.::I'M ONLY SERVANT OF ALLAH::.

"Di perhentian terakhir itulah manusia akan hidup berkekalan sama ada dengan limpahan NIKMAT selama-lamanya atau menghadapi AZAB, juga selama-lamanya. Sebelum tiba di titik pengakhiran itu, manusia akan terus mengembara..."

...JALINAN UKHUWAH...

...MELAKAR PELANGI...

Daisypath Anniversary tickers

...KEEP IN MEMORY...

Daisypath Happy Birthday tickers

PERMATA HATI UMMI ABI

Lilypie Second Birthday tickers

...nota si penulis AR : 2.0...

Assalamualaikum w.b.t dan salam sejahtera buat semua sahabat-sahabat dan pembaca blog ana. Segala pujian bagi ALLAH s.w.t, selawat dan salam ke atas junjungan besar Nabi Muhammad s.a.w, keluarganya, para sahabat serta tabiin sekalian. Alhamdulillah, masih diberi kesempatan untuk terus mengetik aksara-aksara dalam meninggalkan sedikit perkongsian di laman ini. Ana akui sememangnya ilham yang ada dalam melakar bait-bait indah ini adalah dengan izin ALLAH jua hendakNya.

Seperti yang ana katakan pada 'entry' yang lalu, ana hanya akan 'update' entry setelah menyelesaikan bab-bab dalam penulisan laporan kajian tindakan ana. Maklumlah, apabila bergelar blogger tak lari dari perasaan nak 'update' blog. Apatah lagi bila melihat sahabat-sahabat blogger makin rancak meng'update' blog mereka. Alhamdulillah, untuk bab 1.0 dalam penulisan kajian tindakan telah diterima oleh pensyarah penyelia setelah dua hari membetulkan struktur ayat. Bak kata pensyarah penyelia ana, "Bila baca pengenalan kau, aku nak rasa ada ummphh. Macam minum kopi, hirupan yang pertama akan buat orang nak habiskan secawan kopi itu." Walaupun pensyarah penyelia ana ini berbangsa Cina dan major subjek fizik tapi ayat Bahasa Malaysia memang bagus. Memang inilah tandanya(^_^)b. Ana pula jadi segan.

terserah pada kita kerana kita punya pilihan

Malam ini dah masuk 15 Syaaban. Alhamdulillah, masih lagi diberi nyawa oleh ALLAH untuk ana terus merasai kehidupan hari ini. Moga diberikan kesempatan untuk merasai kehadiran Ramadhan kali ini. Kali ini ana nak kongsi apa yang berlaku pada diri ana hari ini. Pagi tadi waktu perhimpunan, ada seorang sahabat ana bagi sejumlah duit kat ana lepas dia tolong ana serahkan jubah konvokesyen pada graduan KPLI yang tak dapat hadir. Ceritanya bermula :

Minggu lepas, ada graduan KPLI kampus ana hubungi ana untuk minta tolong ana ambilkan jubah konvokesyen. Kakak tersebut tidak dapat pengecualian dari sekolah untuk ke kampus ambil jubah seperti yang dijadualkan. Lagipun sekolahnya jauh. Oleh kerana, ana kenal graduan KPLI tersebut ana pun tolong ambilkan sebab di kampus ana kalau nak jadi wakil untuk ambil jubah konvokesyen, tanggungjawab menjaga jubah itu diserah 100% pada yang menjadi wakil. Waktu ana ambil jubah itu, macam-macam lah yang kena tulis. Antaranya : nama, unit, no telefon, no i/c dan no bilik kolej kediaman. Siap pesan lagi, kalau ada kerosakan atau jubah dipulangkan lewat bayarannya sehari RM20. Semua bawah tanggungjawab wakil. Ana kata pada pegawai yang memberi jubah, "InsyaALLAH, saya yakin jubah ini akan dipulangkan dengan keadaan baik dan mengikut ketetapan yang telah dinyatakan. Saya percaya puan semua pelatih guru keluaran IPG kampus ini bertanggungjawab orangnya".(^_^) Bagi ana tak salah kita nak bantu orang tatkala orang sangat memerlukan pertolongan kita. Kalau bukan ana siapa lagi nak bantu kakak tu.

Oleh kerana ana perlu pulang ke rumah Jumaat petang, ana serahkan pada kawan ana yang tak balik untuk bagi pada kakak tu. Bila kawan ana serahkan sejumlah duit(agak besar jumlahnya) pada ana atas pesanan kakak tu suruh bagi. Ana jadi pelik. Terus ana mesej kakak tu :

Ana : Kak, duit RM ini untuk apa? Akak lewat hantar jubah ke?
Kakak : Bukan, itu duit belanja untuk awak.
Ana : Ya ALLAH, saya memang nak tolong akak. Tak jadi masalah pun untuk ambil jubah itu. Tak perlu bayar. Banyak ini.
Kakak : Tak pa, dik. Ambillah. Rezeki awak, ALLAH yang bagi.

Allahuakbar, ana tak sangka betul. Dengan hanya membantu mengambil jubah tapi rezeki kewangan yang datang. Alhamdulillah, dapat juga ana bayar duit buku, majalah kampus dan yuran unit tanpa perlu ke ATM. Hebat sungguh aturan ALLAH s.w.t. dalam keadaan menerima berita pemulangan semula wang elaun untuk bulan Disember. ALLAH s.w.t tak pernah mengecewakan, jika kita benar-benar memahami konsep sebenar pertolongan.

Dulu, waktu ana sekolah rendah. Ana ingat lagi arwah nenek ana kalau balik tidur di rumah ana selalu belikan nasi lemak. Arwah akan belikan dua bungkus. Kadang-kadang tiga. Arwah kata, "Nasi ini satu untuk kakak, satu lagi bagi pada kawan kakak kat sekolah yang susah. Yang tak ada duit belanja." Ana kata, "Wan, beli nasi lemak nak sedekah yea? Kenapa tak bagi duit?." Arwah kata, "Kita sedekah pada orang bukan setakat wang, makanan, pakaian malahan doa, tenaga, masa, senyuman juga boleh disedekahkan." Ana pun buat apa yang disuruh, sampai waktu arwah meninggal, kawan-kawan yang menerima nasi lemak tersebut datang ziarah, bacakan ayat-ayat al-quran dan yaasin. Waktu itu sangat-sangat mengharukan sebab ana di asrama. Ana sampai rumah, arwah sedang dikafankan. Rezeki nenek ana di situ.

Memang ana ingat pesanan arwah nenek. Sedekahlah dengan apa yang kita mampu. Prinsipnya mudah, bersedekah dalam Islam bukan sekadar memberi wang ringgit kepada mereka yang memerlukan. Konsep bersedekah dalam Islam adalah luas, membabitkan perkara yang membawa kebaikan. Rasulullah s.a.w bersabda bermaksud: ”Setiap sendi manusia perlu bersedekah, setiap hari matahari terbit ada orang yang mengadili dua orang adalah sedekah”. Membantu orang dengan menaikkan barangannya ke atas binatang tunggangannya adalah sedekah. Satu kalimah yang baik adalah sedekah. Setiap langkah untuk pergi mengerjakan solat adalah sedekah dan membuang sesuatu yang merbahaya di jalanan adalah sedekah.(Hadis riwayat Bukhori)

bantulah selagi mampu walaupun siapa kita

Setiap kebaikan yang dilakukan sama ada dalam bentuk kerohanian dan fizikal sebenarnya adalah sedekah. Amalan sedekah juga lambang kebenaran iman kerana makna sedekah itu sendiri bermaksud benar. Orang yang bersedekah adalah mereka yang benar dan mempercayai kebenaran ajaran Islam yang suci. Setiap orang yang benar dan berbuat kebajikan nescaya diberkati Allah dengan kesejahteraan hidup dan mendapat rahmat. Orang yang bersedekah adalah dermawan, manakala yang bakhil adalah seteru Allah.

Rasulullah s.a.w pun telah bersabda :

مَا نَقَصَ مَالُ مِنْ صَدَقَةٍ

Harta tidak berkurang kerana bersedekah. (HR. Muslim)

Hadith ini merupakan jaminan keamanan dari kefakiran kita oleh ALLAH s.w.t. Kita telah mendapatkan jaminan, takkan menjadi miskin karena bersedekah. Bahkan dalam hadits lain, Rasulullah s.a.w menceritakan, "Tidaklah seorang hamba berada di pagi hari kecuali dua Malaikat turun kepadanya, yang salah satunya berkata: Ya Allah, berilah orang yang berinfak gantinya. Dan yang lain berkata: Ya Allah, berilah orang yang kikir kerosakkan." (HR. Bukhari-Muslim)

Kedua hadith ini mengindikasikan bahawa dengan bersedekah, harta seseorang akan semakin bertambah, barakahnya mahupun jumlah harta itu sendiri. Sebagaimana firman ALLAH s.w.t:

وَمَا أنْفَقْتُمْ مِنْ شَيْئٍ فَهُوَ يَخْلِفُهُ
Dan segala yang kamu nafkahkan, tentu akan digantikan oleh ALLAH s.w.t. (QS. Al-Hasyr : 39)

Maka dari itu sahabat-sahabat sekalian, kita tidak perlu khuatir bahawa rasa syukur kita dan sedekah kita akan mendatangkan kesulitan bagi hidup kita. Kita tidak perlu khuatir bahawa syukur dan sedekah akan mengurangi kenikmatan kita. Marilah kita mensyukuri segala nikmat ALLAH s.w.t dengan segenap daya untuk semakin mengaplikasikan ketakwaan kepadaNya. Sedekahkan apa yang kamu mampu kerana setiap kemampuan kita adalah milik ALLAH s.w.t. Moga kehidupan kita lebih diberkati.

Entry lain yang berkaitan : ...Sedekah Amalan Pembuka Pintu Syurga...

iman's note : maaf buat kak Nurul sekeluarga kerana tak dapat memenuhi jemputan hadir ke Majlis Aqiqah Damia Qaisara. Hanya doa yang mampu dititipkan buat Mia. Moga keluarga akak sentiasa dalam rahmat & kasih-sayang ALLAH.

**imannurbalqis**

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails