.::I'M ONLY SERVANT OF ALLAH::.

"Di perhentian terakhir itulah manusia akan hidup berkekalan sama ada dengan limpahan NIKMAT selama-lamanya atau menghadapi AZAB, juga selama-lamanya. Sebelum tiba di titik pengakhiran itu, manusia akan terus mengembara..."

...JALINAN UKHUWAH...

...MELAKAR PELANGI...

Daisypath Anniversary tickers

...KEEP IN MEMORY...

Daisypath Happy Birthday tickers

PERMATA HATI UMMI ABI

Lilypie Second Birthday tickers

...nota si penulis AR : 1.0...

Assalamualaikum dan salam sejahtera buat sahabat-sahabat dan pembaca blog ana. Didoakan agar sahabat-sahabat berada dalam keadaan sihat walafiat dan sentiasa dalam rahmat dan maghfirah ALLAH s.w.t. Selawat dan salam tidak lupa juga diucapkan buat Baginda Nabi Muhammad SAW yang berjuang bersama para sahabat menaikkan syiar Islam dan meyebarkan risalah membawa kita dari alam kegelapan (Jahiliyyah) hinggalah ke alam yang kita rasakan sekarang. Syukur dipanjatkan kepadaNYA kerana masih lagi ada hati-hati yang mencintai jalan ISLAM yang suci lagi benar. Semoga tidak leka dengan hidangan dan kesibukkan dunia yang boleh menjerumuskan kita kepada kebinasaan. Gunakan segala wadah yang ada untuk menyampaikan walaupun 1 ayat. Alhamdulillah kerana ana masih lagi diberi ruang untuk bersama-sama sahabat-sahabat dan pembaca blog ana. Ana mohon maaf kerana tidak berkesempatan untuk meng"update" blog ini setiap hari. Atas kekangan yang ada, ana perlu mengutamakan apa yang perlu diutamakan. Walau bagaimanapun, insyaALLAH tidak akan ana abaikan laman sesawang ini sesenangnya.




Alhamdulillah entry pertama bulan Syaaban dan Julai ini dapat juga dikongsikan bersama. Tajuk entry kali ini adalah kelangsungan daripada ana dapat menyelesaikan satu bab laporan kajian tindakan yang perlu dihantar pagi ini pada pensyarah penyelia. Kiranya nekad ana mencoretkan entry di laman sesawang ini adalah sebagai ganjaran pada diri setelah menyelesaikan laporan bab tersebut. Ini sahaja cara untuk ana rasa bersemangat untuk terus menulis. Nak main bowling, perlukan duit. Nak pergi window shopping pun perlukan duit tapi cara ini tak perlukan duit. Malahan, membantu ana untuk lebih matang dalam bidang penulisan. InsyaALLAH. Walaupun elaun sudah masuk tapi perlu digunakan dengan sebaik mungkin kerana ini merupakan elaun terakhir yang ana dapat setelah 5tahun setengah berada di IPG.(^_^)b

Apabila bergelar pelatih guru tahun akhir, banyak perkara yang perlu diselesaikan. Tambahan pula, semester akhir menuntut ana untuk lebih fokus pada unit ana. Banyak aktiviti jabatan Sains yang dirancang dan perlu diselesaikan kerana meliputi sukatan pelajaran pada semester ini. Baru-baru ini, Jabatan Sains baru selesai Festival dan Pameran Pendidikan Sains 2011. Festival ini merupakan aktiviti dwitahunan dan ini merupakan kali keempat dijalankan. Ekoran daripada semester lepas, unit ana keluar praktikum selama tiga bulan jadi banyak perkara yang perlu diselesaikan dalam masa yang singkat. Di samping itu juga, subjek Sains dan Teknologi yang menuntut unit ana untuk mengadakan lawatan hampir ke sepuluh tempat untuk melihat dengan lebih jelas aplikasi Sains dan Teknologi. Malahan, penulisan laporan kajian tindakan perlu diselesaikan sebelum internship bermula. Belum lagi dikira dengan kertas kerja internship yang akan dijalankan di sekolah pada bulan puasa. Selepas tiga minggu internship, seminar untuk pembentangan kajian tindakan akan dijalankan. Tidak ketinggalan juga, fail-fail MQA yang perlu disediakan sebagai persediaan. Tak lupa juga, pengelolaan jamuan makan malam untuk batch ambilan Jan 2008 dengan pihak pentadbir dan pensyarah. Tak masuk lagi persediaan untuk peperiksaan akhir semester. Itu belum lagi di tambah, tolak, darab dan bahagi peranan sebagai seorang hamba ALLAH, ketua, anak, kakak atau sebagainya.

Rasanya tak tersenarai tugasan-tugasan duniawi ini. Bukan yang ditulis ini adalah untuk merungut atau mengeluh tapi senarai kasar yang perlu diberi perhatian setelah dipertanggungjawabkan pada diri ini. Itulah kehidupan, tugasnya silih berganti dan bertukar. Sekarang apabila peranan sebagai seorang pelajar perlu diselesaikan dengan sebaik mungkin terasa kesukaran dan kesulitannya dalam menghadapinya. Ana tak nafikan ramai sahabat-sahabat yang berasa agak tertekan ataupun sememangnya buat-buat tertekan walaupun keadaannya masih boleh diuruskan dengan baik. Masih lagi pesimis dalam menjalankan tugas-tugas yang diberikan. Malahan, ada yang merasakan makin sempit masa 24 jam yang diberikan. Seharusnya kita jelas dengan peranan kita yang sebenar. ALLAH s.w.t telah berfirman dalam surah Adz-Dzariyat, ayat 56, mafhumnya :

Tidak dijadikan jin dan manusia itu selain untuk mengabdikan (beribadah) kepada ALLAH s.w.t.

Jadi, segala yang sedang dihadapi sekarang ini adalah ibadah kita untuk mencapai keredhaan ALLAH s.w.t semata-mata. Ketahuilah sahabat, kesusahan dan kesulitan laksana musim dingin yang basah, lembap serta tidak disukai insan. Namun, sesudah musim sejuk itulah tubuhnya bunga-bunga yang harum dan buah-buahan yang subur. Rasullah s.a.w pernah berpesan menurut Aban bin Shalih daripada Umar daripada Anas bin Malik RA :

Tiada yang ditelan manusia yang lebih disukai oleh ALLAH selain dua perkara, iaitu menelan (menahan) marah dengan kesabaran dan menelan musibah dengan kesabaran juga. Dan tidak ada titisan yang lebih disukai oleh ALLAH daripada dua titisan, iaitu titisan darah dalam memperjuangkan agama ALLAH dan titisan air mata pada malam yang gelap sambil sujud serta tidak ada yang mengetahui kecuali ALLAH. Dan tidak ada langkah yang disukai ALLAH daripada dua langkah, iaitu langkah menuju sembahyang fardhu dan langkah untuk menyambung silaturrahim.


Menilai diri sendiri adalah lebih susah
daripada menilai seribu orang lain.
Sedangkan manusia yang paling bijaksana itu
ialah mereka yang menghakimi
dan menilai diri mereka sendiri.

Fahamannya mudah. Apabila kita rasa susah, rasa sempit dengan segala derita, bandingkanlah kesusahan itu dengan kesusahan yang bakal kita hadapi di akhirat kelak. Kesusahan dan derita di dunia ini tiada apa-apa jika dibandingkan dengana akhirat. Sesungguhnya kesusuhan di dunia ini kecil sahaja. Analaoginya mudah, selepas hujan, cerah kembali. Selepas mendung, mentari muncul lagi. Semuanya akan hilang dan tidak kekal. Sama juga dengan kelelahan dan keletihan yang kita rasai sekarang. Semuanya sementara. Yang kekal abadinya di akhirat sana. Ketahuilah, setiap apa yang berlaku pasti ada hikmahnya. Jangan rasa susah apabila disuruh untuk mengikuti program keagamaan atau solat berjemaah di surau. Ketahuilah itulah amalan yang akan membantu timbangan mizan kita esok. Sahabat-sahabat sekalian, jika kita gunakan sebetulnya masa dua jam untuk mendengar bicara agama dan diambil manfaat seterusnya dijadikan panduan dalam kehidupan. InsyaALLAH, kemenangan itu milik kita.

Sesungguhnya kemenangan itu disertai dengan kesabaran. Kita tidak boleh mengeluh dengan ujian ALLAH kerana hal itu umpama kita tidak redha dengan kesusahan yang ALLAH berikan. Jika kita mengaku beriman kepada ALLAH, kita mengaku kita cinta kepada ALLAH, ana buktinya? Ibaratnya, jika tiba-tiba kita ditampar oleh seseorang dalam keadaan yang gelap-gelita. Ketika itu kita terasa sakit dan marah sekali, rasa ahu sahaja ditampar kembali orang itu. Kemudian, apabila lampu dibuka, rupa-rupanya yang tampar kita itu adalah orang yang kita sayangi dan cintai. Adakah kita akan marah? Pastinya tidak, bukan? Begitulah ibaratnya cinta kita kepada ALLAH. Jika kita benar kasihkan Dia, cintakan Dia, kenapa harus marah apabila Dia beri kita ujian? Kenapa harus bersedih apabila Dia datangkan musibah yang membuatkan hati kita terasa sakit? Bukanlah kita perlu bersyukur? Itu tandanya ALLAH masih sayangkan kita. Dia beri kita ujian kerana Dia mahu kita lebih dekat dengannya. Dia mahu mendidik nafsu kita. Kerana lumrah manusia ini hanya mencari ALLAH apabila susah tetapi apabila senang terus melupakan hakNya.

Moga dalam hati kita akan selalu ada perasaan sabar dan optimis dalam setiap perkara yang berlaku. Gunakanlah hati untuk berbicara dengan ALLAH. Berzikir dan ingatlah selalu padaNya. Jika kita berfikir secara positif, insyaALLAH positiflah impaknya. Moga kita sentiasa dalam keredhaanNya.


Dani Ikhwan permata ayah (abang angah) dan mama (Kak Aini).
Moga menjadi anak yang soleh, berjaya di dunia dan akhirat.

iman's note : ada banyak lagi bab AR yang belum siap.

**imannurbalqis**

2 Responses so far.

  1. terima kasih atas peringatan ini :)

    semoga kita dapat sama-sama mengharungi semester akhir di IPG dengan jayanya! Oyea! ;))

  2. to ila aqilah : insyaALLAH, moga keberadaan kita di IPG selama 5 tahun setengah benar-benar memberi latihan keguruan pada kita.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails