.::I'M ONLY SERVANT OF ALLAH::.

"Di perhentian terakhir itulah manusia akan hidup berkekalan sama ada dengan limpahan NIKMAT selama-lamanya atau menghadapi AZAB, juga selama-lamanya. Sebelum tiba di titik pengakhiran itu, manusia akan terus mengembara..."

...JALINAN UKHUWAH...

...MELAKAR PELANGI...

Daisypath Anniversary tickers

...KEEP IN MEMORY...

Daisypath Happy Birthday tickers

PERMATA HATI UMMI ABI

Lilypie Second Birthday tickers

...SIKAP@siakap...

Assalamualaikum w.b.t kepada pembaca sekalian, sudah lama rasanya tak meng"update" blog ni...Tanpa kita sedari, masa berlalu dengan begitu pantas sekali...Namun, kita terus terleka dengan pelbagai perkara yang melalaikan sehingga kita terlupa tujuan sebenar kita berada di muka bumi ini...Beruntunglah bagi mereka yang terus berpegang dengan kemudi keimanan, dan rugilah bagi mereka yang terus hanyut tanpa pedoman... Sejak musim ulangkaji untuk peperiksaan semester2 bg sesi kuliah 2010 ini, rutin harian agak bertambah untuk menyelesaikan tugasan sebelum peperiksaan menjelang... Namun,alhamdulillah sejak akhir-akhir ini, momentum untuk meningkatkan diri semakin ada perubahan...Mudah-mudahan berterusan sampai akhir hayat...Bersyukur juga kerana kita telah menginjak ke bulan November 2010...ada sahabat ana kata bulan ini bulan membaca..ana pun pelik jg dgn statement sahabat ana nie sbb bulan membaca dalam bulan oktober..sahabat ana kata bulan nielah bulan membaca yang paling meriah di kampus.. sampai tidur, makan, berjalan pun dengan buku...rupa2nya suasana peperiksaan menyelubungi atmosfera di kampus ana...apa pun, kita perlu berusaha, berdoa dan bertawakkal untuk berjaya dalam peperiksaan...
Untuk entry kali ini, ana nak berkongsi pandangan dan pendapat berkenaan masalah sikap dalam kalangan bakal-bakal guru sekarang..kalau polis buat kempen ops SIKAP, ana ingat ana nak buat kempen ops SIAKAP...nak tahu sebab apa, kena baca entry nie bagi habis..pernah dengar pantun nie :
SIAKAP senohong,
gelama ikan duri,
bercakap bohong,
lama-lama mencuri.
Rasanya waktu anak tadika lagi, arwah mak selalu lantunkan pantun nie..ana pun kata pada arwah mak..kesian ikan siakap..dia xreti cakap pun tp kena tuduh mencuri... zaman kanak-kanak rebina..apa yang ana tahu...(^_^)

berbalik semula dengan jis utama entry ini ialah sikap bakal-bakal pendidik yang berada di kampus sekarang...apa yang ana lihat dan perhatikan banyak tindak-tanduk yang dicerminkan oleh bakal-bakal pendidik tidak melihat melihatkn kredibiliti sebagai seorang guru..ya, sememangnya gaya seorang guru sudah diserlahkan tapi pemikiran dan pandangan seorang guru masih lagi samar...ana tidak takut untuk mengeluarkan statement ini kerana ana juga seorang bakal guru...ana sendiri berada dalam suasana yang begitu mengusutkan ana...sikap pentingkan diri sendiri, bercakap apabila orang lain bercakap, memperlekehkan rakan sendiri, merungut perkara yang remeh temeh, tidak berintegriti, tidak menghormati warga kampus dan lebih teruk lagi mengiakan perkara yang salah dan menyalahkan perkara yang betul...yang membuatkan ana makin bertambah pelik, mempertikaikan hukum agama ALLAH..

Guru kencing Berdiri, murid Kencing Berlari

Suatu idiom yang sering kita dengar ketika ingin menyampaikan pesan bahawa apa yang dilakukan oleh seorang pendidik akan diikuti oleh murid melebihi apa yang mereka lakukan...Seorang pendidik menjadi pautan bagi anak didik mereka, apabila pendidiknya baik maka anak didiknya akan lebih baik lagi tetapi apabila pendidiknya jelek maka anak didiknya akan lebih jelek lagi...

Saat penyampaian ilmu dan nasihat diberikan, hanya dipandang enteng dan remeh...tidak pernah melihat pada apa yang disampaikan malah melontarkan tomahan pada penyempainya...jika menutup aurat dianggap old fashion, pergi ke surau membazir masa atau makanan rohani jijik untuk dijamah...bagaimana mahu melahirkan role model yang kelas mindanya kelas pertama???lebih membuatkan ana terkilan, apabila berada di sekolah menerima murid-murid yang sebegitu perangainya...mudah pula menyatakan kesalahan adalah sikap murid-murid berkenaan...tetapi tidak pernah memandang pada diri sendiri...mungkin kerana rasa senang apabila elaun dibayar dan seterusnya apabila tamat pengajian pekerjaan terus tersedia tanpa perlu pening kepala memikirkannya seperti mahasiswa IPTA@IPTS yang lain...sedih ana mendengar apabila tujuan utama memilih lapangan keguruan ini adalah kerana ianya mudah dan tidak perlu bersusah payah...apa makna sebenar PENDIDIK bagi insan-insan yang bakal mendidik??produk guru adalah insan dan generasi yang akan menerajui masa hadapan...Jadi, mudah saja untuk melihat Malaysia di masa yang akan datang, lihat saja kelakuan anak mudanya sekarang ini...

Hari ini dunia dah terbalik, bila kita ambil neraca yang bukan neraca Allah.. Dalam satu hadis nabi seorang sahabat pernah berkata: ” Sesunggguhnya kamu banyak melakukan amalan yang kamu pandang ringan lebih ringan dari sehelai rambut sedangkan kami pada masa Rasulullah S.A.W menganggapnya sebagai dosa besar..” Kenyataan hadis ini terbukti sebagaimana kita lihat pada hari ini...Kalau dulu solat jamaah merupakan amalan yang utama dalam kehidupan umat islam, tetapi sekarang sudah tidak dihiraukan...Kalau dahulu, majlis ilmu dan para ulama diberi tempat dan kedudukan yang tinggi tetapi sekarang artis dipuja dan disanjung...Kalau dahulu menghormati orang yang lebih tua menjadi kebiasaan tetapi sekarang yang muda tidak endahkan yang tua...Fikir-fikirlah apa yang berlaku di sekeliling kita...
Masih ada persepsi diri yang menyatakan guru pelatih yang mengambil jurusan agama yang digelar ustaz dan ustazah sahaja yang perlu menunjukkan contoh yang baik...Tetapi masih kurang kesedaran bahawa sepatutnya setiap diri orang Islam itulah yang perlu menunjukkan contoh yang terbaik untuk dicontohi...Jika mereka ustaz, orang alim, bukankah diri kita sendiri pula adalah terdiri dari orang Islam yang menjunjung tinggi al Quran, Sunnah dan ijmak ulama'? Mana janji kita sebagai khalifah di muka bumi ALLAH ini?

Ada pula kisahnya, orang yang alim lagi faqih (segelintir sahaja) hanya memerhatikan sahaja keletah umat Islam yang diserang dengan fahaman-fahaman dan ideologi sonsang, gejala sosial semakin membarah di dalam perut umat Islam...Dia kata nantilah, biarkanlah.. akhirnya barah itu membusuk dan pecah..bak kata orang dulu dan sekarang 'sudah terhantuk baru terngadah'...adakah kita terfikir yang mana duit elaun yang dimakan dan digunakan untuk keperluan seharian adalah peruntukkan untuk kehadiran kita di kampus...bkn hanya tahu merungut elaun dapat lambat tapi perlu sedar adakah tahap proaktiviti kerja di kampus semakin lembap?kalau ambil hak atau barang orang tanpa izin dikira mencuri...bagaimana pula kita dibayar elaun untuk kehadiran d kampus tetapi kita tdak hadir..malah, dengan senang hati menggunakan wang itu...tidakkah itu dikira mencuri juga??

Marilah kita bfikir dan ambil tindakan pada diri kita sendiri...atau adakah mungkin kita mahu menunggu sehingga tamatnya pengajian 5 tahun setengah baru kita boleh membuat penilaian adakah guru-guru yang dihasilkan memenuhi indikator sebagai pendidik kelas pertama yang menepati segala ciri-ciri dalam falsafah pendidikan guru???bila lagi mahu melakukan perubahan jika bukan sekarang saatnya...

“Adakah kita redha bersikap seperti seorang Yahudi, walaupun berdoa setiap hari agar dijauhkan daripada mengikut jalan orang-orang yang dimurkai (yahudi) dan yang sesat (nasrani)?!”
Berubahlah sementara masih ada keinginan...Berubahlah sementara masih ada hidayah Allah.Kerana orang yang tidak mendapat hidayah itu,akan kekal berada dalam kegelapan jika Allah mengkehendakinya...ALLAH swt telah bersabda dalam surah An-Nuur Ayat 40 :

Atau (orang-orang kafir itu keadaannya) adalah umpama keadaan (orang yang di dalam) gelap-gelita di lautan yang dalam, yang diliputi oleh ombak bertindih ombak; di sebelah atasnya pula awan tebal (demikianlah keadaannya) gelap-gelita berlapis-lapis - apabila orang itu mengeluarkan tangannya, ia tidak dapat melihatnya sama sekali. Dan (ingatlah) sesiapa yang tidak dijadikan Allah menurut undang-undang peraturanNya mendapat cahaya (hidayah petunjuk) maka ia tidak akan beroleh sebarang cahaya (yang akan memandunya ke jalan yang benar).

**imannurbalqis**

5 Responses so far.

  1. salam..

    itula realiti..tidak semua bakal guru ikhlas dalam memilih laluan ini..ada disebabkan oleh elaun mudah..
    itula sebabnya dulu kalau cikgu pukul murid,,mak ayah cakap terima kasih..sekarang cikgu pukul murid jadi kes polis..

  2. to insan kerdil : sama2 kita muhasabah diri..moga kita tgolongan dlm golongan yg sedar tentang peranan sbnar sorg guru...

  3. sikap @ siakap????
    nk siakap la..sdap wat msak siakap 3rasa...waaahhhh sdapnye...
    hihiihiiih...

    *out of topic*

  4. to awan terbang : blnja kak ina ikn siakap 3rasa kat rsa...rasany lbih bmakna sblm balik cuti pjg nie...

  5. alamak!!
    silap komen la....
    aduh~

    hahhahhaa..
    insyaAllah...
    kak ina,jgn ckp psal mkn..nt org kt ats tu jeles...ihiihihii...

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails