.::I'M ONLY SERVANT OF ALLAH::.

"Di perhentian terakhir itulah manusia akan hidup berkekalan sama ada dengan limpahan NIKMAT selama-lamanya atau menghadapi AZAB, juga selama-lamanya. Sebelum tiba di titik pengakhiran itu, manusia akan terus mengembara..."

...JALINAN UKHUWAH...

...MELAKAR PELANGI...

Daisypath Anniversary tickers

...KEEP IN MEMORY...

Daisypath Happy Birthday tickers

PERMATA HATI UMMI ABI

Lilypie Second Birthday tickers

...14 Mac 2012: termetrai sudah...

Assalamualaikum w.b.t dan salam sejahtera. Segala pujian bagi Allah, Tuhan kepada segala makhluk di muka bumi dan langit. Selawat dan salam buat kekasihku junjungan mulia Nabi Muhammad SAW, penghulu kepada segala nabi dan rasul. Alhamdulilah, puji dan syukur hanya kepada Allah, yang telah memanjangkan usiaku, dan mengizinkanku merasai indahnya hidup di bawah bayangan tarbiyyah. Jika dilihat pada analisa 'update' laman sesawang ini makin lama makin merosot nampaknya. Allahu rabbi. Hati ini meronta-ronta nak mengimarahkan laman ini namun apakan daya ada perkara yang lebih penting perlu diutamakan. Setelah dua bulan bergelar "teacher" banyak perkara yang perlu dimuhasabah semula. InsyaAllah, surah Al-Hadid ayat 4 menjadi pegangan.


~cover holder yang cantik~

Alhamdulillah, dua minggu lalu sudah dianugerahkan dengan Ijazah Sarjana Muda Perguruan dengan Kepujian Sains Pendidikan Rendah kelas dua bahagian atas. Asasnya, pesta konvokesyen yang diadakan bertujuan untuk meraikan graduan-graduan yang berjaya mendapatkan ijazah hasil kerja keras sepanjang proses pengajian dan pengalaman pencerahan ilmu di medan latihan ini. Seharusnya, untuk setiap kejayaan itu, perlu ada keraian sebagai perangsang untuk terus maju pada masa hadapan serta merintis jalan untuk melebarluaskan jalur intelek dan etika dalam masyarakat secara amnya. Namun, makna konvokesyen itu berbeza bagi setiap orang yang merasainya. InsyaAllah, ini Ijazah pertama dan pemula yang diterima. Biiznillah, ana akan teruskan lagi untuk ke tangga yang seterusnya. Bukan sekadar menempah giliran untuk berada di pentas sarjana dan Doktor falsafah menjadi tujuan utama tetapi nilaian ilmu yang dituntut menjadi hasrat di hati agar dapat disebarkan luaskan lagi untuk dimanfaatkan. InsyaAllah.


~Timbalan Menteri Pelajaran II yang menyampaikan~

Perjalanan 5 tahun setengah punya banyak cerita dan kenangannya. Benarlah kata-kata hikmah yang mana guru adalah pengalaman yang terbaik. Kita perlu belajar dari pengalaman yang ada. Sekiranya dulu selepas UPSR, ingin merasai lagi saat-saat kanak-kanak. Kemudian setelah SPM, merindui saat bergelar sebagai pelajar sekolah. Dan kini, merindui alam kampus yang menjadi gelanggang latihan yang membentuk jiwa ini. Allahu rabbi, manisnya rasa walaupun ada macam-macam cabaran yang dihadapi. Banyak hikmah yang Allah s.w.t aturkan untuk ana apabila dimuhasabah semula. Terlalu banyak. Sejauh mana kebergantungan ana kepada Allah? Di manakah tahap kebergantungan ana kepada Allah? Hanya diri sendiri yang mampu menjawabnya. Didikan yang cukup-cukup bermakna. Sewaktu dalam perjalanan ke PICC, Putrajaya 14hb Mac yang lalu, ayah ada menyatakan syukurnya yang membuatkan ana benar-benar terusik "Alhamdulillah, kak. Allah dah tentukan tempat terbaik untuk akak. Walaupun dulu sampai merajuk-merajuk tak nak keluar dari IIUM." Ana hanya mampu lemparkan senyuman dan katakan "Alhamdulillah, tempat terbaik Allah bagi ayah. Terima kasih ayah, sanggup layan rajuk akak. Minta maaf kalau ada salah-silap." (^_^) Kejayaan tidak akan dirasai oleh kita sahaja bahkan orang disekeliling kita turut sama-sama meraikannya. Alhamdulillah, ayah tersenyum lebar ketika di PICC. Mungkin kegembiraannya tidak dapat digambar.


~Ayah cukup adil dengan anak-anaknya.
Saat Usop menjadi graduan, tiada bunga yang dibeli.
Sama juga di PICC, tiada bunga yang dibeli.
Ayah kata selagi bernyawa, doa ayah takkan layu untuk anak-anaknya.~

Rasulullah s.a.w mengajar kita supaya berdoa dengan doa ini: ”Ya Allah janganlah Engkau serahkan diriku kepada diriku sendiri walaupun sekelip mata.” Mengapa? kerana diri kita lemah, ilmu cuma ‘sekerat’, kudrat kita terhad. Mana mungkin kita dapat mengharungi kehidupan yang begitu mencabar ini hanya bersandarkan kekuatan diri. Justeru, dalam doa itu Rasulullah s.a.w berpesan agar serah dan pasrahkanlah hati serta diri kepada Allah s.w.t. Hakikatnya, kita tidak mengetahui apa yang terbaik untuk diri kita sendiri. Kita hanya penerima, kita bukan Pemberi. Yang memberi ialah Allah s.w.t, dan Allah s.w.t menegaskan apa yang diberikanNya untuk kita adalah baik belaka. Namun akal kita tidak akan mampu mengetahui rahsia di sebalik yang pahit, pedih dan sakit. Mahunya yang manis-manis sahaja. Apatah lagi nafsu. Ia akan memberontak apabila terjadi sesuatu yang berlawanan dengan kehendak tabienya. Bersangka baik dengan Allah s.w.t, takkan rugi sebab siapa kita nak bersangka buruk dengan Pencipta kita sendiri Yang Maha Agung.

Saat pulang dari PICC, ana belek beberapa kali Ijazah yang diterima sepanjang perjalanan. Hanya sehelai kertas, namun menjadi ukuran di mata manusia. Di mata Maha Pencipta pula adalah proses keberhasilan dan kejayaan dicipta menjadi aspek penilaiannya. Mudah-mudahan Allah s.w.t berkati segala usaha sebelum ini untuk memudahkan lagi perjalanan seterusnya. Belajar takkan pernah tamat dan tidak mengenal siapa gurunya. Hatta sampai mati pun, ilmu takkan pernah habis dicari. Itulah yang dapat ana simpulkan selama 23 tahun hidup ini. Dalam mendapatkan ilmu, sumbernya perlu sahih dan bertepatan dengan apa yang telah digariskan dalam Al-Quran dan As-Sunnah. Kesungguhan mendapatkan ilmu takkan pernah rugi, namun niat di hati perlulah suci. Sebar luaskan ilmu yang diperolehi agar usahanya terus diberkati Illahi. Wallahualam~


iman's note: Ada dah yang mempelawa untuk bersama-sama ke peringkat Sarjana hujung tahun ini. Namun, diri ini punya matlamat tersendiri. Biiznillah, bila tiba masanya akan bergelar "mahasiswa" semula.

**imannurbalqis**

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails