.::I'M ONLY SERVANT OF ALLAH::.

"Di perhentian terakhir itulah manusia akan hidup berkekalan sama ada dengan limpahan NIKMAT selama-lamanya atau menghadapi AZAB, juga selama-lamanya. Sebelum tiba di titik pengakhiran itu, manusia akan terus mengembara..."

...JALINAN UKHUWAH...

...MELAKAR PELANGI...

Daisypath Anniversary tickers

...KEEP IN MEMORY...

Daisypath Happy Birthday tickers

PERMATA HATI UMMI ABI

Lilypie Second Birthday tickers

...kembara Rejab : berjiwa BESAR...

Bismillahirahmanirahim, Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh dan salam sejahtera buat semua insan yang membaca entry ini. Selawat dan salam ke atas rasul junjungan mulia Muhammad Salallahu 'Alaihi Wassalam. Alhamdulillah syukur kita ke hadrat Allah s.a.w kerana dengan izin dan limpah kurniaanNya masih lagi diberi nikmat yang terbesar sekali dalam hidup kita iaitu nikmat Islam dan Iman, insya'Allah. Semoga setiap hati orang-orang mukmin itu ditautkan dengan hikmah berlapang dada, insya'Allah.

Hari-hari cuti terus berlalu dan alhamdulillah, kesibukkan dengan kerja rumah membuatkan ana tidak berasa bosan untuk berada di rumah. Malahan, tidak cukup tangan untuk menyelesaikan segala tugasan. Tidak kira sebagai seorang anak, pelatih guru tahun akhir dan juga sahabat. Ana mohon maaf atas beberapa perkara yang tidak dapat ana selesaikan buat masa sekarang. InsyaALLAH, akan cuba menyelesaikannya dengan seberapa segera. Namun, ana bersyukur pada ALLAH s.w.t kerana masih lagi memberi sedikit ruang untuk ana mencoretkan entry pertama bagi bulan Jun dan Rejab ini sementara menyelesaikan urusan membantu kenduri di rumah saudara. Biasalah kalau waktu cuti-cuti sekolah ini merupakan hari dapur tidak berasap. Makan lauk kenduri hari-hari. Sonang kojo den. (^_^) Bukan makna ana malas tapi boleh mengurangkan kadar kepenatan ana. Kat rumah tinggal ana jea yang perempuan. Adik perempuan ana dah daftar matric dan yang lagi seorang ada perkampungan ilmu di sekolah. Jadi, dari pagi sampai malam ada jea keje yang tak sudah-sudah. Nama pun keje kan jadi mana ada yang sudah.

Tadi, lepas habis mesin semua lada kering untuk kenduri kahwin esok ada seorang nenek tegur ana. Nenek tu tepuk ana dari belakang, pastu cakap macam ni, "Bosar jiwo kau, Na." Ana begitu pelik. Pastu tanya semula pada nenek tu. "Kenapo lak wan cakap macam tu?" Nenek tu jawab balik, "Kuat semangat ko." Ana senyum jea sambil jawab, "Tak bosar mano pun wan, tak kuat mano pun sayo ni." Itu cerita tadi. Cerita kini, siapa sebenarnya berjiwa besar? siapa yang kuat semangat? Ramai yang sejak akhir-akhir ini kata dirinya bukan berjiwa besar. Termasuklah yang menulis entry ini. Namun, kita masih bolehkan belajar untuk jadi berjiwa besar.

"Hanya manusia yang berjiwa besar saja dapat menggunakan kesakitannya itu sebagai guru yang mengasuh jiwa dan mengilhamkan fikiran yang sihat dan pengertian yang mendalam terhadap hidup."

Orang yang berjiwa besar akan menunjukkan dia adalah manusia biasa yang tak pernah luput dari kelemahan dan kesalahan, belajar untuk mengakui kelemahan dan kesalahan kita, berani menghadapi realiti walaupun itu sangat memalukan baginya kerana kondisi tertentu, memaafkan kesalahan orang lain, belajar dari kelemahan dan kesalahan itu sendiri serta tidak pernah menghakimi orang lain. Ini telah tersingkap dalam lembaran sirah Rasullah s.a.w di mana ketika itu,

Lelaki itu terus berlari bersama sahabatnya untuk menghindari lemparan dan amukan. Ratusan batu sebesar kepalan tangan menerjang, diiringi cacian dan hinaan yang menghina. Tubuh terluka, kaki-kaki penuh darah. Bukan hanya Zaid yang ingin menangis menyaksikan perlakuan Bani Thaif itu kepada Rasulullah, tetapi juga alam semesta.

Sungguh memilukannya peristiwa itu hingga malaikat Jibril dan malaikat penjaga gunung datang menghampiri Nabi Muhammad. Ekspresi amarah semesta diwakili oleh ucapan malaikat penjaga gunung,"Perintahkanlah aku ! Seandainya engkau menghendaki kedua bukit ini dihimpitkan kepada mereka, niscaya akan aku lakukan dengan segera !"

Tapi Rasulullah menjawab dengan jawapan yang tak akan diberikan oleh manusia biasa apabila dalam keadaan demikian. Rasulullah menjawab seluruh penghinaan, perlakuan, dan siksaan Bani Thaif itu dengan doa, "Allahummahdii qawmii fainnahum laa ya'lamuun." (Ya ALLAH, berilah hidayah kepada kaumku ini kerana mereka masih juga belum faham tentang erti Islam)

Bahkan Rasulullah juga mendoakan agar keturunan mereka nanti akan menyembah ALLAH semata dan tak mempersekutukanNya dengan apa pun. Sejarah kemudian membuktikan, beberapa tahun selepas peristiwa itu terjadi, para pejuang Islam dari Thaif terkenal dengan keberaniannya di medan-medan jihad menegakkan agama ALLAH. MasyaALLAH, sungguh besar jiwa Rasullah s.a.w.

berkorban dalam memberi tahu dan membina faham

Sebagai manusia kita semua memiliki ego tetapi kita boleh belajar meminimakan ego tersebut dengan berjiwa besar dan mengalah. Berjiwa besar dan mengalah bukan bererti kita kalah, tapi dari situ akan menunjukkan seberapa besar kedewasaan kita dalam bersikap. Mengalah juga bukan bererti kita lemah tapi dengan mengalah akan tercermin betapa besar kesabaran dan ketabahan kita dalam menjalani hidup ini. Dan hanya dengan kesabaran, ketekunan, ketabahan, berjiwa besar, kita mampu menjalani kehidupan ini dengan tenang.

Kebesaran jiwa ini dimiliki Umar bin Khattab ketika beliau memikul sendiri sekarung gandum pada malam hari demi rakyatnya yang kelaparan. Keredhaan beliau ketika dikritik dengan kritikan yang memerahkan telinga oleh seorang perempuan di khalayak ramai. Beliau juga seorang pemimpin yang di tangannya Islam berkembang secara cepat. Asalnya agama kecil di kota Mekkah menjadi salah satu kekuatan dunia menyaingi Rom dan Parsi. Umar juga merupakan pemimpin besar yang jauh lebih pandai daripada Julius Caesar, Charlemagne, bahkan Alexander the Great.

Kebesaran jiwa ini juga dimiliki oleh seorang Mujahid perang berkaliber, Salahuddin Al Ayyubi ketika membebaskan Palestin (Jerusalem). Ketika beliau menakluk Jerusalem dalam keadaan menang, beliau tak membalas dendam terhadap pasukan salib yang dulu menzalimi kaum muslimin. Beruntungnya punya jiwa besar. Sabarnya buat orang merasai indahnya Islam.

Kebesaran jiwa itu adalah pilihan. Kebesaran jiwa itu adalah keteduhan perasaan ketika segalanya menjadi panas dengan nafsu amarah. Kebesaran jiwa itu adalah ketenangan saat semuanya menjadi rumit. Kebesaran jiwa adalah saat benci yang menggunung berubah menjadi kasih sayang, saat kekerasan menjadi kelembutan. Bahkan, kebesaran jiwa bukanlah kelemahan, kekalahan apalagi kebencian. Kebesaran jiwa adalah perpaduan, keberanian, kekuatan, kasih sayang dan kemaafan.

Pembinaan jiwa besar bukan mudah tapi tidak mustahil. No matter how wonderful our dreams, how noble our ideals, or how high our hopes, we need courage to make them a reality.


iman's note : Belum lagi layak untuk menerima pengiktirafan sebagai seorang berjiwa besar. Man ana? Hanya ana yang mengenali diri yang serba dhaif ini.

**imannurbalqis**

2 Responses so far.

  1. seperti kata penulis..ramai yang tak berani mengaku dia berjiwa besar........ termasuk saya ;( kebesaran jiwa itu....Kebesaran jiwa itu adalah keteduhan perasaan ketika segalanya menjadi panas dengan nafsu amarah. Kebesaran jiwa itu adalah ketenangan saat semuanya menjadi rumit. Kebesaran jiwa adalah saat benci yang menggunung berubah menjadi kasih sayang, saat kekerasan menjadi kelembutan. Bahkan, kebesaran jiwa bukanlah kelemahan, kekalahan apalagi kebencian. dan KEBESARAN JIWA ITU ADALAH PILIHAN.. PILIHAN YANG TIDAK SEMUA ORANG MAMPU MEMILIH SECARA BETUL... AKAK... Allah mengizinkanmu menyentuh hatiku..

  2. to hanimnorlaila : Alhamdulillah, dari ALLAH segalanya datang.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails