.::I'M ONLY SERVANT OF ALLAH::.

"Di perhentian terakhir itulah manusia akan hidup berkekalan sama ada dengan limpahan NIKMAT selama-lamanya atau menghadapi AZAB, juga selama-lamanya. Sebelum tiba di titik pengakhiran itu, manusia akan terus mengembara..."

...JALINAN UKHUWAH...

...MELAKAR PELANGI...

Daisypath Anniversary tickers

...KEEP IN MEMORY...

Daisypath Happy Birthday tickers

PERMATA HATI UMMI ABI

Lilypie Second Birthday tickers

...nota si penulis AR : 11.0...

Bismillahirrahmanirrahim... Assalamu’alaikum w.b.t dan Salam Sejahtera kepada semua pembaca laman ini. Segala puji bagi Allah SWT Pencipta sekalian alam. Selawat dan Salam ke atas junjungan besar Nabi Muhammad s.a.w. Alhamdulillah, kita masih lagi bernafas di muka bumi Allah dengan nikmat iman dan Islam. Tiada lafaz yang lebih mulia melainkan rasa syukur atas segala nikmat yang dikecapi dalam sedar mahupun tidak. Tiada juga kegembiraan yang terungkap melainkan diri ini dapat melakukan yang terbaik demi Islam tercinta. InsyaALLAH. Masa terus menginjak tanpa menunggu sesiapa. Malam ini sudah masuk bulan Zulkaedah, Syawal 1432H terus menjadi memori semalam.

Rasa syukur yang tidak terhingga ana panjat kepada ALLAH s.w.t kerana memberi peluang untuk ana terus mengetik aksara di papan kekunci ini dalam menyusun bait-bait untuk kita sama-sama koreksi diri. Entah mengapa sejak akhir-akhir ini rasa untuk menulis entry suam-suam kuku. Kadang-kadang terus beku. Moga diberi kekuatan untuk terus bertinta. Allahu Allah. Sekarang ana dan sahabat-sahabat di kampus sibuk dengan persediaan untuk pembentangan seminar bagi kajian tindakan yang telah dijalankan di sekolah. Macam-macam halangan dan rintangan yang dihadapi oleh rakan-rakan seangkatan ana untuk menyelesaikan tugasan ini. Sampai satu tahap dah tak tahan nak dengar orang sebut 'Takut', 'Risau', 'Berdebar', terkeluarlah 'statement', "anggap pembentangan kajian yang dijalankan adalah salah satu cara untuk memperkembangkan potensi diri. Tidak perlu takut untuk dinilai kerana di situ ada ruang untuk kita perbaiki diri kita. Paling penting 'think +'. Ingat, kita adalah apa yang kita fikirkan" Masih menunggu ketibaan hari itu. Moga dipermudahkan urusan dan diberi kelancaran pengendaliannya.


Itu cerita rencah hidup sebagai seorang guru pelatih tahun akhir. Ini pula cerita di sebalik tangisan Zinnirah, srikandi Islam Hamba Umar. Siapa Zinnirah? Ana kenal srikandi nama Zinnirah ini waktu di sekolah menengah dulu. Melalui lagu Zinnirah nyanyian kumpulan UNIC. Nampaknya, muzik turut membantu dalam penyebaran sirah Islam. Alhamdullillah. Baiklah, kali ini ana nak cerita tentang Zinnirah.

Zinnirah adalah seorang gadis yang berasal dari Rom. Kehidupan keluarganya sangat miskin dan dalam keadaan serba kekurangan. Ketika berlaku satu peperangan besar di Rome ,Zinnirah terpisah daripada keluarganya lalu menjadi tawanan perang. Sejak itu, dia dijual sebagai hamba dan sering bertukar tangan. Sepanjang menjadi hamba abdi, Zinnirah dilayan dengan kasar dan adakalanya diperlakukan seperti binatang oleh tuannya. Suatu hari Zinnirah berkenalan dengan seorang hamba yang senasib dengannya. Perkenalan itu akhirnya membawa Nur Islam dalam diri Zinnirah kerana hamba itu menerangkan ajaran yang disampaikan oleh Rasulullah. Penerangan yang tulus itu membuka hati Zinnirah untuk memeluk Islam. Namun, dia terpaksa melakukan ibadat secara rahsia kerana tuannya memusuhi Islam.

Nasibnya lebih malang apabila dia bertukar tangan kepada bangsawan Quraisy yang sangat berpengaruh masa itu, Umar Al-Khattab. Ketika itu, Umar belum memeluk Islam dan juga tidak mengetahui keIslaman Zinnirah. Umar yang sangat memusuhi Rasulullah terkenal dengan bengis dan kasarnya sehingga digeruni, baik lawan maupun kawan. Akhirnya, Umar mengetahui mengenai keIslaman Zinnirah apabila suatu hari dia mendengar gadis itu membaca al-Quran. Ini menimbulkan kemarahan Umar yang mahu menghukumnya dengan siksaan berat.

“Tahukah kamu apa hukuman yang layak untukmu?” Tanya Umar keras dengan wajah bak singa sambil mengheret Zinnirah ke tengah padang pasir. Di situ, Umar mengikat kaki dan tangan Zinnirah dan menjemurnya di tengah panas terik. “Inilah caranya supaya kamu insaf,” katanya lalu meninggalkan Zinnirah di situ.

Walaupun mukanya perit dipanah matahari dan kehausan, Zinnirah tabah menghadapi penderitaan itu sambil mulutnya tidak berhenti membisikkan Allah...Allah...Apabila melihat hamba abdinya belum insaf, Umar menyeretnya ke pinggir kota dan mengikatnya di tiang. Dia menyuruh orang mengorek mata Zinnirah sehingga buta. Walaupun darah bercucuran daripada matanya dan dia diejek oleh orang kafir Quraisy yang percaya dia dilaknat tuhan Lattadan Uzza, iman Zinnirah tidak luntur malah mampu berkata, “Sekalipun aku dibunuh, kepercayaanku masih tetap pada Allah yang Esa."

Penderitaannya itu akhirnya sampai ke pengetahuan Abu Bakar as-Siddiq yang membeli Zinnirah dengan harga tinggi. Sejak itu, dia tekun beribadat dan dengan kurnia Allah, kedua-dua matanya yang buta itu bercahaya semula. Peristiwa yang mengagumkan ini menyebabkan ramai orang Quraisy memeluk Islam.

Di sebalik hina dan siksa dari tuan yang bengis, ada keteguhan pengharapan pada penciptaNya dalam bisikan seorang hawa. Di sebalik keperitan dirobek matanya, ada sinar cahaya buat Islam untuk terus berkembang. Di sebalik tangisan kehambaan Zinnirah, ada kegagahan iman dalam jasad seorang wanita Islam. Zinnirah, hamba tawanan yang begitu cekal menyebut nama Mu saat nyawanya diratah Umar. Namun, musuh tak selamanya musuh. Akhirnya, kembali menjadi hamba bertuhankan ALLAH. Zinnirah, seorang wanita biasa, yang mungkin tidak dikenali, yang tidak punya harta atau ijazah tetapi mendapat pujian daripada Allah. Para malaikat mendoakan kesejahteraannya. Mata kasarnya buta tapi mata hatinya celik, disinari dengan cahaya keimanan serta keyakinan kepada Allah.


Kesabaran seseorang muslimah dalam mempertahankan akidah Islam ketika menghadapi suasana penindasan yang hebat merupakan contoh kesabaran yang agung. Pegangan akidah yang bertunjangkan tauhid kepada Allah adalah harta yang tiada ternilai bagi setiap individu muslim. Ia merupakan cahaya yang menyinari hidup insan dan menjadi penyelamat dalam mengharungi kesengsaraan kacau-bilau hari pembalasan kelak. Perkembangan dakwah Rasulullah S.A.W pada peringkat awal banyak dibantu oleh kesabaran kaum muslimin dan muslimat dalam mempertahankan akidah mereka yang telah terpahat kukuh dalam hati sanubari mereka. Keimanan yang jitu dan kesanggupan mereka mengharungi keperitan hidup telah membuahkan hasil yang amat berharga dalam sejarah perkembangan Islam. Hingga ke hari ini Islam masih kekal dan terus mekar dalam jiwa umat Islam. Subhanallah. Allahuakbar. Alhamdulillah.

iman's note : mencari Zinnirah yang seterusnya. Moga semangatnya ada dalam diri yang serba kekurangan ini.

**imannurbalqis**

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails