.::I'M ONLY SERVANT OF ALLAH::.

"Di perhentian terakhir itulah manusia akan hidup berkekalan sama ada dengan limpahan NIKMAT selama-lamanya atau menghadapi AZAB, juga selama-lamanya. Sebelum tiba di titik pengakhiran itu, manusia akan terus mengembara..."

...JALINAN UKHUWAH...

...MELAKAR PELANGI...

Daisypath Anniversary tickers

...KEEP IN MEMORY...

Daisypath Happy Birthday tickers

PERMATA HATI UMMI ABI

Lilypie Second Birthday tickers

...nota si penulis AR : 18.0...

Sesungguhnya anak-anak akan lebih terkesan dengan apa yang dia lihat dari tingkah laku ayahnya berbanding nasihat dan teguran ayah dalam mendidik. Kita sering mengajar anak kita supaya bertanggungjawab namun kita seringkali juga meringan-ringankan menunaikan janji kita terhadapnya yang selalu kita ukir untuk minta pertolongannya atau melepas diri dari 'gangguannya'. Kita mahu anak kita sentiasa mengambil berat pesanan dan nasihat kita tetapi dalam masa yang lain apabila ada sesuatu yang ingin dia sampaikan kepada kita, kita mendengarnya sambil membaca surat khabar dan sebagainya.


Berikut ini adalah tulisan Syed Qutb untuk Ayahnya yang menggambarkan kesan tingkahlaku seorang ayah dalam melahirkan anak yang soleh.

Kepada jiwamu, ayahandaku, karya ini ku persembahkan. Ketika aku masih kecil, engkau telah bangkitkan rasa takutku terhadap Hari Qiamat. Memang, engkau tidak pernah memberiku nasihat atau berusaha menakut-nakuti. Tapi aku saksikan sendiri, betapa Hari Akhirat selalu menjadi perhitungan dalam hidupmu. Hari Akhirat adalah buah bibir dan buah hatimu. Engkau sentiasa memandang keras dan sungguh-sungguh terhadap kewajibanmu tapi sebaliknya, engkau begitu bertolak ansur dalam memenuhi hakmu sendiri. itu kerana engkau takut pada Hari Akhirat. Engkau selalu memaafkan perbuatan jahat orang lain padamu, padahal engkau mampu membalasnya agar dapat menjadi tebusan di Akhirat. Kadangkala engkau dermakan pula sesuatu yang menjadi keperluanmu dengan harapan kelak memperolehi kemudahan di hari itu.

Engkau selalu dalam bayanganku, apalagi pada saat-saat kita selesai makan malam, lalu engkau membaca Al fatihah dan mempersembahkannya kepada arwah kedua orang tuamu sementara kami anak-anakmu yang masih kecil bersama-sama mengikuti bacaanmu ayat demi ayat, kerana belum mampu menghafalnya dengan sempurna.

Semoga jiwamu, ayahandaku, karya ini ku persembahkan. Semoga engkau dapat menerimanya dan Allah juga berkenan. Hanya Allah yang memberi petunjuk kepada yang baik dan benar.

iman's note: Pelihara dan perbaiki akhlak kita. Moga tindak-tanduk kita sama berbakti pada Islam.

**imannurbalqis**

2 Responses so far.

  1. kekadanga nak dakwah ahli keluarga kita susahkan..tak semua orang mampu buat..

  2. to ibnu selanjuri: iyea. namun, kita boleh berusaha ke arahnya. Sedangkan nabi terdahulu juga di uji dengan ahli keluarga, ini kan pula kita.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails