.::I'M ONLY SERVANT OF ALLAH::.

"Di perhentian terakhir itulah manusia akan hidup berkekalan sama ada dengan limpahan NIKMAT selama-lamanya atau menghadapi AZAB, juga selama-lamanya. Sebelum tiba di titik pengakhiran itu, manusia akan terus mengembara..."

...JALINAN UKHUWAH...

...MELAKAR PELANGI...

Daisypath Anniversary tickers

...KEEP IN MEMORY...

Daisypath Happy Birthday tickers

PERMATA HATI UMMI ABI

Lilypie Second Birthday tickers

...koreksi 1 Mei...

Bismillahirrahmanirrahim dan assalamualaikum w.b.t buat semua sahabat-sahabat dan pembaca laman sesawang ini...Alhamdulillah dipanjatkan kesyukuran kepadaNYA di atas kurniaan-kurniaan yang tidak terhingga...Segala nikmat dan pemberian yang tidak terhingga ini tidak lain tidak bukan adalah tanda sayang dan cintanya Allah terhadap hambanya... Mudah-mudahan kita tidak termasuk dalam golongan mereka yang syirik dan munafiq... Selawat dan salam tidak lupa dipanjatkan buat Nabi junjungan kita Muhammad Habibillahi SAW kerana telah berjuang dari kesengsaraan umat hinggalah kelapangan dan cerahnya langit yang kita lalui sekarang.. Semoga mata rantai perjuanganmu akan terus bergerak lancar diatas bahu-bahu kami... Amin...

1. Mei : selamat hari buruh

Alhamdulillah, kita sudah menginjak ke bulan Mei... Hampir setengah tahun kita "bekerja" di muka bumi ALLAH ini...Banyak perkara yang dilalui dan dihadapi dalam melangkah liku-liku kehidupan yang banyak ranjaunya... Hari ini 1 Mei 2011, dalam kalendar Malaysia menunjukkan hari ini adalah Hari Pekerja...Hari Pekerja bukan hari berkerja tapi hari untuk pekerja-pekerja diberi ruang untuk cuti...Cuti umum lagi...dapat dua hari..sekali dengan esok...bersyukurlah yea, wahai sekalian insan yang bernama pekerja-pekerja...Ana juga merasai ruang cuti yang diberikan... Menggunakan masa yang ada untuk menyelesaikan beberapa yang perlu dilunaskan dalam hujung minggu ini juga agar hari-hari esok lebih mudah pengurusannya...insyaALLAH... Ini juga merupakan entri pertama untuk bulan Mei ini...diharapkan ana dapat terus bekerja dalam menaip aksara-aksara ajaib ini untuk mencetuskan kalimah-kalimah cinta buat yang maha Esa dengan izinNYA juga...

Bercakap mengenai Hari Pekerja atau bahasa Negeri Sembilannya lebih dikenali sebagai "Labour Day" sangat sinomin dengan cuti dan rehat setelah penat bekerja...Suka untuk ana membawa semua pembaca untuk sama-sama kita koreksi ruang lingkup sebenar pekerja...seperti yang kita sedia maklum, pekerja merupakan orang yang berkhidmat dalam sesuatu pekerjaan...tidak kiralah di peringkat kerajaan, swasta ataupun berkerja sendiri...malahan jika kita tidak bekerja pun sebenarnya kita tetap bekerja...bekerja dengan siapa yea?? Jawatan yang kita sandang ini bukan jawatan yang ringan-ringan tapi jawatan yang cukup tinggi tahapnya iaitu KHALIFAH ALLAH...satu jawatan yang hanya sanggup terima dan disandang oleh makhluk yang bergelar manusia...malahan, telah berbaiah di hadapan ALLAH s.w.t yang manusia iaitu kita sanggup untuk menyandang jawatan ini...pembaca sekalian, ingatlah...kita bekerja bukan hanya untuk melengkapkan kehidupan dengan harta dan wang ringgit semata-mata tetapi bekerja adalah suruhan ALLAH s.w.t...kebanyakkan antara kita cuba untuk mendapatkan pekerjaan yang paling tinggi dan paling elok di mata manusia dalam sesuatu organisasi...itu tidak salah...malahan, digalakkan untuk meningkatkan lagi diri kita dari satu tahap ke tahap yang lebih baik...persoalannya, bagaimana cara kita bekerja? Ana bukanlah seorang pekerja tapi ana bakal bekerja..insyaALLAH, tahun hadapan...moga diberikan kesempatan...

Selama tiga bulan berada di sekolah dan bersama-sama dengan pekerja dan "bekerja", banyak perkara yang pekerja-pekerja ini luahkan dan kongsikan dalam profesion ini... ana tidaklah mahu memberi penumpuan entry ini pada profesion perguruan semata-mata tapi ana ingin berkongsi pandangan dan membuka ruang untuk berbicara tentang apa sebenarnya yang dikejar dalam pekerjaan hari ini...tidak kiralah kita ini seorang perdana menteri, senator di dewan negara, CEO syarikat, guru tadika KEMAS, pelukis di jalanan, tukang kebun di sekolah, nelayan di lautan atau pembantu rumah di bandar-bandar...bekerjalah kita sebagai apa pun...namun, yang paling utama pekerjaan kita haruslah HALAL dan BERKAT di sisi ALLAH s.w.t...Dalam firman Allah s.w.t, yang ertinya: “Dialah Dzat yang telah menjadikan bumi itu mudah bagimu, maka berjalanlah di segala penjurunya dan makanlah sebahagian rezeki-Nya. Dan hanya kepada-Nya-lah kamu (kembali setelah) dibangkitkan.” (Q.S AI-MuIk (67):15)

prinsip bekerja : ALLAH tidak menilai pada hasilnya
tapi pada sepanjang proses penghasilannya

Jadikanlah setiap dari langkah pekerjaan kita adalah ibadah kita untuk ALLAH s.w.t agar kita tidak mudah untuk mengeluh ketika diasak dengan due-date, kecewa apabila insurans tidak dibeli orang dan geram dengan perangai anak-anak murid yang kian melampau perangai dan sikapnya dari hari demi hari...Ya, ramai antara kita yang tidak berani berfikir bahawa jalan ibadah bisa menambah dan memperluas rezeki...yang kita nampak hanyalah rutin harian untuk keluar rumah waktu pagi, bekerja dan pulang waktu petang...akhir bulan dapat gaji seterusnya pergi membeli dan berjoli...tidak langsung merasai sinergi bekerja...betapa malangnya kita pekerja-pekerja...ALLAH s.w.t telah memberi kita peluang untuk merasai nikmat bekerja dengan kemanisan ukhuwah bukan dengki-mendengki, rasa syukur dengan kemampuan diri bukan dengan merasuah untuk naik pangkat, kegembiraan apabila menyelesaikan tugas dengan sebaik mungkin bukan sikap pentingkan diri sehingga menyusahkan orang ramai...sungguh rugi...Ada satu hadis yang sangat menarik, yang meriwayatkan bahawa: Pada suatu ketika Rasulullah SAW mengangkat dan mencium tangan seorang lelaki yang sedang bekerja keras. Lantas beliau bersabda: “Bekerja keras dalam usaha mencari nafkah yang halal adalah wajib bagi setiap muslim dan muslimah”. Subhanallah, indahnya bekerja...

Wahai pekerja-pekerja sekalian, kita bukan bekerja untuk diganjari di sini sahaja... bukan berhenti, bersara atau pencen penamat pekerjaaan kita...tapi laluan kita bekerja ini akan dibawa dan dinilai hingga ke akhirat kelak...kita bukan bekerja untuk majikan kita semata-mata tapi kita bekerja untuk menuai saham pahala di akhirat kelak...jika kita seorang Menteri, jadilah menteri yang amanah dalam menguruskan portfolio yang dipegang bukan rasuah sebagai makan harian...jika kita seorang doktor, jadilah doktor yang menasihatkan pesakit-pesakitnya untuk makan ubat rohani mengikut waktunya bukan hanya tawakkal pada ubat-ubat yang dibekal...jika kita seorang penjual kuih, jadilah penjual kuih yang menjual kuihnya dengan bahan-bahan yang bersih bukan sekadar menyediakan untuk mengenyangkan perut semata-mata...jika kita seorang guru, jadilah guru yang mendidik untuk kelangsungan sahsiah yang gemilang bukan sekadar meningkatkan prestasi akademik dan sekolah...jika kita seorang pembancuh kopi di pejabat, jadilah pembancuh kopi yang mengingatkan waktu solat pada peminum-peminum kopi bukan sekaki bergosip sekali sehingga tamat waktu bekerja...

Ingat, tidak semua dosa kita cukup diampuni Allah Ta’ala dengan uraian air mata sambil istigfar, namun ada dosa-dosa yang terampuni dengan bekerja keras dan bersungguh-sungguh dalam bekerja...Hal ini kerana, kerja keras dengan bersungguh-sungguh tersebut kita boleh meringankan beban dan urusan orang yang memerlukannya...Rasullullah s.a.w bersabda: “Barangsiapa yang di waktu petangnya merasakan kelelahan kerana bekerja, berkarya dengan tangannya sendiri, maka di petangnya itulah ia diampuni dosa-dosanya,” (HR Ibnu ‘Abbas). “Siapa saja yang membebaskan kesusahan dan kesulitan hidup seseorang yang beriman, Tuhan akan membebaskannya pada hari Kiamat. Siapa saja yang meringankan beban hidup orang lain, Allah akan meringankan segala urusannya di dunia dan akhirat. Tuhan senantiasa menolong hamba-Nya selama ia menolong saudaranya. (HR. Muslim). Ketika pulang dari perang, di tengah perjalanan, Rasulullah ditemui seseorang yang bernama Sa’ad al-Ansari. Sa’ad mengeluh dan memperlihatkan telapak tangannya yang pecah-pecah. Ketika Rasul bertanya : “Mengapa?”, Sa’ad menjawab: “Saya ini bekerja mencari nafkah yang halal untuk keluarga dengan cara membelah batu, kemudian batu itu saya jual. Setiap hari saya bekerja seperti itu.” Kemudian Rasul mengambil tangan Sa’ad yang kasar dan pecah-pecah itu, lalu menciumnya, sambil berkata: “Tangan seperti inilah yang kelak akan dicintai Allah.” Sesungguhnya sebaik-baik makanan bagi diri seseorang, adalah makanan dari hasil keringatnya sendiri lantaran penuh dengan berkat Allah s.w.t, yang akan menumbuhkan kehormatan diri serta menjauhkannya dari kehinaan hidup.

segalanya adalah IBADAH

”Sesungguhnya di antara dosa-dosa itu, ada yang tidak dapat terhapus dengan puasa dan solat”. Maka para sahabat pun bertanya: “Apakah yang dapat menghapusnya, wahai Rasulullah?” Beliau menjawab: ”Bersusah payah dalam mencari nafkah.”(HR. Bukhari) Islam adalah agama kerja...Agama untuk ibadah kita sehari-harian...Oleh itu, marilah kita jadikan setiap ayunan langkah kita dalam bekerja sebagai zikir kita kepada Allah s.w.t...Kita jadikan setiap gerakan tangan kita dalam bekerja sebagai tasbih kita kepadaNya...Kita jadikan setiap ucapan dan fikiran dalam bekerja sebagai sujud dan syukur kita kepada Rabbul Izzati...Semoga kita termasuk hamba yang dimaksudkan dalam sabda Rasullulah s.a.w : Seutama-utamanya amal adalah memberikan rasa bahagia pada hati orang beriman, melepaskan lapar, membebaskan kesulitan atau membayarkan hutang (HR. Thabrani).

iman's note : teringat lirik lagu nasyid nyanyian Saujana yang selalu menitip di bibir sewaktu sekolah rendah. "Kami bekerja sehari-hari, Untuk belanja rumah sendiri, Walaupun hidup 1000 tahun, Kalau tak sembahyang apa gunanya, Walaupun hidup 1000 tahun, Kalau tak sembahyang apa gunanya".

**imannurbalqis**

2 Responses so far.

  1. As salam, kak ina..tma ksih atas koreksi ini..moga dpt sdikit sbyk motivate kte yg bkal bkerja nnt. :)

  2. Waasalaikumsalam Ilyani...Ahamdulillah, moga setiap yang ditulis ini tidak mendatangkan fitnah dan memberi makna pada semua yg mbacanya...

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails