.::I'M ONLY SERVANT OF ALLAH::.

"Di perhentian terakhir itulah manusia akan hidup berkekalan sama ada dengan limpahan NIKMAT selama-lamanya atau menghadapi AZAB, juga selama-lamanya. Sebelum tiba di titik pengakhiran itu, manusia akan terus mengembara..."

...JALINAN UKHUWAH...

...MELAKAR PELANGI...

Daisypath Anniversary tickers

...KEEP IN MEMORY...

Daisypath Happy Birthday tickers

PERMATA HATI UMMI ABI

Lilypie Second Birthday tickers

...doa rabithah...


Ya Allah,
Engkau mengetahui bahwa hati-hati ini telah berhimpun dalam cinta padaMu,
telah berjumpa dalam taat padaMu,
telah bersatu dalam dakwah padaMu,
telah berpadu dalam membela syari’atMu.
Kukuhkanlah, ya Allah, ikatannya.
Kekalkanlah cintanya. Tunjukilah jalan-jalannya.
Penuhilah hati-hati ini dengan nur cahayaMu yang tiada pernah pudar.
Lapangkanlah dada-dada kami dengan limpahan keimanan kepadaMu dan
keindahan bertawakkal kepadaMu.
Nyalakanlah hati kami dengan berma’rifat padaMu.
Matikanlah kami dalam syahid di jalanMu.
Sesungguhnya Engkaulah sebaik-baik pelindung dan sebaik-baik penolong. Ya Allah. Amin. Sampaikanlah kesejahteraan, ya Allah, pada junjungan kami, Muhammad, keluarga dan sahabat-sahabatnya dan limpahkanlah kepada mereka keselamatan.

Read more

...52 tahun, merdekakah kita?...


Salam...
Masa: 12.00t/malam(bermulanya 31 ogos 2009)
Merdeka!!!
Merdeka!!!
Merdeka!!!
tp ana begitu penat dengan aktiviti harian sehingga terlelap pd jam 11.45mlam 30 ogos 2009...tp bukan jeritan atau lolongan menjadi pertikaian ana tidak menyatakan kemerdekaan Malaysia itu sendiri..bukan itu kayu ukur yang sebenar..alhamdulillah kali ini sambutan merdeka dalam bulan Ramadan yang penuh barakah...jika anda merdeka,adakah anda menunaikan solat jemaah di masjid, solat terawih dan bpuasa (zahir&batin) ketika ini???hakikatnya,jika kita benar2 faham makna sebenar merdeka..kita akan mencari nilai kemerdekaan sebagai seorang hamba ALLAH di samping membenarkn segala yang telah diaturkan oleh ALLAH s.w.t...janji ALLAH dalam kitab suci Al_Quran adalah benar tiada yang diadakan atau yang dusta...

KEMERDEKAAN memiliki keanekaragaman makna. Perisytiharan kemerdekaan 31 Ogos 1957 oleh Tunku Abdul Rahman Putra al-Haj secara tidak langsung menerangkan apa makna kemerdekaan bagi tanah air. Ketika Tunku membacakan proklamasi kemerdekaan tersebut, barangkali apa yang difikirkan oleh sebahagian besar rakyat ketika itu adalah kemerdekaan daripada penjajahan kuasa asing. Namun, apa makna kemerdekaan itu bagi rakyat Malaysia kini – yang merupakan tugas para generasi penerus untuk ‘menjawabnya’? Secara seimbas lalu, mungkin kita dapat perjelaskan secara mudah: bahawa kemerdekaan adalah pintu gerbang menuju cita-cita kebangsaan dan kenegaraan yang sejati.

Apa makna kemerdekaan bagi kita? Sebagai kelompok terbesar daripada keseluruhan rakyat Malaysia, umat Islam seharusnya dapat mengutip makna kemerdekaan tersebut daripada al-Quran. Dalam kitab suci ini ditunjukkan pelbagai kisah kemerdekaan orang-orang terdahulu yang dapat mengilhami kita, bagaimana seharusnya menjadi bangsa merdeka dalam era globalisasi ini.

Pertama, makna kemerdekaan dapat dipetik daripada kisah Nabi Ibrahim a.s ketika baginda membebaskan diri daripada orientasi asasi yang keliru dalam kehidupan manusia. Dalam surah al-An’am ayat 76-79 dikisahkan perjalanan spiritual Nabi Ibrahim dalam mencari Tuhan.

Pencarian spiritual tersebut merupakan usaha Nabi Ibrahim dalam membebaskan hidup daripada orientasi kehidupan yang diyakininya keliru, namun hidup subur dalam masyarakatnya.

Sebagaimana diketahui, masyarakat yang melingkungi Ibrahim a.s ketika itu menyembah berhala. Bagi Ibrahim a.s, peyembahan terhadap berhala merupakan kesalahan besar kerana secara logiknya pun perbuatan itu membawa manusia kepada perlakuan penghambaan yang menjatuhkan harkat dan martabat diri mereka sendiri sebagai manusia.

Bentuk penghambaan yang menjatuhkan harkat-martabat manusia seperti itu juga terjadi pada era moden. Penghambaan terhadap materialisme dan hedonisme telah membawa manusia moden untuk melakukan pelbagai ‘kesalahan’ seperti rasuah tanpa rasa bersalah, mengorbankan nyawa-nyawa tidak berdosa, menghalalkan pelbagai cara untuk meraih kedudukan dan kekuasaan, dan seterusnya.

Penghambaan-penghambaan yang sedemikian itu bukan hanya melukai harkat-martabat manusia, malahan menghancurkan sendi-sendi kehidupan beragama, berbangsa dan bernegara, yang hakikatnya menjadi intipati daripada perisytiharan kemerdekaan negara 52 tahun yang lalu.

Kedua, makna kemerdekaan juga dapat dipetik daripada kisah Nabi Musa a.s ketika membebaskan bangsanya daripada penindasan Firaun. Kekejaman Firaun terhadap Bani Israil dikisahkan menerusi pelbagai ayat di dalam al-Quran. Firaun merupakan ‘bayangan masyarakat’ yang angkuh dan tamak akan kekuasaan di muka bumi.

Keangkuhan pemimpin atau penguasa seperti ini membuat mereka tidak segan silu membunuh dan memperhambakan kaum lelaki Bani Israil dan menistakan kaum wanitanya. Keangkuhan inilah yang mendorong Musa a.s tergerak memimpin bangsanya untuk membebaskan diri daripada penindasan, dan akhirnya meraih kemerdekaan sebagai bangsa yang mulia dan bermartabat (Al-A’raaf: 127, Al-Baqarah: 49, dan Ibrahim: 6)

Seperti halnya kisah kejayaan Nabi Musa a.s, perisytiharan kemerdekaan 31 Ogos 1957 hakikatnya juga merupakan catatan sejarah yang mengakhiri episod keangkuhan dan penindasan kolonial. Sebuah keangkuhan yang membuat bangsa kita terhina selama ratusan tahun.

Namun, usah lupa, berakhirnya keangkuhan dan penindasan rejim kolonialisme tidak serta merta membebaskan rakyat Malaysia daripada keangkuhan dan penindasan rejim lain dalam bentuk yang berbeza.

Tugas dan tanggungjwab terberat daripada sebuah bangsa merdeka sesungguhnya adalah bagaimana mempertahankan kemerdekaan dirinya sebagai bangsa merdeka, serta bebas daripada hegemoni dalaman dan luaran yang menindas. Merdeka daripada hegemoni penindasan dalaman bererti bebas daripada pemimpin-pemimpin dan kelompok-kelompok tertentu yang berpengaruh, yang bertindak dan bertingkah laku laksana penjajah asing yang lupa akan perjuangan orang-orang terdahulu dan ‘tidak segan silu’ berusaha merombak ‘keharmonian’ hidup masyarakat.

Kita memerlukan pemimpin yang sayang dan cinta kepada rakyat dan negaranya sendiri. Tidak hanya cinta sebatas di bibir, namun juga mencintai dan menzahirkannya dalam bentuk dan tindakan yang nyata.

Merdeka daripada hegemoni luaran pula ertinya bebas daripada pengaruh dan tekanan asing (terutama di bidang politik, ekonomi, dan budaya). Bangsa yang merdeka, namun di bawah tekanan politik negara lain, sesungguhnya bukan bangsa yang merdeka. Bangsa yang merdeka, tetapi menyerahkan pengelolaan sumber alamnya kepada pihak asing tanpa pengagihan yang adil, bukan pula bangsa yang merdeka.

Bangsa yang merdeka, namun sangat inferior terhadap identiti budaya bangsa lain, bukan pula bangsa yang merdeka. Kemerdekaan bagi bangsa Malaysia haruslah kemerdekaan yang holistik dan integral dalam pelbagai aspek kehidupan beragama, berbangsa dan bernegara.

Ketiga, kisah kejayaan Nabi Muhammad s.a.w dalam menggalas misi dakwah baginda di muka bumi (Al-Maa’idah: 3) menjadi sumber ilham yang tidak pernah putus atau usang bagi bangsa Malaysia untuk memaknakan kemerdekaan secara lebih holistik dan integral.

Ketika diutus 14 abad silam, Nabi Muhammad s.a.w menghadapi sebuah masyarakat yang mengalami tiga penjajahan sekali gus: kecelaruan atau kekeliruan hidup, penindasan ekonomi, dan kezaliman sosial.

Kecelaruan hidup diekspresikan dalam penyembahan patung oleh masyarakat Arab Quraisy. Rasulullah berjuang keras mengajar kepada umat manusia untuk menyembah Allah Yang Maha Esa dan meninggalkan ‘’tuhan-tuhan’’ yang secara terang-terang perlakuan itu menjeruskan harkat dan darjat manusia (Luqman: 13; Yusuf: 108; Az-Dzaariyaat: 56; Al- Jumu’ah: 2).

Penindasan ekonomi itu dilukiskan di dalam al-Quran sebagai sesuatu yang membuat kekayaan hanya berputar dan berlingkar pada kelompok-kelompok tertentu sahaja (Al-Hasyr: 7). Rasulullah s.a.w mengkritik orang-orang yang mengumpul dan menghitung-hitung harta tanpa mempedulikan kesejahteraan sosial dan keadilan ekonomi (Al-Humazah: 1-4; Al-Maa’uun: 2-3).

Rasulullah s.a.w memperjuangkan pembebasan perhambaan, kesaksamaan lelaki dan perempuan, dan persamaan antara manusia. Dalam khutbah terakhir baginda di Arafah, baginda menegaskan bahawa tidak ada perbezaan antara hitam dengan putih, antara Arab dengan bukan Arab.

Semuanya sama di hadapan Allah s.w.t. Tidak ada sisi atau sudut yang membezakan suatu kelompok manusia dengan manusia lainnya, melainkan tingkat ketakwaan mereka kepada Maha Pencipta (Al-Hujuraat: 13).

Apa makna kemerdekaan bagi kita? Sebagai kelompok terbesar daripada rakyat Malaysia, umat Islam seharusnya dapat memetik, mengambil, menggali (atau apa istilah sekalipun yang seumpamanya) makna kemerdekaan tersebut daripada al-Quran.

Read more

...satukan hati-hati ini...



Kehidupan adalah anugerah utama Illahi. Anugerah kehidupan memberi gambaran kebesaranNya buat kita manusia, yang wajib kita syukuri dan hargai. Dalam era globalisasi saat ini, dimana dunia terasa semakin mengecil ibarat hanya sebuah kota kecil (apa yang terjadi di belahan dunia lain dapat dengan mudah dan dalam waktu yang cukup cepat dapat kita akses), ada kecenderungan nilai-nilai ukhuwah islamiyah sebagai pelekat persaudaraan semakin memudar.

Bahkan upaya pengembangan persaudaraan muslim, hanya dalam batas kelompok-kelompok kecil saja, yang pada akhirnya terperosok ke dalam lingkup sektarianisme ekslusif yang dapat merugikan masa depan pengembangan ukhuwah islamiyah. Padahal secara makro, ukhuwah, persaudaraan Islam tidak dibatasi oleh sekat-sekat kelompok dan wilayah, negara, melainkan bersifat universal.

Inilah tentangan yang berada di hadapan umat Islam, bagaimana menciptakan dan membudayakan prinsip ukhuwah islamiyah ini agar membumi untuk mengantisipasi berkembangnya ukhuwah jahiliyah yang bertentangan dengan fitrah manusia.

Ukhuwah bererti persaudaraan, dari akar kata yang mulanya berarti memperhatikan. Ukhuwah fillah atau persaudaraan sesama muslim adalah suatu model pergaulan antara manusia yang prinsipnya telah digariskan dalam al-Quran dan al-Hadits. Yaitu suatu wujud persaudaraan karana Allah.

Melalui rahmat-Nya-lah maka tumbuh rasa mahabbah (saling mencintai) antara sesama sehingga secara naluriah, manusia merasa saling memerlukan antara satu dengan lainnya, sehingga terwujudlah persaudaraan. Oleh itu, manusia selain sebagai makhluk individu ia juga adalah makhluk sosial.

Persaudaraan muslim sebagai masyarakat Islam sesungguhnya bersifat sebagai penyatuan kekuatan daulah Islam seperti unsur persamaan (egaliter), kemerdekaan, persatuan dan musyawarah. Ibarat suatu bangunan rumah kemerderkaan adalah pondasinya, sedangkan egaliter sebagai tiang penyangga utamanya dan persaudaraan muslim sebagai pelekat dan pengikat tiang utama sebagai tiang yang berfungsi sebagai penentu model bangunan rumah.

Sedangkan unsur persatuan adalah tembok dan dinding yang memperkokoh bangunan rumah, sedangkan musyawarah sebagai pintu dan jendela atau sebagai ventilasi yang mengatur keluar masuk udara. Dengan menyatunya unsur-unsur tersebut, akan membentuk suatu bangunan rumah yang utuh, kukuh dan ideal.

Itulah tamsil ukuwah islamiyah sebagaimana hadits Rasulullah Saw, “Seorang muslim dengan muslim lainnya, bagaikan bangunan yang saling mengikat dan menguatkan satu sama lainnya “.

Sejarah telah membuktikan bahwa wujud persaudaraan muslim, mampu membentuk suatu komuniti masyarakat yang kukuh dan bersatu pada suatu peradaban ummah yang terbaik. Sifat persaudaraan sebagai manifestasi ketaatan kepada Allah akan melahirkan sifat lemah lembut, kasih sayang, saling mencintai, tolong menolong.

Sebagaimana sabda Rasulullah Saw, “Belum dikatakan beriman salah seorang diantara kamu, sehingga ia mencintai saudaranya seperti ia mencintai dirinya sendiri ” (HR. Bukhari).

Prinsip dan karakteristik persaudaraan muslim telah dicontohkan oleh para sahabat Rasulullah Saw antara lain, semangat berbagai dengan saling mengutamakan dan memperhatikan sesama dan selalu siap sedia berkorban untuk meringankan beban saudaranya.

Ketika Rasulullah mempersaudarakan kaum Muhajirin dan Anshar, seorang sahabat Anshar Sa’ad bin Rabi’ berkata kepada Abdurrahman bin’ Auf dari Muhajirin, “Saya adalah orang yang di Madinah ini, mulai saat ini saya akan membagi setengah kekayaan saya kepada anda “. Begitu luar biasa ukhuwah islamiyah yang dipraktikkan para sahabat.

Semangat berbagai inilah yang mulai longgar ditengah-tengah masyarakat. Utamanya di bidang ekonomi dan politik, yang dominan adalah semangat menguasai untuk diri dan kelompok sendiri.

Disamping aspek di atas, aspek ukhuwah islamiyah lainnya adalah tidak meminta-minta. Para sahabat Nabi dikenal sebagai orang yang afif, yaitu orang yang bersih dan menjauhkan diri dari sikap meminta-meminta, mengharapkan belas kasihan serta pertolongan orang lain. Sekalipun mereka dalam keadaan kekurangan, inilah wujud sikap.

Dalam al-Quran digambarkan sedemikian rupa harga diri orang-orang yang afif tersebut, sehingga tidak diketahui apakah dia orang kaya atau orang miskin “… orang yang tidak tahu menyangka mereka orang kaya kerana memelihara diri dari minta-minta. Kamu kenal mereka dengan melihat sifat-sifatnya, mereka tidak meminta kepada orang secara mendesak…” (QS. Al-Baqarah [2]: 273).

Adapun kendala utama berseminya ukhuwah islamiyah adalah sifat ananiyah (keakuan), yang mengukur hak dan bathil sesuai nafsu dan kepentingan sendiri.

* R I N D U *

Eni : Ina bangun..sahur
Fifi: Ina dah makan belum?
Sarah: Ina,adik-adik sihat x?
Meera: Semoga kita jumpa lagi
Zizah: Dah lama tak jumpa ina
P1 : terima kasih
P2 : moga istiqomah
P3 : fardhu muslim dijaga

Ya ALLAH...
sesungguhnya hati-hati ini bercita-cita membina ukhuwah yang sejati dan sempurna dengan sekalian makhlukNya..

Read more

...makbulkan Ya ALLAH...



"Ya ALLAH,masukkanlah kami ke dalam golongan yang merindui Ramadhan kerana kami sedar di syurga terdapat sebuah pintu bernama Ar-Rayyan yang tidak boleh dimasuki oleh sesiapa kecuali orang yang berpuasa saja. Kami juga sedar Ya ALLAH bahawa puasa merupakan benteng terkuat azab neraka. Oleh itu, jadikanlah kami orang yang rajin mengerjakan puasa wajib dan sunatnya. Kau peliharalah kami dari azab api neraka yang mampu bagi kami untuk menanggungnya…” AMEEN.

Read more

...hikmah puasa RAMADHAN...



Oleh Ustaz Syed Hasan Alatas

"Wahai orang-orang yang beriman ! Diwajibkan kepada kamu puasa sebagaimana telah diwajibkan atas orang-orang yang sebelum kamu,supaya kamu menjadi orang-orang yang bertaqwa." (S.al-Baqarah:183)

PUASA menurut syariat ialah menahan diri dari segala sesuatu yang membatalkan puasa (seperti makan, minum, hubungan kelamin, dan sebagainya) semenjak terbit fajar sampai terbenamnya matahari,dengan disertai niat ibadah kepada Allah,karena mengharapkan redho-Nya dan menyiapkan diri guna meningkatkan Taqwa kepada-Nya.

RAMAHDAH bulan yang banyak mengandung Hikmah didalamnya.Alangkah gembiranya hati mereka yang beriman dengan kedatangan bulan Ramadhan. Bukan sahaja telah diarahkan menunaikan Ibadah selama sebulan penuh dengan balasan pahala yang berlipat ganda,malah dibulan Ramadhan Allah telah menurunkan kitab suci al-Quranulkarim,yang menjadi petunjuk bagi seluruh manusia dan untuk membedakan yang benar dengan yang salah.

Puasa Ramadhan akan membersihkan rohani kita dengan menanamkan perasaan kesabaran, kasih sayang, pemurah, berkata benar, ikhlas, disiplin, terthindar dari sifat tamak dan rakus, percaya pada diri sendiri, dsb.

Meskipun makanan dan minuman itu halal, kita mengawal diri kita untuk tidak makan dan minum dari semenjak fajar hingga terbenamnya matahari,karena mematuhi perintah Allah.Walaupun isteri kita sendiri, kita tidak mencampurinya diketika masa berpuasa demi mematuhi perintah Allah s.w.t.

Ayat puasa itu dimulai dengan firman Allah:"Wahai orang-orang yang beriman" dan disudahi dengan:" Mudah-mudahan kamu menjadi orang yang bertaqwa."Jadi jelaslah bagi kita puasa Ramadhan berdasarkan keimanan dan ketaqwaan.Untuk menjadi orang yang beriman dan bertaqwa kepada Allah kita diberi kesempatan selama sebulan Ramadhan,melatih diri kita,menahan hawa nafsu kita dari makan dan minum,mencampuri isteri,menahan diri dari perkataan dan perbuatan yang sia-sia,seperti berkata bohong, membuat fitnah dan tipu daya, merasa dengki dan khianat, memecah belah persatuan ummat, dan berbagai perbuatan jahat lainnya.Rasullah s.a.w.bersabda:

"Bukanlah puasa itu hanya sekedar menghentikan makan dan minum tetapi puasa itu ialah menghentikan omong-omong kosong dan kata-kata kotor."
(H.R.Ibnu Khuzaimah)

Beruntunglah mereka yang dapat berpuasa selama bulan Ramadhan, karena puasa itu bukan sahaja dapat membersihkan Rohani manusia juga akan membersihkan Jasmani manusia itu sendiri, puasa sebagai alat penyembuh yang baik. Semua alat pada tubuh kita senantiasa digunakan, boleh dikatakan alat-alat itu tidak berehat selama 24 jam. Alhamdulillah dengan berpuasa kita dapat merehatkan alat pencernaan kita lebih kurang selama 12 jam setiap harinya. Oleh karena itu dengan berpuasa, organ dalam tubuh kita dapat bekerja dengan lebih teratur dan berkesan.

Perlu diingat ibadah puasa Ramadhan akan membawa faaedah bagi kesehatan
rohani dan jasmani kita bila ditunaikan mengikut panduan yang telah ditetapkan, jika tidak maka hasilnya tidaklah seberapa malah mungkin ibadah puasa kita sia-sia sahaja.

Allah berfirman yang maksudnya:

"Makan dan minumlah kamu dan janganlah berlebih-lebihan sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang berlebih-lebihan." (s.al-A'raf:31)

Nabi s.a.w.juga bersabda:

"Kita ini adalah kaum yang makan bila lapar, dan makan tidak kenyang."

Tubuh kita memerlukan makanan yang bergizi mengikut keperluan tubuh kita. Jika kita makan berlebih-lebihan sudah tentu ia akan membawa muzarat kepada kesehatan kita. Boleh menyebabkan badan menjadi gemuk, dengan mengakibatkan kepada sakit jantung, darah tinggi, penyakit kencing manis, dan berbagai penyakit lainnya. Oleh itu makanlah secara sederhana, terutama sekali ketika berbuka, mudah-mudahan Puasa dibulan Ramadhan akan membawa kesehatan bagi rohani dan jasmani kita. Insy Allah kita akan bertemu kembali.

Allah berfirman yang maksudnya: "Pada bulan Ramadhan diturunkan al-Quran
pimpinan untuk manusia dan penjelasan keterangan dari pimpinan kebenaran
itu, dan yang memisahkan antara kebenaran dan kebathilan. Barangsiapa menyaksikan (bulan) Ramadhan, hendaklah ia mengerjakan puasa.

(s.al-Baqarah:185)

Read more

...apa khabar RAMADHAN???...



salam...
apa khabar sahabat semua??bgaimana perjalanan ramadhan yg k8???dihrapkn mberi sesuatu yg impak yg positif dalam diri antunna smua...Segala puji bagi ALLAH yang Maha Pengampun lagi Maha Mengasihani. Alhamdulillah sekali lagi kita dapat bertemu pada bulan Ramadhan, bulan mendidik jiwa, mentarbiah diri menjadi hamba yang takut dan bertakwa kepada ALLAH s.w.t. Malah, dalam bulan yang penuh barakah ini, kita juga menyambut hari kemerdekaan negara yang ke-52. Justeru, mari sama-sama kita memerdekakan diri kita dari segala perkara yang dilarang oleh-Nya. Rebut peluang untuk memohon ampun dan taubat dari ALLAH s.w.t agar dibersihkan diri dari segala dosa. Semoga Ramadhan yang sedang dijalani dapat mendidik jiwa kita menjadi tabah dan sabar di samping merasai khawatul iman dan rahmat dari-Nya. Merdekakan diri kita dari terus dibelenggu oleh anasir-anasir mazmumah. Perbanyakkan amalan-amalan sunat yang dituntut oleh ALLAh s.w.t. Natijah dari Ramadhan adalah bergantung pada diri sendiri. Berikan kekuatan rohani pada diri. Jadikan bulan yang penuh barakah ini sebagai pusat latihan untuk kita lebih dekat dengan ALLAH s.w.t. Tuntasnya, sebagai pewaris agama Islam seharusnya kita mengambil inisiatif dengan penuh penghayatan dan keazaman untuk mengubah diri menjadi Mujahid dan Mujahidah yang sejati disisi-Nya. Janalah kekuatan mental, fizikal, zahir dan batin kita dalam bulan yang penuh barakah dan diberkati ALLAH s.w.t ini. Rugi sekiranya disia-siakan, mulakan langkah dengan niat dan kesungguhan kerana ALLAH s.w.t….
FIKIR-FIKIR, RENUNG-RENUNG
“Adakah masih ada ESOK untuk kita???”

Read more

...selamat bercuti...

salam....
sementara ana menunggu sahabat ana utk pulang ke kg...ana ambik kesempatan utk mgucapkn selamat bercuti dan selamat berpuasa...

buat sahabat2...
jgn lupa tingkatkan amalan kita dlm bulan Ramadhan yg penuh barakah ini...ambillah peluang ini utk kita mgecapi khalawatul iman yg sentiasa dicari2...
jgn lupa solat terawih malam nie...berkasih2lh kita dgn pencpta kita bukan di hdpn cerita nur kasih....he3
yg dlm pjalanan pulang ana doakan antunna semua slamat sampai ke rmh msing2...
penuhi cuti antunna dgn perkara2 yg bfaedah...jgn lupa tanggungjawab sbgai hamba ALLAH dan jg pelajar...siapkn assigment...he3
penuhilah tuntutan antunna semua dgn niat ikhlas kerana ALLAH s.w.t...
ana mCABAR pbaca yg mbaca entry ini utk khatam al-quran dalam bulan Ramadhn yg pnuh barakah ini...peringatn ini utk diri ana sdiri..marilah kita berlumba2 utk melakukan amalan yg baik... Oleh itu, suka ana berkongsi dengan rakan-rakan semua, supaya sebelum cuti, cuba kita peruntukkan sedikit masa untuk merancang apa yang akan kita lakukan sepanjang cuti ini, ikutlah, by day or by hour. Apa yang pasti, semua tanggungjawab kita terkandung dalam jadual tu. Tanggungjawab sebagai hamba ALLAH, sebagai anak, sebagai abang, kakak, rakan, anak sedara, dan sebagai pelajar semestinya.


Bila dah ada perancangan ni, InsyaAllah semuanya akan jadi mudah, dan tak ada kerja yang terlupa nak buat. Allah juga menekankan soal masa dengan menghadiahkan surah khusus tentang masa untuk hamba-hamba Nya, Surah Al-Asr. Begitu juga terdapat pelbagai pepatah sama ada dalam bahasa Melayu, bahasa Inggeris dan Bahasa Arab, semuanya ada menyentuh tentang kepentingan masa.


Oleh itu, jom kita sama-sama duduk, buat jadual yang sistematik yang boleh dan relevan untuk kita laksanakan. Jangan buat jadual sampai kita sendiri tak termampu nak ikut, itu akan memakan diri kita akhirnya.


Semoga kita semua sentiasa memperuntukkan masa kita hanya semata-mata untuk Allah. Sebab bagi orang Islam, kita dah sebut tiap-tiap hari dalam solat bahawa, sesungguhnya solat kita, ibadah kita, hidup dan mati kita, hanyalah untuk ALLAH S.W.T. Jom muhasabah diri kita, macam mana kita menggunakan masa yang Allah dah bagi kat kita, masa ini adalah amanah, sebab tu nanti masa kat akhirat, apabila kita dibangkitkan semula, salah satu item yang ditanya adalah tentang masa kita....

salam sayang..salam ukhuwah...salam ramadhan...

Read more

...marhaban ya RAMADHAN...

assalamualaikum dan salam ukhuwah...
kaifa haluki/ka sahabat2 & pbaca blog ana?didoakan antunna semua berada dlam keadaan iman dan fizikal yg sihat...mampu utk mjalankan ibadah kpd yg Maha Pencipta kita...alhamdulillah...kita masih lagi diberi peluang utk merasai nikmat kedatangan Ramadhan....penghujung syaaban ini, diharapkan kita dpt mbuat koreksi diri dlm mpertingkatkan lg amalan untuk diri, keluarga, masyarakat dan yg plg utama ALLAH s.w.t...sjauhmana pun kita pergi ALLAH s.w.t tdk pernh meninggalkan kita...rasailah dgn nikmat hijaunya pepohon yg mberi ketenangn...biruny laut yg mmpu utk mhilangkn dosa2 kecil..nikmat oksigen yg mmberi kita utk bnafas hingga hari ini...Ya ALLAH, dengan hati yg tenang dan tulus ikhlas utk terus berada di bumiMu ini akan ku teruskan seruan "TIADA TUHAN MELAINKAN ALLAH, NABI MUHAMMAD ITU PESURUH ALLAH...
dikesempatan ini...ana mgalu2kn kdtgan Ramadhan yg bakal menjelma dgn lafaz "SUBAHANALLAH"...ana harapkn Ramadhan kali ini memberi impak yg besar kpd ana selaku khalifah di bumi ALLAH ini...

Pembaca blog yg dirahmati ALLAH sekalian...Ramadan dihadapi ummat ISLAM mengikut tanggapan yang berbeza berdasarkan ilmu, keyakinan dan kesungguhan masing2...ana harapkn kita sama2 dpt jdkn Ramadhan kali ini 1 platform utk kita mcari & nilai sebenar ISLAM...Puasa dari segi bahasa bererti "menahan". semua perkara atau perlakuan yang "ditahan" (haram) semasa berpuasa hakikat bebas (halal) dilakukan juka tidak berpuasa. semasa berpuasa umat Islam dilatih bukan sahaja meninggalkan perkara yang diharamkan malah yang halal juga..
Allah telah mewajibkan umat Islam melaksanakan ibadah puasa di bulan Ramadhan semenjak bulan Sya’ban tahun 2 Hijrah berikutan turunnya ayat 183 Surah al-Baqarah, yang bermaksud: “Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan ke atas orang-orang sebelum kamu agar kamu bertakwa…”.

Seterusnya Allah menegaskan dalam ayat 185 surah yang sama: “Bulan Ramadhan yang diturunkan al-Quran…”. Ayat tersebut turun tanpa sebab-sebab tertentu, tidak sebagaimana terjadi pada kebanyakan ayat-ayat ahkam (ayat yang berkenaan dengan hukum), yang turun setelah ada peristiwa-peristiwa tertentu yang terjadi pada Nabi SAW atau para sahabat.

Puasa di Bulan Ramadhan Adalah Salah Satu Rukun Islam

Sabda Rasulullah s.a.w.: “Islam didirikan atas 5 perkara, bersyahadah bahwa tiada tuhan selain Allah dan Muhammad adalah utusan-Nya, mendirikan shalat, menunaikan zakat, berpuasa di bulan Ramadhan, dan melaksanakan haji bagi yang mampu.” (Riwayat Bukhari & Muslim)

Maksud Puasa Ramadhan


Puasa dalam bahasa Arab disebut صيام Shiyâm atau صوم Shaûm yang bererti menahan dan tidak bepergian dari satu tempat ke tempat lain. Ibnu Mandzûr, pakar sejarah bahasa Arab mendefinisikan صوم Shaûm sebagai “hal meninggalkan makan, minum, menikah dan berbicara”. Perkataan رمضان berasal dari kata dasar رمض yang bererti “panas” atau “panas yang menyengat”. Ini kerana letaknya bulan Ramadhan pada musim panas yang terik. Jadi, maksud berpuasa di bulan Ramadhan ialah; menahan diri dari makan dan minum serta perkara-perkara yang membatalkan puasa pada bulan Ramadhan (bulan yang panas terik) kerana beribadah kepada Allah bermula dari terbit fajar sehingga terbenam matahari.

Bersahur Itu Berkat

Dari Amr bin ‘Ash r.a., Rasulullah s.a.w. bersabda (yang ertinya): “Pembeza antara puasa kita dengan puasa Ahlul Kitab adalah makan sahur”. (Hadis Riwayat Muslim)

Dari Abdullah bin Al-Harits dari seorang sahabat Rasulullah s.a.w. bahawa aku masuk menemui Nabi s.a.w., ketika itu beliau sedang makan sahur, beliau bersabda yang ertinya: “Sesungguhnya makan sahur adalah barakah yang Allah berikan kepada kalian, maka janganlah kalian tinggalkan”. (Hadis Riwayat Nasa’i dan Ahmad)

Dari Abu Sa’id Al-Khudri r.a, Rasulullah s.a.w bersabda, yang ertinya: “Sahur itu makanan yang barakah, janganlah kalian meninggalkannya walaupun hanya seteguk air, kerana Allah dan malaikat-Nya berselawat kepada orang-orang yang bersahur”.

Adab-adab Berbuka Puasa

1.

Diriwayatkan dari Anas r.a., ia berkata: “Rasulullah s.a.w. berbuka dengan makan beberapa ruthaab (kurma basah) sebelum solat, kalau tidak ada maka dengan kurma kering, kalau tidak ada maka dengan meneguk air beberapa teguk.” (Riwayat Abu Daud dan Al-Hakiem)
2.

Diriwayatkan dari Salman bin Amir, bahwa sesungguhnya Nabi s.a.w. telah bersabda: “Apabila salah seorang di antara kamu puasa hendaklah berbuka dengan kurma, bila tidak ada kurma hendaklah dengan air, sesungguhnya air itu bersih.” (Riwayat Ahmad dan At-Tirmidzi)
3.

Diriwayatkan dari Ibnu Umar, adalah Nabi s.a.w. selesai berbuka beliau berdo’a (ertinya): “Telah pergi rasa haus dan menjadi basah semua urat-urat dan pahala tetap ada Insya Allah.” (Riwayat Ad-Daaruquthni dan Abu Daud hadits hasan)
4.

Diriwayatkan dari Anas, ia berkata telah bersabda Rasulullah s.a.w.: “Apabila makan malam telah disediakan, maka mulailah makan sebelum shalat Maghrib, janganlah mendahulukan shalat daripada makan malam itu (yang sudah terhidang).” (Riwayat Bukhari dan Muslim)

Amalan Yang Digalakkan Pada Bulan Ramadhan

1.

Diriwayatkan dari Ibnu Abbas ra. ia berkata: Adalah Rasulullah s.a.w. orang yang paling dermawan dan beliau lebih dermawan lagi pada bulan Ramadhan ketika Jibril menemuinya, dan Jibril menemuinya pada setiap malam pada bulan Ramadhan untuk mentadaruskan Baginda s.a.w. al-Quran dan benar-benar Rasulullah s.a.w. lebih dermawan tentang kebajikan (cepat berbuat kebaikan) daripada angin yang dikirim. (H.R.: Al-Bukhari)
2.

Diriwayatkan dari Abu Hurairah, ia berkata: Adalah Rasulullah s.a.w. menggalakkan qiyamullail (shalat malam) di bulan Ramadhan tanpa memerintahkan secara wajib, maka beliau bersabda: “Barangsiapa yang shalat malam di bulan Ramadhan kerana beriman dan mengharapkan pahala dari Allah, maka diampuni baginya dosanya yang telah lalu.” (H.R.: Jama’ah)
3.

Diriwayatkan dari Aisyah r.a.: Sesungguhnya Nabi s.a.w. apabila memasuki sepuluh hari terakhir (bulan Ramadhan) beliau benar-benar menghidupkan malam (untuk beribadah) dan membangunkan isterinya (agar beribadah) dengan mengetatkan ikatan sarungnya (tidak mengauli isterinya). (H.R.: Al-Bukhari dan Muslim)
4.

Diriwayatkan dari Aisyah, ia berkata: Adalah Nabi s.a.w. bersungguh-sungguh shalat malam pada sepuluh hari terakhir (di bulan Ramadhan) tidak seperti kesungguhannya dalam bulan selainnya. (H.R.: Muslim)
5.

Diriwayatkan dari Abu Salamah bin Abdul Rahman, sesungguhnya ia telah bertanya kepada Aisyah r.a.: Bagaimana shalat malamnya Rasulullah s.a.w. di bulan Ramadhan? Maka ia menjawab: Rasulullah s.a.w. tidak pernah shalat malam lebih dari sebelas raka’at baik di bulan Ramadhan mahupun di bulan lainnya, caranya: beliau shalat empat raka’at, jangan tanya baik dan panjangnya, kemudian shalat lagi empat raka’at, jangan ditanya baik dan panjangnya, kemudian shalat tiga raka’at. (H.R.: Al-Bukhari, Muslim dan lainnya)
6.

Diriwayatkan dari Aisyah r.a. ia berkata: Adalah Rasulullah s.a.w. apabila bangun shalat malam, beliau membuka dengan shalat dua raka’at yang ringan, kemudian shalat lapan raka’at, kemudian shalat witir. (H.R.: Muslim)
7.

Diriwayatkan dari Ibnu Umar ia berkata: Ada seorang laki-laki berdiri lalu ia berkata: Wahai Rasulullah bagaimana cara shalat malam? Maka Rasulullah saw menjawab: “Shalat malam itu dua raka’at. Apabila kamu khawatir masuk shalat Shubuh, maka berwitirlah satu raka’at.” (H.R.: Jama’ah)
8.

Dari Ubay bin Ka’ab ia berkata: Adalah Rasulullah s.a.w. shalat witir dengan membaca: (Sabihisma Rabbikal A’la) dan (Qul ya ayyuhal kafirun) dan (Qulhu wallahu ahad). (H.R.: Ahmad, Abu Daud, Annasa’i dan Ibnu Majah)
9.

Diriwayatkan dari Ibnu Umar r.a. ia berkata: Dinampakkan dalam mimpi seorang laki-laki bahawa lailatul qadar pada malam kedua puluh tujuh, maka Rasulullah s.a.w. bersabda: “Saya pun bermimpi seperti mimpimu, ditampakkan pada sepuluh malam terakhir, maka carilah ia (lailatul qadar) pada malam-malam ganjil.” (H.R.: Muslim)
10.

Diriwayatkan dari Aisyah r.a. ia berkata: Saya berkata kepada Rasulullah s.a.w. Ya Rasulullah, bagaimana pendapat tuan bila saya mengetahui lailatul qadar, apa yang saya harus baca pada malam itu? Beliau bersabda: “Bacalah (ertinya) Ya Allah sesungguhnya Engkau Maha Pemberi Ampun, Engkau suka kepada keampunan maka ampunilah daku.” (H.R.: At-Tirmidzi dan Ahmad)

Antara Peristiwa Besar Di Bulan Ramadhan


1.

Diturunkan kitab Al-Quran, Injil, Taurat dan Zabur.
2.

Berlaku peperangan Badar al-Kubra.
3.

Pembukaan Kota Mekah.
4.

Perjalanan Nabi Muhamamad dan Muslimin ke Tabuk melawan Rom.
5.

Islam sampai ke Yaman.
6.

Khalid Al Walid meruntuhkan berhala al-Uzza.
7.

Penyerahan diri (masuk Islam) penduduk Taif kepada Rasulullah.
8.

Pembukan Andalus (Sepanyol) oleh Tariq bin Ziyad.
9.

Tentera Islam pimpinan Sultan Qutuz mengalahkan tentera Monggol di Ain Jalut.
10.

Tentera Islam Dinasti Uthmaniah yang dipimpin oleh Ahmad Mukhtar Basya mengalahkan tentera Rusia dalam peperangan Yakhliz.
11.

Tertawannya sempadan Bar Lev, di Israel dalam peperangan Yom Kippur (peperangan Arab-Israel, Perang Oktober, Perang Ramadhan 1973)


Sahabat2 yg dikasihi ALLAH sekalian...diriwayatkan daripada Abu HUrairah, sesungguhnya RAsullah s.a.w bersabda yg bermaksud, "ALLAH s.w.t berfirman: "Semua amal anak Adam untuk dirinya kecuali puasa. Sesungguhnya puasa itu untuk Ku dan Aku yang akan membalasnya." (Riwayat al-Bukhari dan Muslim)
Kesan puasa tidak sama pada semua orang. ia bergantung kepada cara kita melihat, tahap kita berusaha dan kemampuan menahan keperitan untuk mendapat rahamat, magfirah dan barakahnya...moga2 kita mendapat takwa-hadiah yg dijanjikan ALLAH sejak sekian lama...bukan lapar dan dahaga seperti yg diterima sekian lama...
"BERIBADAHLAH SEBANYAKNYA HINGGA KAMU PENAT UNTUK BERBUAT MAKSIAT"

Read more

...20+1...

salam...
pada 2.17pm hari bersamaan 16.ogos.1988 yg lalu...
lahir seorg puteri yg diberi nama: norzarina bt kamarudin...
anak ptma bg pasangan kamarudin & ramlah...
slama 21thn nie ana diberi peluang utk hdup dibumi ALLAH s.w.t...
byk pkara yg ana pelajari & byk yg perlu diperbaiki...
alahamdulillah..hari nie ana berdiri sbgai hamba ALLAH, anak kpd ayah & mak, akak kpd 4 org adik, seorg pelatih di institut pdidikn guru malaysia, pemimpin pelajar di IPGM KPM,bakal guru dlm subjct science...semuny nikmat yg ALLAH bg pd ana sejak anak keluar dri rahim mak hingga skrg brd ditepi kuburan allyarhamah mak ana, semuany mmberi ana kematangan..itu mmg ana xnafikan...ana harapkan ana diberi kekuatan utk menjalani kehidupan sebagai hamba ALLAH dimuka buminya yg menjalankan amanah amar ma'ruf nahi mungkar...sentiasa diberi kekuatan untuk masih teguh&utuh dlm mperjuangkn agamanya...
ni ada sedikit sebanyak ttg diri ana...
tp sejauh mana kesahihannya..penilaian yg tbaik adalah mllui sahabat2 semua...jika ada kekuragn ttg diri ana...tgurlah..insyaALLAH sahabat2 adalah cermin terbaik utk sesorg mmbuat pnilaian ttg dirinya...
Muharram (03 Muharam 1409)
Bersifat pendiam, sihat fikirannya. Mungkin akan menjadi bodoh jika tidak mendapat didikan yang sempurna, walaupun begitu, jika dididik dengan baik, dia boleh menjadi cerdik kerana bakat fikiran yang pintar cerdas ada padanya. Dia mempunyai keinginan yang baik dan selalu berada dalam selamat.

OGOS

* Suka berlawak.
* Mudah tertawan padanya.
* Sopan santun dan mengambil berat terhadap orang lain.
* Berani dan tidak tahu takut.
* Orangnya agak tegas & bersikap kepimpinan.
* Pandai memujuk orang lain.
* Terlalu pemurah & bersikap ego.
* Nilai harga diri yang sangat tinggi.
* Dahagakan pujian.
* Semangat juang yang luar biasa.
* Cepat marah & mudah mengamuk.
* Mudah marah apabila cakapnya dilawan.
* Sangat cemburu.
* Daya pemerhatian yang tajam & teliti.
* Cepat berfikir.
* Fikiran yang berdikari.
* Suka memimpin & dipimpin.
* Sifat suka berangan.
* Berbakat dalam seni lukis, hiburan & silat.
* Sangat sensitif tapi tidak mudah merajuk.
* Cepat sembuh apabila ditimpa penyakit.
* Belajar untuk bertenang.
* Sikap kelam kabut.
* Romantik, pengasih dan penyayang.
* Suka mencari kawan

Doa dari hambaMu yg serba kekurangan&sentiasa brda dlm kedhaifan...

Ya ALLAH!Dosa memburu di mana-mana sahaja,
Ia memburu tidak kira masa dan tempat,
Sasaran buruannya adalah manusia
sebagai hamba-hamba-Mu,
Aku adalah salah seorang buruannya,
Aku selalu sahaja menjadi mangsanya,
Dosa ibarat semut berada di mana-mana
dan setiap masa ada,
Siapalah yang dapat melarikan diri
daripada buruannya,
Kalau kita berhati-hati pun tidak dapat dielak
daripada digigit semut,
Betapalah kita tidak mempedulikannya
lebih-lebih lagi menjadi sasaran serangannya
yang lebih lagi kerap berlaku,
Aku sedih Tuhan, aku bimbang selalu,
Jiwaku tidak tenang, gelisah selalu,
Bukan sahaja dosa-dosa menimpa aku di jalan-jalan,
di pasar-pasar, bahkan di rumah
dan di masjid pun berlaku,
Di dalam sembahyang pun dosa memburu aku,
Waktu berpuasa, membaca Al Quran,
bercakap tentang ilmu,
Bahkan sedang memperkatakan tentang dosa
pun terjatuh di dalam dosa,
Aduh di mana aku hendak lari dari dosa Tuhan!
Dosa ibarat semut berada di mana-mana
dan berada di setiap masa,
Kalau di dalam sembahyang,
di waktu membaca Al Quran,
di dalam majlis ilmu dosa tetap memburu aku,
Bagaimanakah jiwa aku mahu tenang,

Bagaimana aku mungkin boleh terlepas
daripada kebimbangan?!
Justeru itu lepas sembahyang aku bimbang,
Selepas membaca Al Quran aku tidak tenang,
Bahkan selepas bangun tidur pun,
Aku merasakan aku sedang diburu dosa,
Aduh kalau bukan dengan rahmat-Mu Tuhan,
Aku pasti binasa.

"Ketika satu pintu kebahagiaan tertutup,
pintu yang lain dibukakan.
Tetapi acapkali kita terpaku terlalu lama pada
pintu yang tertutup sehingga tidak melihat
pintu lain yang dibukakan bagi kita."

Wahai Tuhanku, lapangkanlah bagiku, dadaku. Dan mudahkanlah bagiku, tugasku. Dan lepaskanlah simpulan dari lidahku. Supaya mereka faham perkataanku. -Al-Quran (Surah Taha: 25-28)

Read more

...beranikah AKU???...

salam...
ana nk post entry lg...sementara tunggu kenalan sampai...seorg akak yg ana panggil kak NOR...('-') last weekend ana ke pc fair...duk buat pelaburan kewangan kat sana...he3 Sblm pi ayah ana pesan : "kak, nnt klu pi sana jgn lupa pkai mask...bahaya"...oleh yg demikian, utk jd anak yg mdengar kata..ana pun pkai la jg mask...

sampai sana mmg ramai...sesak...yg ana dpt perhatikan org cina jd jurujual..org melayu jd pembeli brg jurujual...mungkin itu mmg kelazimannya tp xtau sampai bila keadaan ini akan berterusan..dlm pada berani x berani, ana rempuh jg utk cari external hard disk n ink refill...tetiba ana ternampak tanda : MASK: RM2.oo...mahalnya...melampau & ambik kesempatan betul...tp org kata beselah peniaga..mestilah nk untung...dlm keadaan kita tak sedar kita lebih banyak membiarkan perkara2 kecil yg hanya dirasakn tidak mberi apa2 kesan...sebenarnya, kita semakin ditindas dgn ketakutan diri kita sendiri...kekalutan yg dibina atas pemikiran yg enteng...waima keadaan yg sekecil kuman itu mampu menutup kewibawaan atau kekuatan yg telah dianugerahkan oleh ALLAH s.w.t...kdg2 takut untuk berada di hdpn org rmai utk berkongsi sesuatu yg baru...Marilah sama-sama kita hayati sabda nabi SAW:

"مَنْ رَأَى مِنْكُمْ مُنْكَرًا فَلْيُغَيِّرْهُ بِيَدِهِ فَإِنْ لَمْ يَسْتَطِعْ فَبِلِسَانِهِ فَإِنْ لَمْ يَسْتَطِعْ فَبِقَلْبِهِ وَذلِكَ أَضْعَفُ الإِيْمَانِ"

Bermaksud : " Barangsiapa melihat suatu kemungkaran maka hendaklah ia cegah dengan tangannya (kekuasaan) jika tidak mampu cegahlah dengan lisannya (nasihat) dan jika tidak mampu juga maka hendaklah dicegah dengan hati (rasa benci). Demikian itu adalah selemah-lemah iman."
(Hadis riwayat Muslim)

Dalam hubungan ini jelas kepada kita bahawa tanggungjawab dalam menangani jenayah serta kemungkaran yang berlaku bukanlah terletak di bawah tanggungjawab pasukan polis sahaja malah ianya telah menjadi kewajipan serta tanggungjawab yang mesti ditunaikan oleh semua pihak...apa yg ana dapt analisa, diri sendiri yg tidak mahu melakukan anjakan paradigma untuk kemajuan diri sendiri..lebih suka melihat org lain dan berasa dengki terhdap kejayaan mereka...Hal ini bertepatan dengan Firman Allah dalam surah Ali-Imran ayat 110:

Maksudnya : " Kamu adalah umat yang terbaik yang dilahirkan untuk manusia, menyuruh kepada yang makruf, dan mencegah dari yang mungkar, dan beriman kepada Allah. Sekiranya ahli kitab beriman, tentulah itu lebih baik bagi mereka, di antara mereka ada yang beriman, dan kebanyakan mereka adalah orang-orang yang fasik."

Malangnya apa yang berlaku pada hari ini jenayah dan kemungkaran dilakukan secara berleluasa didalam masyarakat kita, bahkan kebanyakan individu takut atau tidak berani untuk menegur apatah lagi untuk mencegah walaupun ianya berlaku di depan mata. Sebagai contohnya cuba kita lihat betapa sukarnya untuk mencegah kemungkaran yang berlaku dalam keluarga sendiri. Apakah kita mampu mencegah anak isteri kita daripada melakukan dosa-dosa besar seperti meninggalkan solat fardhu, bercakap bohong, terlibat dengan penagihan dadah dan seumpamanya.

Seterusnya apakah kita mampu menasihati atau mencegah jiran-jiran kita atau saudara-saudara kita dari melakukan berbagai kemungkaran sama ada dari sekecil-kecilnya hinggalah sebesar-besarnya. Lantaran kurangnya atau tiadanya peranan yang dimainkan oleh kita semua maka tidak hairanlah kejadian jenayah dan kemungkaran meningkat dengan ketara.
Satu perkara yang dianjurkan oleh Rasulullah SAW telah diabaikan oleh para ibu bapa pada hari ini dalam konsep mendidik anak-anak yang melakukan kesalahan. Pastinya keingkaran atau keengganan dari mematuhi perintah Rasulullah itu mengundang kepada kehancuran institusi keluarga, masyarakat dan negara. Cuba kita hayati sebuah hadis Rasulullah yang berbunyi:

"مُرُّوْا أَوْلاَدَكُمْ بِالصَّلاَةِ وَهُمْ أَبْنَاءُ سَبْعِ سِنِيْنَ وَاضْرِبُوْهُمْ عَلَيْهَا وَهُمْ أَبْنَاءُ عَشْرِ سِنِيْنَ وَفَرِّقُوْا بَيْنَهُمْ فِى الْمَضَاجِعِ".

Bermaksud : " Suruhlah anak kamu bersembahyang pada usia tujuh tahun dan pukullah pada usia mereka sepuluh tahun serta pisahkanlah tempat tidur mereka."

Apakah di kalangan kita terdapat individu yang tergolong kalangan orang yang dinyatakan oleh Rasulullah tersebut. Sekiranya ada sama-samalah kita membetulkan diri kita dengan menjadi manusia yang hormat serta patuh kepada Rasulullah. Tanpa kita sedari bahawa rupa-rupanya inilah perkara yang menjadi punca kepada segala permasalahan jenayah dan gejala sosial yang tak pernah kunjung hentinya. Sebab itulah walaupun berbagai program dilakukan oleh kerajaan bagi menangani situasi ini namun sudah pasti tanpa melakukan segala perintah dan tanpa akur kepada larangan Allah dan Rasul-Nya maka mustahil kemakmuran dan keamanan yang diidamkan akan dapat kita kecapi.

Kemakmuran dan keamanan yang sedang kita kecapi ini tidak mustahil akan hilang sekiranya jenayah dan masalah sosial tidak kita bendung bersama, begitu juga dengan sikap suka mementingkan diri sendiri, sombong, suka menyebar fitnah, menghasut dan memburuk-burukkan keburukan orang lain. Semua ini, boleh membawa kepada permusuhan dan menganggu gugat keharmonian dalam masyarakat.

Ingatlah sahabt2...jgn kita tlalu mharapkn org utk mlakukan prubahan tp mulakan dgn diri kita sendiri...berani utk mgubah diri kita..bukan hanya mampu utk mbanding bezakn kelemahn, kekuatan, pangkat dan harta shj...jgn hanya pndai bkata2 tp tdk berani mgotakan apa yg dikatakan...

Read more

...OGOS kembali melangkah...

salam...
dah lama ana tak update blog...rindu nak lihat post baru kat blog sendiri...alhamdulillah ada juga kesempatan yang ALLAH bagi untuk ana update blog nie...sebelum ana mulakan entry for my activities, I like 2 motivate and share something to all readers...ana nak muhasabah sedikit ttg aktiviti ana sewaktu bulan7 untuk kita sama2 mengingati antara 1 sama lain...
alhamdulillah, ana diberi peluang utk menerajui kepimpinan JPP di IPGM KPM...walaupun berat tp amanah dilaksanakan...kdg2 cukup memberi ana tekanan sehinggakn merasakan tiada siapa yg mampu menolong...dlm kegoyahn itu, hadirnya tangan2 yg menghulurkn bantuan...terima kasih SAHABAT...

Dapatkan Mesej Bergambar di Sini

Telah bersabda Rasulullah SAW yang diriwayatkn oleh Al-Bukhari & Muslim: Maksudnya perumpamaan teman yg baik & teman yang tidak baik ialah umpama wangi-wangian dan tukang besi. Adapun pembawa wangi-wangian, sama ada dia memberinya sedikit ataupun anda membeli daripadanya sedikit ataupun kamu dapat mencium dprdnya bau yang wangi. Manakala tukang besi, sama ada dia membakar bajunya ataupun kamu akan mencium daripadanya bau-bauan yang busuk.
Terima kasih YA ALLAH berikan aku kekuatan dalam menerajui liku2 jalan kepadaMU...banyak perkara yg ana belajar apabila diberi ujian....sibuk dgn urusan dunia...hal diri diperbualkan dlm kalangan kawan2 sendiri...akademik yg perlu dihadamkan dgn pemahaman yg baik...hal keluarga yg tidak boleh dicampuradukkn bersama emosi...kdg2 ana jd rindu pd arwah mak...tiada tempt utk bercerita...kdg2 suka,kdg2 duka, kdg luka...tp disitu ana dpt rasai kemanisannya...
Menjalani liku-liku hidup sebagai seorang manusia, kita tidak akan dapat lari daripada diuji oleh Allah Azza wa Jalla. Ujian yang mendatang selalunya menjadikan diri kita lebih tegar dan kuat. Masakan tidak. Ujian mengajar seseorang untuk jadi lebih lasak dalam menggalas setiap bebanan kehidupan.

Menurut Ibn Manzur dalam Lisanu al-‘Arb, bala’ itu adalah ujian yang terdiri daripada yang baik juga yang buruk. Seperti mana yang diberitakan pada surah al-Anbiyaa’ iaitu;
ونبلوكم بالشر والخير فتنة وإلينا ترجعون

Dan Kami menguji kamu dengan kesusahan dan kesenangan sebagai dugaan; dan kepada Kami-lah kamu semua akan dikembalikan. [Al-Anbiyaa’: 35]

Al-Hafiz Ibn Katsir dalam memberikan penerangan terhadap ayat ini menyatakan bahawa Allah menguji hambanya dengan musibah pada satu waktu, dan kemudian dengan nikmat pada waktu yang lain, untuk melihat siapa yang bersyukur dan siapa yang kufur, siapa pula yang sabar, dan siapa yang putus harap.

Dan al-Hafiz ada menukilkan kata-kata Ibnu ‘Abbas dalam menafsirkan ayat ini, bahawa Allah menguji hambanya dengan kecelakaan dan kesenangan, dengan kesihatan dan kesakitan, dengan kemewahan serta kemiskinan, dengan perkara yang halal dan apa yang haram, dengan ketaatan dan kemaksiatan, serta dengan hidayah dan kesesatan. [Tafsir al-Quran al-‘Adzim, Ibn Katsir, Abu al-Fida’.]

Ujian yang berbeza untuk mengukur keimanan

Berdasarkan tafsiran Ibnu ‘Abbas tersebut, dapat kita ketahui bahawa pada setiap orang, berbeza tahap ujian yang dikenakan ke atasnya. Ini adalah selari dengan ayat pada surah al-Baqarah apabila Allah menyatakan;
لا يكلف الله نفسا إلا وسعها

Allah tidak memberi kesusahan seseorang hamba melainkan apa yang terdaya olehnya. [Al-Baqarah: 233]

Dari ayat tersebut dapat kita ketahui bahawa ujian yang dikenakan kepada setiap hamba, adalah bersesuaian dengan apa yang mampu ditanggungnya. Dan setiap orang pula berbeza tahap tanggungannya dan penerimaan mereka terhadap ujian serta dugaan

Ujian yang diberikan juga adalah untuk mengukur tahap keimanan seorang hamba. Ini telah dibuktikan secara jelas berdasarkan ayat 2-3 surah al’-Ankabut;
أحسب الناس أن يتركوا أن يقولوا آمنا وهم لا يفتنون. ولقد فتنا الذين من قبلهم فليعلمن الله الذين صدقوا وليعلمن الكاذبين

Patutkah manusia menyangka bahawa mereka akan dibiarkan dengan hanya berkata: “Kami beriman”, sedang mereka tidak diuji (dengan sesuatu dugaan)?Dan demi sesungguhnya! Kami telah menguji orang-orang yang terdahulu sebelum mereka, maka (dengan ujian yang demikian), nyata apa yang diketahui Allah tentang orang-orang yang benar-benarnya beriman, dan nyata pula apa yang diketahui-Nya akan orang-orang yang berdusta. [al-Ankabut: 2-3]

ana yakin dan percaya...ujian memberikan ana kekuatan...isyaaALLAH...jika kita sabar dan yakin dgn pertolongan ALLAH..insyaALLAH bantuanNYA sentiasa dtg...alhamdulillah, ana dpt merasai kmanisan itu mllui result exam ana...walau dalm kesibukkan, ana masih diberi peluang untuk merasai apa itu kegembiraan...
akhir kalam, ana kembalikan pujian td kpd Yang Lbh Berhak…dituruti dengan doa yang pernah diajarkan Rasulullah SAW:
“Ya Allah, jadikanlah aku lbh baik drp apa yg mrk sangka dan ampunkanlah aku atas apa yg mrk tidak ketahui.” Amin.....

Read more

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails