.::I'M ONLY SERVANT OF ALLAH::.

"Di perhentian terakhir itulah manusia akan hidup berkekalan sama ada dengan limpahan NIKMAT selama-lamanya atau menghadapi AZAB, juga selama-lamanya. Sebelum tiba di titik pengakhiran itu, manusia akan terus mengembara..."

...JALINAN UKHUWAH...

...MELAKAR PELANGI...

Daisypath Anniversary tickers

...KEEP IN MEMORY...

Daisypath Happy Birthday tickers

PERMATA HATI UMMI ABI

Lilypie Second Birthday tickers

...HOLIDAY : 7~kuku PANJANG...

Alhamdulillah waktu cuti ini ana ambil kesempatan untuk buat kelas tuisyen bersama adik, sepupu dan anak-anak jiran sekampung yang nak belajar. Ada dalam 5 orang. Kelas tuisyen ini bukan dalam perancangan ana untuk cuti tahun ini tapi penambahbaikan idea oleh mak cik ana yang minta ana jagakan anaknya sementara mak cik ana dan suaminya pergi kerja. Ana pun bersetuju tanpa memikir panjang. Lagipun masih ada adik ana yang bersekolah di sekolah rendah. Tatkala itu, ana boleh juga praktikkan apa yang ana pelajari. Kelas tuisyen ana ini istimewa sikit sebab siap dengan pakej makan tengahari dan solat Zohor.

si comel yang bijak (^_^)b

Kelas tuisyen ini mengikut apa yang ana aturkan. Mula pukul 9pagi sampai 12.00 tengahari. Mata pelajaran yang diajar bergantung pada anak murid. Sebelum mula belajar kena baca Asma ALLAH Al-Husna dan doa. Sabtu dan Ahad cuti. Tiada bayaran. Apa yang ana lakukan adalah setakat yang termampu saja. Apa yang pasti kerenah kanak-kanak ini buat ana gembira sebenarnya. Terisi juga masa yang ada dengan perkara yang berfaedah walaupun kadang-kadang buat ana tak betah duduk. Apa yang paling penting tidak berlaku pembaziran masa. Kadang-kadang rehat yang tiada kerja memenatkan juga.

Sememangnya setiap hari Isnin ana akan memeriksa kuku mereka. Mana yang tidak potong dan dibersihkan ana akan suruh mereka bersihkan. Sehinggalah satu hari, sepupu ana bertanyakan kenapa perlu dipotong kuku dan dibersihkan. Berdosa tak kalau kita membiarkan kuku panjang. Benar apa yang dikatakan oleh pensyarah ana, kanak-kanak memang sinonim dengan soalan dan pertanyaan kerana diwaktu ini merupakan waktu pembinaan akal dan kefahaman tentang keadaan sekeliling. Setiap yang berlaku di sekeliling mereka mesti bersebab dan dapat diterima oleh akal mereka. Jadi seharusnya penjelasan yang diberikan perlulah mudah dan bersesuaian dengan tahap mereka.

Dikatakan bahawa menyimpan sebatang jari kuku yang panjang, dosanya sama seperti memelihara sekandang khinzir. Jadi, sekiranya kesemua jejari kita menyimpan kuku yang panjang. Bayangkanlah dosa yang telah kita tanggung untuk kesemua babi-babi tersebut. Menakutkan dan menjijikkan bukan. Sebagai umat Islam, perkara yang sering diketengahkan dan menjadi isu utama adalah kebersihan. Sehinggakan Sabda Rasulullah saw bermaksud: “Kebersihan adalah separuh daripada iman”.(Riwayat Muslim). Jangan ada niat simpan kuku panjang , walaupun hanya 1 mm atau pun hanya jari kelingking. Bagi orang Islam adalah tidak sesuai berkuku panjang atas apa alasan sekalipun kerana ia tidak membayangkan kesucian dan ia juga bukan budaya kita apatah lagi kita menggunakan tangan untuk melakukan kerja seharian dan beristinjak. Makruh menyimpan kuku panjang walaupun satu jari. Kuku yang panjang masih tidak dikira suci dan bersih kerana di situlah tempat syaitan bertenggek dan melindungi diri. Jika jari tak bersih bermakna seluruh badan kita masih belum dianggap bersih. Malaikat akan turun mendekati manusia sekiranya tubuh badan manusia itu bersih.

Sememangnya memotong kuku adalah antara 5 fitrah manusia mengikut hadith berikut:

Daripada Abu Hurairah r.a. katanya, Rasulullah s.a.w. bersabda: Lima perkara yang menjadi fitrah manusia iaitu berkhatan, mencukur bulu ari-ari, menggunting misai, memotong kuku dan mencabut bulu ketiak.(Riwayat at-Tabarani)

sememangnya mengamalkan pilihan A. Arwah mak yang ajar.

Mulakan memotong kuku dengan Bismillah disudahi dengan Alhamdulillah. Sesuatu yang kita lakukan hendaklah dengat niat supaya diberkati. Setelah selesai potong kuku, sunat membasuh semua kuku jari tangan dan kaki. Kuku yang tidak dibersihkan dibimbangi akan mendatangkan gangguan dan bisa kepada tubuh badan. Contohnya kesan calar selepas menggaru boleh mengundang pelbagai penyakit kerana di hujung kuku yang tidak dicucl dikatakan terdapat bisa. Pernah diceritakan oleh ustaz ana di sekolah dahulu, orang Melayu yang berkuku panjang biasanya mempunyai anak yang bodoh atau pun degil dan suka melepak sebab diberi makanan bahan kotor yang berada di kuku jari emaknya semasa menyediakan makanan seperti memerah santan kelapa, buat cekodok pisang, uli tepong dan sebagainya. Apa ilmu pun yang diajar pun tak akan boleh diterima masuk ke dalam kepala. Percayalah. Tabiat berkuku panjang inilah yang membuatkan orang Melayu mundur dan tidak berjaya. Syarikat Melayu yang bankrap dan rugi teruk adalah kerana mempunyai pekerja dan pemilik yang berkuku panjang. Bak kata mak cik ana kalau hendak cari pasangan dan mahu anak yang pandai dan mendengar kata pilihlah wanita atau lelaki yang sentiasa berkuku pendek. Insya-Allah kerana kebersihan merupakan perkara tunjang dalam kehidupan.
kalau macam ni pun dah geli, apa lagi kalau berwarna hitam

Bila ana membuat carian maklumat sememangnya kuku panjang mempunyai sejenis kuman seperti yang terdapat dalam najis manusia, iaitu E-Coli. Kuman tersebut tidak akan hilang walaupun kita mencuci tangan dengan sabun. Oleh itu, sentiasalah berkuku pendek untuk kesihatan dan kebersihan diri sendiri. Sesungguhnya di hujung jari-jemari yang bersih ada tersimpan penawar. Betapa rahsia Allah mengatasi segalanya. Islam menyuruh kita makan menggunakan jari sebagai satu ibadah supaya sihat dan mendapat berkat.

Daripada Abu Malik al-Haris ibn `Asim al-Asya’arie r.a. beliau berkata:

Rasulullah SAW telah bersabda:

“Kebersihan itu sebahagian daripada iman. Ucapan zikir al-Hamdulillah memenuhi neraca timbangan.Ucapan zikir SubhaanaLlah dan al-Hamdulillah kedua-duanya memenuhi ruangan antara langit dan bumi. Sembahyang itu adalah cahaya. Sedekah itu adalah saksi. Sabar itu adalah sinaran. Al-Qur’an itu adalah hujah bagimu atau hujah ke atasmu. Setiap manusia keluar waktu pagi, ada yang menjual dirinya, ada yang memerdekakan dirinya dan ada pula yang mencelakakan dirinya.” (Riwayat al-lmam Muslim)

------------------------------

Nak tahu jawapan ana tentang pertanyaan sepupu ana itu? Ana berikan perumpamaan kepadanya.

Ana : Ada dua orang tukang masak. Masak nasi. Waktu tengah basuh beras, adik nampak seorang tukang masak kuku panjang dan seorang tukang masak kuku pendek. Adik rasa adik nak makan nasi yang tukang masak mana?
Sepupu ana: Mestilah kuku pendek.
Ana : Kenapa adik pilih yang kuku pendek?
Sepupu ana : Sebab yang kuku pendek lebih bersih. Tak ada kuman.
Ana : Yang kuku panjang pun tak kotor. Tak ada hitam. Putih juga.
Sepupu ana : Tak boleh juga sebab kuman tak boleh nampak dengan mata. Yang pendek pun belum tentu bersih. Inikan pula yang panjang.
Ana : Tengok, adik dah jawab soalan yang adik tanya. Pandai.
Sepupu ana : Adik pandai sebab adik potong kuku.
Ana : (^_^)b

-------------------------------
pemotong kuku@pengetip kuku?

Sememangnya itu yang menyeronokkan ana dengan kanak-kanak. Kanak-kanak kecil pandai membezakan yang bersih dengan yang kotor. Apatah lagi kita yang dewasa. Perlulah kita sentiasa ingat bahawa semua amalan soleh merupakan kebaikan dan keindahan bagi seorang mukmin dan mempunyai nilai yang tinggi. Ada amalan yang menjadi hujah baginya, ada yang menjadi cahaya baginya, ada yang menjadi pemberat mizannya dan sebagainya. Malah lebih penting daripada itu, kebersihan mempunyai hubungan rapat dengan iman dan penyebab Allah kasih kepada kita. Apabila Allah kasih, mudah saja diberikan-Nya taufik dan bimbingan ke arah jalan kebaikan dan keselamatan.

Firman Allah bermaksud:

“…Sesungguhnya Allah mencintai orang yang bertaubat dan orang yang membersih dirinya.”(Surah al-Baqarah, ayat 222).

iman's note : Ingat lagi waktu zaman jadi pengawas kat sekolah rendah. Simpan pemotong kuku dalam kocek. Nanti bila pemeriksaan terus bagi pada yang tak potong kuku. Macam ada idea nak jadi cikgu disiplin jea kat sekolah praktikum nanti.

**imannurbalqis**

Read more

...HOLIDAY : 6~PUSTAKA darul IQRA'...

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh dan salam sejahtera buat semua pembaca blog ana. Selamat pagi Jumaat yang indah dan ceria. Nikmati hari-hari cuti yang tinggal berbaki beberapa hari lagi dengan sebaiknya sebelum kita melangkah ke kampus untuk meneruskan kuliah dengan sikap optimis dan rasional. Alhamdulillah, ruang masa yang ada ini ana ambil kesempatan untuk mencoretkan sedikit perkongsian melalui pengalaman bersama adik-adik ana di rumah.
didikan dari kecil

Alhamdulillah, harapan ana untuk buka pustaka sendiri di rumah telah terlaksana apabila ayah ana mengizinkan untuk menggunakan bilik adik lelaki ana sebagai tempat simpan buku. Memang ana jenis seorang yang sayangkan buku sehingga buku ana yang ana dapat sewaktu tadika di Kelantan pun masih tersimpan dengan baik sehinggakan adik-adik ana marah kerana terlampau banyak buku yang tidak boleh digunakan lagi masih tersimpan. Tidak kiralah buku apa sekali pun, tetap ana simpan. Lebih-lebih lagi buku yang ana gunakan untuk ana belajar. Sampaikan waktu melakukan proses pembersihan dan kemaskini pustaka, ana tidak dapat menahan perasaan sedih apabila buku-buku itu terpaksa dilupuskan. Sedih sangat.

Adik ana kata ana ini memang dah kena suap dari kecil dari buku. Kawan-kawan ana kat kampus memang tahu kalau ana keluar kedai buku mesti ada saja buku yang akan jadi hak milik ana. Ayah ana siap buat pesan lagi suruh buat perancangan kewangan untuk pembelian buku sahaja. Bila ana habis belajar tingkatan 5 baru ana disiplinkan diri, 1 buku 1 bulan. Tapi bila elaun keluar, tak tahan juga nak beli cukupkan bilangan sebelah tangan. Alasannya adalah stok untuk bulan-bulan akan datang. Alhamdulillah, ana berminat untuk baca semua jenis bacaan yang ada. Pernah juga ana cuba untuk download bacaan-bacaan maya tapi ana ini mungkin jenis klasik. Tak boleh nak fokus dengan bacaan yang interaktif ini perlu juga dicetak dan menjadi koleksi. Sampai pembungkus nasi lemakpun boleh ana jadikan bacaan sambil-sambil makan. Belian 2 in 1. Makanan dan bacaan. Kalau tak mampu nak beli sendiri pun ana akan pinjam di perpustakaan atau milik persendirian orang lain.

Satu perkara yang ana nak kongsi di sini, kalau rajin beli tapi tak rajin baca tak guna juga. Ana ingat lagi bila arwah mak ana takut-takutkan, kalau nasi makan tak habis nanti kat akhirat akan datang tuntut sebab nasi kan rezeki. Sama juga dengan buku, kalau baca tak habis nanti kat akhirat akan datang tuntut sebab dalam buku ada ilmu. Memang menjadi betul hasil takutkan arwah mak ana. Alhamdulillah, buku yang dibeli pasti dihabiskan bacaannya sebelum beli yang baharu. Ana juga bukan jenis yang baca buku sekali banyak. Ana akan habiskan satu persatu. Yang paling ana suka, bila perangai ana ini jadi ikutan adik-adik ana. Ana akan agih-agihkan buku apa yang mereka perlu beli. Boleh kongsi dan baca sama-sama. Ayah kata ana bijak gunakan peluang dan ruang sebab sekarang ini waktu elaun tak masuk. Jadi, kena harapkan orang lain.

Selain ada pustaka baharu ini, satu hobi baharu yang ana dah tambah dalam list ialah sejam sebelum tidur kena baca. Tak kiralah satu bab atau satu halaman atau satu ayat. Pembaca sekalian, ingin ana mengajak kalian bersama ana dalam mengenang kembali bagaimana Insan Agung , junjungan besar Nabi Muhammad S.A.W yang menerima perintah pertama dari tuhanNYA.
sebaik-baik bacaan adalah AL-QURAN

‘’IQRA’!’’ perintah Jibril kepada Nabi.. Ana ummi..’’ jawab Rasulullah ketakutan .. Lalu malaikat Jibril menarik dan mendakap nabi S.A.W sehingga nabi kepayahan untuk bernafas.
’IQRA’!’’.. perintah Jibril sekali lagi membuatkan Rasulullah menggigil penuh ketakutan.. Dengan penuh gementar nabi menjawab ‘’aku tidak tahu membaca!’’
’IQRA’!’’ seruan ketiga Jibril kuat membuatkan nabi hampir pengsan di dalam Gua Hira’.
Aku tidak tahu membaca’’!jawab Rasulullah penuh gementar dan penuh keringat nabi menghadapi perintah itu. Lalu malaikat Jibril menarik dan mendakap nabi S.A.W sehingga nabi kepayahan untuk bernafas. Bayangkan, bagaimana keadaan Rasulullah yang mulia dan ummi ketika itu. Rasulullah menggigil tidak keruan, baju baginda dibasahi peluh. Peristiwa yang menakjubkan dalam hidup baginda dan pastinya terselit seribu makna dan hikmah besar buat kita ummat nabi S.A.W.

Ana ingin mengajak sahabat semua berfikir mengapa perintah membaca itu disampaikan kepada nabi S.A.W yang ummi, tidak tahu membaca, tidak mengenal huruf sekali pun. adakah Allah itu tidak mengetahui bahawa Muhammad itu tidak tahu membaca? Sesungguhnya Allah itu maha Mengetahui. Sudah tentu Allah lebih mengetahui tapi mengapa disuruh juga membaca kepada baginda yang Ummi. Perintah itu dilakukan banyak 3 kali dan buat yang ketiga kalinya Jibril menarik dan mendakap nabi S.A.W sehingga nabi merasa kepayahan untuk bernafas lalu dilepaskan nabi dan Jibril berkata:’ Bacalah dengan nama tuhanmu yang menciptakan. Dia telah menciptakan manusia dari segumpal darah.

Bacalah,dan Tuhanmulah yang paling pemurah,yang mengajarkan manusia dengan perantaraan kalam. Dia mengajarkan manusia apa yang tidak ia ketahui. Sedarlah dan fahamlah bahawa Allah menyeru kita membaca dengan namaNya tuhan yang menciptakan, Allah memerintahkan kita membaca dengan mata hati, bukan sekadar dengan mata kepala. Lihatlah. Bacalah dengan mata hati bahawa Dialah Allah yang menciptakan dirimu.. Lihatlah apa yang berada disekelilingmu, bacalah apa yang ada di sebalik cahaya mentari itu,siapa yang Maha Bercahaya, Dialah Allah. Siapa yang maha Lembut di sebalik cahaya bulan yang lembut itu. Dialah Allah. Tapi selama ini. mata hati kita buta, kita tidak dapat melihat Dia di sebalik penciptaanNya yang amat sempurna. Kita tidak membaca dengan namaNya. Hanya membaca ketika keperluan dan keterpaksaan bukan untuk diamalkan dan dijadikan panduan.

Mata hati kita buta dari melihat Dia Allah yang maha Sempurna. Lalu jauh dari perintahnya yakni baca dengan namaNya dan sujud patuh beribadah kepadaNya. Lalu lihatlah, berapa ramai yang baca dan terus membaca hari ini tetapi menyimpang jauh daripada Allah. Apa yang dibaca sehinggakan tidak boleh mengenal tuhanNya. Disebalik IQRA’. Berapa ramai pada hari ini buta dan terus kekal buta mata hatinya kerana tidak tahu erti sebenar di sebalik perintah IQRA’ itu. Teringatkan tentang satu kisah Salman Al-Farisi r.a., di dalam satu musafir bersama beberapa org sahabatnya. Ketika berhenti di sebuah tasik, beliau menghampiri salah seorang drpd sahabatnya yg baru selesai meneguk air drpd tasik itu dengan bertanya, “Adakah air yg kamu minum mengurangkan air di dalam tasik ini?”
“Sudah tentu tidak, apakah yg mampu dilakukan seorang lelaki seperti aku ini utk mengurangkan jumlah air di dlm tasik ini hanya dgn meneguknya sedikit?” balas sahabat itu tadi. Salaman r.a. berkata, “Begitu jualah halnya dgn ilmu. Ambillah daripadanya setakat mana yg kamu perlukan, dan tinggalkanlah yg selebihnya.”
sedang mencari buku ini

Kita harus ingat, dan perhatikanlah kalimah ini ‘’bacalah dengan nama tuhanmu yang menjadikan. Setiap yang dibaca perlu dilihat sebagai ilmu untuk mengenal Dia.
setiap yang dilihat perlu difikirkan dan dikaitkan dengan kejadianNya yang maha sempurna. Bukan sekadar membaca dan hanya membaca tanpa merasa bertuhan dan tiada rasa kehambaan dan akhirnya jauh dari Dia yang menciptakan diriku jua dirimu.
Subhanallah. Tidak kira bacaan apa sekalipun ianya info kesihatan kerana ilmu manusia hanya bagaikan setitis air dilautan.

Perintah pertama buat nabi S.A.W adalah didikan dari Allah untuk kita ummat akhir zaman agar kita mengenal Dia dan kembali tahu dari mana asalnya kita agar kita jadikan Dia sebagai panduan untuk kita membaca tentang kehidupan ini. SubhanAllah.
Sambutlah seruan agung ini. Bacalah .bacalah. bacalah dengan nama tuhanmu. Bacalah dengan mata hati agar Dia kembali merajai dan menaungi hati kita. Bacalah kerana membaca itu anak kunci kepada ilmu. Ilmu itu pula imam kepada segala amalan. Dan amalan itu akan membawa kepada taqwa. Allah s.w.t telah memilih kalimah iqra' untuk mentarbiah umat. Ilmu dan amal ibarat dua permata yang berharga. Tanpa ilmu pincanglah amal dan tanpa amal sia-sia lah ilmu.

iman's note : Sedang menghabiskan buku 'Detik-detik Kewafatan Rasullah S.A.W'.

**imannurbalqis**

Read more

...HOLIDAY : 5~maha yang MAHAL...

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh dan salam sejahtera buat semua pembaca blog ana. Selamat pagi hujung minggu. Nikmati hari-hari cuti yang tinggal berbaki beberapa hari lagi dengan sebaiknya sebelum kita melangkah ke kampus dengan semangat yang mantap. Alhamdulillah, ruang masa yang ada ini ana ambil kesempatan untuk mencoretkan sedikit perkongsian melalui nikmat pandangan yang dianugerahkan oleh ALLAH s.w.t sebaiknya. Ada antara senior, rakan-rakan dan junior yang bertanyakan khabar ana sewaktu cuti. Ana mohon maaf kerana ada yang ana tidak dapat 'reply' pertanyaan tersebut kerana mempunyai kekangan masa dan kredit. InsyaALLAH, dengan izinNya ana akan berkongsi pengalaman bercuti di rumah di laman sesawang ini.

beratur tunggu giliran menaiki bus (^_^)b

2 Disember yang lalu, ana berkesempatan untuk melawat pameran MAHA 2010 (Malaysia Agriculture, Horticulture and Agrotourism International Show) yang diadakan di Serdang. Alhamdulillah, dapat juga bersama-sama adik-adik ana yang teringin sangat bercuti di waktu cuti persekolahan ini. Walaupun cuti kami banyak dihabiskan di rumah tapi ruang yang ada untuk ke MAHA kami gunakan untuk mengadakan lawatan sambil belajar. Kesian betul adik-adik ana. Nasiblah dapat akaknya bakal cikgu. Setiap tempat yang kami lawati ada saja pertanyaan dari ana untuk adik-adik ana fikirkan. Banyak perkara baru yang kami dapat di sini. Walau bagaimanapun, ada perkara yang ana ingin kongsikan dalam 'lawatan sambil belajar' ini. Sambil melawat, ana cuci mata juga tengok keindahan bila berbudi pada tanah.

walit a.k.a burung layang-layang


model pameran


lembu untuk perlawanan?

Hebatnya kejadian tumbuhan dan binatang ini kerana sifat Allah yang Maha Pembentuk (Al Musawwir). Benarlah firman Allah dalam surah Yassin ayat 82 dan 83 yang bermaksud: “Sesungguhnya urusan-Nya apabila Ia mengkehendaki akan sesuatu, hanyalah Ia berfirman kepada (hakikat) benda itu ‘Jadilah engkau!’ maka ia terus menjadi. Maka Maha Suci Tuhan yang memiliki dan menguasai sesuatu dan kepada-Nya kamu semua dikembalikan.” Ayat ini jelas menunjukkan Allah itu Maha Berkuasa dan sebagai makhluk, kita harus menerima hakikat ini dan sesiapa yang dinafikan daripada rahmat wahyu adalah golongan yang amat malang.
Kuasa Allah boleh dilihat di mana-mana di alam semesta ini. Bukan setakat daripada kejadian manusia tetapi alam semula jadi – laut, binatang, tumbuh-tumbuhan – malah kejadian cakerawala.

Disebut di dalam al-Quran, surah al-Rahman ayat 3 hingga 6 yang bermaksud: “Dialah yang telah menciptakan manusia. Dialah yang telah membolehkan manusia (bertutur) memberi dan menerima kenyataan. Matahari dan bulan beredar dengan peraturan dan hitungan yang tertentu. Dan tumbuh-tumbuhan yang melata serta pohon kayu-kayan, masing-masing tunduk menurut peraturan-Nya.”

penternak kambing berjaya


lembu kacukan limousin?




nenas : raja buah


cuba teka seekor berapa ringgit?

Dalam Al-Quran ada dinyatakan bahawa buah-buahan (tumbuh-tumbuhan) sebagai sumber rezeki yang telah Allah kurniakan kepada manusia. Firman Allah dalam ayat 24-32 , Surah ‘Abasa :

Maka hendaklah insan itu memperhatikan makanannya. Sesungguhnya Kami benar-benar telah mencurahkan air (dari langit), kemudian Kami belah bumi dengan sebaik-baiknya. Lalu Kami tumbuhkan biji-bijian dari bumi itu, anggur dan sayur-sayuran, zaitun dan pohon kurma, kebun-kebun (yang lebat) dan buah-buahan serta rumput-rumputan, untuk kesenanganmu dan untuk binatang-binatang ternakanmu.

Jelas, ayat ini menerangkan Allah s.w.t mengurniakan kepada insan rezeki-Nya yang terdiri dari tumbuh-tumbuhan dan pokok-pokok. Tumbuh-tumbuhan dan pokok-pokok ini membuat makanan dari tanah, udara dan Allah s.w.t memudahkan matahari untuk tumbuh-tumbuhan tersebut membuat makanan. Di mana tumbuh-tumbuhan ini adalah diperlukan oleh insan dan haiwan. Ringkasnya , masing-masing saling bergantungan di antara satu sama lain. Manusia berperanan untuk memelihara alam ini dengan sebaik-baiknya. Allah telah mencipta alam ini untuk kepentingan manusia seluruhnya. Oleh itu, manusia boleh menggunakan ciptaan ini untuk meneruskan kehidupan mereka di dunia. Sungguhpun begitu, manusia perlu menunaikan tanggungjawab yang telah diamanahkan oleh Allah dengan menggunakan ciptaan tersebut hanya untuk perkara-perkara yang boleh membawa kepada kebaikan sahaja. Mereka tidat boleh melakukan kerosakan di muka bumi ini sehingga membawa keburukan kepada manusia atau makhluk lain termasuklah binatang. Ibnu Katsir dlm tafsir beliau mengatakan: “Allah mengeluarkan bagi mereka segala macam tumbuh-tumbuhan dan buah-buahan yang boleh kita jadikan sebagai rezeki buat mereka dan binatang-binatang ternak mereka sebagaimana yg telah disebutkan di banyak tempat di dalam Al Qur’an.”

fama a.k.a father&mother


cousin yg mcm tomato jg


bamboophonic


anak-anak penyu



mahu belajar ini


buah cempedak yang besar

Selain dari memelihara alam ini manusia juga berfungsi untuk memakmurkan muka bumi ini supaya mereka dapat menjalani kehidupan dengan lebih baik. Akal dan pancaidera yang dianugerahkan kepada manusia hendaklah digunakan untuk meneliti dan berfikir bagi memanfaatkan semua ciptaan yang sedia ada. Banyak rahsia kejadian Allah yang boleh disingkap oleh manusia dengan menggunakan akal yang ada. Di sebalik kejadian tumbuh-tumbuhan misalnya terdapat pelbagai jenis penawar, di dasar lautan juga terdapat pelbagai khazanah, begitu juga di dalam perut bumi. Hanya manusia yang menggunakan akal dengan sepenuhnya akan dapat menikmati semua ini. Selain untuk dirinya ia juga dapat memberi faedah kepada orang lain.

datang matahari terbit, pulang matahari terbenam

Namun, rahsia alam ini hanya akan disedari oleh hamba Allah yang bukan sekadar melihat tetapi menghayati setiap hikmah di sebalik kejadian alam milikNYA. Sesungguhnya apa yang telah dicipta oleh Allah s.w.t mempunyai hikmah yang amat besar. Sememangnya tiada apa jua yang sia-sia dalam ciptaan-Nya , samada yamg melata di atas bumi , yang terbang di udara , manusia , tumbuh-tumbuhan dan binatang. Sekiranya manusia berjaya melaksanakan tanggungjawab dalam menghargai setiap ciptaan Allah sepenuhnya maka mereka akan dapat menikmati hidup ini dengan penuh kebahagiaan. Jika sebaliknya yang berlaku maka kemusnahan dan huru-hara pasti tidak dapat dielakkan.

iman's note : masih lagi terkejut dengan harga 6 bungkus nasi lemak RM30.00. Rasa macam kat airport. Sememangnya pengalaman yang MAHAL.

**imannurbalqis**

Read more

...HOLIDAY : 4~bahagia...

Miliki ilmu agar tak terhina
Menikahlah agar tak terjerumus ke jurang nista
Milikilah harta agar tak diremehkan dan tak dipandang sebelah mata
Milikilah cinta agar hidup lebih bahagia
Tarbiyah buat hidup lebih berguna
Dakwah bikin usia kita berlipat ganda
Program terarah menjadikan hidup lebih berkat
Hidup berjemaah adalah cara meraih syurga
kerananya...
Jangan katakan terpaksa...
Jangan melangkah setengah hati, agar tak menyesal nanti...
Jangan merasa paling menderita...
Jangan mudah berputus asa...
dan berbahagialah!
Sediakanlah ruang hati yang lebih luas untuk kata "BAHAGIA"


**imannurbalqis**

Read more

...HOLIDAY : 3~angin Disember...

Rasulullah berpesan kepada Aisyah ra :

"Ya Aisyah janganlah engkau tidur sebelum melakukan empat perkara, iaitu :

1. Sebelum khatam Al Qur'an,

2. Sebelum membuat para nabi memberimu syafaat di hari akhir,

3. Sebelum para muslimin meredhai kamu,

4. Sebelum kau laksanakan haji dan umrah....


"Bertanya Aisyah :

"Ya Rasulullah.... Bagaimana dapat aku melaksanakan empat perkara dalam waktu yang singkat?"

Rasul tersenyum lalu berkata :

"Jika engkau tidur bacalah : Al Ikhlas tiga kali ia seakan-akan kau mengkhatamkan Al Quran.

Bacalah selawat untukku dan para nabi sebelum aku, maka kami semua akan memberi syafaat di hari kiamat.

Beristighfarlah untuk para muslimin maka mereka akan meredhai kamu.

Dan,

Perbanyaklah bertasbih, bertahmid, bertahlil, bertakbir maka seakan-akan kamu telah melaksanakan ibadah haji dan umrah.
iman's note : hari ini hari lahir arwah mak ana. AL-FATIHAH. Ini adalah pesanan arwah mak tatkala ana nak daftar pada hari pertama di asrama SMKA SHAMS, N.9.

**imannurbalqis**

Read more

...HOLIDAY : 2~di sebalik cuti...

Salam alaik dan selamat bercuti buat semua sahabat-sahabat dan pembaca blog ana sekalian.Didoakan antum semua sihat dan bahagia menjalani cuti-cuti kampus untuk semester ini. di kala embun pagi menitis, meniti Subuh pagi Ahad ini dan sebelum kenduri kesyukuran dijalankan. Ada sesuatu ingin dikongsiakan bersama. Didoaakn agar perkongsian ini memberi faedah kepada kita semua.

Cuti semester kembali lagi. Bagi kebanyakan mahasiswa/i khususnya di IPG dan IPTA seluruh negara, inilah masa yang ditunggu-tunggu kerana azab bebanan sepanjang semester akhirnya dapat ditamatkan. Tetapi, bagi sesetengah mahasiswa pula, cuti merupakan masa yang terbaik untuk mereka menambah pengalaman dengan melakukan kerja separuh masa. Di musim cuti ini pelbagai perkara yang kita lakukan sama ada merapatkan tali silaturrahim dgn rakan-rakan yang lama tidak berjumpa, mencari pendapatan sampingan, melibatkan aktiviti-aktiviti sosial dan kemasyarakatan ,membantu ibu bapa, menziarah waris-waris malah ada yang terpaku di televisyen, menambahkan selera makan dan melayari beratus-ratus episod mimpi di atas bantal. Ada juga yang mengakhiri status bujang kepada tunangan ataupun berumahtangga. Selain itu juga, bagi sekelompok mahasiswa lain, termasuk rakan-rakan saya, cuti ini adalah masa untuk bersama keluarga.
Disini ada sedikit perkongsian dan peringatan buat diri ana yang memang selalu kena ingatkan dan pembaca sekalian dalam kita meniti hari-hari cuti dengan penuh bermakna dan meninggalkan pengalaman.

1. Jangan mengurangi amalan sunat kerana ianya benteng daripada meninggalkan amalan wajib.
2. Tinggal-tinggalkan perkara lagha kerena ianya melemahkan untuk jiwa untuk beribadat.
3. Jangan pisahkan diri daripada jemaah yg berpesan-pesan kepada kebaikan..kerana ianya ibarat kambing yg terpisah diintai-intai sang serigala untuk dibahamnya..jaga solat jemaah dan carilah majlis ilmu di tempat anda..ianya berkesan utk mencas iman yg lemah.
4. Sibukkan diri dgn perkara berfaedah agar kita lupa melakukan perkara yang tidak berfaedah.
5. Jaga kesihatan dgn bersenam dan kurangkan makan..agar kita mudah lakukan ibadah.
6. Sentiasa meng'update' isu semasa agar tidak ketinggalan zaman.
7. Perbanyakkan membaca bahan bacaan ilmiah untuk persiapan diri dalam keberadaan di zalam intektual ini.
8. Pereratkan hubungan kekeluargaan agar tidak rasa diri disisih dan bosan ketika cuti.
9. Banyakkan membuat latihan-latihan dan hafalan-hafalan yang berfaedah agar sel-sel otak sentiasa aktif serta berfikiran dengan lebih baik.
10. Paling penting, masa ini menentukan siapa diri kita. Menghargai masa atau tidak?

Sabda Nabi saw yang bermaksud:

Dari Ibnu Abbas Radiallahu-Anhuma dari Rasulullah Sallallahu Alaihi Wasallam bersabda : Dua nikmat yang sering diabaikan oleh kebanyakan manusia ialah waktu sihat dan masa lapang. (Riwayat Al-Imam Al-Bukhari).

Mudah kan? Bukankah ini antara perkara-perkara yang dijadikan alasan tidak dijalankan oleh kebanyakan dari kita dek kerana kesempitan masa belajar dan menghadap buku akademik? Maka, gunakan masa cuti sebaiknya untuk menambah lagi sisi hidup kita dengan perkara-perkara yang sepatutnya. Gunakan masa yang ada sebagai persediaan untuk sesi pengajian yang seterusnya. Mahasiswa merupakan aset penting MALAYSIA dan DUNIA yang menuntut setiap masa yang ada untuk dimanfaatkan.

**imannurbalqis**

Read more

...HOLIDAY : 1~ introduction...

Perhitungan di dunia tidak kira berapa lama usia kita tetapi bagaimana cara kita menghadapinya.

**imannurbalqis**

Read more

...Kata-kata Nasihat IBNU QAYYIM...

Di dalam hati manusia ada kekusutan dan tidak akan terurai kecuali menerima kehendak Allah swt.

Di dalam hati manusia ada keganasan dan tidak akan hilang kecuali berjinak dengan dengan Allah swt

Di dalam hati manusia ada kesedihan dan tidak akan hilang kecuali seronok mengenali Allah swt

Di dalam hati manusia ada kegelisahan dan tidak akan tenang damai kecuali berlindung, bertemu dan berjumpa denganNya

Di dalam hati manusia ada penyesalan dan tidak akan padam kecuali redha dengan suruhan dan laranganNya serta qadha dan qadarNya serta kesenantiasaan sabar sehingga menemuiNya

Di dalam hati manusia ada hajat dan tidak akan terbendung kecuali kecintaan kepadaNya dan bermohon kepadaNya.

Kesentiasaan berzikir kepadaNya adalah keikhlasan sebenar kepadaNya.

Andai dunia dan isinya diberikan kepada manusia masih tidak lagi dapat membendung hajat hati si hamba itu.

**imannurbalqis**

Read more

...untukmu...

PESANAN ALLAYARHAM KH RAHMAT ABDULLAH

"Jadilah kalian orang-orang yang.....

Atsabatuhum mauqiifan ...
yang paling kukuh atau tsabat sikapnya
Arhauhum shadran ...
yang paling lapang dadanya
A'maquhum fikran ...
yang paling dalam pemikirannya
Ausa'uhum nazharan ...
yang paling rajin amal-amalnya
Aslabuhun tanzhiman ...
yang paling mantap penataan organisasinya
Aktsaruhum naf'an ...
yang paling banyak manfaatnya

**imannurbalqis**

Read more

...hadiah AIDILADHA...

Salam Aidiladha 1431H buat semua pembaca blog ana dan sahabat-sahabat yang dikasihi ALLAH sekalian. Alhamdulillah, dapat juga kita merayakan aidiladha pada kali ini. Bila disebut Hari Raya Aidiladha a.k.a Hari Raya Korban mesti teringat lembu, kerbau, unta yang tertambat kat masjid sedang tunggu giliran nak kena sembelih. Tahun ini macam-macam cerita keluar kat televisyen@surat khabar@internet tentang binatang ternakan yang nak dikorbankan. Ana bukan nak cerita berkenaan binatang yang nak dikorban@disembelih untuk entry kali ini tapi hadiah aidiladha yang paling berharga ana dapat kali ini. Kalau aidilfitri, mesti duk mengira duit siapa paling banyak tapi tak sangka pula aidiladha tahun ini adalah hari raya yang bermakna walaupun tidaklah semeriah Aidilfitri persediaannya.

Hari Isnin petang ayah ambil juga ana kat kampus walaupun ana habis exam pukul 5.00pm. Catat sejarah bila ana keluar dewan awal setengah jam sebelum habis exam. Ana gagahkan juga untuk keluar sebab tak kemas lagi barang-barang yang nak dibawa balik walaupun tidak 'confident' dengan apa yang dijawab. Tawakkal dengan apa yang telah diusahakan. Ayah kata hari Selasa baru semua adik-adik ana balik rumah. Nanti tak ada orang nak tunggu kat rumah. Ana masuk jea dalam kereta, adik ana yang last tanya raya nanti nak masak lauk apa. Ana kata masak lauk makan tenghari jea. Sampai rumah dah malam.
Hari Selasa bermulalah episod ana di rumah. Adik-adik ana yang form 5 dan tahun 5 dah pergi sekolah. Ana terus mengemas rumah, mop lantai, lap tingkap, basuh pinggan mangkuk, basuh kain dan sidai di ampaian. Dalam masa menyelesaikan semua perkara tiba-tiba teringat. Bilalah adik-adik nak balik nie? Rasa rindu plk. Dah lama tak jumpa sejak dari cuti Hari Raya Aidilfitri yang lepas. Yang dari Seremban akan balik tumpang kawan, yang dari Penang akan balik naik motor. Dah bertolak ke belum agaknya? Dah siap kemas barang ke belum? Harap-harap tak ada apa yang berlaku dipertengahan jalan. Macam-macam dalam fikiran. Pukul berapa agaknya semua sampai. Nak masak lauk apa hari ini. Harap-harap semua selamat sampai. Risau sangat sampai buat semua perkara serba tak kena. Berkali-kali duk call dan message tapi tak berjawab. Dah pukul 6pm adik ana yang dari Penang tak sampai rumah lagi. Kata bertolak pukul 6am. Dekat pukul 7pm baru sampai, rupa-rupanya hujan lebat kat KL. Jadi, terpaksa berhenti tunggu hujan reda.

Bila fikir semula apa yang berlaku, ana dapat rasa perasaan seorang ibu atau ayah yang menunggu-nunggu atau tertunggu-tunggu kepulangan anaknya. Walaupun ana belum berstatus ibu, mak, ummi, mama @ mother sebab belum berkahwin pun tapi perasaan yang menghantui ana tue buat ana rasa bersyukur. Ana masih lagi diberi peluang untuk rasa perasaan risau, gelisah, gembira dan bahagia bila semua adik-adik ana berkumpul bersama. Kepulangan arwah mak ke rahmatullah menyebabkan ana lebih sedar dan terbuka atas setiap apa yang berlaku. Ana percaya ini adalah hikmahnya. Kadang-kadang ana rasa sedih bila melihat orang tua yang menunggu kepulangan anaknya yang tidak dijanjikan. Ada pula yang dah berjanji untuk pulang tetapi tidak kunjungan tiba. Memang ana faham masing-masing ada kerja atau kekangan yang tidak membenarkan untuk pulang ke kampung. Takkan nak pulang ke kampung hanya tunggu waktu raya sahaja??? Jika ada kelapangan, pulanglah ke kampung. Kerana mereka sangat merindui kalian. Di sebalik bening wajah ibu dan ayah, ada satu perasaan rindu yang disimpan buat anak-anaknya.
Dalam Islam, tuntutan agar berbuat baik kepada ibu bapa adalah merupakan perintah Allah SWT yang wajib kita tunaikan. Sebagai seorang anak, kita diperintahkan agar sentiasa melakukan kebaikan terhadap mereka seperti bersikap lemah lembut, berbudi bahasa, tidak berlaku kasar dan selalu ingat dan menghargai jasa serta pengorbanan yang telah diberikan kepada kita salam ini. Mereka telah bersusah payah memelihara dan menjaga kita siang dan malam dengan mengorbankan waktu, tenaga, perasaan, wang ringgit dan sebagainya demi memberikan yang terbaik untuk kita. Atas dasar itulah maka Islam menetapkan bahawa tanggungjawab melakukan kebaikan kepada ibu bapa amat besar sehingga ia digandingkan dengan perintah mentauhidkan Allah SWT.

Firman Allah dalam surah al-Isra’ ayat 23:

Maksudnya: “Dan Tuhanmu telah perintahkan supaya engkau tidak menyembah melainkan kepadanya semata-mata dan hendaklah engkau berbuat baik kepada ibu bapa. Jika salah seorang dari keduanya atau kedua-duanya sekali sampai kepada umur tua dalam jagaan dan peliharaanmu, maka janganlah engkau berkata kepada mereka (sebarang perkataan kasar) sekalipun perkataan “uh” dan janganlah engkau menengking, menyergah mereka tetapi katakanlah kepada mereka perkataan yang mulia (yang bersopan santun).”

Ajaran Islam juga menyuruh kita agar sentiasa bersyukur dan berterima kasih kepada kedua ibu bapa kita. Firman Allah SWT dalam surah Lukman ayat 14:

Maksudnya: “Dan kami wajibkan manusia berbuat baik kepada kedua ibu bapanya, ibunya telah mengandungnya dengan menanggung kelemahan demi kelemahan (dari awal mengandung hingga akhir menyusunya) dan tempoh menceraikan susunya ialah dalam masa dua tahun (dengan yang demikian) bersyukurlah kepada-Ku dan kepada kedua ibu bapa mu dan (ingatlah) kepada Akulah jua tempat kembali (untuk menerima balasan).”
Bila Aidiladha menjelma, satu perkara yang akan ana ingat sampai bila-bila ialah janji ana untuk kembali ke Baitullah bersama-sama arwah mak ana. Ana berjanji untuk mengerjakan haji bersama arwah mak bila tamat pengajian di kampus selepas selesai menyelesaikan tawaf wida' di hadapan Baitullah sewaktu mengerjakan umrah empat tahun yang lalu. Tapi satu jawapan yang jelas ana dengar dan ingat dari mulut arwah mak ana. InsyaALLAH, jika diizinkan ALLAH kita sampai lagi tapi jika tidak jangan pula akak tak pergi walaupun bukan dengan mak. Iya, ana tidak berpeluang untuk berkongsi cerita atau kisah suka duka sepanjang pengajian dan berbakti setelah menamatkan pengajian dengan arwah mak ana tetapi jika diberi peluang ana mahu berbakti pada seorang ibu yang mahu mengganggap ana seperti anaknya sendiri. Ana kepingin untuk merasai peluk cium seorang ibu. Itulah pengubat lara penawar duka sementara masih ada umur di dunia. Buat kalian yang masih ada ibu dan ayah, teruskan berbakti kepada mereka. Jangan tiba satu saat yang mana kita perlu pulangkan pinjaman kita kepada yang lebih berhak, ada kekesalan yang bertandang di hati.

Memandangkan begitu banyak jasa dan pengorbanan oleh ibu, maka selayaknyalah ibu diberi penghormatan yang begitu tinggi, ini tepat sekali dengan sabda Nabi Muhammad SAW: “Syurga itu berada di bawah telapak kaki ibu-ibu.”

Hal ini dapat dilihat dalam kisah Alqamah, di mana beliau begitu sukar untuk melafazkan kalimah syahadah di saat sakaratul maut kerana perasaan ibunya yang terguris di atas layanannya, walaupun Alqamah kuat beribadah tetapi beliau telah melakukan sesuatu yang mengguris perasaan ibunya, lalu ibunya merasa kecil hati dengan tindakannya, sehingga ibunya sukar untuk memaafkannya. Peristiwa ini perlu dijadikan iktibar oleh kita semua, semoga perkara yang dialami oleh Alqamah tidak terjadi kepada kita.

Justeru itu, bagi menghargai segala jasa ibu, maka berbagai cara perlu kita lakukan untuk menghiburkan hati mereka. Diantaranya kita memperuntukkan masa untuk menziarahi ibu, bercuti bersama-sama ibu, membawa ibu bersiar-siar ke tempat yang menarik, menghadiahkan sesuatu yang menjadi kesukaannya, sentiasa mendoakan mereka, dan melakukan apa sahaja yang menyenangkan hati mereka, sebagai tanda penghargaan serta kasih sayang seorang anak kepada ibu.

Persoalannya?? adakah kita telah melakukan hal-hal sedemikian kepada ibu dan ayah kita? adakah hanya sekadar bila tibanya hari raya sahaja barulah kita tertanya-tanya di mana dan bagaimana keadaan ibu dan ayah? Sedangkan ajaran Islam menegaskan bahawa ibu dan ayah hendaklah diberikan perhatian dan layanan pada setiap masa. Sebagai anak, kita perlulah sentiasa mentaati dan mendoakan kesejahteraan serta keampunan bagi kedua ibu bapa agar hidup kita diberkati Allah. Jika ibu bapa kita telah meninggal dunia, hadiah yang paling bermakna untuk mereka yang amat kita kasihi ini, ialah mendoakan kesejahteraan untuk mereka, agar Allah Taala sentiasa merahmati dan mengampunkan segala dosa-dosa mereka. Berkorbanlah kita selagi ada daya. Jangan nanti disoal dengan apa yang telah kita korbankan selama ada di dunia ini.

Firman Allah SWT dalam Surah al-Isra’ ayat 24 :

Maksudnya: “Dan hendaklah engkau merendah diri kepada keduanya kerana belas kasihan dan kasih sayangmu dan doakanlah (untuk mereka dengan berkata) : ‘Wahai Tuhan kami! Cucuri rahmat kepada mereka berdua sebagaimana mereka mencurahkan kasih sayang memelihara dan mendidikku semasa kecil.”
Alhamdulillah, inilah hadiah yang paling bermakna buat diri ana menjelang aidiladha pada tahun ini. Peringatan yang cukup bermakna. Alhamdulillah, ada juga hadiah yang lain sedang menanti. Terima kasih Ya ALLAH, hamba Mu ini meletakkan segala pergantungan hanya kepada Mu. Berikan yang terbaik untuk diri hamba Mu yang serba kekurangan dan lemah ini. Moga dipermudahkan segala urusan. Ameen.

**imannurbalqis**

Read more

...1-1=hero...

"I believe life is to be lived, not worked, enjoyed, not agonized, loved, not hated."
Alhamdulillah, selesai pengajian semester 2/2010.

**imannurbalqis**

Read more

...bila ALLAH tidak ditakuti...

Mengapa sekarang makin banyak negara ditimpa bencana?Tidak kira sedar atau tidak, dalam nyata atau ilusi, semakin banyak bencana alam yang berlaku bukan atas sebabnya mengikut logik akal manusia. Dalam sebuah hadis diriwayatkan oleh At-Tarmizi daripada Ali bin Abu Talib, Rasulullah saw bersabda yang bermaksud: "Apabila umatku melakukan 15 perkara berikut, maka layaklah mereka ditimpa bencana iaitu:
1. Apabila harta yang dirampas (daripada peperangan) diagih-agihkan kepada orang-orang yang tertentu sahaja.
2. Apabila zakat dikeluarkan kerana penebus kesalahan (terpaksa).
3. Apabila sesuatu yang diamanahkan menjadi milik sendiri.
4. Apabila suami terlalu mentaati isteri.
5. Apabila anak-anak menderhakai ibu bapa masing-masing.
6. Apabila seseorang lebih memuliakan teman daripada ibu bapa sendiri.
7. Apabila kedengaran banyak bunyi bising.
8. Apabila lebih ramai berbicara mengenai hak keduniaan di dalam masjid.
9. Apabila sesuatu kaum itu terdiri daripada orang yang dihina oleh mereka.
10. Apabila memuliakan seseorang kerana takutkan tindakan buruknya.
11. Apabila arak menjadi minuman biasa.
12. Apabila lelaki memakai sutera.
13. Apabila perempuan dijemput menghiburkan lelaki.
14. Apabila wanita memainkan alat-alat muzik.
15. Apabila orang yang terkemudian menghina orang terdahulu, maka pada saat itu.
Lihat, pandang dan jeling disekeliling kita. Buka mata, buka hati. Bagaimana keadaan sekeliling kita dan adakah kita juga salah seorang penyumbang kepada bencana yang terjadi sekarang?(nauzubillahiminzalik)Fikir dengan akal, dengar dengan telinga, rasa dengan hati dan lihat dengan mata. Kemana arah kita sekarang?

**imannurbalqis**

Read more

MARS | Majalah Remaja Sempoi!

Read more

...selagi MAMPU...

Assalamualaikum dan salam sejahtera buat semua pembaca blog ana...Alhamdulillah ada sedikit ruang untuk ana coretkan dalam laman I'M ONLY SERVANT OF ALLAH ini..Bersyukur jg ana kerana waktu orang sibuk mengadap nota&buku untuk study 24hours ana masih lagi berpeluang untuk mencatatkan sedikit perkongsian untuk kita sama-sama ambil ibrahnya...iyealah, musim2 exam nie banyak pula entry yang di'post'...kalau tengok bulan-bulan sebelum nie agak merosot pengeluarannya...selalu ana mohon pada ALLAH s.w.t agar nikmat penulisan yang diberikan pada ana ini dapat memberi kesan yang baik pada penulis dan pembacanya dan bukan sia-sia semata-mata...

Ramai sahabat-sahabat dan pembaca blog ana tanya, tak bosan ke mengadap laptop dan menulis pada ruang yang belum tentu orang baca...yang mampu ana kata, Alhamdulillah itu kemampuan ana yang ALLAH s.w.t beri...sekurang-kurangnya ana buat dan manfaatkan jg walaupun tak mampu untuk memberi nasihat dalam erti kata amar makruf nahi mungkar secara perseorangan...peranan sebagai khalifah ALLAH ini perlu dijalankan walaubagaimanapun cara atau kaedahnya... ada juga yang bertanya, kenapa ana menulis berkenaan pengalaman atau cerita peribadi? sudah ana nyatakan pada entry yang lepas "aku hanyalah insan biasa, punya cita, punya cinta. aku bukanlah pakar isu semasa, juga bukan penyelidik bahasa. aku hanyalah pemerhati alam semesta, yang berbicara melalui kata, yang hanya meluahkan rasa, untuk aku terus menerus berbahasa dalam melakari kehidupan yang hanya sekejap cuma."...bagi ana bercakap melalui pengalaman dan kehidupan yang dilalui lebih jelas keadaannya.. dalam masa yang sama ana melihat kehidupan mengajar 1001 perkara untuk diambil kekuatannya dan memperbaiki kelemahannya...setiap perkongsiaan yang cuba ana ketengahkan adalah situasi yang pernah ana rasai..bukan saja-saja untuk dicoretkan... masing-masing ada pandangan dan prinsip...ana tak rasa ana cerita tentang hal peribadi kerana ana diberi taklifan sebagai pemimpin pelajar adalah untuk bersama masyarakat..selain itu juga, pemilihan cerita keluarga yang diketengahkan adalah kerana setiap dari kita berasal dari sebuah keluarga dari pelbagai latar belakang... ditambah pula dengan cerita ana sebagai seorang penghuni di muka bumi ini, ana berhak untuk menyatakan apa yang sepatutnya kerana ana salah seorang penggunanya bukan dunia ini milik persendirian..malah dikongsi dengan pelbagai makhluk yang lain...ana tidak berbicara hal orang lain di laman ana...cuma ana perlu muhasabah diri di samping menyatakan apa yang perlu dikata...tak tahu pula ada yang terasa...(^_^)

Sedikit perkongsian buat sesiapa yang nak tahu sahaja...ana mula berblog pada 1 Mac 2009...dah setahun lebih...ana ter'influence' dari ex-roomate ana dulu, kak nurul farhana... sekarang dah bertugas sebagai seorang guru di salah sebuah sekolah di Perak...ana memang addict dengan laman sesawang ini...bukan kata hobi waktu lapang lagi dah...asal ada jea waktu memang nak post entry...kadang-kala nak dapat mood atau semangat ketika ada masalah ana akan postkan sesuatu dalam laman sesawang ini...lepas itu baru ok dan ana puas...itu cara ana mungkin berbeza dari antum...cuma jika ada perkara utama lain yang perlu dilakukan...itu yang ana perlu dahulukan...kadang-kadang bukan mudah untuk mendapat idea untuk menyampaikan sesuatu...dalam penyampaian ana, ana cuba berada sebagai seorang pembaca blog...cara penyampaian, kaedah pendekatan dan pemilihan kata-kata juga memberi impak pada pembaca...yang penting ana ada prinsip sendiri berkenaan setiap penulisan yang dibuat...memang benar orang kata perempuan nie banyak cakap..bila difikirkan semula baik ana menulis dari banyak bercakap dan mengkritik perkara yang tak sepatutnya...kalau terlepas cakap tak boleh diundur semula tapi kalau salah tulis boleh padam...

banyak perkara yang ana dapat dari penulisan blog ini...ana sedar perubahan pada aspek penulisan ana..jika dilihat pada awal-awal tertubuhnya laman ini mungkin penyampaian kurang memberangsangkan..ini merupakan medan latihan untuk ana meningkatkan cara penulisan... ana sememangnya sangat berminat dalam bidang penulisan ini tapi masih lagi kurang dalam penyampaian penulisan yang terikat atau dalam erti kata fakta atau analisis isu...masih lagi mencuba dan melebar luaskan lagi pembacaan untuk mendapatkan panduan...iyealah, ana sekarang kalau jawab soalan bahagian esei waktu exam pun bukan macam tulis karangan..asal ada point dan ulasan untuk mengukuhkan lagi jawapan ditambah pula dengan pengiraan...jadi ini merupakan medan untuk ana tahu kosa kata yang betul dan penyampaian yang mudah dan jelas...apa yang ana nak tekankan di sini, setiap apa yang kita lakukan bergantung pada dari sudut mana yang kita ambil...

setiap orang ada cara dan pandangan tersendiri...kita tidak boleh mengekang atau mempersoalkan setiap apa yang dilakukan selagi apa yang dilakukan tidak bercanggah dari pegangan kita iaitu Al-Quran dan As-Sunnah...kita juga perlu lebih terbuka untuk menerima pandangan orang lain kerana itu adalah salah satu percambahan idea yang baik dalam kita meningkatkan lagi potensi diri yang mana semuanya pinjaman dari ALLAH s.w.t segala-galanya...terima kasih kepada yang sudi bertanya dan tertanya-tanya tentang penulisan ana di laman sesawang ini...Alhamdulillah masih ada individu yang prihatin dan menghargai cetusan rasa yang tidak seberapa di laman sesawang ini...terima kasih atas sokongan dan kritikan..nie yang lagi bersemangat nie untuk terus memegang title BLOGGER(^_^)...senyumlah selagi mampu, menangislah selagi bisa, membacalah selagi ada dan menulislah selagi daya...kerana semua ini pinjaman yang harus dipulangkan pada bila-bila ketika dan masanya...

Firman Allah dalam surah Al – Fussilat: 3

"Siapakah yang lebih baik perkataannya daripada orang yang menyeru kepada Allah dan mengerjakan amal soleh dan berkata aku adalah daripada orang-orang yang menyerah diri(muslimin).”

"MENULISLAH KERANA ALLAH"

**imannurbalqis**

Read more

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails