.::I'M ONLY SERVANT OF ALLAH::.

"Di perhentian terakhir itulah manusia akan hidup berkekalan sama ada dengan limpahan NIKMAT selama-lamanya atau menghadapi AZAB, juga selama-lamanya. Sebelum tiba di titik pengakhiran itu, manusia akan terus mengembara..."

...JALINAN UKHUWAH...

...MELAKAR PELANGI...

Daisypath Anniversary tickers

...KEEP IN MEMORY...

Daisypath Happy Birthday tickers

PERMATA HATI UMMI ABI

Lilypie Second Birthday tickers

...nota si penulis AR : 4.0...

Ketika TUHAN Menciptakan wanita, malaikat datang menyentuh dagunya. . .
“TUHAN, ciptaan ini kelihatan lemah dan longlai. Seolah – olah terlalu banyak beban terhadapnya.”
“Itu bukan lemah atau longlai, itu adalah AIR MATA”.
“Untuk apakah air mata itu?” tanya malaikat
“AIR MATA adalah salah satu cara dia mengekspresikan kegembiraan, kegagalan, Cinta, kesepian, penderitaan dan kebahagiaan
“ENGKAU menciptakan segala sesuatunya. Wanita ciptaan MU ini akan sungguh menakjubkan!”
“Wanita ini mempunyai kekuatan mempesonakan lelaki."

Dia dapat mengatasi beban.
Dia mampu menyimpan kebahagiaan dan pendapatnya sendiri.
Dia mampu tersenyum walaupun sebenarnya hati menjerit.
Mampu menyanyi saat menangis,
Menagis saat terharu, terharu saat ketawa,
Bahkan tertawa saat ketakutan.
Dia berkorban demi orang yang dicintainya.
Dia tidak menolak kalau melihat yang lebih baik.
Dia menerjunkan dirinya untuk keluarganya.
Dia membawa sahabat yang sakit untuk berubat.



- CINTANYA TANPA SYARAT -

Dia menangis saat melihat anaknya adalah pemenang.
Dia girang dan bersorak saat melihat sahabat tertawa.
Dia begitu bahagia mendengar kelahiran.
Hatinya begitu sedih saat mendengar berita sakit dan kematian.
Tetapi dia selalu mempunyai kekuatan untuk mengatasi hidup,
Dia tahu bahawa sebuah ciuman dan pelukan dapat menyembuhkan luka.

Hanya Satu Kekurangan dari Wanita,
DIA LUPA BETAPA BERHARGANYA DIRINYA...

sumber : klik sini

iman's note : Bedtime reading now, "Men Are From Mars, Women Are From Venus" in appreciating myself. Finally, making love the way I understand it.

**imannurbalqis**

Read more

...nota si penulis AR : 3.0...


"Ya ILLAHI, pandanglah daku dengan cinta-MU dan kumpullah daku bersama orang-orang yang mencintai-MU, kuatkanlah hatiku untuk selalu ingat kepada-MU dan jadikanlah kesusahanku sebagai cara untuk aku lebih dekat dengan-MU."



"Jika ALLAH sayang kepada seseorang, Dia akan berikan iman. Jika ALLAH sayang lagi, Dia akan beri kekuatan untuk mengamalkan agama-Nya dengan sempurna. Dan jika ALLAH sayang lagi, Dia akan hadiahkan hamba-Nya dengan urusan duniaNya, untuk menguji sejauh mana pula cinta hamba itu kepada-Nya."

iman's note : "Ingatlah, yang menulis ujian atasmu adalah yang menulis nikmat untukmu."
**imannurbalqis**

Read more

...nota si penulis AR : 2.0...

Assalamualaikum w.b.t dan salam sejahtera buat semua sahabat-sahabat dan pembaca blog ana. Segala pujian bagi ALLAH s.w.t, selawat dan salam ke atas junjungan besar Nabi Muhammad s.a.w, keluarganya, para sahabat serta tabiin sekalian. Alhamdulillah, masih diberi kesempatan untuk terus mengetik aksara-aksara dalam meninggalkan sedikit perkongsian di laman ini. Ana akui sememangnya ilham yang ada dalam melakar bait-bait indah ini adalah dengan izin ALLAH jua hendakNya.

Seperti yang ana katakan pada 'entry' yang lalu, ana hanya akan 'update' entry setelah menyelesaikan bab-bab dalam penulisan laporan kajian tindakan ana. Maklumlah, apabila bergelar blogger tak lari dari perasaan nak 'update' blog. Apatah lagi bila melihat sahabat-sahabat blogger makin rancak meng'update' blog mereka. Alhamdulillah, untuk bab 1.0 dalam penulisan kajian tindakan telah diterima oleh pensyarah penyelia setelah dua hari membetulkan struktur ayat. Bak kata pensyarah penyelia ana, "Bila baca pengenalan kau, aku nak rasa ada ummphh. Macam minum kopi, hirupan yang pertama akan buat orang nak habiskan secawan kopi itu." Walaupun pensyarah penyelia ana ini berbangsa Cina dan major subjek fizik tapi ayat Bahasa Malaysia memang bagus. Memang inilah tandanya(^_^)b. Ana pula jadi segan.

terserah pada kita kerana kita punya pilihan

Malam ini dah masuk 15 Syaaban. Alhamdulillah, masih lagi diberi nyawa oleh ALLAH untuk ana terus merasai kehidupan hari ini. Moga diberikan kesempatan untuk merasai kehadiran Ramadhan kali ini. Kali ini ana nak kongsi apa yang berlaku pada diri ana hari ini. Pagi tadi waktu perhimpunan, ada seorang sahabat ana bagi sejumlah duit kat ana lepas dia tolong ana serahkan jubah konvokesyen pada graduan KPLI yang tak dapat hadir. Ceritanya bermula :

Minggu lepas, ada graduan KPLI kampus ana hubungi ana untuk minta tolong ana ambilkan jubah konvokesyen. Kakak tersebut tidak dapat pengecualian dari sekolah untuk ke kampus ambil jubah seperti yang dijadualkan. Lagipun sekolahnya jauh. Oleh kerana, ana kenal graduan KPLI tersebut ana pun tolong ambilkan sebab di kampus ana kalau nak jadi wakil untuk ambil jubah konvokesyen, tanggungjawab menjaga jubah itu diserah 100% pada yang menjadi wakil. Waktu ana ambil jubah itu, macam-macam lah yang kena tulis. Antaranya : nama, unit, no telefon, no i/c dan no bilik kolej kediaman. Siap pesan lagi, kalau ada kerosakan atau jubah dipulangkan lewat bayarannya sehari RM20. Semua bawah tanggungjawab wakil. Ana kata pada pegawai yang memberi jubah, "InsyaALLAH, saya yakin jubah ini akan dipulangkan dengan keadaan baik dan mengikut ketetapan yang telah dinyatakan. Saya percaya puan semua pelatih guru keluaran IPG kampus ini bertanggungjawab orangnya".(^_^) Bagi ana tak salah kita nak bantu orang tatkala orang sangat memerlukan pertolongan kita. Kalau bukan ana siapa lagi nak bantu kakak tu.

Oleh kerana ana perlu pulang ke rumah Jumaat petang, ana serahkan pada kawan ana yang tak balik untuk bagi pada kakak tu. Bila kawan ana serahkan sejumlah duit(agak besar jumlahnya) pada ana atas pesanan kakak tu suruh bagi. Ana jadi pelik. Terus ana mesej kakak tu :

Ana : Kak, duit RM ini untuk apa? Akak lewat hantar jubah ke?
Kakak : Bukan, itu duit belanja untuk awak.
Ana : Ya ALLAH, saya memang nak tolong akak. Tak jadi masalah pun untuk ambil jubah itu. Tak perlu bayar. Banyak ini.
Kakak : Tak pa, dik. Ambillah. Rezeki awak, ALLAH yang bagi.

Allahuakbar, ana tak sangka betul. Dengan hanya membantu mengambil jubah tapi rezeki kewangan yang datang. Alhamdulillah, dapat juga ana bayar duit buku, majalah kampus dan yuran unit tanpa perlu ke ATM. Hebat sungguh aturan ALLAH s.w.t. dalam keadaan menerima berita pemulangan semula wang elaun untuk bulan Disember. ALLAH s.w.t tak pernah mengecewakan, jika kita benar-benar memahami konsep sebenar pertolongan.

Dulu, waktu ana sekolah rendah. Ana ingat lagi arwah nenek ana kalau balik tidur di rumah ana selalu belikan nasi lemak. Arwah akan belikan dua bungkus. Kadang-kadang tiga. Arwah kata, "Nasi ini satu untuk kakak, satu lagi bagi pada kawan kakak kat sekolah yang susah. Yang tak ada duit belanja." Ana kata, "Wan, beli nasi lemak nak sedekah yea? Kenapa tak bagi duit?." Arwah kata, "Kita sedekah pada orang bukan setakat wang, makanan, pakaian malahan doa, tenaga, masa, senyuman juga boleh disedekahkan." Ana pun buat apa yang disuruh, sampai waktu arwah meninggal, kawan-kawan yang menerima nasi lemak tersebut datang ziarah, bacakan ayat-ayat al-quran dan yaasin. Waktu itu sangat-sangat mengharukan sebab ana di asrama. Ana sampai rumah, arwah sedang dikafankan. Rezeki nenek ana di situ.

Memang ana ingat pesanan arwah nenek. Sedekahlah dengan apa yang kita mampu. Prinsipnya mudah, bersedekah dalam Islam bukan sekadar memberi wang ringgit kepada mereka yang memerlukan. Konsep bersedekah dalam Islam adalah luas, membabitkan perkara yang membawa kebaikan. Rasulullah s.a.w bersabda bermaksud: ”Setiap sendi manusia perlu bersedekah, setiap hari matahari terbit ada orang yang mengadili dua orang adalah sedekah”. Membantu orang dengan menaikkan barangannya ke atas binatang tunggangannya adalah sedekah. Satu kalimah yang baik adalah sedekah. Setiap langkah untuk pergi mengerjakan solat adalah sedekah dan membuang sesuatu yang merbahaya di jalanan adalah sedekah.(Hadis riwayat Bukhori)

bantulah selagi mampu walaupun siapa kita

Setiap kebaikan yang dilakukan sama ada dalam bentuk kerohanian dan fizikal sebenarnya adalah sedekah. Amalan sedekah juga lambang kebenaran iman kerana makna sedekah itu sendiri bermaksud benar. Orang yang bersedekah adalah mereka yang benar dan mempercayai kebenaran ajaran Islam yang suci. Setiap orang yang benar dan berbuat kebajikan nescaya diberkati Allah dengan kesejahteraan hidup dan mendapat rahmat. Orang yang bersedekah adalah dermawan, manakala yang bakhil adalah seteru Allah.

Rasulullah s.a.w pun telah bersabda :

مَا نَقَصَ مَالُ مِنْ صَدَقَةٍ

Harta tidak berkurang kerana bersedekah. (HR. Muslim)

Hadith ini merupakan jaminan keamanan dari kefakiran kita oleh ALLAH s.w.t. Kita telah mendapatkan jaminan, takkan menjadi miskin karena bersedekah. Bahkan dalam hadits lain, Rasulullah s.a.w menceritakan, "Tidaklah seorang hamba berada di pagi hari kecuali dua Malaikat turun kepadanya, yang salah satunya berkata: Ya Allah, berilah orang yang berinfak gantinya. Dan yang lain berkata: Ya Allah, berilah orang yang kikir kerosakkan." (HR. Bukhari-Muslim)

Kedua hadith ini mengindikasikan bahawa dengan bersedekah, harta seseorang akan semakin bertambah, barakahnya mahupun jumlah harta itu sendiri. Sebagaimana firman ALLAH s.w.t:

وَمَا أنْفَقْتُمْ مِنْ شَيْئٍ فَهُوَ يَخْلِفُهُ
Dan segala yang kamu nafkahkan, tentu akan digantikan oleh ALLAH s.w.t. (QS. Al-Hasyr : 39)

Maka dari itu sahabat-sahabat sekalian, kita tidak perlu khuatir bahawa rasa syukur kita dan sedekah kita akan mendatangkan kesulitan bagi hidup kita. Kita tidak perlu khuatir bahawa syukur dan sedekah akan mengurangi kenikmatan kita. Marilah kita mensyukuri segala nikmat ALLAH s.w.t dengan segenap daya untuk semakin mengaplikasikan ketakwaan kepadaNya. Sedekahkan apa yang kamu mampu kerana setiap kemampuan kita adalah milik ALLAH s.w.t. Moga kehidupan kita lebih diberkati.

Entry lain yang berkaitan : ...Sedekah Amalan Pembuka Pintu Syurga...

iman's note : maaf buat kak Nurul sekeluarga kerana tak dapat memenuhi jemputan hadir ke Majlis Aqiqah Damia Qaisara. Hanya doa yang mampu dititipkan buat Mia. Moga keluarga akak sentiasa dalam rahmat & kasih-sayang ALLAH.

**imannurbalqis**

Read more

...nota si penulis AR : 1.0...

Assalamualaikum dan salam sejahtera buat sahabat-sahabat dan pembaca blog ana. Didoakan agar sahabat-sahabat berada dalam keadaan sihat walafiat dan sentiasa dalam rahmat dan maghfirah ALLAH s.w.t. Selawat dan salam tidak lupa juga diucapkan buat Baginda Nabi Muhammad SAW yang berjuang bersama para sahabat menaikkan syiar Islam dan meyebarkan risalah membawa kita dari alam kegelapan (Jahiliyyah) hinggalah ke alam yang kita rasakan sekarang. Syukur dipanjatkan kepadaNYA kerana masih lagi ada hati-hati yang mencintai jalan ISLAM yang suci lagi benar. Semoga tidak leka dengan hidangan dan kesibukkan dunia yang boleh menjerumuskan kita kepada kebinasaan. Gunakan segala wadah yang ada untuk menyampaikan walaupun 1 ayat. Alhamdulillah kerana ana masih lagi diberi ruang untuk bersama-sama sahabat-sahabat dan pembaca blog ana. Ana mohon maaf kerana tidak berkesempatan untuk meng"update" blog ini setiap hari. Atas kekangan yang ada, ana perlu mengutamakan apa yang perlu diutamakan. Walau bagaimanapun, insyaALLAH tidak akan ana abaikan laman sesawang ini sesenangnya.




Alhamdulillah entry pertama bulan Syaaban dan Julai ini dapat juga dikongsikan bersama. Tajuk entry kali ini adalah kelangsungan daripada ana dapat menyelesaikan satu bab laporan kajian tindakan yang perlu dihantar pagi ini pada pensyarah penyelia. Kiranya nekad ana mencoretkan entry di laman sesawang ini adalah sebagai ganjaran pada diri setelah menyelesaikan laporan bab tersebut. Ini sahaja cara untuk ana rasa bersemangat untuk terus menulis. Nak main bowling, perlukan duit. Nak pergi window shopping pun perlukan duit tapi cara ini tak perlukan duit. Malahan, membantu ana untuk lebih matang dalam bidang penulisan. InsyaALLAH. Walaupun elaun sudah masuk tapi perlu digunakan dengan sebaik mungkin kerana ini merupakan elaun terakhir yang ana dapat setelah 5tahun setengah berada di IPG.(^_^)b

Apabila bergelar pelatih guru tahun akhir, banyak perkara yang perlu diselesaikan. Tambahan pula, semester akhir menuntut ana untuk lebih fokus pada unit ana. Banyak aktiviti jabatan Sains yang dirancang dan perlu diselesaikan kerana meliputi sukatan pelajaran pada semester ini. Baru-baru ini, Jabatan Sains baru selesai Festival dan Pameran Pendidikan Sains 2011. Festival ini merupakan aktiviti dwitahunan dan ini merupakan kali keempat dijalankan. Ekoran daripada semester lepas, unit ana keluar praktikum selama tiga bulan jadi banyak perkara yang perlu diselesaikan dalam masa yang singkat. Di samping itu juga, subjek Sains dan Teknologi yang menuntut unit ana untuk mengadakan lawatan hampir ke sepuluh tempat untuk melihat dengan lebih jelas aplikasi Sains dan Teknologi. Malahan, penulisan laporan kajian tindakan perlu diselesaikan sebelum internship bermula. Belum lagi dikira dengan kertas kerja internship yang akan dijalankan di sekolah pada bulan puasa. Selepas tiga minggu internship, seminar untuk pembentangan kajian tindakan akan dijalankan. Tidak ketinggalan juga, fail-fail MQA yang perlu disediakan sebagai persediaan. Tak lupa juga, pengelolaan jamuan makan malam untuk batch ambilan Jan 2008 dengan pihak pentadbir dan pensyarah. Tak masuk lagi persediaan untuk peperiksaan akhir semester. Itu belum lagi di tambah, tolak, darab dan bahagi peranan sebagai seorang hamba ALLAH, ketua, anak, kakak atau sebagainya.

Rasanya tak tersenarai tugasan-tugasan duniawi ini. Bukan yang ditulis ini adalah untuk merungut atau mengeluh tapi senarai kasar yang perlu diberi perhatian setelah dipertanggungjawabkan pada diri ini. Itulah kehidupan, tugasnya silih berganti dan bertukar. Sekarang apabila peranan sebagai seorang pelajar perlu diselesaikan dengan sebaik mungkin terasa kesukaran dan kesulitannya dalam menghadapinya. Ana tak nafikan ramai sahabat-sahabat yang berasa agak tertekan ataupun sememangnya buat-buat tertekan walaupun keadaannya masih boleh diuruskan dengan baik. Masih lagi pesimis dalam menjalankan tugas-tugas yang diberikan. Malahan, ada yang merasakan makin sempit masa 24 jam yang diberikan. Seharusnya kita jelas dengan peranan kita yang sebenar. ALLAH s.w.t telah berfirman dalam surah Adz-Dzariyat, ayat 56, mafhumnya :

Tidak dijadikan jin dan manusia itu selain untuk mengabdikan (beribadah) kepada ALLAH s.w.t.

Jadi, segala yang sedang dihadapi sekarang ini adalah ibadah kita untuk mencapai keredhaan ALLAH s.w.t semata-mata. Ketahuilah sahabat, kesusahan dan kesulitan laksana musim dingin yang basah, lembap serta tidak disukai insan. Namun, sesudah musim sejuk itulah tubuhnya bunga-bunga yang harum dan buah-buahan yang subur. Rasullah s.a.w pernah berpesan menurut Aban bin Shalih daripada Umar daripada Anas bin Malik RA :

Tiada yang ditelan manusia yang lebih disukai oleh ALLAH selain dua perkara, iaitu menelan (menahan) marah dengan kesabaran dan menelan musibah dengan kesabaran juga. Dan tidak ada titisan yang lebih disukai oleh ALLAH daripada dua titisan, iaitu titisan darah dalam memperjuangkan agama ALLAH dan titisan air mata pada malam yang gelap sambil sujud serta tidak ada yang mengetahui kecuali ALLAH. Dan tidak ada langkah yang disukai ALLAH daripada dua langkah, iaitu langkah menuju sembahyang fardhu dan langkah untuk menyambung silaturrahim.


Menilai diri sendiri adalah lebih susah
daripada menilai seribu orang lain.
Sedangkan manusia yang paling bijaksana itu
ialah mereka yang menghakimi
dan menilai diri mereka sendiri.

Fahamannya mudah. Apabila kita rasa susah, rasa sempit dengan segala derita, bandingkanlah kesusahan itu dengan kesusahan yang bakal kita hadapi di akhirat kelak. Kesusahan dan derita di dunia ini tiada apa-apa jika dibandingkan dengana akhirat. Sesungguhnya kesusuhan di dunia ini kecil sahaja. Analaoginya mudah, selepas hujan, cerah kembali. Selepas mendung, mentari muncul lagi. Semuanya akan hilang dan tidak kekal. Sama juga dengan kelelahan dan keletihan yang kita rasai sekarang. Semuanya sementara. Yang kekal abadinya di akhirat sana. Ketahuilah, setiap apa yang berlaku pasti ada hikmahnya. Jangan rasa susah apabila disuruh untuk mengikuti program keagamaan atau solat berjemaah di surau. Ketahuilah itulah amalan yang akan membantu timbangan mizan kita esok. Sahabat-sahabat sekalian, jika kita gunakan sebetulnya masa dua jam untuk mendengar bicara agama dan diambil manfaat seterusnya dijadikan panduan dalam kehidupan. InsyaALLAH, kemenangan itu milik kita.

Sesungguhnya kemenangan itu disertai dengan kesabaran. Kita tidak boleh mengeluh dengan ujian ALLAH kerana hal itu umpama kita tidak redha dengan kesusahan yang ALLAH berikan. Jika kita mengaku beriman kepada ALLAH, kita mengaku kita cinta kepada ALLAH, ana buktinya? Ibaratnya, jika tiba-tiba kita ditampar oleh seseorang dalam keadaan yang gelap-gelita. Ketika itu kita terasa sakit dan marah sekali, rasa ahu sahaja ditampar kembali orang itu. Kemudian, apabila lampu dibuka, rupa-rupanya yang tampar kita itu adalah orang yang kita sayangi dan cintai. Adakah kita akan marah? Pastinya tidak, bukan? Begitulah ibaratnya cinta kita kepada ALLAH. Jika kita benar kasihkan Dia, cintakan Dia, kenapa harus marah apabila Dia beri kita ujian? Kenapa harus bersedih apabila Dia datangkan musibah yang membuatkan hati kita terasa sakit? Bukanlah kita perlu bersyukur? Itu tandanya ALLAH masih sayangkan kita. Dia beri kita ujian kerana Dia mahu kita lebih dekat dengannya. Dia mahu mendidik nafsu kita. Kerana lumrah manusia ini hanya mencari ALLAH apabila susah tetapi apabila senang terus melupakan hakNya.

Moga dalam hati kita akan selalu ada perasaan sabar dan optimis dalam setiap perkara yang berlaku. Gunakanlah hati untuk berbicara dengan ALLAH. Berzikir dan ingatlah selalu padaNya. Jika kita berfikir secara positif, insyaALLAH positiflah impaknya. Moga kita sentiasa dalam keredhaanNya.


Dani Ikhwan permata ayah (abang angah) dan mama (Kak Aini).
Moga menjadi anak yang soleh, berjaya di dunia dan akhirat.

iman's note : ada banyak lagi bab AR yang belum siap.

**imannurbalqis**

Read more

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails