.::I'M ONLY SERVANT OF ALLAH::.

"Di perhentian terakhir itulah manusia akan hidup berkekalan sama ada dengan limpahan NIKMAT selama-lamanya atau menghadapi AZAB, juga selama-lamanya. Sebelum tiba di titik pengakhiran itu, manusia akan terus mengembara..."

...JALINAN UKHUWAH...

...MELAKAR PELANGI...

Daisypath Anniversary tickers

...KEEP IN MEMORY...

Daisypath Happy Birthday tickers

PERMATA HATI UMMI ABI

Lilypie Second Birthday tickers

...RINDU dinda...

Assalamualaikum w.b.t dan salam sejahtera. Alhamdulillah syukur kepada Allah kerana menganugerahkan kepada kita nikmat umur dan rezeki yang tidak dapat dihitung dan dibilang. Selawat dan salam ke atas junjungan besar Rasul s.a.w utusan terakhir untuk umat manusia dan kepada ahli keluarganya dan sahabat-sahabatnya yang benyak berjasa untuk umat islam hingga akhir zaman. Alhamdulillah, dapat menyelesaikan kertas peperiksaan yang terakhir bagi sesi kuliah semester 1/2011 jam 11 pagi tadi. Moga ALLAH permudahkan pensyarah yang menanda kertas dengan ketenangan sewaktu menanda kertas dan hanya kepada ALLAH hamba dhaif ini bertawakkal. Memang ana tekad nak update entry kat laman ini selepas habis peperiksaan. Alhamdulillah, masih diberi ruang walau banyak perkara yang perlu diselesaikan.

Sepanjang minggu peperiksaan ini banyak perkara yang perlu diselesaikan. Walaupun hanya dua subjek yang peperiksaan pada kali namun usaha dijalankan berganda-ganda. Bukan untuk mengejar pointer tapi perasaan tanggungjawab sebagai seorang pelajar dan bertepatan dengan unjuran dari Baginda Rasulullah S.A.W agar kita berusaha untuk menghadapi sesuatu sebelum bertawakkal. Tambahan pula, ana nie tak bagi tumpuan dan pemahaman sangat sewaktu dalam kuliah sebab rasa macam dah faham tapi bila dapat soalan latihan berpinau bijik mata(bak kata orang Melaka).(^_^) Alhamdulillah, segalanya dapat diselesaikan dengan baik dan ana berpuas hati. Segala urusan yang seterusnya hanya berdoa pada ALLAH s.w.t dan bertawakkal.

kanda rindu dinda semua

Isu peperiksaan bukan isu yang ana nak tekankan dalam entry kali ini kerana dari tadika sampai sekarang ana mengambil peperiksaan. Rasanya peperiksaan kertas dan pensil ini ana akan ambil walaupun umur dah meningkat kelak. Sebenarnya, dua minggu ini banyak buat ana berfikir hikmah ana sebagai seorang anak sulung. Kalau dulu ana tak suka dipanggil "kak long" oleh sepupu-sepupu ana sebab ana rasa ana bukan anak sulung dan bukan tanggungjawab ana nak pegang sifat-sifat anak sulung. Bukan anak sulung? Ramai yang tak tahu ana ini anak kedua, sepatutnya ana ada abang. Kalau ikutkan umurnya sekarang sudah 26 tahun tapi nampaknya dia lebih suka untuk menunggu arwah mak di pintu syurga. Selepas dilahirkan, dia meninggal. Lepas tiga tahun, baharu ana lahir. Disebabkan arwah mak ana nak kehadirannya dirasai panggilan ana di rumah bukanlah kak long, Along atau Ayong. Begitu kasihnya seorang ibu terhadap anak kerana dia lebih tahu kasih dan sayangnya pada anak-anak yang dilahirkan.

Sepanjang dua minggu ini, tiap-tiap hari ana menerima panggilan dari adik ana yang berada di rumah dan di matrikulasi. Tak ketinggalan juga, adik ana yang berada di Seremban. Ya ALLAH, terasa aku perlu bertanggungjawab terhadap perasaan adik-adik ku. Sebenarnya, minggu ini merupakan minggu orientasi adik ana yang ketiga (no 5 dalam family) di salah sebuah matrikulasi KPM. Isnin yang lalu sesi pendaftarannya, kiranya baharu tiga hari berada di asrama setelah 17 tahun tidak pernah tinggal di asrama. Malam semalam dalam jam 12.30 tengah malam, ana terima panggilan dari adik ana, acik.

Acik : Kak, tengah buat apa?
Kak ina : Tengah buat revision, Rabu exam. Cik, macamana hari ini orientasi?
Acik : Kak, aku takutlah.
Kak ina : Kenapa pula? Kat mana ni?
Acik : Kat bilik dah. Baru habis baca surah Al-Mulk. Kak, tadi waktu latihan nyanyi lagu matrik kat padang, tetiba ada orang jerit-jerit. Dia kena histeria. Pastu ada yang lain kena juga. Dah la dia duduk satu blok dengan aku. Kak, macamana nie?
Kak ina : Jangan la takut sangat. Buat biasa jea. Tak ada apa pun tu. Ingat, kalau kita tak kacau dia, dia tak kacau kita. Yang penting, jangan lupa baca Quran dan solat. Sebelum tidur, ambil wudhu'. Jangan lupa gosok gigi pula. Nanti benda tu tak datang, benda lain pula datang. He3
Acik : Kak, jangan la nak main-main pula.
Kak ina : Kang aku serius ko takut pulak. Sebelum tidur, baca ayat kursi, 3 Qul dan doa tidur. Pastu niat nak bangun awal pagi esok untuk solat subuh.
Acik : Ok. Kak, ko tak nak datang tengok aku ke?
Kak ina : Kenapa pula? Tak sampai seminggu dah nak datang. Mengada lebih nampak.
Acik : Bukanlah, barang-barang aku tak cukup. Aku bawa cawan jea dari rumah. Pinggan, sudu, tupperware semua tak ada.
Kak ina : La, kenapa tak bawa dari rumah.
Acik : Mana la aku tahu. Aku tak pernah duk asrama. Nak tanya ko asyik sibuk jea. Tak nak la kacau. Kalau dulu ko masuk asrama kat Seremban, mak yang packing kan barang. Aku semua buat sendiri tau.
adik no 3 & 4

Ayat terakhir ini, sebenarnya buat ana rasa satu tamparan hebat kat hati ini. Bukan bergenang dah air mata, dah tertumpah dah pun. Namun, still steady. Anak sulung mana boleh tunjuk lemah dan lembik sebab adik-adik semua bergantung pada dia. Itu baru satu cerita. Ana ada empat orang adik. Cerita seterusnya pula, adik ana yang nombor 1 (no 3 dalam family). Yang nie baru habis exam untuk semester akhir diploma Mechanical Engineering kat Pulau Pinang. Dua minggu ini duk telefon ana menyatakan kerisauan untuk melihat keputusan exam yang bakal keluar. Takut kena repeat paper dan pointer tak cukup untuk sambung degree. Malam tadi dalam jam 10 malam ana terima mesej dari dia.
"Salam, kak. Alhamdulillah, aku bersyukur sangat-sangat."
Ana yang tak tahu hujung pangkal ini, rasa pelik sebab tak faham. Tiba-tiba, dia call ana.
Usop : Kak, aku bersyukur sangat-sangat. Tak tahu nak kata apa.
Kak ina : Kenapa pula tiba-tiba jea nie?
Usop : Aku dah check dah keputusan peperiksaan aku last semester.
Kak ina : So, macamana?
Usop : Aku tak sangka kak. Aku lulus dan boleh dah dapat diploma hujung tahun nie. Boleh dah sambung degree. Alhamdulillah, kak.
Kak ina : Alhamdulillah, kena buat sujud syukur tu.
Usop : Betul kak. Aku tak sangka sangat. Pagi tadi kawan aku call kata dia kena repeat. Dalam rumah aku, aku sorang jea yang ambil kredit hours paling banyak. Aku yang jawab paper tu. Ada lima semua. Semua 3 kredit hours. Aku yang jawab aku tahu susah senangnya. Aku tak sangka kak. Aku bersyukur sangat.
Kak ina : Eloklah tu. Ingat, yang bagi kau lulus tu semua dengan izin ALLAH. Doa banyak-banyak pada dia. Aku pun tumpang gembira kalau kau berjaya. Tahniah.
Usop : Kak, aku tak tahu nak cerita dengan sapa. Aku ada ko jea nak bagitahu. Terima kasih sebab doakan aku selama ini. Aku selalu pikir, kalu aku kena repeat. Mana nak cari duit bayar yuran exam. Nak balik penang balik. Nak duduk kat mana. Terima kasih kak doakan aku. Aku ingat lagi arwah mak suruh aku belajar sampai berjaya. Aku akan buktikan aku jadi engineer pada kau walaupun mak dah tak ada.

adik no 1

Allahuakbar, tersentuhnya hati ana waktu ini. Ana tahu, dia yang paling rapat dengan arwah mak. Ya ALLAH, beratnya tanggungjawab jadi anak sulung. Tambah-tambah keadaan mak yang dah tak ada. Semua memerlukan ana. Tahu tak ana jawab apa? ana jawab : "Ok, aku cabar kau." Adik ana jawab : "Terima kasih kak cabar aku selama ini." Ya ALLAH, permudahkanlah urusan dia. Nie, baharu dua cerita. Cerita yang ketiga, adik ana nombor 4 (no 6 dalam family). Ni yang sekolah asrama kat Seremban. Minggu nie, minggu ana exam sama juga dengan dia. Ana terima panggilan dari dia tiga hari sekali.
Ikah : Kak, doakan aku exam esok yea.
Kak ina : InsyaALLAH, sentiasa doakan untuk ko walaupun bukan waktu exam. Ko pun doakanlah untuk aku. Aku pun exam juga nie.
Ikah : Mestilah aku doakan untuk ko. Kitakan adik-beradik. Kenalah sentiasa mendoakan antara satu sama lain walaupun jarang jumpa. Yang tinggal pun kita jea.

Ini lagi sorang ni. Buat ana rasa diperlukan setiap waktu. Bantulah dia, Ya ALLAH. Cerita yang terakhir pula, adik ana yang nombor 5 (no 7 dalam family). Jarak umur dia dengan ana adalah 11 tahun. Dia tak rapat dengan ana sangat. Jarang sangat bercerita sebab ana jarang balik rumah. Dia nie rapat dengan adik ana yang Acik (kat matrikulasi). Baru-baru ini ana call tanya macamana dia duk rumah sekarang sebab dulu dia duduk dengan acik. Sekarang adik ana yang no 1 jaga dia sebab dah habis belajar kat Penang.
Kak ina : Adik, macamana sekolah tadi? Kerja sekolah dah siap belum?
Adik : Ok. Dah siap petang tadi dengan abang.
Kak ina : Dah solat Isyak belum? Abang masak apa?
Adik : Dah. Abang tak masak. Makan kat luar tadi.
Kak ina : Adik ok tak kak cik tak ada kat rumah?
Adik : Ok, sebelum acik pergi matrik, acik dah gosok baju sekolah adik untuk seminggu. Adik dah basuh kasut dan goreng telur sendiri.
Kak ina : Wah, bagusnya. Kan pandai buat sendiri.
Adik : Kak ina, bila acik nak balik rumah? Tinggal abang dengan adik jea kat rumah.

adik no 5

Allahuakbar, rindu rupanya dia walaupun baru tiga hari acik pergi matrikulasi. Dari dia darjah dua sampai darjah enam dengan Acik jea semua. Main, gaduh, belajar dan ketawa, semua dengan Acik. Sebab yang lain, belajar jauh. Tak membesar sama dengan dia. Acik sanggup tolak tawaran sambung belajar kat sekolah asrama Sains waktu tingkatan 4 sebab nak jaga adik. Sedih dan serba-salah terus menular dalam hati ini.

Ya ALLAH, terus terang ana kata ana bersyukur punya adik-adik seperti kalian. Banyak perkara ana belajar. Memang besar tanggungjawab anak sulung. Sampai satu masa ana terfikir ana bukan selayaknya untuk berada di tempat ini. Meraka sangat memahami ana, banyakkan bagi semangat, tak pernah nak susahkan ana walaupun perkara kecil, tak minta perkara bukan-bukan yang tak mampu ana nak bagi, tak pernah nak salahkan ana, sangat membantu dan menghormati ana. Memang ana tempat mereka bergantung. Keadaan ini buat ana makin belajar banyak perkara. Terkadang rasa sangat lemah dan tidak mampu untuk memberi apa-apa pada mereka. Saat ana melangkah kaki dari pintu rumah selepas arwah mak ana meninggal untuk pulang ke kampus empat tahun lepas, ana hanya meletakkan kesemua adik-adik ana hanya pergantungan pada ALLAH semata-mata. Ana doakan agar mereka sentiasa dalam peliharaan ALLAH, dilindungi dari sebarang perkara-perkara yang tidak diingini dan menjadi anak-anak yang soleh dan solehah. Kenapa begitu, kerana bagi ana ALLAH lebih tahu yang terbaik untuk mereka. Ana tak mampu untuk menanggung amanah ini dengan kudrat ana semata-mata kerana ana juga perlukan mereka.

Rasullullah s.a.w bersabda, "Paling dekat dengan ku kedudukannya kelak pada hari kiamat adalah orang yang paling baik akhlaknya dan sebaik-baik kamu ialah yang paling baik terhadap keluarganya."

iman's note : Bahagiakanlah ayahku dengan permata-permatanya ini. Al-Fatihah buat arwah mak, arwah abang dan arwah adik no 3 (no 4 dalam family). Khas buat intan berlian emas kak ina :

Ya ALLAH,
Mereka buat hati gembira,
Mesra kami penawar duka,
Rindu kami menambah rasa,
Rajuk kami membuah ceria.

Ya ALLAH,
Silaturrahim kami Usrah Fillah,
Bermusuh kami Nauzubilah,
Berpisah mati InsyaALLAH,
Pengubat hati Doa Rabithah.

Ya ALLAH,
Rahmati kami meniti usia,
Terpisah kami di alam nyata,
Temukan kami di taman syurga.

Ameen.

**imannurbalqis**

One Response so far.

  1. murabbi says:

    Allah..hebantnya Dia..
    terselit beribu hikmah dalam pencaturanNya...

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails