.::I'M ONLY SERVANT OF ALLAH::.

"Di perhentian terakhir itulah manusia akan hidup berkekalan sama ada dengan limpahan NIKMAT selama-lamanya atau menghadapi AZAB, juga selama-lamanya. Sebelum tiba di titik pengakhiran itu, manusia akan terus mengembara..."

...JALINAN UKHUWAH...

...MELAKAR PELANGI...

Daisypath Anniversary tickers

...KEEP IN MEMORY...

Daisypath Happy Birthday tickers

PERMATA HATI UMMI ABI

Lilypie Second Birthday tickers

...20.10=2010...

Semakin maju teknologi semakin mundur tamadun. Mari pula kita ungkap sebuah ungkapan sejarahwan Islam iaitu Ibnu Khaldun. Dia mengatakan semakin maju sebuah sebuah masyarakat semakin mundurlah temadun.
Kalau ditafsir maksudnya seakan sama. Tetapi bukankah kemodenan itu sebuah kemajuan tamadun? Ia bergantung kepada definasi ketamadunan. Tamadun terbahagi kepada dua pandangan iaitu pandangan barat. Bagi barat, semakin maju sebuah masyarakat dari segi pembangunan fizikal maka semakin majulah masyarakat itu.
Mari lihat dari segi definasi Islam pula. Bagi Islam kemodenan teknologi bukanlah satu kayu ukur utama. Bagi Islam kemajuan moral dan akhlak lah penunjuk sama ada masyarakat itu moden atau tidak. Ini kerana melalui kefahaman ilmu yang tinggi, penguasaan dan ketelitian terhadap perkara serta perasaan orang kelilinglah yang akhirnya akan menjurus kepada cara masyarakat hidup. Jika ilmu dan pengamatannya tinggi, maka masyarakatnya akan lebih tinggi nilai budi pekertinya kerana mereka sedar apa yang akan terjadi susulan tindakan mereka. Mereka akan cuba menjaga keharmonian masyarakat. Pada masa sama, ini juga akan meningkatkan kesedaran rohaniah.
Disini juga penting pemahaman kepada isi Al-Quran dan Sunnah. Al-Quran dan Sunnah memberikan kayu ukur sebagai apa itu moraliti dan akhlak. Ia membeza apa yang baik dan apa yang salah.
Pendekatan ini berbeza dengan ketamadunan orang barat. Bagi mereka, diri mereka sendirilah yang menentukan apakah itu baik dan apakah itu buruk. Sebagai contoh, perjudian adalah perkara yang dibenarkan oleh mereka lantas bagi mereka ini adalah moral yang dibenarkan. Banyak lagi perkara yang tidak dibenarkan oleh agama mereka pada asalnya diubah atas nama demokrasi dan kehendak mereka. Akhirnya moraliti dan akhlak bergantung pemikiran manusia semata-mata dan bukanlah kepada suatu yang tetap. Perkara seperti internet yang sepatutnya membawa kebaikan dimasukkan juga unsur buruk dan lucah atas nama kemewahan. Dan ini tidak mengapa kerana mencari wang walau dengan cara apapun adalah 'moral' dan dibenarkan bagi mereka.
Oleh itu, ketamadunan Islam adalah lebih stabil perkembangannya berbanding ketamadunan Barat. Tidak semestinya teknologi yang tinggi membawa kepada kemunduran tamadun tetapi jika kita mengambil pendekatan ketamadunan barat, maka mundurlah kita dari segi rohaniah. Tetapi malangnya dalam teknologi kemodenan diselitkan pula unsur tamadun barat ini yang lebih senang berkembang mengikut undang-undang dan pemahaman cetek dicipta seorang manusia.
Selagi mana kita mengukur kemajuan dari segi pambangunan fizikal selagi itulah kita terperangkap dengan penipuan terhadap diri sendiri. Tiada guna kita kaya raya tetapi masyarakat sombong, jenayah berleluasa, penipuan merata-rata kerana akhirnya kita akan terasa pedasnya.

**imannurbalqis**

One Response so far.

  1. salam...setuju sangat ngn ina..

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails