.::I'M ONLY SERVANT OF ALLAH::.

"Di perhentian terakhir itulah manusia akan hidup berkekalan sama ada dengan limpahan NIKMAT selama-lamanya atau menghadapi AZAB, juga selama-lamanya. Sebelum tiba di titik pengakhiran itu, manusia akan terus mengembara..."

...JALINAN UKHUWAH...

...MELAKAR PELANGI...

Daisypath Anniversary tickers

...KEEP IN MEMORY...

Daisypath Happy Birthday tickers

PERMATA HATI UMMI ABI

Lilypie Second Birthday tickers

...SAYA yang menurut perintah...

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh dan salam sejahtera pada semua pembaca. Segala puji dan puja hanya bagi Allah s.w.t yang memberikan kita pelbagai nikmat dan anugerah kurniaan. Selawat dan salam ke atas junjungan besar Nabi Muhammad s.a.w, Junjungan Mulia yang telah menggerakkan suatu perubahan yang besar dalam sejarah peradaban manusia dengan risalah agung daripada Ilahi. Dengan demikian, kita haruslah berterima kasih kepada Rasullah s.a.w, kerana jasa bagindalah, maka kita hari ini pandai menulis, membaca dan mengira. Dalam masa yang sama, kita juga patut bersyukur kepada Allah s.w.t. kerana memasukkan ilmu ke dalam dada kita dengan perantaraan para guru. Ayat 3 hingga 5 surah al-`Alaq sudah cukup terang dan jelas mengenai perkara ini.



Nabi dan rasul diutuskan oleh Allah s.w.t sebagai guru untuk mengajar manusia dengan ilmu yang benar, iaitu ilmu yang Allah wahyukan kepada mereka. Mereka mengajar ilmu tentang ketuhanan, tentang perkara yang baik dan buruk, mereka mengajak manusia melakukan perkara yang baik dan meninggalkan yang buruk. Mereka mengajar manusia supaya ingat bahawa hidup di dunia ini hanya sementara sahaja. Semua akan mati dan kemudian akan dihidupkan semula untuk diberi balasan terhadap perbuatan mereka semasa hidup di dunia. Guru-guru pun demikian juga. Mereka mengajar manusia supaya pandai membaca dan menulis. Mengenal Tuhan, faham maksud adanya semua benda yang dapat dilihat, faham tingkah laku yang baik dan yang buruk. Mengajar manusia supaya mereka dapat menjalani hidup dengan kerjaya masing-masing dan mendapat keredaan Allah s.w.t. Mengajar manusia supaya menjadi insan yang berguna kepada keluarga, masyarakat, bangsa dan negara. Melihat kepada aspek-aspek inilah dikatakan guru mewarisi tugas para nabi.

Alhamdulillah, debaran menunggu kini sudah dapat jawapannya. NEGERI SEMBILAN DARUL KHUSUS. Negeri pertama yang akan ana curahkan khidmat sebagai seorang pendidik. Bersyukur kerana diberi peluang untuk berkhidmat di tanah tumpah darah ana sendiri. Walaupun tidak mendapat peluang untuk merantau dan merasai suasana baru seperti rakan-rakan yang lain, ana anggap ini adalah pemberian yang terbaik daripada kabel ana, Allah s.w.t. Sememangnya ayah mengharapkan ana berada di Negeri Sembilan agar ana dapat membantu uruskan adik-adik ana. Tak pe, ayah. InsyaAllah, selagi termampu akak akan cuba bagi yang terbaik.



Tahniah buat rakan-rakan PISMP Sains ambilan Januari 2008, IPG Kampus Perempuan Melayu, Melaka. InsyaAllah, tempat yang kita dapat adalah tempat yang terbaik untuk kita. E akan berada di Pahang. Amie, Naem, Haizah, Shida, Ika dan my x-roomate, anis akan berkhidmat di Selangor. Ejad, Sue, Dilla dan Warid akan mengajar di Johor. Tak lupa juga, Ti di Terengganu, Kak Wa di Johor dan Fifi di Selangor. Tahniah, kalian dapat senegeri dengan suami. Rahmah dan Sarah pula akan berbakti di negeri sendiri, Perak manakala Asmeda akan terus berada di Johor. Kak syafa pula akan akan terus berada di Melaka. Sementelahan, Farina akan menemani ibunya di Pulau Pinang. Buat Eni, Azi, Teha, Zatul dan Syera yang akan terbang ke Sarawak, kalian adalah insan terpilih untuk berkhidmat di sana. Buat semua guru-guru keluaran IPG KPM, kita perlu sedia walau di mana kita berada. Buat semua produk-produk guru IPGM ambilan Januari 2008, kita adalah duta IPGM setelah 5 tahun setengah berada di sana. Walau di mana jua kita ditempatkan, redha dan terimalah kerana itu yang sebaiknya.

Masihkah kalian ingat kata-kata ini, "Saya sedia berkhidmat di mana sahaja saya ditempatkan." Kalau kat letter head IPG dulu, mesti ada kalimah ini, "SAYA YANG MENURUT PERINTAH." Walaupun tak nak ikut perintah pentadbiran pun, ikutlah perintah Allah s.w.t yang menyuruh kita agar memanfaatkan diri kita pada orang di sekeliling kita. Bersyukurlah kita kerana kita menyambung tugas para nabi, para rasul dan alim ulama' iaitu TABLIGH - menyampaikan. Allahuakbar, tugas besar sangat rakan-rakan. Pembangunan modal insan seharusnya bermula daripada peringkat akar umbi lagi. Justeru, dalam usaha ‘melentur buluh dari rebungnya’, tidak dapat dinafikan bahawa profesion kita memainkan peranan yang amat penting. Mengajar kanak-kanak yang tidak berdosa daripada tak tahu kepada tahu. Yang dah tahu menambah lagi untuk mengambil tahu. MasyaAllah. Sekiranya kita betul-betul tanamkan niat untuk mendidik generasi pewaris negara ini sebaik-baiknya natijahnya nanti bawa hingga kita ke alam kubur esok. Allahuakbar. Ketahuilah, karisma seorang guru sememangnya mampu memberikan impak yang besar kepada pembangunan integriti anak didiknya.



Guru-guru sekalian, kanak-kanak kecil itu sedang menanti kita. Pandangannya penuh rasa dahagakan ilmu. Warga sekolah sangat-sangat meraikan kehadiran kita. Senyumannya penuh kemesraan berpasukan. Masyarakat sedang menghulurkan tangan untuk kita sambut. Huluran mereka penuh pengharapan bantuan kita. Pandanglah pada mereka, senyumlah pada mereka dan sambutlah huluran mereka. Sedialah untuk memberi. Mereka perlukan ana. Mereka perlukan kalian. Pasti. Mereka semua perlukan kita. Sebaiknya kita manfaatkan sisa masa yang kita ada untuk tanam pahala akhirat. InsyaAllah, Allah s.w.t akan permudahkan urusan kita. Jangan pernah putus untuk berdoa.(^_^)

Yang Menurut Perintah,

~SAYA~

iman's note: Negeri Sembilan ada 7 daerah, manakah daerah yang sudi menerima kehadiran diri ini?

**imannurbalqis**

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails