.::I'M ONLY SERVANT OF ALLAH::.

"Di perhentian terakhir itulah manusia akan hidup berkekalan sama ada dengan limpahan NIKMAT selama-lamanya atau menghadapi AZAB, juga selama-lamanya. Sebelum tiba di titik pengakhiran itu, manusia akan terus mengembara..."

...JALINAN UKHUWAH...

...MELAKAR PELANGI...

Daisypath Anniversary tickers

...KEEP IN MEMORY...

Daisypath Happy Birthday tickers

PERMATA HATI UMMI ABI

Lilypie Second Birthday tickers

...cerita 4 bulan...

Assalamualaikum w.b.t dan salam sejahtera. Segala puji bagi ALlah s.w.t yang menampakkan nilai-nilai keagungan-Nya kepada para kekasih-NYa, menyinari hati mereka dan memperkenalkan mereka dengan nikmat dan kurnia-NYa sehingga mereka mengetahui bahawa Dia yang Maha Esa. Sehingga kita merasainya saat ini. Selawat dan salam buat kekasihku junjungan mulia Nabi Muhammad SAW, penghulu kepada segala nabi dan rasul. Alhamdulillah, hari ini dapat jua meninggalkan jejak di laman yang semakin bertambah sawangnya ini. Hujung minggu yang agak 'penat' dengan urusan kerjaya dan pengurusan diri. Walau apa pun jua alasannya, seharusnya ana perlu meningkatkan cara pengurusan masa agar lebih teratur dan kerja yang disenaraikan siap seperti yang dijadualkan. Rutin hujung masih sama macam orang lain. Cumanya hujung minggu baru nak merasa rumah yang dimop lantainya, cermin tinggap yang dilap dan juga halaman rumah yang bersapu. Bukan nak kata hari-hari lain tak buat tapi ada 'sedikit' kekangan di situ. (^_^)


Alhamdulillah, ana bersyukur sangat masuk bulan ini dah tiga bulan ana bergelar Pegawai Perkhidmatan Pendidikan Siswazah a.k.a guru. Waktu bulan pertama ana di pra sekolah, anak-anak kecil itu panggil ana 'cikgu', masuk bulan kedua ana dah mengajar aliran perdana tahap satu. Sampai sekarang murid-murid tahap 1 panggil ana 'teacher'. Tapi, bila ana mengantikan seorang ustazah untuk kem bestari solat, habis semua murid tahap dua panggil ana 'ustazah' sampailah sekarang. Paling ana tak boleh lupa, ana ditemu bual sendiri oleh mak kepada seorang murid yang confius pada status gelaran ana di sekolah. Oleh kerana, pelajar tahap 2 itu segan mak dia pula yang disuruhnya bertanya. Macam nak merisik pula rasanya. Kelakar. Aish, macam-macam hal. Tinggal tak ada orang nak panggil ana 'lousher' jea. He3 Walau apa pun juga panggil, tugasnya tetap tak berubah. Harus diselesaikan dengan sebaiknya. Iyealah, membina INSAN. Bukan nak kata tapi nak tulis, budak zaman sekarang lain dengan zaman dulu. Jadi, seharusnya ana mengkaji murid-murid ana. Iyealah, mana nak sama macam ana dulu. Kalau dulu nampak cikgu tunduk jea tapi sekarang langgar cikgu tak pandang pun. Cakap 'sorry' lagi. Bukan tak boleh tapi bagi ana kurang manis dengan perkataan 'sorry'. Sorry, sorry naik lori lah. He3 Cuba kata, maaf cikgu. Kan sedap bunyinya. Adab perlu dididik dari kecil. Bahkan hal ini telah diingatkan oleh Saidina Ali; “Didiklah anak-anak kamu mengikut zaman mereka dan bukan zaman kamu dilahirkan”. Dalam masa sudah menjengah 4 bulan dalam tahun ini, macam-macam perkara yang berlaku.


Alhamdulillah, Allah s.w.t sentiasa beri peluang pada ana untuk terus perbaiki diri dari hari ke hari. Ana sedar atas kekurangan yang dimiliki. Dalam masa ana difahami, ana juga perlu belajar untuk memahami. Seharusnya kita perlu berada lebih baik dari semalam sekiranya ingin menjadi orang beruntung kan. Kalau dulu berada di suasana yang boleh dikatan zon selamat tapi kita berada di medan realitinya. Allahu Akbar, suasananya tak sama. Orang di sekeling tak sama. Matlamat mereka tak sama. Arah mereka jua tak sama. Sangat perlu untuk ana mencipta suasananya agar ana tidak ketinggalan dari orang lain yang sama-sama dulu bersama ana. Adakah kita yang mencipta suasana atau suasana yang mempengaruhi kita? Sebagai seorang mukmin seharusnya kita yang mencipta suasana, mencoraknya dengan meletakkan setiap pandangan Allah adalah pandangan utama. Sebaliknya jangan sekali-kali kita terpengaruh dengan suasana yang meletakkan nafsu di hadapan setiap pertimbangan kita. Sememangnya sukar untuk mencipta suasana tetapi penting untuk menciptanya. Ciptalah suasana untuk Islam itu sentiasa dalam hati, pertuturan dan tindak tanduk kita. Kita juga perlu dan mesti peka juga dengan suasana yang dicipta oleh musuh kita. Dalam hari-hari ana lalui, ada satu perkara yang ana sentiasa ingatkan pada diri. Ana adalah duta pada Islam yang Allah s.w.t akan nilai adakah syurga atau neraka yang ana dapat. Nauzubillahiminzalik, tidak mahu hamba ini tidak sanggup berada di neraka-Mu. Sesungguhnya, hamba-Mu ini mendambakan dan mengharapkan syurga-Mu. Tempatkanlah hamba-Mu ini di sana, ya Allah.


Baru-baru ini ana berkesempatan untuk mendengar luahan seorang yang telah kehilangan insan yang disayanginya. Kisahnya benar-benar buat ana rasa terpempam. Walaupun, ana yang pernah mengalaminya kejadiaan 'kehilangan' insan yang tersayang ini tapi kisah beliau benar-benar buat ana rasa yang betapa kerdilnya diri ini. Masa kita atau orang lain tamat di dunia tidak akan diketahui hatta sesaat pun sebelum dipanggil oleh Illahi. Bayangkan apabila seorang isteri memandang suaminya yang sedang tidur di sebelahnya, tiba-tiba tidak sebarang reaksi dari suaminya. Tiada lagi gerak dada, tiada lagi nafas yang berbunyi. Allahu rabbi, bukan ana yang selayaknya menhadapi ujian segetir itu. Hatta kita di berada dan menjaganya sepanjang masa belum tentu dapat mengetahui masanya dipanggil Illahi. Betapa Allah itu Maha Kuasa lagi Maha Agung, segala yang ada di alam ini penuh dengan rahsiaNya. Hanya orang yang sedar akan rahsianya sahaja akan sentiasa mendekati Allah s.w.t. Di hatinya penuh rasa tawadduk, bibirnya sentiasa melafaz zikir. Sangat perlu dalam setiap saat kita sentiasa bertaubat atas kesilapan yang telah dilakukan dan tidak mengulanginya. Allah s.w.t sentiasa membuka pintu taubat untuk hamba-hamba-Nya. Ana ada terbaca, ada yang kata “Jangan terpedaya dengan dunia, dunia dah tua, orang tua biasa nyanyuk, orang nyanyuk tak payah layan sangat..banyak bohong ja tu”. Betul, memang dunia telah tua tetapi kenapa kita selalu melayan kerenahnya? Mungkin kerana nafsu kita berjaya mencorak dunia. Nafsu..oh nafsu. Islam telah menetapkan gaya hidup kita. Gaya hidup yang mudah tetapi signifikan. Pilihan ada di tangan kita sendiri kan?

Kehidupan ini indah. Rencahnya buat rasanya makin enak. Ana doakan agar kita semua sentiasa berada dalam pandangan Allah s.w.t. Jangan biarkan sesaat pun kita hidup dengan pilihan kita tanpa berlandaskan Islam. Sesaat itu mampu memberi impak untuk berjuta tahun di akhirat kelak. Kehidupan adalah ujian amal. "Tidaklah sama orang-orang beriman yang duduk (tidak pergi jihad) tanpa memiliki uzur (alasan yang benar), dibanding dengan orang-orang yang berjihad dengan harta dan jiwanya. Allah mengutamakan satu darjat bagi orang-orang yang berjihad dengan harta dan jiwanya di atas orang-orang yang duduk sahaja. Kepada masing-masing mereka Allah menjanjikan pahala yang baik (syurga) dan Allah melebihkan orang-orang yang berjihad atas orang-orang yang duduk dengan pahala yang besar." (Surah An Nisaa' : 95)


iman's note: Garapan rasa setelah 4 bulan di tahun 2012. Alhamdulillah.

**imannurbalqis**

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails