astaghfirullah

Moga perjalanannya dengan Barakatillah

iman's note: 1433H, moga cahayanya lebih indah.

**imannurbalqis**

Read more

...nota si penulis AR : AKHIR...

Salam alaik buat sahabat-sahabat yang sentiasa berpegang teguh dengan kalimah “TIADA TUHAN MELAINKAN ALLAH DAN NABI MUHAMMAD ITU PESURUH ALLAH". Didoakan sahabat-sahabat dan pembaca blog ini sentiasa dalam rahmat dan kasih-sayang Allah s.w.t selalu. Alhamdulillah, hari ini tamatlah sudah Kursus Induksi Sistem Saraan Malaysia (KISSM) setelah tiga hari mengikutinya. KISSM kali ini juga merupakan kursus yang terakhir dijalankan untuk bakal-bakal penjawat awam kerana tahun hadapan akan diganti dengan kursus yang lain seumpama dengannya. Moga dipermudahkan pemeriksa yang memeriksa kertas jawapan ana semasa menandanya dan seterusnya ana lulus dalam kursus ini. Allahumma Ameen.






Alhamdulillah, hari ini juga ana dapat menyelesaikan segala urusan penghantaran laporan kajian tindakan unit kepada unit penilaian, pusat sumber dan jabatan Sains. Bersyukur kepada Allah s.w.t kerana dapat menyelesaikannya dengan baik setelah hampir setahun proses kajian tindakan. Bermula dari mencari rujukan, mereka perancangan dalam menyelesaikan masalah, menjalankan perancangannya ke atas murid-murid, mengumpul data dan menganalisisnya, menyediakan laporan, membentangkan laporan dalam seminar dan akhirnya membukukan laporan yang telah dibuat. Semua ini perlu dijalankan sebagai salah satu syarat untuk melayakkan mendapat Ijazah Sarjana Muda Perguruan (Sains Pendidikan Rendah). Ana juga bersyukur kerana diberi penyelia pembimbing yang cukup berdedikasi, memahami dan memotivasikan diri ini. Thank you, Mr Ong.

Ana tahu sahabat-sahabat yang pernah mempunyai pengalaman menjalankan kajian tindakan memperolehi pelbagai manfaat sebagai pengkaji kajian tindakan. Tidak ketinggalan juga dengan ana. Ini merupakan pengalaman yang cukup berharga dan satu titik tolak untuk ana memperkembangkan lagi potensi diri ini. InsyaAllah. Salah satu tujuan kajian tindakan dijalankan ialah untuk memperbaiki atau meningkatkan pendidikan melalui perubahan yang menggalakkan guru-guru menjadi lebih sedar tentang amalan mereka sendiri, menjadi kritis terhadap amalan-amalan tersebut dan bersedia untuk mengubah amalan-amalan tersebut. Dalam erti kata mudahnya memperbaiki amalan diri guru itu sendiri. Ana begitu tertarik dengan dengan tujuan ini. Hal ini kerana, perubahan yang diletakkan pada diri guru itu sendiri.

Kenapa ana tertarik? Mesti ada sebabnya. Jika magnet akan tertarik dengan kutub yang berbeza, apa tidak ana yang suka memandang dari sudut yang berbeza. Huraiannya mudah, kadang-kala insan yang bergelar guru ini sudah merasakan dirinya sudah lengkap sempurna dan meletakkan segala kelemahan dan kekurangan murid-murid atas dasar kecetekkan ilmu mereka sahaja. Bukan salah guru tapi salah murid yang belajar. Sepanjang ana menyelesaikan kajian tindakan ini, ana rasa tertampar dengan kata-kata seorang pensyarah ana. Beliau menyatakan, "Banyak senarai masalah murid-murid kamu. Diri kamu tak ada masalah ke? Dah bagus ke cara kamu mengajar sebelum ini? Ingat, murid-murid dihantar belajar kerana mereka tidak tahu dan guru di sekolah perlu memberitahu. Selidik dahalu penerimaan diri kita pada mereka." Di waktu itu, ana benar-benar mencari di mana yang dikatakan kualiti amalan guru. Membaiki laporan sehingga empat kali. Selepas seminar, dikehendaki menukar tajuk kajian. Seterusnya, dikehendaki menghantar laporan penuh sebelum dijilidkan untuk dilihat semula. Sememangnya saat yang cukup pahit waktu itu tapi manis dikenang kini. Alhamdulillah.



Seharusnya sebagai seorang bakal guru, ana mesti mempertingkatkan potensi dan kualiti diri dari semasa ke semasa untuk membantu kualiti pengajaran dan pembelajaran ana nanti. Perkara yang paling utama untuk seorang bakal guru ialah menuntut ilmu. Dalam menuntut ilmu seharusnya dipastikan niat untuk menuntut ilmu. Imam Ghazali dalam tulisannya "Pedoman Orang Taqwa" ada menyatakan bahawa orang yang menuntut ilmu itu terbahagi kepada 3 golongan iaitu :

1. Orang yang mencari ilmu kerana hendak buat bekal pulang ke akhirat. Niatnya hanya untuk mencapai keredhaan Allah dan kepuasan hari akhirat semata-mata. Mereka ini adalah golongan yang akan terselamat dan berjaya.

2. Orang yang mencari ilmu untuk persiapan menghadapi kehidupannya dalam dunia yang fana ini, di samping niat hendak mencapai kekuasaan, kemuliaan, pengaruh, kemegahan dan harta benda. Sedang ia mengetahui niat yang demikian itu adalah salah dan ia sedar betapa hasratnya itu sama sekali tidak bernilai dan tidak dihargai.

Mereka ini amat berbahaya dan membimbangkan, kerana jika sewaktu-waktu ajalnya sampai, pada hal ia belum sempat bertaubat, maka sangat dikhuatiri ia mati dalam keadaan "Su-ul-khatimah" - kesudahan hidupnya yang buruk. Terserahlah kepada Allah tentang nasibnya kelak. Namun, jika ia sempat bertaubat sebelum tiba ajalnya, kemudian ia cepat-cepat menyesuaikan ilmunya dengan amal, serta memperbaiki segala kerusakan yang pernah dilakukannya di masa-masa lalu, maka ia akan kembali termasuk ke dalam golongan orang-orang yang terselamat dan berjaya di sisi Allah. Seperti yang disabdakan oleh Rasulullah saw: "Orang yang bertaubat daripada dosanya adalah seperti orang yang tidak pernah berbuat dosa."

3. Orang yang mencari ilmu kerana dipengaruhi oleh syaitan, ia mempergunakan ilmunya sebagai alat untuk tujuan menambah kekayaannya, meluaskan pengaruhnya, membanggakan kemegahannya dan menyombongkan diri bahawa dialah yang ramai pengikutnya.

Ia menyangka bahawa ia telah mempunyai kedudukan yang tinggi pada sisi Allah, kerana pada zahirnya, ia telah menyerupai para ulama' dalam berpakaian dan ucapannya. Akan tetapi zahir dan batinnya sangat mencintai dan tamakkan dunia. Ia tidak dapat digolongkan ke dalam golongan orang yang berilmu, kerana ia telah digelapkan oleh tipu daya syaitan. Orang yang seperti ini akan rosak binasa di dalam kebodohannya dan mudah diperdayakan.



Moga kita sentiasa berada dalam golongan pertama dalam menuntut ilmu dan ilmu yang diperolehi dapat kita manfaatkan ke arah kebaikan. Akhir kalam, untuk entry terakhir NOTA SI PENULIS AR iaitu yang ke 20 ini ana ucapkan jazakallah khairan khathira buat insan-insan yang menyokong ana dan memberi tunjuk ajar dalam menyiapkan laporan kajian tindakan ini dengan jayanya. Moga setiap pertolongan, sokongan dan motivasi yang diberikan dikira sebagai ibadah oleh Allah s.w.t dalam mendalami ilmu-Nya ini. Ali bin Abu Talib pernah berkata: "Ikatlah ilmu dengan menulisnya". Moga laporan kajian tindakan ini memberi manfaat kepada pembacanya.

iman's note: Moga-moga penyelia untuk Sarjana nanti sama seperti Mr Ong Chwee Kong. Betul-betul rasa terubat di saat genting ketika beliau melafazkan kata-kata ini, "sabar, jangan risau, just do what u can and i am sure u can do it.". Thank you, sir.

**imannurbalqis**

Read more

...nota si penulis AR : 19.0...

Assalamualaikum w.b.t dan salam sejahtera buat semua sahabat-sahabat dan pembaca blog ana. Segala pujian bagi ALLAH s.w.t, selawat dan salam ke atas junjungan besar Nabi Muhammad s.a.w, keluarganya, para sahabat serta tabiin sekalian. Alhamdulillah, masih diberi kesempatan untuk terus mengetik aksara-aksara dalam meninggalkan sedikit perkongsian di laman ini. Ana akui sememangnya ilham yang ada dalam melakar bait-bait indah ini adalah dengan izin ALLAH jua hendakNya.

Bersyukur ana ke atas nikmat yang telah dikurniakan oleh Allah s.w.t kerana ana telah pun selesai menduduki peperiksaan semester akhir setelah lima tahun setengah mengembara ilmu di bumi IPG KPM ini. Mohon maaf kepada pembaca laman sesawang ini kerana ana tidak mampu untuk mengemaskini laman ini dengan entri-entri baharu dengan konsisten. Entah mengapa, minat menulis laman sesawang yang suam-suam kuku sejak akhir-akhir ini membuatkan ana untuk lebih banyak koreksi diri. Namun, ana juga ingin bersama-sama dengan kalian untuk berkongsi rasa dalam kehidupan kurniaan Allah s.w.t yang cukup besar anugerahnya ini.


Perjalanan sebagai seorang pelatih guru masih lagi diteruskan dengan menghitung hari dan melakar saat-saat manis di kampus sebelum menamatkannya. Menyelesaikan urusan-urusan yang masih berbaki kadang-kadang membuatkan diri ini lelah. Alhamdulillah, diberi peluang untuk bersama-sama dalam perkongsian maghrib isyak di Balai Islam Saidatina Aisyah (BISA) tadi. Berbekalkan bait-bait tulisan Dr. 'Aidh bin Abdullah Al-Qarni, ada kalam yang dikongsi bersama. Moga ada manfaatnya buat yang mendengar dan yang menyampaikan. InsyaAllah. Telusurilah kebahagian dengan adanya kesedihan di sampingnya kerana di situ ada kenikmatan yang dicipta. Allahu Rabbi.

Sejak akhir-akhir ini hati begitu mudah terusik dengan senyum adik-adik junior, teguran khabar sahabat-sahabat dan sikap rakan-rakan. Mungkin di sini segalanya bermula membuatkan ana rasa sayu dengan suasananya. Namun, mana mungkin ana harus terus berada di sini selamanya. Langkah perlu diteruskan. Semalam adalah kenangan yang tidak dapat dijual beli. Biar manis, pahit, kelat, masam dan masin perisanya kerana ia perencah pada keenakkan rasanya. Malam ini membuatkan ana terfikir, segala yang telah berlaku adalah yang terbaik Allah hadirkan untuk ana. Alhamdulillah. Biar bagaimana pun permulaannya namun ciptalah pengakhiran yang tidak sia-sia. Seharusnya kita berusaha untuk mendapatkannya.

Sesungguhnya kini, masa untuk bermimpi sudah tamat. Saat ini, masa untuk bertindak. Detik ini, masa untuk melakukan. Minit ini, masa untuk merealisasikan impian. Kini masa untuk mengecapi apa yang dimahukan. Masa untuk ke hadapan. Masa untuk berdiri dalam dunia realiti. Masa untuk memimpin perubahan. Masa untuk menyampaikan mesej pencerahan. Masanya telah tiba untuk membuat anjakan paradigma. Perubahan yang lebih baik yang mana bermula dari diri sendiri. Seharusnya ana perlu keluar dari zon selesa itu dan menyukai apa yang telah ditaklifkan kepada ana sebagai khalifah Allah. Perjalannya masih panjang. Dakwat hitamnya belum kering, penanya masih tajam, lembaran kertasnya masih banyak yang kosong. Coretkan yang indah-indah.

Jangan dibiarkan hari-hari yang ada berlalu tanpa manfaat dan jangan tanamkan harta yang diperolehi pada sesuatu yang tidak berfaedah. Ketahuilah, usia itu terlalu singkat untuk disia-siakan dan harta itu terlalu sedikit untuk disimpan dalam hal-hal yang tidak berguna. Alangkah ruginya jika yang berakal menghabiskan waktunya dalam hal-hal yang tidak boleh diambil manfaat dan kebaikannya dan membelanjakan hartadalam hal-hal yang tidak menghasilkan pahala dan ganjaran.


Nabi Isa a.s pernah berkata: "Kebaikan itu ada tiga iaitu dalam Ucapan, Penglihatan dan Diam. Sesiapa yang ucapannya selain zikir maka dia sudah melakukan perkara yang sia-sia. Sesiapa yang pandangannya tidak untuk mengambil pengajaran pada perkara yang telah terjadi maka sesungguhnya dia sudah lupa. Sesiapa pula yang diamnya bukan untuk berfikir tentang kebenaran maka dia sudah tenggelam dalam kesia-siaan."

iman's note: Alhamdulillah. Moga urusan KISSM dan SPP dipermudahkan Allah. Ameen.

**imannurbalqis**

Read more

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails