.::I'M ONLY SERVANT OF ALLAH::.

"Di perhentian terakhir itulah manusia akan hidup berkekalan sama ada dengan limpahan NIKMAT selama-lamanya atau menghadapi AZAB, juga selama-lamanya. Sebelum tiba di titik pengakhiran itu, manusia akan terus mengembara..."

...JALINAN UKHUWAH...

...MELAKAR PELANGI...

Daisypath Anniversary tickers

...KEEP IN MEMORY...

Daisypath Happy Birthday tickers

PERMATA HATI UMMI ABI

Lilypie Second Birthday tickers

...nota si penulis AR : AKHIR...

Salam alaik buat sahabat-sahabat yang sentiasa berpegang teguh dengan kalimah “TIADA TUHAN MELAINKAN ALLAH DAN NABI MUHAMMAD ITU PESURUH ALLAH". Didoakan sahabat-sahabat dan pembaca blog ini sentiasa dalam rahmat dan kasih-sayang Allah s.w.t selalu. Alhamdulillah, hari ini tamatlah sudah Kursus Induksi Sistem Saraan Malaysia (KISSM) setelah tiga hari mengikutinya. KISSM kali ini juga merupakan kursus yang terakhir dijalankan untuk bakal-bakal penjawat awam kerana tahun hadapan akan diganti dengan kursus yang lain seumpama dengannya. Moga dipermudahkan pemeriksa yang memeriksa kertas jawapan ana semasa menandanya dan seterusnya ana lulus dalam kursus ini. Allahumma Ameen.






Alhamdulillah, hari ini juga ana dapat menyelesaikan segala urusan penghantaran laporan kajian tindakan unit kepada unit penilaian, pusat sumber dan jabatan Sains. Bersyukur kepada Allah s.w.t kerana dapat menyelesaikannya dengan baik setelah hampir setahun proses kajian tindakan. Bermula dari mencari rujukan, mereka perancangan dalam menyelesaikan masalah, menjalankan perancangannya ke atas murid-murid, mengumpul data dan menganalisisnya, menyediakan laporan, membentangkan laporan dalam seminar dan akhirnya membukukan laporan yang telah dibuat. Semua ini perlu dijalankan sebagai salah satu syarat untuk melayakkan mendapat Ijazah Sarjana Muda Perguruan (Sains Pendidikan Rendah). Ana juga bersyukur kerana diberi penyelia pembimbing yang cukup berdedikasi, memahami dan memotivasikan diri ini. Thank you, Mr Ong.

Ana tahu sahabat-sahabat yang pernah mempunyai pengalaman menjalankan kajian tindakan memperolehi pelbagai manfaat sebagai pengkaji kajian tindakan. Tidak ketinggalan juga dengan ana. Ini merupakan pengalaman yang cukup berharga dan satu titik tolak untuk ana memperkembangkan lagi potensi diri ini. InsyaAllah. Salah satu tujuan kajian tindakan dijalankan ialah untuk memperbaiki atau meningkatkan pendidikan melalui perubahan yang menggalakkan guru-guru menjadi lebih sedar tentang amalan mereka sendiri, menjadi kritis terhadap amalan-amalan tersebut dan bersedia untuk mengubah amalan-amalan tersebut. Dalam erti kata mudahnya memperbaiki amalan diri guru itu sendiri. Ana begitu tertarik dengan dengan tujuan ini. Hal ini kerana, perubahan yang diletakkan pada diri guru itu sendiri.

Kenapa ana tertarik? Mesti ada sebabnya. Jika magnet akan tertarik dengan kutub yang berbeza, apa tidak ana yang suka memandang dari sudut yang berbeza. Huraiannya mudah, kadang-kala insan yang bergelar guru ini sudah merasakan dirinya sudah lengkap sempurna dan meletakkan segala kelemahan dan kekurangan murid-murid atas dasar kecetekkan ilmu mereka sahaja. Bukan salah guru tapi salah murid yang belajar. Sepanjang ana menyelesaikan kajian tindakan ini, ana rasa tertampar dengan kata-kata seorang pensyarah ana. Beliau menyatakan, "Banyak senarai masalah murid-murid kamu. Diri kamu tak ada masalah ke? Dah bagus ke cara kamu mengajar sebelum ini? Ingat, murid-murid dihantar belajar kerana mereka tidak tahu dan guru di sekolah perlu memberitahu. Selidik dahalu penerimaan diri kita pada mereka." Di waktu itu, ana benar-benar mencari di mana yang dikatakan kualiti amalan guru. Membaiki laporan sehingga empat kali. Selepas seminar, dikehendaki menukar tajuk kajian. Seterusnya, dikehendaki menghantar laporan penuh sebelum dijilidkan untuk dilihat semula. Sememangnya saat yang cukup pahit waktu itu tapi manis dikenang kini. Alhamdulillah.



Seharusnya sebagai seorang bakal guru, ana mesti mempertingkatkan potensi dan kualiti diri dari semasa ke semasa untuk membantu kualiti pengajaran dan pembelajaran ana nanti. Perkara yang paling utama untuk seorang bakal guru ialah menuntut ilmu. Dalam menuntut ilmu seharusnya dipastikan niat untuk menuntut ilmu. Imam Ghazali dalam tulisannya "Pedoman Orang Taqwa" ada menyatakan bahawa orang yang menuntut ilmu itu terbahagi kepada 3 golongan iaitu :

1. Orang yang mencari ilmu kerana hendak buat bekal pulang ke akhirat. Niatnya hanya untuk mencapai keredhaan Allah dan kepuasan hari akhirat semata-mata. Mereka ini adalah golongan yang akan terselamat dan berjaya.

2. Orang yang mencari ilmu untuk persiapan menghadapi kehidupannya dalam dunia yang fana ini, di samping niat hendak mencapai kekuasaan, kemuliaan, pengaruh, kemegahan dan harta benda. Sedang ia mengetahui niat yang demikian itu adalah salah dan ia sedar betapa hasratnya itu sama sekali tidak bernilai dan tidak dihargai.

Mereka ini amat berbahaya dan membimbangkan, kerana jika sewaktu-waktu ajalnya sampai, pada hal ia belum sempat bertaubat, maka sangat dikhuatiri ia mati dalam keadaan "Su-ul-khatimah" - kesudahan hidupnya yang buruk. Terserahlah kepada Allah tentang nasibnya kelak. Namun, jika ia sempat bertaubat sebelum tiba ajalnya, kemudian ia cepat-cepat menyesuaikan ilmunya dengan amal, serta memperbaiki segala kerusakan yang pernah dilakukannya di masa-masa lalu, maka ia akan kembali termasuk ke dalam golongan orang-orang yang terselamat dan berjaya di sisi Allah. Seperti yang disabdakan oleh Rasulullah saw: "Orang yang bertaubat daripada dosanya adalah seperti orang yang tidak pernah berbuat dosa."

3. Orang yang mencari ilmu kerana dipengaruhi oleh syaitan, ia mempergunakan ilmunya sebagai alat untuk tujuan menambah kekayaannya, meluaskan pengaruhnya, membanggakan kemegahannya dan menyombongkan diri bahawa dialah yang ramai pengikutnya.

Ia menyangka bahawa ia telah mempunyai kedudukan yang tinggi pada sisi Allah, kerana pada zahirnya, ia telah menyerupai para ulama' dalam berpakaian dan ucapannya. Akan tetapi zahir dan batinnya sangat mencintai dan tamakkan dunia. Ia tidak dapat digolongkan ke dalam golongan orang yang berilmu, kerana ia telah digelapkan oleh tipu daya syaitan. Orang yang seperti ini akan rosak binasa di dalam kebodohannya dan mudah diperdayakan.



Moga kita sentiasa berada dalam golongan pertama dalam menuntut ilmu dan ilmu yang diperolehi dapat kita manfaatkan ke arah kebaikan. Akhir kalam, untuk entry terakhir NOTA SI PENULIS AR iaitu yang ke 20 ini ana ucapkan jazakallah khairan khathira buat insan-insan yang menyokong ana dan memberi tunjuk ajar dalam menyiapkan laporan kajian tindakan ini dengan jayanya. Moga setiap pertolongan, sokongan dan motivasi yang diberikan dikira sebagai ibadah oleh Allah s.w.t dalam mendalami ilmu-Nya ini. Ali bin Abu Talib pernah berkata: "Ikatlah ilmu dengan menulisnya". Moga laporan kajian tindakan ini memberi manfaat kepada pembacanya.

iman's note: Moga-moga penyelia untuk Sarjana nanti sama seperti Mr Ong Chwee Kong. Betul-betul rasa terubat di saat genting ketika beliau melafazkan kata-kata ini, "sabar, jangan risau, just do what u can and i am sure u can do it.". Thank you, sir.

**imannurbalqis**

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails